Jalan-jalan ke Malaysia

Wednesday, August 29, 2012

Malaysia!


Negara ke dua gue setelah gue menyambangi Singapur dengan berbagai tragedi. 

Kenapa tragedi?

Karena sebelum sampe ke Malaysia, hari ke-dua dan ke-tiga gue no so good lah di sana. 

Jadi gini, *diceritain juga* 

Ada selek antara temen gue yang di Singapur dan di Malaysia, yang satu cemas ngelepas gue sendirian ke Malaysia jadi gue di suruh tinggal sehari lagi biar bisa ke Malaysia bareng temennya yang lain lagi, sementara yang satunya lagi nyuruh gue jalan ke sana di hari ke-dua itu aja. Gak enak sama temen gue yang di Singapur, gue milih stay sehari lagi di sana, lagian, gue jadi bisa extend jalan-jalan di Singapur.

Badnewsnya, pas hari besoknya gue jalan ke Malaysia, rupanya gue jalan naik bis. Lewat Johor Bahru. Seinget gue Singapur-Malaysia via bis itu sekitar lima jam. Berhubung gue orangnya beser, lima jam di bis itu kayak lima hari. Nyiksa!

Selain nyiksa, rupanya bis ke sana lagi mahal-mahalnya, seinget gue, gue kudu banyar sekitar 300-500ribu kalo dirupiahin. Paling nyeseknya, temen gue di Malaysia bilang: "padahal lo udah gue beliin tiket bis online buat kemaren, harganya itu cuma seratus rebuan". Nyesek! sek! sek!

Tapi ya udahlah, toh sampe juga gue di Malaysia.

Here it is! Malaysia Truly Asi....a..... #adegandramashock

Shock

Itu emang yang ada di otak gue saat itu. Kaget lah. Masa begitu sampe Kuala Lumpur, pagi buta (kira-kira jam tigaan) gue dan rombongan temennya temen gue nyari hotel aja gak dapet. Padahal hotelnya jelek, mungkin full karena murah. Dan katanya baru kosong jam delapan pagi. Terpaksa, gue dan mereka nunggu pagi di McD terdekat.

Lebih shock lagi, McD terdekat itu joroknya luar biasa. Bangunan tua sih bisa lah ya di maafkan, tapi ini semacam bangunan yang gak pernah dibersihin. Lain lagi sama kondisi Kuala Lumpur jam segitu, jujur, gue merasa lagi ada di Sawah Besar atau Mangga Dua, bukan di Kuala Lumpur. Kotor, jorok, banyak sampah.

Ah~

Yang meyakinkan gue kalo gue lagi ada di KL itu cuma karena ada sevel (seinget gue, 2010 belum ada sevel ya di Indonesia). Ya, sevel itu lah tempat dimana gue yakin kalau gue lagi ada di KL. Berhubung saat itu gue masih newbie traveler dan udah kebawa arus jalan-jalan, gue gak lagi mikirin harus foto ini itu yang bisa gue jadiin oleh-oleh buat gue taro di blog. *punya pun masih males nulis*

Tapi ngomong-ngomong sevel di KL, gue jadi inget kejadian lucu. Waktu itu gue mau beli batere buat kamera (pinjeman dari temen) gue yang habis baterenya. Berhubung udah biasa beli-beli di sevel Singapur pake bahasa Inggris, jadi gue pun melakukan hal yang sama.

"I want battery," kata gw. Mas2 sevelnya melongo.

"I want battery," gue ulangi. Mas2 sevelnya masih melongo.

*gue bingung* *mulut berbusa*

Trus gue coba begini: 
"Ai nak bateri, kau ada tak?" gue mencoba pake bahasa melayu sok-sokan.

"Ah! Bateri! Nak yang mana?". Gue yang melongo. Gue merasa gagal jadi mahasiswa sastra.

Okey, lupakan kebodohan gue di sevel-sevel (di masa depan, yaitu sekarang, gue masih trauma beli apa-apa di sevel). Kembali lagi cerita awal. Di forward dikit deh. Intinya gue udah berada di hotel murah nan sempit itu. 

Dan gue udah jalan-jalan di KL. 

Yah, meskipun udah pagi menjelang siang, kondisi tetep sama kayak semalem. Cuma ini lebih parah, jadi semakin mirip Mangga Dua atau Tanah Abang karena makin banyak pedagang-pedagang di jalanan. Ada yang jual tas, sabuk, jam ini itu, suvenir-suvenir, pokoknya banyak. Sekali lagi gue gak inget itu KL bagian mana, nama daerahnya apa, dan tepatnya dimana. Soalnya gue waktu itu masih newbie dan super males nginget-nginget tempat. Taunya cuma jalan-jalan. Seneng-seneng.

Siangnya, pas temen gue yang di Malaysia jemput gue (akhirnya!), gue jadi bisa tau lebih banyak hal. Gue di ajak naik LRT (semacam MRT-nya Malaysia), ke Suria KLCC. Pokoknya ke daerah pusatnya KL yang 180 derajat berkebalikan sama tenmpat gue pertama kali menjejakkan kaki ke Malaysia. Bersih, rapih, tertata. 

