Reblog: @acentris

Thursday, February 28, 2013

Okay.

Ternyata diam-diam ada yang nge-review kehidupan dan blog gue yang gak seberapa ini, dan si pe-review adalah @zulfianprasetyo di blog pribadinya. Dia itu merupakan penulis kondang-an berbakat yang telah melahirkan dua buku tenar yaitu Diary Dodol Pelajar Konyol 

Nih bukunya si bibirkudalaut

Kenapa bibir kuda laut? Karena katanya dia mau namain sempak kuda laut takut digrebek FPI. Oke, langsung aja mari lihat seperti apa review-nya! *plus tanggepan dari gue* *kibas rambut*


****

@acentris

Rasa-rasanya, udah lama banget gue nggak nemu orang yang konyol dan kalo lagi cerita, sablengnya dunia-akherat.

Apa karena kehidupan gue semakin serius?

Mungkin. 

Tapi Allah masih sayang gue, sebagaimana Allah juga sayang Baim. Buktinya Baim ditolongin terus (yaelah). Nah, wujud rasa sayang itu ialah dipertemukannya gue dan sejenis makhluk bernama Acen Trisusanto. Gue bilang makhluk karena sekilas mukanya kayak jin. Tapi bingung juga, jin kok bisa ngeblog? Kayaknya dia manusia sih. Nah, demi pasal kelima Pancasila (keadilan sosial), gue ambil titik tengahnya aja: makhluk.


Acen. Itu orang-orang di atasnya lagi pada pipis.


Acen adalah salah satu makhluk paling ajaib (selain Mamet) yang pernah gue temui. Dari ngobrol di kampus, ngobrol di jalan, ngobrol di kostan, dia selalu ajaib. Ajaib dalam menghilangkan energi gue secara sia-sia karena tiba-tiba suka lemes abis ketemuan.

Ajaib karena dia nggak bisa diem bahkan pas lagi tidur di kostan (iya, dia pernah nginep di kostan gue dan ngambek gara-gara nggak gue kasih kasur). 

Ajaib karena dari namanya (Acen TRIsusanto), gue kira dia anak ketiga. Nggak taunya anak pertama. << HEH! Sotoy! Gue emang anak ketiga! Cuma berasa anak pertama! Makanya kalau diajak cerita jangan tidur! *tendang sampai ke Bangkok* >>

Tapi dari semua keajaiban yang dia punya,
kemampuan pipis sembarangannya adalah yang paling ajaib.

Kata orang, kalo mau tau isi otak seseorang, kita bisa lihat dari hasil perbuatannya. Nah, berhubung menulis adalah salah satu hasil perbuatannya sekaligus didorong oleh rasa keingintahuan mendalam (hasik) terhadap ini orang, gue menyempatkan diri mampir ke blognya: jalanpendaki.com

Di sana, gue sempet nemuin kalimat-kalimat nista. Banyak banget malah.

Maksudnya, sebut saja kolam renang. Siapa sih yang gak pernah ke kolam renang?

Kubangan bekas banjir deh minimal. Temen gue yang gak bisa renang aja pernah ke kolam renang.  Biar pun di sana cuma berendem, kecipakan,  dan  jalan bolak-balik demi dapet nilai penjaskes pas SMA.

Udah bertahun-tahun gue nggak pernah denger yang namanya Penjaskes. Bahkan, pas STM kita biasa nyebut itu sebagai 'pelajaran olahraga' atau ditulis 'olahraga' aja di jadwal pelajaran. 

Seinget gue, terakhir kali gue melaksanakan penjaskes, bener-bener penjaskes (pendidikan jasmani dan kesehatan), itu pas jaman SD. Di situ gue harus tau detail-detail yang penggemar bola sekalipun mungkin nggak tau, macem panjang x lebar lapangan bola standar, lebar gawang, tinggi gawang, dan sebagainya. 

