Jalan-jalan ke Singapore

Tuesday, August 28, 2012

Singapore!



Ya, negara kecil deket pulau Batam ini yang bakal jadi tujuan pertama gue. Tanggal 8 Juni 2010, gue berangkat dari Jakarta. Ini adalah backpacking pertama gue. Plus jalan-jalan ke luar negeri (yang juga pertama). Rasanya campur aduk; ya seneng, deg-degan, excited, dan gak percaya! Norak sih, tapi gue udah ada di Soetta dari jam 16.00, padahal pesawat take off jam 18.30. Oke, norak memang, tapi namanya pertama, yekan. Jadi, sambil nunggu, gue kelilingin bandara. Muter sana sini. Nukerin uang di Money Changer. Beli minuman di vending machine (sumpah, mahal, gak enak, dan sedikit!).

Perjalanan pp Jakarta-Singapore, Kuala Lumpur-Jakarta, pake  Air Asia. Pesawat Jakarta-Singapore Rp442.000,00. Gratis, ditanggung temen gue di sana! *tapi Airport Tax Rp150.000, bayar sendiri* T.T

Tips:
Mendingan bikin paspor sendiri, waktu itu gue cuma habis Rp270.000,00. Tapi emang harus bsabar, soalnya kita bakal bolak-balik kurang lebih 4x ke Imigrasi. Plus bolak-balik, jadi sekitar Rp350.000,00. Tapi kalau gak punya waktu dan kurang sabar, silahkan pakai jasa pembuatan Paspor. Kira-kira harganya 500 ribu sampe satu juta. Oia, paling gak perlu waktu sebulan  Paspornya yang berlaku selama 5 tahun jadi.

NPWP– *penting* karena gue udah 21 tahun saat itu, jadi gue harus bikin. Kabar baiknya, bikin NPWP, gratis! Dateng ke Kantor Pajak setempat, isi formulir, tunggu seminggu, dan whoilla! NPWP keren udah bisa diambil!

Sampe di Changi International Airport, Singapore, gue ngambil hampir semua brosur yang ada. Mulai dari peta wilayah, peta belanja, brosur iklan, brosur restoran, brosur festival, dan brosur lainnya. Puas jalan-jalan (toiletnya bagus!), gue duduk-duduk nunggu temen gue ngejemput. Habis dijemput, gue dibawa ke Flat temennya di Pasir Ris.

Day 1
Besoknya, berhubung  temen-temen gue pada kerja, gue keliling Singapore sendiri. Tujuan pertama gue  adalah Merlion Park.  

Pernah denger dong nama ini? 

Pasti lah, Merlion Park itu iconnya Singapore, populer banget. Merlion itu patung pancuran air berbentuk mermaid (duyung) tapi berkepala singa. Merlion park ada di samping One Fullerton hotel. Patung Merlion yang asli, cuma ada satu, besar, dan adanyadi pinggir sungai. 

Satu lagi, yang biasa disebut baby Merlion (ukurannya jauh lebih kecil dari Merlion asli) ada di area Fullerton, bertolak belakang sama Merlion yang besar. 

Gimana caranya kesana? Baiklah, ke sana bisa pakai jasa MRT (macem KRL di Indonesia, tapi jangan ditanya bedanya dari segala segi, jauuuhhhh....), naiknya bisa dari stasiun mana aja, tapi turun di Raffles Pace MRT Station, ambil jalur H, trus ikutin arah ke hotel Fullerton. 

Repot sih, beli tiketnya, semua serba mesin. Tapi lebih praktis. Harganya, sesuai sama tempat yang dituju. Tapi kebanyakan harganya sekitar  S$1–Rp6500,00,(dulu) sekali jalan.

Oia, di seberang Merlion park, ada tempat judi terbesar macam Las Vegas di Amerika.
Gue lupa namanya.
Tujuan selanjutnya adalah Kampung Arab dan Kampung India. Unfortunately, gue cuma sightseeing dan makan siang disana.

Habis makan siang, gue lanjut jalan-jalan mulai dari Bugis Street (salah satu pusat perbelanjaan), banyak Mall, banyak outlet, tapi harganya, hmm…. lumayanlah. 

Beberapa barang, kalau di kurs ke rupiah, bisa jadi lebih murah. Move on dikit dari Bugis, (tapi masih di Bugis juga), hampir kayak ITC di Indonesia. 

Penuh sesak, dan sempit. Trus gue jalanan ke Chinatown cuma buat liat suvenir-suvenir apa aja yang sekiranya bisa gue bawa untuk teman-teman di Indonesia nanti (baik banget yak gue). Gue juga sempet mampir ke National Library of Singapore. 

