(Bukan) Cerbung 3: Semeru, Ada Cinta di Tanjakan

Friday, September 20, 2013



Masih di channel blog kesayangan kamu www.jalanpendaki.com. Daku mau melanjutkan cerita tentang pendakian Gunung Semeru yang diolah sedemikian rupa sehingga jauh berbeda dari cerita tentang Semeru di blog-blog lain. 

Tujuannya apa?

Biar kamu jatuh cinta sama blog daku dan kemudian mau menikahiku di masa depan. #lah
Soalnya di blog-blog lain ceritanya udah banyak yang detail masalah budgetnya, masalah lokasinya, petualangannya, bahkan detail sama foto-fotonya. Sementara gue... berhubung gue (sempet) jadi pecinta drama Korea dan Cinta Fitri, ya.. cuma ini yang bisa gue jejalkan kepadamu. Detail drama.

Okay, tanpa banyak berkata-kata lagi, ceritanya bakal dimulai dari flashback dikit ke season sebelumnya: (Bukan) Cerbung 2: Semeru, Yang Tercecer.

***
Waktu berselang sampai akhirnya geng Chibi 21 siap meneruskan perjalanan ke Arcopodo. Gear udah komplit. Anggota udah komplit. Dikit lagi mau foto-foto. Tiba-tiba....

"Bang, saya ikut lagi ya sampai Kalimati....," pinta Adi pura-pura malu.

JEDEEEEERRRR!

".....tapi saya ajak temen saya juga satu lagi. Kebetulan ketemu di sini, dia juga sendirian....," lanjutnya

JEDEEEEEERRRRRR JEDEEEEERRRRRRRRRR!!!!

*gali kuburan*

***

Masya Alloh ini anak bener-bener ya, gak tau dirinya kelewatan! Masa sih dia gak engeh juga kalau kehadirannya itu gak diinginkan?

Sebagai pendaki yang udah ngasih pencitraan terbaiknya pada manusia macem orang ini, harusnya dia sadar dong kalau kami itu merasa terbebani. Seandainya doi bisa sedikit saja 'peka' sama sekitar, mungkin kejadiannya gak kayak begini. 

Mungkin....

Balik lagi ke perkara dia mau ikutan sekalian ke Kalimati DITAMBAH ngajakin temennya serta masuk ke geng Chibi 21 yang sudah muak sama dia. Terutama gue.

"Cen, bilangin lah temen lo... Kalau emang mau ikut kita, dia harus ikutin speed kita. Gak bisa kita nunggu-nungguin dia melulu, bisa telat kita sampe Jakarta," titah Bang Amar sebagai orang yang paling dituakan di geng Chibi 21 setelah gue nanya sarannya.

Gue senyum-senyum sumringah sambil jalan lagi ke arah Adi yang sekarang lagi beberes tasnya. Merasa kemenangan ada di depan mata.

"Di, kata temen-temen gue, lo kalau emang mau ikut kita, jalan lo lebih dicepetin ya, kami gak mau nungguin lo soalnya. Bisa telat ke Jakarta. Thanks!" 

"I... iya bang... saya nyari manggil temen saya dulu..."

Dengan hati riang dan lapang, gue bergegas jalan sama rombongan kecil yang kemarin ditambah Ari dikurangin pria separuh jadi itu. 

Iya, kami diem-diem ninggalin dia. Lah, suruh siapa gak sigap? *ketawa setan*

Demi mengejar ketinggalan kami dari langkah Bang Amar dkk yang udah jalan duluan, kami jalan kaki pake kecepatan 30km/jam. Begitu ketemu satu tanjakan menuju sisi lain Ranu Kumbolo, langsung break 10 menit. HAHAHAHAHAHA

Dasar kaki tua. Untung bukan ABG Tua. *lalu nyanyi*

Sampai di sisi lain Ranu Kumbolo, ternyata masih banyak aja orang-orangnya. Beneran deh, serasa lagi ada Tabligh Akbar di gunung Semeru. 

Jalan pelan-pelan dari keramaian, ada sebuah tanjakan lumayan tinggi yang ternyata harus kami lewati kalau mau mencapai Kalimati. Lumayan tinggi lho, gak tinggi-tinggi amat. Kalau dari bawah sih keliatan setengah landai, sisanya baru agak menanjak.

Ternyata tanjakan itu punya nama: TANJAKAN CINTA.




Namanya kayak sebuah harapan, yes?

Ternyata mitosnya pun memberikan sebuah pengharapan buat kaum jomblo yang sudah karatan macem gue ini. Katanya, mitosnya, gossipnya, siapa pun yang sekiranya mampu mencapai puncak Tanjakan Cinta sekali jalan gak pake nengok ke belakang, gak pake berhenti sama sekali, bakalan mendapatkan jodohnya.

Namanya juga jomblo sedih. Denger-denger kata 'bakalan dapet jodoh kalo bla bla bla' ya gue libas aja. Kali aja bisa beneran dapet jodoh bidadari turun dari khayangan.

Bermodalkan janji-janji palsu seorang jodoh dari sebuah Tanjakan Cinta, gue ngambil napas panjang dan.... gue jalan secepat kilat gak pake tengok kanan kiri mencoba menghabisi tantangan mendaki Tanjakan Cinta.




Seperempat jalan, belum begitu nanjak, ah~ gampang mah ginian doang.

Seperempat jalan ditambah setengahya, udah lumayan nanjak, hm~ lumayan ya, bikin engap.

Setengah jalan, udah full tanjakan, napas memburu, kaki mulai pegel, hmm~ SETAN! ITU BOCAH-BOCAH SIALAN KENAPA MANGGILIN GUE SIK! HAMPIR NENGOK KAN JADINYA!

Setengah jalan ditambah seperempatnya, tanjakan banget, napas berantakan, kepala pusing, kaki mau lepas, hampir nengok ke belakang, mau nyerah, hmmm~ SAMPE GUE GAK DAPET JODOH BENERAN, GUE NANGIS GULING-GULING NIH!

Sampe di puncak Tanjakan Cinta....

....ada ADI. Failed.

Ya gak lah. You wish. HAHHAHAHHAHA

Sampe di puncak Tanjakan Cinta, selain paru-paru terasa kebakar, kaki super pengkor, pinggang juga kayak mau lepas. Cinta? Sampe sekarang masih jomblo tuh...

*nangis guling-guling*




Pokoknya kalau emang gak desperate amat buat dapet jodoh, gak usah cobain mitosnya Tanjakan Cinta. Palsu. PHP. Lagian mau dapet jodoh ya nyari, bukan malah nanjak di Tanjakan Cinta, dapet jodoh kagak, pegel iya. (-__-")/|jodoh|

***
Dengan perasaan dan perstaminaan yang sudah koyak dan goyah karena cobaan cinta dari Tanjakan Cinta, kami melanjutkan lagi perjalanan menuju Oro-Oro Ombo. Kalau di bahasa Jawa Oro-Oro dalam bahasa Jawa artinya tanah yang kosong, Ombo artinya luas. Jadi Oro-Oro Ombo artinya adalah tanah kosong yang luas. Bukan hati yang kosong yah. Bukan.

Kebetulan, pada saat gue ke sana, kondisi Oro-Oro Ombo sedang menggersang, biar foto yang menjelaskan:







Setelah melewati tanah kosong yang luas dan tandus setandus hati yang gersang karena cinta yang tak kunjung datang, daku dan kawan-kawan terus melanjutkan perjalanan yang menguras fisik dan aurat kami. 

Bagaimana tidak, saking panasnya perjalanan, dari kami pake full komplit peralatan macem jaket, sorban, slayer, ini, itu, akhirnya dibuka satu per satu sampai akhirnya kami cuma pakai sempak doang.

Gak ding. Maunya wooooo..

Trek setelah Oro-Oro Ombo adalah Cemoro Kandang. Sesuai dengan namanya, di wilayah cemoro kandang ini penuh dengan pohon cemara di sekitar kanan dan kiri trek-nya. Jarang banget menemui semak-semak yang cukup lebat. Bukan tempat yang cocok untuk buang hajat besar kecuali mau pergi agak jauh terus dimakan macan kumbang. Pokoknya jangan.

Trek Cemoro Kandang bener-bener luar biasa karena perjalanannya terus mendaki tanpa ampun. Gue yang biasanya bisa jalan lumayan lama, ini 15 menit sekali berhenti, terus minum air, makan pilus dan kadang-kadang ngegadoin selai strawberry saking bikin desperatenya. Selain menyiksa, jalur ini juga panjaaaaaaaaaaaaaangggg bener.

Lanjut dari Cemoro Kandang, langsung ketemu sama Kalimati. Dari namanya serem banget yak?

