Dua Malam Di Rumah Mas Yadi



Misyadi namanya.

Mas Yadi gue memanggilnya. Beda tipis. Tapi atas dasar unggah ungguh atau norma kesopanan yang dipegang teguh, gue diharuskan memanggilnya Mas. Secara doi juga umur udah jauh lebih tua dari gue.

Iya, gue tinggal di rumah Mas Yadi selama gue berada di Dieng bulan lalu. Orangnya ramah banget. Parah sih ramahnya. Masa, baru pertama sampai basecamp, kami langsung disuruh stay di rumahnya aja coba.

Dasar gue kelamaan tinggal di Jakarta kali ya, jadi yang pertama gue tanya setelah penawaran nginep di rumah mas Yadi itu adalah....

"Mas, kalau nginep rumah mas, semalemnya berapaan?"

"Gak mas. Saya mah cuma nawarin tempat nginep aja. Lagian tempatnya juga jelek kok mas. Gak usah bayar. Udah biasa buat pendaki yang mau manjat Prau nginep sini juga. Santai aja."

Gue... antara malu sekaligus gak ngerti lagi mau ngomong apa. Gue cuma nyengir. Pas liat kamarnya.... emang beneran biasa aja sih. *digebuk*

Gue dan Icha kayaknya bakal tidur di sofa dan beralaskan sleeping bag. Yaelah, udah gratis aja gue masih komplen yak! Tapi tapi tapi.. begitu gue ke kamar mandinya.... Ya Tuhan! Bersih! Nyaman!

Gue langsung iyain aja stay di sana dan diem-diem ngrencanain bakal ngasih sekian rupiah patungan sama Icha karena gak enak udah menginvasi rumah Mas Yadi buat dua malem.


---

Gue menghabiskan malam-malam di rumah Mas Yadi cuma dengam tidur, makan, ngemil carica, minum purwaceng, tidak lupa bergunjing, dan tentunya ngobrol dengan hikmat bareng Mas Yadi dan istri di depan perapian. Jangan pikir  ngobrol-ngobrol lucu depan perapian cuma bisa dilakukan kalau tinggal di Eropa. Ternyata tinggal di rumah orang asli Dieng, kita juga bisa merasakan hal ini. Mantap!

Serunya lagi, mas Yadi itu pengetahuannya luas banget. Gue dapet cerita tentang salah satu desa yang pernah eksis di Dieng tapi sekarang udah rata sama tanah. Gue juga dapet cerita tentang anak rambut gimbal dan super syoknya, anak Mas Yadi juga satu dari sekian anak berambut gimbal! Lucunya, istri Mas Yadi dulu mantan anak berambut gimbal!

Yang bikin takjub sih, di pagi hari terakhir gue di sana, Mas Yadi dan istri ngajakin kami buat panen kentang di kebonnya! Kebon pribadinya!

Priceless banget lah! :')

Gak mau pulang :((((


--

Seru banget serius deh! Bergaul dan bisa berinteraksi langsung sama warga lokal. Ngobrol bareng, sharing pengalaman, dapet kesempatan ngerasain apa yang mereka lakuin setiap harinya. Seru banget lah. 

Apalagi pas gue gak sengaja ngejerit megang cacing gemuk yang menggeliat-geliat di tangan gue waktu manen kentang. Gue gak takut kok, cuma jijik aja. Hih! Asli, memorable abis!



Gara-gara pengalaman itu, gue jadi googling tentang bergaul sama warga lokal, eh gue malah nemuin situs ini www.withlocals.com. Anjir, gue kaget banget lah baru tau ada website yang menjembatani orang-orang yang mau jalan-jalan tapi pake konsep yang beda.

Ternyata ada juga loh media yang bisa ngasih experience yang sama yang kayak gue alamin di rumah Mas Yadi. Apalagi buat orang-orang yang malesnya naujubillah kalau musti arrange ini itu, nanya sana sini, bikin ittinerary ina inu. Cuma tinggal klik www.withlocals.com, pilih mana keseruan liburan bareng warga lokal, terus enjoy deh!

Withlocals ini bener-bener terobosan baru di industri traveling yang lagi hot-hotnya ini. Masa ya, selain kamu bisa enjoy pengalaman baru bareng orang lokal, kamu juga bisa dapet duit.

Gimana, bro? Dapet Duit?

Giliran duit aja cepet!

Iya. Kamu bisa dapet duit kalo kamu jadi host buat orang-orang yang bisa kamu guide-in. Misalnya nih, kamu apal banget sama daerah tempat tinggalmu yang penuh dengan objek wisata, gih daftar jadi host. Mayan loh duitnya bisa buat beli kopi di kafe-kafe mahal.



Atau misalnya kamu bisa masak masakan tradisional dan bisa undang tamu buat makan bareng kamu di rumah kamu atau dimana gitu. Bisa lah daftar jadi host. Mayan kan duitnya boleh buat beli kue cucur.



Gimana sih caranya jadi host?

Jangan sedih jangan bingung jangan bimbang, website withlocals ini gampang banget buat ditelusuri. Makin gampangnya lagi, ada abang-abang live-chat di sana yang siap ngebantu kita kapan aja. Kayak gue kemaren begitu buka www.withlocals.com, masa langsung disapa. Ramah banget!

Gue tanyain apa aja mau jawab loh! Tapi pas gue tanya udah punya pacar apa belum, jawabannya masa php gitu deh. Udah lah ya gak usah diterusin. aku cedih. :(



Kece abis lah ini withlocals!

6 comments:

  1. iiuuuuuhh.. Ane jg jijik bgt ama cacing, satu lg belatung.. Widiiiihh.. Bikin merinding..
    tp kalo ngeliat kejadian panen kentang yg ada cacingnya lucu jg tuh, wkkkkk

    Cup3x, Acen yg manis jgn galau mulu dong..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ndak galau kak. ndak galau...

      *kabur dengan air mata masih menetes*

      Delete
  2. Itu cacingnya bisa jadi naga tau kalo dikasih makan!!
    *terhipnotis iklan bear brand*

    ReplyDelete
  3. waktu ke Dieng gw juga tinggal di rumah warga yang baik banget, terus tiap pagi dibuatin sarapan yang nikmat. btw kentang Dieng itu manis ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba.. maniss banget. kayak akoeh... *ditendang*

      Delete

Komen dong encang, encing, nyak, babe, mas, mba, gan, bro, sist, pak, bu. Sekian dan terima saweran berupa alat mendaki gunung dibayar tunai. Sah? Sah....