Posted by : Acen Trisusanto Monday, December 30, 2013

udah mirip suku tengger belum

Karena segala sesuatu yang digantungin itu gak menyenangkan, gak enak, gak seru, dan gak berfaedah. Kecuali jemuran. Maka, gue harus segera buat keputusan.

"Jadi gimana, mas?"

tanya ibu-ibu pemilik homestay yang jujur aja, rumah sederhana gak masalah, tapi berantakan, cukup jadi masalah buat calon tamu kayak gue. Belum lagi kamar yang ditawarkan cuma single bed yang bener-bener kecil. Ya udahlah ya, namanya juga homestay, nawar amat sih gue.

Alih-alih menanggapi kegelisahan dari si Ibu yang lagi gue gantungin, gue malah fokus sama gelang emasnya, serenteng, menghiasi pergelangannya yang gemuk.

"How? It's Rp700.000 for two includes meals, room with single bed, literally, and also the Bromo package itself."

giliran gue tanya sama temen gue, Kirk, yang asal Filipin ini. Kayaknya dia juga punya kegelisahan yang sama kayak gue, pengen kabur dari homestay yang ini tapi gak enak.

"It's up to you. Im... maybe... okay with that."

jawab temen gue sambil nepuk laler yang lewat depan mukanya.

"Okay lah bu, temen saya udah setuju..."

Senyum ibu itu mengembang penuh arti, seperti, gelang emas gue bakalan nambah serenteng lagi nih!

***


Budget gue yang udah super mepet gara-gara traveling 3 kota dalam beberapa hari ini harusnya bisa gue teken lagi buat Bromo tur ini. Sayang sungguh sayang, akibat gak tau dan kurang pede sama jawaban orang-orang yang ditanyain informasi di jalan berakibat fatal.

Seharusnya, gue bisa dapet harga lebih murah lagi buat paket Bromo kalau gue nurut sama kata-kata traveler yang gue temuin di Stasiun Malang saat itu. Dia bilang:

"Kalau cuma berdua gini mah, mas mendingan ke Probolinggo nih dari terminal Arjosari, kira-kira 3 jam. Harganya cuma 30rb-an. Dilanjut ke Cemoro Lawang via elf  gitu. Palingan cuma 10rb mas. Di sana bisa nyari Homestay dan banyak kok mas yang mau ke Bromo, pasti bisa lebih murah share Jeep. Hati-hati ya mas, jangan gampang percaya sama orang. Terutama supir angkot!"

Dan berakhirlah gue di sini. Di Desa Ngadas, Kabupaten Malang. Dimana suku Tengger bermukim.

Menuju Desa Ngadas, dari terminal Arjosari gue dan temen gue naik angkor jurusan Pasar Tumpang, harganya 10ribu per orang. Lanjut naik truk berlima sama 3 orang pendaki yang mau manjat Gunung Semeru dan dipatok masing-masing 100ribu.

Supir truk yang ngejanjiin bakalan nyariin homestay paling murah di Ngadas akhirnya mempertemukan gue dengan keluarga Ibu Mulyadi, pemilik homestay yang punya gelang emas serenceng dan tetep keukeuh gak bisa kurang lagi harganya. Ditambah lagi, gue gak menemukan rombongan lain yang bisa diajak share cost tur Bromo. Ah, apes!



Untungnya.

Terlahir sebagai orang Indonesia yang selalu bisa mengambil keuntungan meski lagi kena apes sekalipun, bikin gue jadi ngerasa gak rugi-rugi amat. Iya, pembelaan gue sama hati gue sendiri saat itu adalah, untungnya gue di Desa Ngadas, jadi gue bisa memotret kehidupan Suku Tengger Asli. Pret lah. *tetep nyesek*



Beberapa hal yang cukup berkesan buat gue selama tinggal sehari semalam di Desa Ngadas adalah: 

1. Keramah tamahan orang-orang di sana. Masa, setiap gue lewat gitu rumah orang, mampir sebentar cuma demi motret sesuatu yang unik di depan rumah orang itu, malah disuruh masuk sekalian ke rumahnya. Dan itu dilakukan sama hampir semua orang di sana. Kalau tergiur mampir, sekalian disuguhin jajanan. 

gak kuasa menolak ajakan masuk ibu ini

ganjarannya ini

2. Bisa dipastikan, kalau di depan rumah warga Desa Ngadas ada tugu batu tempat sesajen, berarti pemilik rumah tersebut beragama Hindu.



3. Gue ditawarin makanan khas di Desa Ngadas sama Bu Mulyadi, yaitu nasi campur jagung yang hangat ngepul-ngepul. ENAK!


4. Ada sebuah tradisi suku Tengger, dimana di setiap rumah pasti ada perapian yang biasa dijadikan ruang keluarga. Atau tempat berkumpulnya keluarga maupun tamu. Secara kan di Bromo dinginnya nusuk sampe ke otot-otot. 

