Reblog: Shaman Mountaineer

Friday, August 23, 2013

Hae.

Kebetulan karena gue sejajar dengan artis hollywood macem Charlie Hunnam, tiba-tiba seorang blogger ternama di @saputraroy di www.saputraroy.com menawari gue wawancara super ekslusif yang bertajuk wawancaur. Karena eksistensi gue akhir-akhir ini kalah sama eksistensi-nya tes keperawanan, ya gue iyain aja dong. Selain gratis, kapan lagi bisa masuk blog tenar macam blognya mas Roy?

Mehehe. *ditimpuk*

Gue terharu biru dan cuma bisa bilang thanks sama mamah papah kalau mereka bisa membesarkan anak yang berguna bagi nusa bangsa dan negara. #makinlebay #rauwisuwis

Intinya, wawancaur di blog www.saputraroy.com yang isinya mewawancarai gue, bakalan gue reblog dimari. Jadi kamu-kamu bisa membacanya. :')

Tapi kalau mau liat versi aslinya, mampir ke sini ya!

Gak pake lama, tanpa ditambahi maupun dikurangi, ini dia: 

***
Wawancaur: Shaman Mountaineer!

Salah satu cabang olahraga yang ada di bucket list gua adalah mendaki gunung. Namun sampe sekarang belum pernah kesampean. Paling banter, gua naik gunung di Singapura, itupun sebenernya cuma bukit. Sekarang, selain emang belum tau mau naik gunung mana, gua belum pernah naik gunung beneran karena katanya kalo mau naik gunung itu persiapan mental dan fisiknya harus pol-polan.
Bener harus penuh persiapan? Ciyus? Miapa? Demi kejelasan itu, gua pun ngajak ngobrol Acen Trisusanto, seorang pendaki gunung yang juga bisa ngeliat makhluk halus! Jomblo naas ini bukanlah seorang dukun, namun kebetulan dianugrahi kemampuan melihat yang aneh-aneh selama mendaki. Dari 7 gunung yang ia daki, udah beberapa kali pula ia mengalami kejadian supernatural.
Merbabu dan Rinjani adalah 2 dari 7 gunung yang pernah didaki dan rencana terdekatnya akan menaklukkan gunung Kerinci yang terletak di propinsi Jambi. Kalo kalian pengen tau lebih lanjut tentang catatan pendakiannya, mampir aja ke jalanpendaki.com atau pantau kicauannya di akun @acentris.
Jadi bener ga sih naik gunung itu harus penuh persiapan? Gimana sih rasanya bisa ngeliat makhluk halus pas lagi naik gunung? Temukan jawaban dari 2 pertanyaan di atas dan pertanyaan-pertanyaan caur lainnya di wawancaur gue bareng shaman mountaineer kali ini.
Wawancaur adalah proses wawancara yang dilakukan secara awur-awuran. Pertanyaan disusun semena-mena dan boleh dijawab suka-suka. Proses wawancaur dengan Acen benar-benar dilakukan via Whatsapp. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar adalah milik pribadi narasumber. Terima kasih.
Acen Sutrisno
Hai, Cen.
Hae.
Ceritain dong awal mula kenapa lu bisa suka naik gunung?
Awalnya itu waktu SMA gue sering liat temen-temen pecinta alam yang bawa-bawa ransel gunung (carrier). Kayaknya kok ganteng dan macho. Terus gue jadi kepengen kayak mereka.
Baru bisa manjat pas kuliah. Ternyata mendaki gunung itu nyenengin banget meskipun bikin kaki pengkor.
Apa senengnya sih bisa daki gunung?
Ketemu sama gunung yang cantik. You won’t see it everyday. Kita bisa nemu sunrise paling cantik di puncak gunung, bisa ngeliat bunga Edelweiss yang cuma tumbuh di gunung, bisa ngerasain sejuk dan segernya alam yang gue rasa cuma bisa ketemu di gunung
Selain itu, dengan daki gunung, kita bisa jadi manusia seutuhnya yang terkoneksi dengan hangat sama manusia lain, bahkan dengan yang baru pertama kali ketemu.
Sisanya, dengan daki gunung kita selalu bisa bikin orang lain sirik sama foto-foto kita, yes?
Pernah jatuh cinta di gunung?
Seringnya malah abis patah hati terus manjat gunung, Mas. :|
Eaaa.
*jomblo menahun*
*puk puk*
*meringkuk di balik jendela saat hujan*
*ini emotnya jadi ga kelar-kelar gini*