Sempet juga mampir ke fleamarket–pasar barang bekas di sepanjang jalan pas mau ke Chinatown. Sayangnya, gue gak sempet mampir ke Orchard Road (karena temen gue bilang di sana pusatnya orang Indonesia belanja, dan gue lumayan capek).

Oia, karena bener-bener butuh nomer perdana biar bisa dihubungi selama di Singapore, (oke, gue bawa beberapa provider dari Indonesia ke sini, dan, ROAMINGNYA MUAHAL!—sekali sms Rp4000,00*dulu*), gue beli perdana di Sevel. 

Hm, saking deg-degannya mau ngobrol pake bahasa Inggris, gue bolak-balik masuk Sevel dari ujung ke ujung (sevel kayak indomart di sini, banyak banget). Pokoknya gue nungguin sepi pembeli. Biar gak keliatan bodo-bodo amat.

Akhirnya gue coba masuk ke sevel terakhir: “i want a starter kit, please?”,

Mba-mba sevelnya kebetulan ibu-ibu Cina yang udah tua: “Staltel kit? What do you want?” dia balik nanya.

Gue bingung. Keluar keringet dingin. Sumpah, gue cuma takut disangka bego. *padahal emang*

Gue bilang lagi, “Starter kit, umm, new number…” sambil nunjuk-nunjuk handphone.

“oooh.. why don’t you asked me that at first time?” katanya sambil berlalu dan ribet sendiri.

Fix. Gue emang bego. Biar teori bahasa Inggris udah gue baca banyak-banyak, pas ngobrol tetep jadi sembelit.

Kesan gue buat Singapore saat itu, pokoknya asik. Rapi banget. Gak macet. Gak ada jalan tol juga kayaknya. Adanya ERP *gue lupa apa kepanjangannya*

Sambil nunggu dijemput temen gue, gue jalan-jalan terus ke Mall, ke Chinatown lagi, ke mall lagi, sampe capek. Pas laper-lapernya dan takut jajan di Chinatown (oke, bukan karena babi-nya, tapi karena gue emang gak bisa makan daging merah, apalagi daging babi), jadi gue milih makan di KFC aja.

Tapi....

Faktap-fakta di KFC Singapore yang berbeda dari Indonesia:
1. Pekerjanya kebanyakan Ibu-ibu tua. (50 tahunan)
2. Gak ada nasi. (emang gak ada, only mashed potato–pun sedikit)
3. Ayamnya kecil.

Jadi, kesimpulannya, gue masih kelaperan. Hm, tapi berhubung makan junk-food macam itu aja gue udah tekor, ya gue mending nahan laper sampe malam.

FYI: dateng ke Singapore, gue cuma bawa uang Rp350.000,00 aja. Nekat sih. Tetapi, gue dapet S$500 dari temen gue buat bayar titipan bukunya. Yak! gw ke Singapore gratis karena dititipin buku doang!

Oia, gue jadi inget kejadian ini. Kontras sih sama pikiran gue. Pas gue lagi duduk-duduk di bangku taman depan mall di Bugis. Gue lagi bawa banyak belanjaan titipan temen-temen (sekalian dibisnisin pas pulang). 

Gue mikir kalau Singapore itu keren. Gak macet. 

Gak ada pengemis, pengamen, sampe tiba-tiba ada ibu-ibu lusuh duduk di sebelah gue. Trus ngajak ngobrol. Dia cerita macem-macem, dari dia tinggal sendiri, ngurus surat-surat rumahnya yang gak kelar-kelar, masih nyari kerjaan juga, trus anak-anaknya entah pada dimana, dan belum makan malem ini. Gue jadi mikir, wah.. ini ibu-ibu pasti minta duit nih.... And finally she asked me to! *sambil masang muka sedih dan doain gue ini itu*

Gue cuma senyum. Trus ngasih duit 10 ringgit dan bilang, “thanks for your pray, hope good comes to you too…”

You Might Also Like

8 komentar

  1. klo masih kelaparan dan suka yang berbau santan.. cari makanan nasi brioyani bro dibanding KFC. harga lbeih murah dan perut lebih kenyang.. hehe..
    nice sharing untuk tips" nya :)

    ReplyDelete
  2. sama2 mas! nantikan tulisan2ku berikutnya.. *buru2 nulis*

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  4. ternyata dari pertama udah heboh duluan yang bro..

    hahahah keren... besok2 ngajakin saya juga ke singapore *free-dibayarin* #gubrak

    ReplyDelete
  5. sampe juga di post pertama..haha
    iya gitu ini 1st baby?
    hayu kang taun ini yuk kesana lagiiiiihhhhhh

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.