Gue diajak jalan dan pertama kalinya makan Roti Canai yang enak banget (dan jadi favorit sampe sekarang). Gue juga di ajak makan di daerah deket Flatnya yang rupanya gak jauh dari Bukit Bintang (meskipun gue gak ke sana). Tempat makan itu gak bisa gue lupain, karena pertama kalinya juga gue makan Tom Yum asli buatan tangan orang Thailand. Asem, Pedes, Enak! Maknyuss lah kalo kata pak Bondan.

Besoknya, gue diajak temen gue ke Negara Perak buat mengunjungi temennya yang lain lagi. Selain itu, di Negara Perak, katanya, gue mau dibawa ke Pulau yang bagus banget di sana, namanya Pangkor Island. 

Perjalanan gue dari KL ke Negara Perak, mungkin semacam jalan dari Jakarta ke Bandung. Lewat tol. Pemandangan kanan kiri gue berganti-ganti dari pohon, hutan, sungai, bukit kelapa sawit, i mean, bener-bener banyak banget bukit di sana yang dijadiin perkebunan kelapa sawit.

Sampai di rumah temennya temen gue di Negara Perak, sehabis basa-basi gak pake lama, kami langsung meluncur lagi ke Pangkor Island. Menuju ke Pangkor Island, kami harus naik speedboat yang jadwal keberangkatannya setengah jam sekali--atau sejam gitu (lupa, :p).

Sampai di Pangkor Island, gue terkejut-kejut karena pulaunya rupanya rame banget. Full orang. Jadi, kami milih nyewa semacam angkot yang bisa nganter kami bebas ke bagian terjauh pulau. Ceritanya, sesampainya gue di pantai yang lumayan sepi dari kerumunan bocah, orang tua, manusia lah pokoknya, gue cuma bisa nganga karena liat pasir putihnya bagus banget. Gak pikir panjang, gue langsung main pasir!




Habis main pasir, gue berenang-renang di pantai yang alamak... gradasi warna air lautnya dari bening, ijo muda, turqouise, ah... heppy!

Yang gak kalah menakjubkan dari itu semua adalah, mata gue yang tiba-tiba dikejutkan seorang bule yang berenang dari pantai menuju sebuah pulau di tengah-tengah laut. 

Pertama-tama sih, gue pikir dia cuma berenang sampe tengah, tapi nyatanya, gue perhatiin, itu bule berenang terus. Gak berhenti-henti. Okay, gue iri. Gue coba ngikutin dia. Belum jauh gue kejar, rupanya itu makin lama makin dalem. Gue jadi makin ngeri dan nyerah. Takut mati tenggelam. Tapi itu bule masih santai aja berenang gitu. Emang beda ya.....



Tapi karena gue gak mau kalah, gue jalan ke pantai, nyewa kayak, dan coba ngejar bule itu. Tapi gue tetep kalah. Dan ajaibnya, bule itu bener-bener sampe ke pulau sebrang cuma berenang. BERENANG! sementara gue pake kayak. Lagi-lagi gue merasa gagal sebagai mahasiswa sastra.

You Might Also Like

14 komentar

  1. Hedeuh...kocak abis sih! :D Mana fotonya, penasaran nih liat pantai plus bule nya, hahaha...mantan personil Baywatch kali dy...

    ReplyDelete
  2. Akk! Makasih udah mampir! Segera di publish fotonya kok! :)

    ReplyDelete
  3. eh itu kawasan kumuhnya apa sekitaran terminal Puduraya?
    but, nice share gan, ditunggu penampakan foto-foto karya mahasiswa sastranya hehe :)

    ReplyDelete
  4. "Ai nak bateri, kau ada tak?" ahahaha.. gokil nih..
    ayo segera di publish foto"nya ya chen

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaakk! makasih mas udah mampir! ai berjanji segera publish tulisan yg lain dan foto2nya...

      Delete
  5. Hahahahaha...lucu! Dulu aku pernah makan tom yam seperti yang Bang Acen ini ceritakan di Jalan Alor, Pudu atau Bukit Bintang, lupa tepatnya dimana. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih kakaknya sudah mampir... Aku mampir jugak ya ke blog kakaknyah ^^

      Delete
  6. Cen elo pernah ke malaysia? wuiih keduluan gw hahaha...ke Vietnam nyoook April...gw udah beli tikt promo AA dooong...

    ReplyDelete
  7. Udah! Wah.. parah beli tiket gak bilang2. Dapet berapa pp?

    ReplyDelete
  8. hahahhaha
    lucu dan seru nih petualangannya.

    besok2 kalo kesana lagi sekalian nonton moto GP di Sepang ya gan.
    jangan lupa kunjungi balik.

    thank you

    ReplyDelete
  9. hahahaha... inggris tak paham... Melayu baru paham...

    kirain English juga general languagenye...

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.