*kita lanjut wawancaur aja gimana, Mas?*
Okesip! Emang manjat gunung bisa ngobatin patah hati?
Gak bisa ngobatin sih, Mas. Tapi bisa buat pelarian dan penyadaran. Jadi gini, patah hati itu sakit. Gak keliatan sakitnya. Tapi sakit. Nah, entah kenapa kalau naik gunung itu bisa membuat gue mikir, “Masa iya gue bisa ngalahin diri sendiri buat nyelesaiin manjat satu gunung, tapi gak bisa ngalahin diri sendiri buat berhenti sakit hati?”
Cailah.
Selain itu, pendaki jaman sekarang cakep-cakep. Mayan buat cuci mata :’)
Gunung pertama lu yang daki apa dan kenapa naik gunung itu?
Pertama kali diajakin manjat sama temen gue itu ke gunung Merbabu. Gue iyain aja, soalnya gue lagi seneng karena abis dapet beasiswa.
Gimana pengalaman pertama lu daki gunung?
Seru, Mas! Seru banget! Berangkat dari Jakarta – Salatiga 18 jam!
Buset! Itu jalan-jalan apa masak rendang?
Bikin ketupat, Mas :’|
Badan udah capek duluan. Sampe di Kopeng, kaki gunung Merbabu, udah maghrib. Lanjut manjat malem sekitar jam 10. Bad news-nya itu kami maksa manjat sampe pagi biar gak jadi urutan bontot dari rombongan besar. Sampe gak sempet tidur di hari pertama.
Ini pertama kali nanjak gunung dan langsung nyasar dengan sukses. Harus stay semalem suntuk nunggu pagi biar bisa liat jalan karena lampu senter satu tim mati semua. Sempet tidur di tenda berbalur lumpur. Sampe akhirnya bisa turun di pos Selo. Sampe nangis haru karena bisa selamet.
Buset!
Oiya, unforgettable moment-nya pas lagi turun gunung, kehujanan, basah kuyup, carrier makin berat, badan makin pegel, tapi di depan gue ada pemandangan gunung Merapi yang gede banget, ijo banget, dahsyat banget. Saat itu, gue jatuh cinta sama Merbabu dan janji bakalan balik lagi.
Ah, keren nih!
Udah gitu, gara-gara naik Merbabu itu pertama kalinya kemampuan gue ngeliat yang macem-macem aktif lagi.
Maksudnya macem-macem itu makhluk halus, yes?
Ho oh. Tapi kadang jelas kadang gak.
Oo, belom HD yak?
Taeee.
Bisa ngeliat macem-macem itu keuntungan apa kerugian sebagai pendaki gunung?
Bisa ngeliat macem-macem itu bisa dibilang kerugian karena ada satu aturan gak tertulis di kalangan pendaki: “Kalo lo bisa ngeliat macem-macem, jangan ngomong macem-macem. Soalnya lo bakal bikin rombongan panik dan malah demotivasi.”
Intinya gue harus sabar ngadepin kalo tiba-tiba ada cewe rambut panjang baju putih lagi dadah dadah ke arah gue.
Ya, lu dadah-dadah balik lah biar sopan.
Atau gue gak boleh teriak pas tetiba ada pocong loncat-loncat depan muka gue. Atau gue harus tetep senyum sambil nangis pas ada mahluk item gede sebelah gue.
Itu cermin kali.
Berantem sama gue aja gimana, Mas?
Oke, lanjut. Ceritain dong pengalaman terhoror lu ketika naik gunung?
Kejadiannya waktu gue lagi naik gunung Sindoro. Dari awal pendakian, gue udah ngerasa ada yang gak beres. Yang kehambat lah, yang kesasar lah, yang hujan gede lah. Nah, pas sore hari besoknya, pas kita sampe di pelataran puncak Sindoro, perasaan gua makin ga enak.
Di sana gue meriang karena kecapean dan keujanan. Jadi gue memutuskan untuk tetep di tenda sementara temen-temen gue pada asik foto di luar tenda. Pas di tenda kan sendirian tuh. Makin lama, badan gue terasa makin berat, Mas. Gue berasa ada yang ngerayapin kaki gue.
*nahan napas*
Gue sesek napas. Napas gue berat banget. Saking beratnya, sampe kedengeran keluar tenda. Satu orang temen sampe balik gara-gara denger napas gue itu. Dia bantuin gue, olesin minyak kayu putih. Terus bilang, kalo kenapa-kenapa, panggil dia aja. Badan gue udah enakan tuh, makanya temen gue memutuskan untuk keluar lagi.
Eh gak lama ternyata kambuh lagi. Napas gue berat banget. Gue sampe harus napas lewat mulut kalo masih mau hidup. Gue merintih-rintih manggil nama temen gue yang tadi. Gak lama, dia dateng. Meluk gue sambil nepuk-nepuk punggung gue.
Pas dipeluk, gue kesakitan banget gak bisa napas sampe megangin dada. Abis itu… BLAR! Pandangan gue item. Tau-tau, pas gue sadar temen-temen gue lagi pada tidur di dalem tenda.
Anjir. Gue ga mau naik gunung sama lu ah. Horor banget. Kita lanjut ke pertanyaan yang non-horor aja deh.
Okesip.
Gunung apa yang pengen banget lu panjat?
Gue pengen banget mendaki gunung Kerinci sama gunung Merapi. Kerinci karena katanya cakep banget!
Ah, masa? Cakepan dia daripada Dian Sastro?
Mas…
Oke, lanjut. Kalo Merapi?
Kalo Merapi karena udah bolak balik jogja tapi gak sempet-sempet daki ke sana. Sampe udah mau meletus lagi nih kan.
Kalo dari segi kesehatan, naik gunung itu bermanfaat ga sih?
Hmm. Pertanyaan sulit. Soalnya abis naik gunung gue sering meriang. Hahaha. Minimal pegel-pegel.
Itu abis naik gunung apa abis nyetir bus antar kota antar propinsi sih?
Kalo naik gunung itu mainnya endurance, Mas.
Jadi gini. Badan kita dipaksa bawa beban berat buat jangka waktu yang gak sebentar. Juga dipaksa jalan kaki, kadang lari, kadang merangkak, kadang gelantungan. Ketahanan tubuh beneran diuji di sana. Selain itu, buat jantung juga bagus.
Tapi yang paling gue rasain sih paru-paru lo lebih lega. Lo bebas menghirup udara segar sepuasnya dan mau gak mau sebanyak-banyaknya karena bakalan ngos-ngosan banget. Yang paling kece, badan lo kenceng. Terutama pantat dan betis.
3 hal yang paling pantang dilakuin kalo naik gunung?
1. Gak ada persiapan lengkap!
Alasannya simpel, harus safety first! Naik gunung itu bukan hobi atau olahraga yang simpel. Itu ribet. Wajar aja kalo butuh persiapan lengkap. Mulai dari peralatan, mental, sama doa dari ortu. Persis kek mau naik haji.
2. Jangan jumawa dan menyepelekan gunung meskipun cuma niat.
Percaya gak percaya, gunung itu punya pembalasan paling kejam buat orang-orang begini. Yang disasarin lah, yang dibuat ilang gak balik lah, yang dibikin masuk hutan gak bisa keluar lah. Intinya harus tetap rendah hati, tidak sombong, dan rajin menabung (biar bisa naik lagi)
3. Vandalisme dan nyampah sembarangan.
Ini sering banget dilakuin sama orang-orang yang bisa jadi newbie atau sok tau atau emang jail. Gak di mana-mana sih pasti ada aja yang nyoret-nyoret batu, pos jaga, atau ngukir pohon. Norak dan menyebalkan.
Belum lagi yang nyabutin atau metik Edelweiss. Selain dilarang dan ada undang-undangnya, bunga Edelweiss itu gak ada lucu-lucunya loh. Jadi buat apa dipetik dan dibawa balik? Buat pamer-pameran pernah manjat gunung? Jangan deh. Jangan.
Kalo dari persiapan, 1 hal apa yang kudu disiapin banget-banget?
Mental. Sama kayak mau nembak gebetan. Mental nomer satu. Kalo persiapan peralatan bisa dicek disini nih. Dan jangan lupa, fisik yang prima!
Kalo lu sendiri, nyiapin fisiknya gimana sebelum baik gunung? Ada ritual khusus ga?
Dulu banget pas pertama naik, gue itu sebulan lari terus tiap pagi. Ya lari pagi, ya lari dari kenyataan, ya lari dari utang.
Eaaa.
Kalo ritual khusus, biasanya sih gue bakal banyakin tidur dari H-2 sebelum manjat.
Oke. Sekarang pertanyaan terakhir nih, Cen.
Yaaah. Udah pertanyaan terakhir aja nih, Mas? Gue masukin koin lagi deh.
Lu kate maen dingdong!
Hehehehe. Apa pertanyaannya?
Ada kalimat penutup buat mereka yang mau nyoba naik gunung?
Seperti yang biasa gue taro di blog gue:
Take nothing but pictures. Leave nothing but footprints. Kill nothing but time. Complete the gears and happy mountaineering!
***
Seru banget kan??
Seru dong...
Seru kan pasti? *todong senjata tajam*

