17 Agustus Di Gunung

Sunday, August 16, 2015


Gua, bisa dibilang merupakan seorang pemimpi.

...ya karena gue tukang tidur sik. #gagalmesra

Banyak banget mimpi-mimpi gua yang berseliweran di depan muka. Setelah tercapai satu, nambah dua, begitu seterusnya hingga makin banyak mimpi-mimpi yang terkubur hanya menjadi angan semata.

Salah satu mimpi gua adalah bisa dengan hikmat ikut upacara bendera or mengibarkan bendera di salah satu gunung di Indonesia pada tanggal keramat negeri ini, yaitu 17 Agustus terus nangis-nangis sok nasionalisme sambil tau-tau nyanyi Indonesia Raya ala ala film 5cm. Tapi kayaknya, yang satu ini merupakan salah satu mimpi yang juga (hanya akan) menjadi angan semata.

Iya, ini bukan cerita soal gue telah melakukan pengibaran Sang Saka Merah Putih di gunung. Ini cuma cerita soal curhatan anak manja yang selalu mager buat 17-an di Gunung....

***


Saatnya curhat.

Bisa dibilang, gua gak terlalu ngefans sama apapun. Mau artis, brand tertentu, penyanyi, pelukis, dokter, apalah apalah. Iya, iya, gua suka banget sama cabe-cabean bule bernama Ariana Grande emang, tapi ya udah, suka banget aja. Gak sampe tahap punya posternya segala rupa di kamar. Bahkan doi mau konser di Jakarta aja gua gak mau tuh rela-relain nabung demi nonton. Belum lagi harga tiketnya selangit. Udah gitu, kalaupun mampu beli, palingan yang harganya paling murah. Itupun bakalan nonton di belakang banget. Yakali, itu cabe kan mini banget, nontonnya dari jauh pula, mendingan duitnya buat beli sedotan terus nonton dia dari Monas. 

Okay skip.

Perasaan itu juga sama terjadi buat negara tercinta ini. Iya, gua gak nasionalis. Dan gak mau sok-sok jadi nasionalis pas cuma 17 Agustus aja. Trus pas 17 Agustusnya kelar, kembali merutuki apa yang terjadi di negeri ini, nyalah-nyalahin presiden, nyalah-nyalahin semua orang. Aduh gua bahasannya berat amat yah? Bye.

Dari kecil, gua rajin banget ikutan upacara bendera tiap Senin. Tapi jujur, dari 10 angka keikhlasan ikut upacara bendera di sekolah, mungkin cuma 5 aja. Pernah malah, waktu SMA, saking malesnya ikut upacara bendera, gua berencana untuk pingsan  pas upacara. Jadi, gua udah bela-belain tuh gak makan dari malem, gak sarapan, biar pas upacara, jadi lemes lalu pingsan.

Kemudian datanglah saat-saat upacara bendera yang ditunggu-tunggu. Satu per satu temen gua udah berjatuhan. Kebetulan emang lagi panas banget itu hari gak tau kenapa. Keringat gua sudah mulai bercucuran. Gua juga udah mulai ancang-ancang lemes. Tau-tau matahari terik banget di atas kepala. Dan tiba-tiba pandangan gua kabur. Lalu......

KRRRRUUUUUK

Sialan. 

Pingsan kagak, laper iya!

***



Kemudian gua hobby naik gunung.

Dimana kemudian semua orang juga mendadak hobby naik gunung. 

Cita-cita gue kandas sudah buat sok-sok mengibarkan sang Saka Merah Putih atas nama selfie dan nasionalisme abal-abal yang muncul di setiap tanggal 17 Agustus. Yah, mungkin niatnya juga udah gak baik, maka hasilnya juga gak baik, bukan?

Ya gimana mau gak kandas. 

Setiap tanggal 17 semua orang berjibaku beli tiket menuju gunung-gunung populer kayak Semeru, Rinjani, apalah-apalah, demia bisa ikutan 17-an di gunung, mengingat biasanya 17-an juga jadi long wiken. Jadi para pendaki beneran sampe pendaki abal-abal kayak gue gue ini, terutama dari kalangan kantoran, mencuat semua.

Which is, hampir semua gunung (yang kebetulan) sekarang jadi sangat populer, penuh sama orang. Udah kebayang sih di kepala gimana ribetnya gua kalau mau ee, gimana pusingnya nanjak gunung musti antri, gimana macetnya perjalanan PP.

HIIII~~~

Mendingan gua bobo cantik di kosan, terus ntar tinggal dengerin cerita anak-anak yang 17-an di gunung dengan perasaan sirik membabi buta.

***



Tapi teteup, kali aja suatu saat nanti gua bisa lah ikut-ikutan 17an di gunung. 

Ada yang mau bareng?


***

PS:
Pokoknya, semangat buat kamu yang lagi 17-an di gunung.

Salam sirik.

You Might Also Like

33 komentar

  1. Boleh juga tuh tawaran...
    Salam senasib ya mas krna kita sama2 kagak pernah 17an di gunung...

    ReplyDelete
  2. Aku udah dua kali 17-an di laut

    *FYI aja sik*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo, Kak! Mau jadi bagian tim jelajah Kalimantan GRATIS dan dapetin MacBook Pro? Ikuti lomba blog "Terios 7 Wonders, Borneo Wild Adventure" di sini http://bit.ly/terios7wonders2015 #Terios7Wonders

      Jangan sampai ketinggalan, ya!

      Delete
    2. TAPI AKU DIMENANGIN GAK, KAK FIRST NAME?

      Delete
  3. Pengennya sih sekali-kali nyobain 17an di puncak gunung, apa daya hampir tiap tahun pas 17 Agustus selalu dapat jatah kerja melaut, plus shift malam pula. Jadi subuh-subuh, habis makan pagi langsung tidur, bangun-bangun sore ,,, makan-makaaan :-D

    ReplyDelete
  4. Enak kali gan kalo 17 Agustus di Gunung..mirip felem 5cm.,mungkin sensasiny lain.cuma ane jg blm pernah..hehehehe..kepengen sih ke Mahameru ama bromo..
    salam kenal gan..

    ReplyDelete
  5. aku uda lama gak upacara 17an hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk main lama-lamaan, yang paling lama berarti lebih tua.... #lah

      Delete
  6. Memang mimpi yang indah. Saya juga mau😂

    ReplyDelete
  7. Sama bang, belom pernah 17-an di gunung.
    Cuma Oktober kemarin sempet ikut Sumpah Pemuda di Ranu Kumbolo :)

    ReplyDelete
  8. Hahahaha... gue pernah upacara 17an di Rinjani bang :D *pamer* *kemudian digebukin*

    ReplyDelete
  9. Aku 17an di Kosan, biar kita sama, terus buka instagram, terus muncul gambar-gambar yang update lagi hormat di gunung, terus gua syirik, terus gua tidur lagi. udah gitu aja. Hahahaha

    ReplyDelete
  10. hemmm, pengen bgt bisa 17an di gunung biar kekinian. tapi apalah daya ku kaka. Lupakan saja hiks hiks hiks

    ReplyDelete
  11. ayo barengggg 17an di Rijani. ku tunggu di Lombok, kak! ;) *kemudian bobo* *mimpi semata*

    ReplyDelete
  12. mau bangeeetttss 17an di Gunung ..
    aaaaakkkkk ajak2 aku kakak, culik aku culik aku pake please .... ^__^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu aja yang culik aku gimana?

      ....etapi gak ada yang mau nebus aku sih... :'(

      Delete
  13. ho'oh banget ini mas.
    "Kemudian gua hobby naik gunung.
    Dimana kemudian semua orang juga mendadak hobby naik gunung."

    salam sirik!!

    ReplyDelete
  14. yuyuyuyu,bkin 17an di puncak gunung,tapi jangan pas 17an bneran,soal'a klo yg bneran macet bgt,alias rame bgt,naik gunung aja ampe antri kaya beli nasi di warteg.hihihi.
    salam kenal smua'.

    ReplyDelete
  15. persis ky gw (klo ngga mau disamaain gw cabein nii)... Terakhir ke merbabu masih nyaman bgt krn anak" yg mau 17an diatas blm pada hadir di muka bumi Merbabu.... dan tepat 17 agustus gw udah bbo cantik di rumah.... tp tepat seminggu setelah gw ke Merbabu denger berita kebakaran... rasanyah mau lari dr Bekasi... (aaaah ngga mungkin kan yaak...) hihiii....

    ReplyDelete
  16. untuk pertama kalinya yeeee bang, gue 17an akhirnya di gunung. tapi 17an mah yah 17an aja, yang lain upacara subuh2 buta pada summit sementara gue dan temen2 gue bobok manis di tenda setelah begadang ngobrol2 sambil ngopi. hahahaha. Ternyata luar biasa rame ya di gunung pas 17an (ga 17an aja sekarang udah rame) wkwkwk

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.