#JalanPendaki #CeritaKita: Sandy Story


YUP!

THANKS GOD IT'S FRIDAY!!!! Seperti biasa, selama 3 minggu berturut-turut di Jumat malam, kita akan kedatangan cerita seru dari para pemenang #JalanPendaki #CeritaKita. Nah, kali ini, adalah cerita dari Sandy Andriansyah, dari Garut. Gak usah pake lama, yuk dibaca!


***



Ding dong *suara sms masuk*

A: "aa, anak-anak pada ngebatalin ke cikurai, diundur ga papa yaaaaaa?"
Gua: "ooooo gitu ya, yaudah ga kenapa-kenapa, jangan dipaksain," *sok bijaksana padahal nyesekkkkkkk!!!!

Perlengkapan udah siap, semangat udah menggebu-gebu pula. Dibatalin pas hari H itu dongkol sedongkol-dongkolnya. Aarrrrrggghhhhh!!!!! Gw liat cuaca pagi itu cerah banget, dalam kedongkolan yang luar biasa muncul deh ide "GILA" untuk naek Gunung Guntur sendirian. Gw udah cukup hatam jalur pendakiannya, di puncak bakal ngebivak, ngebivak dah! Yang penting naek!

Ga pikir panjang lagi, gw langsung naek angkot ke tanjung,  nyampe tanjung jam setengah 10an gw dapet tebengan truk ke Ciitiis, lumayan bisa hemat tenaga. Naek truk ke Citiis itu... serasa naik paus akrobatis ampe langit ke 7 haha :P

Jam 10an gw udah nyampe di citiis, ga pake istirahat, gw langsung tancap gas menuju puncak dengan irama 3/4 "lagu indonesia raya". Bosen pake jalur citiis, kali ini gw coba pake jalur tengah, walaupun ga nemu dataran yang landai dan terus nanjak, menurut gw jalur ini lebih  ringan daripada jalur Citiis yg didominasi tangga-tangga batu dengan kemiringan sekitar 70 derajat. Jam 11an, ditengah perjalanan, gw ketemu ama rombongan dari Jakarta yang lagi istirahat. Ada 8 orang, 6 cowo, 2 cewe.




Sambil istirahat, kita ngobrol, ternyata mereka start dari jam 8, "buset lelet banget!" gumam gw dalam hati. harusnya dari tadi udah pada nyampe puncak ini rombongan. Setelah bincang-bincang mereka ngajak ngecamp bareng, kebetulan tenda mereka bakalan kosong katanya, kaga gua tolak dong dari pada ngebivak! :P

Setelah cukup istirahat bareng temen-temen baru dari Jakarta, kita mulai berangkat, kali ini temponya rendah banget, ketukan 2/3 kaya lagu syukur. Di tengah perjalanan kami nyempetin makan siang, tidur siang, baca novel, sampe meni-pedi pulak. Setelah makan siang rombongan jadi tebagi 2, rombongan gw ada 4 Orang, gw, Vitra, Bayu, ama 1 cewe yang ga gw tau namanya ampe sekarang *pemalu stadium 5 hihi. 

Rombongan gw nyampe lebih awal kira-kira jam setengah 4an, langsung teriak di batu bangkong, semacem ritual setiap nyampe puncak gunung. Sambil istirahat, gw nyemangatin yang laennya biar cepet nyampe. Puas istirahat, sambil nunggu rombongan 2 yang kaga nyampe-nyampe, rombongan gw mutusin buat bangun dulu tenda, ternyata di Puncak Bohong udah banyak tenda berdiri, ada sekitar 7-8 tenda. Emang ga salah gw mutusin naek hari itu, cuacanya cerah bingitttttt broooooo, hamparan kota garut, deretan gunung-gunung terlihat jelas, ditambah lagi hamparan ilalang berwarna ungu yang cuma bisa diliat musim kemarau di gunung guntur, amazinggggggg dah.