Gue juga diajarin tentang kesehatan (dan ini bagian paling ngebosenin karena cuman duduk aja dengerin guru ngomong di depan kelas, biasanya kalo lagi hujan di luar sana atau lagi bulan puasa). << Kalau masalah penjaskes itu emang.. ehmm... errrr.... awww.... *pulang* >>

Dan si Acen ini, jaman SMA masih pake kata 'Penjaskes'. Gue curiga jangan-jangan pelajaran PKn (Pendidikan Kewarganegaraan) sama dia disebut PMP (Pendidikan Moral Pancasila) lagi.

Kalo dari mukanya sih, sampe sekarang gue nggak percaya dia kuliah dari tahun 2008. Mueheheheh.... << Percayalah gue angkatan 2008.. Percayalah.. Emang muka gue 'agak' tuaan dikit.. Percayalah.... *nangis di samping galon kosong >>

Oke, mari kita lihat lanjutannya....

Jadi ceritanya... gue lagi hepi berenang ke sana kemari, syalalala syubidubidam. Kemudian si beser itu timbul lagi dan memecahkan konsentrasi gue berenang. Perasaan ingin kencing muncul meluap-luap bagaikan lahar gunung merapi yang siap dimuntahkan dari perutnya. #panjang

Pengen ke wc tapi jauh. Mager.Pengen kencing di kolam tapi gak enak hati.

Tapi ya sudah ya, sebelum otak selesai memutuskan mau beranjak kencing di wc atau kencing di kolam aja, si otong udah ngucur nyelonong gitu aja. Jadilah gue pipis di dalem kolam #maafkanAcenYaAlloh

Namun, tanpa disadari, pas gue lagi menggelinjang merasakan sensasi getaran pipis, 
tiba-tiba temen gue menghampiri sekitaran gue.

“Eh, Cen! Lo bisa gaya…. EH! KOK AIR DISINI ANGET YA?” 
tanyanya bingung sambil tetep kecipakan girang.

“Iya, anget, makanya gue anteng dari tadi di sini…” jawab gue kalem.

“Gw disini juga ah…” komennya polos

Kasihan ya dia? Kemudian gue melesat entah kemana sambil cekikikan.

Ini mungkin cuma SECUIL dari kekejian yang dia lakukan terhadap temen-temen dan orang-orang di sekitarnya. Dari sini, gue jadi berhati-hati sama dia, khususnya kalo diajakin berenang (di mana gue entah kenapa gampang banget panuan bakda renang mau mandi berapa kalipun). 

Terlepas dari segala keajaiban dan kekejiannya, setidaknya gue selalu tahu kemana harus menuju saat hidup gue menjadi begitu pelit untuk sebuah tawa. Dalam kehidupan kita, orang-orang pembawa tawa seperti ini kadang terabaikan, padahal perannya begitu penting.

Masing-masing dari kita punya setidaknya satu orang semacam ini.


nb: Ini anak sekarang lagi bikin buku tentang pengalaman sablengnya manjat-manjat gunung.
Mari doakan biar dia nggak banyak alesan ngelarin tulisannya dan banyak pembaca yang suka. << HEH! KOK DIBOCORIN??!! AAAKKKK!!! >>


****

Gini ya rasanya jadi seleb? Duh... *balik badan* *kibas poni*
#kemudiandigamparbolakbalikbiarbangundaritidur

Begitulah. 

Review dari sahabat sekaligus editor illegal gue yang udah sukses ngebocorin project
rahasia yang gue pendam dalam-dalam di hati saja. 

Sempaknya lagi, katanya ide buat mereview gue didapatkannya
dikala dia sedang pupup di toilet. 

Anyway, apakah muka gue seperti jamban? (._. )/|



You Might Also Like

2 komentar

  1. wiiih....udah terkenal nih yeeee...:0D

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAAHASEM. Gak kali mas, iseng aja ini temenku... :p

      Delete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.