Tapi aslinya gak. Biasa deh, yang namanya sesuatu kalau dibayangin seremnya malah hasilnya biasa aja. Kayak preman berhati heavy metal tapi demennya bersenandung heavy rotation. In fact, Kalimati ini jadi tempat berkemah para pendaki yang bakalan nekat menuju puncak paling gagah se Jawa, Mahameru.

Kenapa nekat? Soalnya ijin mendaki Semeru cuma berhenti sampai di Kalimati. Kalau mau nekat sampai puncak Mahameru, apapun yang terjadi pada dirimu, pihak TNBTS udah gak mau peduli lagi. Toh, udah mereka bilangin dari awal.

Berhubung semua udah kepikiran sampai Semeru kalau gak sampai Mahameru itu kentang banget kayak pasangan mesum di dalem kos yang keburu di grebek padahal dikit lagi udah mau keluar, jadilah geng Chibi 21 seperti geng-geng lain yang mendaki Semeru saat itu, nekat bersiap muncak Mahameru. Apapun yang terjadi. Apapun resikonya. Apapun.

Tapi kami gak mau kalah start dari para peserta pendominasi Gunung Semeru saat itu. Jadi kami putuskan buat melangkah sedikit lagi menuju Arcopodo. Tempat berkemah yang jauh lebih deket untuk mencapai Mahameru ketimbang Kalimati.

Setelah turun bukit dan lewati lembah, terus naik lagi ke Kalimati demi ngambil persediaan air buat di Arcopodo nanti, kami segera menjejakkan langkah kaki menuju Arcopodo. Jalanan menuju Arcopodo itu persis banget kayak lagi jalan di selokan air yang lumayan luas tapi lama-lama menyempit menanjak terus menerus.

Bikin cepet ilang stamina. Juga bikin ngedrop. Apalagi liat kanan kiri itu jurang. Uwh. Bikin mual. Temen-temen gue juga pelan-pelan ngilang dari sisi gue. Kemungkinan besar jalan gue yang kecepetan. Atau mereka yang lebih sering istirahat.

Gue sih cuma pengen cepet sampe Arcopodo dan bisa bikin tenda secepatnya. Terus tidur. Badan rasanya udah kayak ditubruk bison lagi kawin.

Pas lagi ngeliat jalanan yang mendaki ke atas dengan tatapan nanar dan pengen nyerah, gue kepikiran gimana seandainya ada limpahan air yang mengguyur gue karena hujan. Bisa-bisa gue hanyut. Posisi gue pas banget lagi di tengah-tengah selokan.

Tiba-tiba.

GRUDUK GRUDUK GRUDUK.

Hah?

*ngeliat sekeliling*

GRUDUK GRUDUK GRUDUK

Hah? Kok kayak ada yang nyiprat....

*deg degan*

GRUDUK GRUDUK GRUDUK

*ngeliat ke atas*

AAAAAAAAIIIIIIIRRRRRRRRRRRRRR!!!!!!!

AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA


***

Sudah selesai? Belum! Jangan lewatkan SEASON FINALE-nya DISINI!









You Might Also Like

39 komentar

  1. BRENGSEEEEEEKKKKK >____< masih bersambung lagiiiiii...
    eh cennn tar klo ke Semeru lagi gue ikut yak muahahahaha... pinjem keril ente,,, tar gue bawa air mineral 5 botol deh... mau nyobain tanjakan cinta juga biar gue cepet laku muahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahaahahahahak. Kan udah dijanjiin minggu depan season finale-nya. :p. AYUKKKK! Gue juga udah kangen Semeru! Tapi jangan bertingkah kayak adi ya, gelindingin nih...

      Delete
  2. Taaaeeee heeeeee.... masih bersambung juga!

    Pertanyaan: kalau di tanjakan cinta itu noleh ke belakang tapi tetap sambil jalan gimana? Boleh ga? Bisa tetap dapat jodoh ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahahahahaahahha! biar dikau sering-sering kemari. :p

      KAGAK BISA! Yang gak noleh aja gak dapet jodoh... (-___-")/|jomblo akut|

      Delete
  3. Sempaaakkk...To Be Continued. Beneran yee minggu depan klimaksnye yak. *asahgolok*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Janjik kak. JANJIK! *ngumpet dibelakang sby*

      Delete
  4. oo jadi jomblo karatan.. ya ya..