Jam setengah 6 rombongan ke-2 baru nyampe puncak, kami mutusin langsung masak buat makan malem. Menjelang jam 8an masakan kami udah mateng, lumayan banyak variasi menu makan malem kami, ada sarden, telor dadar, nuget dan sambel terasi, nyam nyam nyam... langsung kami santap sambil menikmati gemerlapnya lampu kota garut. Setelah kenyang acara dilanjut bincang-bincang diselingi canda tawa, gw termasuk orang yang susah beradaptasi dengan lingkungan baru, cukup jadi pendengar yg baek, kalo di tanya, ya jawab, kalo ga ditanya, ya diem aja. HAHAHAHA. Setelah puas ngobrol sana-sini dan berhubung kabut udah mulai turun kami mulai masuk tenda, persiapan buat besok pagi menikmati sunrise dari puncak ke-2.

***

"Woi mau liat sunrise ga???"



Teriakan yang kenceng itu bikin gw terbangun dari tidur. Cuaca pagi itu lumayan dingin, kerasa ampe ke sumsum. Setelah minum teh panas dan makan 6 sendok mie goreng, kami mulai naik ke Puncak Dua, perjalanan terasa cukup berat, kadar oksigen masih tipis membuat kami sering terbatuk-batuk. Setengah 6 kami sampai di Puncak Dua, setelah ditunggu-tunggu, itu sunrise kaga nongol gara-gara kumpulan awan di sebelah timur. Mengobati rasa kecewa kami puas-puasin foto-foto disana. Jam udah nunjukin setengah 7, itu tandanya gw harus cepet turun berhubung gw gawe hari itu. Ya sekali-kali kesiangan ga papa kan *padahal hampir tiap hari ksiangan haha*

Setelah pamitan gw langsung turun ke Puncak Bohong, packing barang-barang dan langsung meluncur, gw ambil jalur Citiis berhubung setengah perjalanan jalur Citiis didominasi kerikil bisa menghemat waktu. Gw turun dengan hati riang, seluncuran sambil nyanyi “Cicilalang e sosorodotan” *nyanyi ala sule. Gw meluncur dengan cepat maklum pake sepatu baru merk hi-tec haha *pamer ngejar waktu biar ga terlalu siang nyampe kantor.

Setelah 20 menit berjalan, DREKKKKKKKKKKKK, jederrrr, dorrrrrr, Buuuummmmm, adawwwwwwww gw serasa kesambar petir disiang bolong, hal yang paling gw takutin selama naik gunung terjadi, lutut gw yang pernah cidera akibat tabrakan dengan angkot (sialan) terulang lagi kali ini! Tempurung lutut gua ngegeser lagi dan rasanya itu luarrrrrrrr biasa sakit!!!!!  



Kalo gw kaga inget gw itu cowo paling ganteng dan kece, gw pasti udah nangis tersedu-sedu. Gw duduk terkulai lemas merasakan sakit yang teramat sangat. Gw mikir pasti kesiangan masuk kantor... halahhh! masih aja mikirin kantor, buat turun aja gw bingung banget gimana caranya. 

Berhubung di Gunung Guntur sinyal hp nyampe kepuncak gw kepikiran buat ngambil hp terus nelfon temen buat panggil tim SAR, atau polisi atau penghulu, atau siapa aja dah yang bisa bantu gw turun, kan enak gw bisa turun sambil tiduran diatas tandu...  tapi harga diri gw mau disimpen dimana?????? Mau nunggu ada rombongan turun kaga tau kapan turunnya belum tentu lewat jalur ini pula, keburu mati gw, mana persediaan air cuma 1 botol mineral lagi. Akhirnya gw putusin untuk terus turun dengan keadaan pincang, gw mulai dengan ngesot ala suster horor yang terkenal itu di jalur penuh kerikil, tangan dan pantat gw pegel minta ampun, 2,5 jam gw baru bisa lewatin itu jalur kerikil itu.

Penderitaan gw belum selesai sampai disana, trek dengan turunan dengan kemiringan rata-rata 70 derajat sudah menanti. Pengen nyerah rasanya, gw mulai memaki diri sendiri, dendam gw sama tukang angkot yang dulu nabrak gw bangkit kembali.... arrrrgggghhhhhhh sial bgt gw!!!!! Melihat matahari yang semakin meninggi gw mulai jalan lagi, kaki gw kaga sanggup jalan normal jadi gw turun dengan cara mundur, agak mendingan dengan cara ini karena beban di lutut ga terlalu berat. Turunan demi turunan gw lewatin dengan sangat lambat, dan pas gw mau minum ternyata air gw habisssssssssssss!!!!!! Kampretttttttt bener dah, kerongkongan gw udah kering, mulut udah terasa pait banget!

Di tengah perjalanan suara air terjun Citiis mulai terdengan mendekat menambah semangat gw untuk terus jalan, kaki gw bergetar kuat banget sesekali gw berhenti untuk memijat kaki. Setelah 2 jam perjalanan gw nyampe air terjun Citiis, seneng bingiiiiittttt rasanya! Kaya ketemu mantan yang udah lama ga ketemu tapi masih kita sayang bgt :’( *curcol. Gw ga peduli lagi air itu tercemar kek, ada kotoran orang kek, yang penting gw minummmmmmmmmm, gw isi botol gw yang udah lusuh buat perbekalan ngelanjutin perjalanan.

Setelah istirahat beberapa saat gw lanjutin perjalanan, gak nyampe setengah jam, gw nyampe di tempat penambangan pasir yang paling gw benci karena terus menerus merusak gunung guntur, tapi saat itu, tempat itu jadi tempat idaman gw, tempat itu bagaikan taman penuh bunga yang indahhhhhh banget, gw selusuri tempat penambangan itu masih dengan kaki pincang, dan akhirnya terlihat ada truk yang sedang diisi pasir... huaaaaaaaaaa rasanya pengen cipokkkkk itu supir truk ama penambang pasir, akhirnya gw sampeeeeeeee!!!!!



Gw minta izin untuk numpang truk sampe tanjung dengan muka memelas, dan supir itu pun ga nolak, ga lama truk itu sudah penuh dengan pasir dan gw langsung naik diatas truk itu, nyaman banget dah seperti tidur diatas springbed empuk dikelilingi selir-selir :P. Di perjalanan sesekali gw melihat ke arah puncak, gw ampe ga abis pikir sendiri gmn caranya gw bisa menuruni gunung itu dengan kondisi kaki seperti ini, hari itu gw serasa jadi pemeran film 127 hours hahaha, tapi nasib gw lebih beruntung dari dia, gw ga harus meminum air seni dan memotong tangan gw sendiri.

Kejadian ini ga bakalan bikin kapok gw untuk naik gunung, gw Cuma butuh rehat beberapa waktu untuk memulihkan kembali lutut gw sambil ngerjain skripsi yang ga kelar-kelar hahahaha. Semoga cerita gw ini jadi pelajaran bagi temen-temen semua yang membaca. Please, hindari mendaki/menuruni gunung seorang diri. Sebelum mendaki/menuruni gunung jangan lupa pemanasan dulu. Jangan lupa juga izin orang tua, gw inget waktu itu gw ga sempet izin ama orang tua *anak macam apakah gw ini. 

Utamakan keselamatan bukan kecepatan, Hati Hati Di Jalan Keluarga Anda Menanti Di Rumah

Sekian

Salam lestari !!!



***

Semoga terhibur!

Take nothing but pictures.
Leave nothing but footprints.
Kill nothing but time.

Happy mountaineering!


10 comments:

  1. mohon maaf atas segala kekurangan di cerita gw....
    semoga tmn-tmn bisa terhibur 'n memetik pesan yg terkandung dlm cerita ini huhu

    ReplyDelete
  2. Gak rame.... gak ajak"...... coba kalo ngajak bisa d ajak turun pakr kidang kencana haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.... ayo kk belajar ngebolang kita naek bareng

      Delete
  3. Gagah bangeeet!!!
    Ngefans dah sama Bang Sandy..
    *abaikan Bang Acen..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fain! Aku emang biasa dilepehin kok setelah kalian puas sama aku! Fain! Fain!

      Delete
  4. Happiness only real when shared, jangan pernah adventure sendirianm ngga enak sob!

    ReplyDelete
    Replies
    1. yups setuju bgt hihi.... thanks udah mampir di cerita ane

      Delete

Komen dong encang, encing, nyak, babe, mas, mba, gan, bro, sist, pak, bu. Sekian dan terima saweran berupa alat mendaki gunung dibayar tunai. Sah? Sah....