You Might Also Like

18 komentar

  1. Fotonya bisa diganti yang bagusan gak om? minimal orang nya di clone stamp dulu pake potosop :)) *kabur*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xyalan dikau mas wira!!! *lempar carrier*

      Delete
  2. Hi mas acen, saya pendengar setia anda (Bukan Pembaca agak mistis namun percayalah), Share pengalamannya juga di lampung donk...

    ReplyDelete
  3. Aaaaaaaakkkkk makin memantapkan diri untuk memulai mendaki gunung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah. Kok malah makin mantap? Gak takut? Mehehehee

      Delete
  4. Hahaha ini wawancara kocak amat... Acen banget dahhh :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak. Wawancarai aku kak. Wawancarai aku kak!

      Delete
  5. wawancara konyol hahahaa tp nice. bacanya sambil ketawa-ketawa nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya juga wawancaur kak!~ Makasih udah mampir anyway! :3

      Delete
  6. Kok aku baru bacaaaaa, hahaha
    Kocak bang, dan selalu ada unsur curcol didalamnya

    ReplyDelete
  7. penasaran nich sama cerita mistis d sindoro, boleh kok d bikin tulisan hehehe

    ReplyDelete
  8. Berawal dr liat2 ig-nya agan, baca2 tulisannya seputar gunung yg konyol bikin cekikian bikin nafsu ane utk ngejajal hiking makin membara. 29 thn gan blm pernah mendaki. Insha Allah weekend ini jajal gn gede dulu. Tp sih sblmnya ane dah pernah naik gunung kembar. Kalo babang acen dah pernah blm naik gunung kembar? Eeeeaaa kena deh kakak. Peace 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihiy selamat ya! Anyway, sini tabok dulu, berani-beraninya ngana ngecengin saya... wkwwk

      Delete
  9. Hahahahaha.... kereen bgt bang/mas/bro acen.

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.