    *senyum mahfum*

    ReplyDelete
    Replies
    1. ........mahfumin apa nih? *curigation*

      Delete
    2. hahaha pantes bawaannya pengen sodorin amplas #eaa

      btw mana Adi-nya?

      *ternyata penampilan dia yang ditunggu*

      Delete
  5. sial, , , gagal pertamax.
    dan "tokai banteng" buat acen, , , ini udah bukan blog lagi, sinetron mah ini mah, , ,

    temen2 pada salah denger mitos hoax. yang bener itu. . . nanjak tanjakan cinta gak pake nengok 7 kali baru dapet jodo. . . gua uda 5 kali, tinggal dua kali bro ha ha ha ha

    ReplyDelete
  6. Drama bener, nih. Gw malah penasaran sama nasibnya sobat kentel lo si Adi itu. Koq gw khilaf yah sama nasib anak itu di hari akhir nanti,....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahhahahahahaah. Gak drama gak seru mas. Kita liat di ending nanti si adi bakalan kayak mana. Hahahhah

      Delete
  7. hahahasiaaaal!!! jadi ini belum berakhir ceritanya? *kemudian numbuh jenggot di dagu gueh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ja.. jaaa.... di.. selama ini... ka kamu.. laki laki??

      Delete
    2. IYAAAAA IYYAAAAA.. TIDAAAAKK TIIIDAAAAK.. BISA JADI BISAAAA JADIII.. IYAAAAAA *kemudian gueh jadi gila -_-"

      Delete
  8. AAAAAKK! bersambung lagi!!!
    btw, adi yang mana sih? penasaran woy..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Foto adi ada di cerita ke dua kok.. ek deh :p

      Delete
  9. amati sekitar tanjakan cinta secara mendetail... sedetil detil mungkin... lalu cari filosofi dari mitosnya.. ane pernah denger sekilas dari filosofi tanjakan cinta.. ternyata bagus banget.. dan alhasil ane kga ngarti maksudnya apa.. :D :D :D

    ReplyDelete
  10. jangan lupa buku gratis nya yah kakagk..... :D

    ReplyDelete
  11. ga ada cerita PHP pas mau ngambil air di kalimani ya kak?

    ReplyDelete
  12. kalimani itu apanya sumber mani kakak?

    ReplyDelete
  13. masih bersambung juga nih? MASIIIIH? *cubit pake golok*

    ReplyDelete
  14. Mana lanjutan cerita Adi y....ah kecewa..padahal seharusnya naik tanjakan cinta sambil gandengan sama Adi :-)

    ReplyDelete
  15. Sinetron macam apa ini!! Aku disimpen dimana mas? Hati kamu kosong melompong gitu, atau jangan-jangan cuma ada ADI di hati kamu!! :(

    *kemudian hening*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fak! aada yang lebih drama dari gue! HAHAHHAA

      Delete
  16. Hwaaaaaaa... udah dibela2in baca sampe mangut2.. ternyata masih ada lanjutannya.. jadi pengen banget ikutan Acen mendaki.. tapi gak bikin repot kaya' si Adi #pembawamasalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahaa. makasih udah baca sampe manggut-manggut. Kikikikikiki

      Delete
  17. Lanjutan nyaaaaaaaaaaaaaa.....?

    ReplyDelete
  18. Peres banget bang. Btw langsung suka sama blognya bang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Auuuwwww! Thank you udah mampirrrr! Btw gak peres kan suka sama blognya? :D

      Delete
  19. situs poker online terpercaya, dewa poker, texas poker, poker club,judi bola online,poker online indonesia, daftar situs poker online indonesia
    poker 88,situs poker online indonesia uang asli,situs poker online terpercaya, dewa poker, texas poker, poker club,poker online indonesia
    nice post....
    article yang menarik untuk dibaca dan bermanfaat...
    maju terus sob,,,
    kunjungan balik blog saya juga ya sob, http://chaniaj.blogspot.com
    dan kunjungi juga situs kesayangan kami http://www.oliviaclub.com/oliviaclub/index.php
    link alternatif http://www.oliviaclub.net/oliviaclub/index.php
    https://www.facebook.com/oliviaclubpk?fref=ts
    http://www.oliviaclub.net/oliviaclub/index.php
    oliviaclub poker online uang asli indonesia terbaik dan terpercaya
    Poker Indonesia, Indonesia Poker, Poker Online Indonesia
    yuk,,buruan gabung,,ada bonus nya lho,,,,

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.