Uniknya, setiap 6 bulan sekali diselameti alias diadakan suatu ritual agar tidak terjadi hal yang buruk di rumah tersebut. Dan, ada peraturan yang unik juga, kita gak boleh ngelangkahin perapian itu. Jadi kalau misalnya lagi duduk sebrang-sebrangan, dan mau ke arah salah satunya, wajib banget muterin lewat belakang perapian.




Bersambung.... syalalala~

{ 27 komentar... read them below or Comment }

  1. I miss the people of this tribe already, the kindness extended to us is so touching.

    ReplyDelete
  2. kalau nggak di awali cerita 700.000 gue bakalan komen "Wah petualangannya seru!" tapi karena di awali dengan 700.000 maka saya akan bilang "kenak deh loh wkwkwkwk" di cemoro lawang probolinggo aja rata-rata 300.000 itu sudah serumah, kamarnya tiga, waktu itu gue sendiri, gue tawar aja, karena makek satu kamar doang. eh hard bargain dapetnya 75.000 satu malam. karena pakek trik pasaran. "ya udah deh mas kalau nggak mau harga segitu. saya cari tempat laen. bikin bivak kalau eman g gak ada harga yang lebih muurah wkwkwkwk". ----> ini niat loh waktu itu. nggak cuman gertak sambal. Eh akhirnya, , , he he he ----> cuma pengen bikin elo tambah keki aje. kabooor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lalu ini ya bener-bener... selepet nih!

      Delete
    2. hahhaha, sebagai backpacker lo sudah gagal cen..
      pisss

      Delete
  3. Hal seperti ini jadi salah satu kelemahan dalam mengembangkan pariwisata kita kayaknya ya. Warga suka seenak perutnya aja bikin harga, apa lagi pas tahu kalau tamunya orang luar negeri. Pikirnya semua pejalan itu kaya kali ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aslinya sih gak mahal-mahal amat kalo dibagi banyak orang. Ini pan cuma berdua. Hiks :(

      Delete
  4. kebetulan kemarin aneh habis main ke bromo, berangkat malam lewat pasuruan. tapi pake speda motor.. jalnnnya menyiksa bgt.. haha

    ReplyDelete
  5. MAHALLL BANGETTT YAHHH
    Setiap pilihan pasti punya cerita dan keunikan sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul! Aslinya kalo gak cuma berdua sih gak bakalan semahal ini. Sayangnya cuma berdua. Ck

      Delete
  6. makasi sharenya kaka, jadi kalau aku kesana udah ga kena tipu kaya kaka acen deh, hehehe
    itu keterlaluan mahal banget yak 700ribu...saya sih mending nenda n jalan sendiri aja kalau kaya gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, yang kayak td dibilang, kalau mau murah sih bisa aja, asal nemu temen-temen lain, gak cuma berdua hiks,

      Delete
  7. Wuihhh ini beneran kaya harga hotel bintang lima di Solo - Yogya, cen.... *hening*

    ReplyDelete
  8. wow....700 cuma penginapan?
    Untung kemaren nekat ke bromo gak tau arah taunya Probolinggo aja
    :D

    ReplyDelete
  9. Tujuh ratus rebuh rupiah itu murah gan, (kalau saja) share cost tujuh orang he..he..salam kenal gan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal balik. Boleh pentung kamu gak? *slepet

      Delete
  10. 700rebu itu murah banget lho, apalagi ditemani pasangan dari luar negeri :D *eh cinta satu malam oo indahnya .. cinta satu malam buatku melayang :D *kabuuurr

    ReplyDelete
  11. agan2 info dong, AGustus ane mau ke bromo nich sekitar 20 orang, info home stay and rumah penduduk dong yang murah2, kalo ada minta no telp nya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau nomer telpon ilang entah kemanaaaa

      Delete
  12. bikin tenda di lautan pasir lebih murah gan... hehe

    ReplyDelete

Komen dong encang, encing, nyak, babe, mas, mba, gan, bro, sist, pak, bu. Sekian dan terima saweran berupa alat mendaki gunung dibayar tunai. Sah? Sah....

DIBACA PLIS

Tulisan, foto, apapun dalam blog ini adalah milik @acentris kecuali diambil dari sumber yang telah disertakan sumbernya. BOLEH mengambil sebagian atau keseluruhan DENGAN SEIJIN saya dan atau mencantumkan SUMBERNYA.

Saya baik, kan?

Thanks

Jalan Pendaki Community

Proudly Part Of

Proudly Part Of

Official Partner

Official Partner

Official Partner

Official Partner

Follow by Email

Author

My Photo

Ini Acen. 

Panggil aja gitu.

Gue ini pendaki gunung tapi takut segala jenis reptil mulai dari ular, kadal, kadal yang kayak ular, ular yang mirip kadal, dan kura-kura. Bukan takut sih, geli aja. Bhay!

Jalan Pendaki on Twitter

Jalan Pendaki on FB

- Copyright © Jalan Pendaki -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -