Gunung Kapur Ciampea: Sarang Siluman Ular Hijau

Thursday, August 27, 2015



"Anjrit!"

Tiba-tiba Peppoy teriak. Perasaan itu anak tadi masih mainan daun. 

"Ih, ular ya itu ya? Ih ular itu deh kayaknya!"

"AAAAAAAAAAAAAAA"

***



Libur 17-an kemaren.

Tepat setelah gua menulis 17-an Di Gunung dengan syahdu, gua memutuskan buat ikut one day trip dadakan yang dicetuskan oleh wanita karir yang menjabat sebagai mamanya anak-anak, maksud gua, anak-anak Jalan Pendaki. 

Namanya Ikus, yah dia mah terkenal pokoknya dah. 

....terkenal gatelnya pada para brondong-brondong anyaran yang lengah.

Ya intinya gua diajakin ke Gunung Kapur Ciampea. Karena gua anaknya murahan kalau diajakin ke gunung, tentu aja gua gak bakal nolak. Apalagi perginya bareng sama anak-anak Jalan Pendaki. Lagian lokasinya juga cuma selemparan kolor buto ijo kalo dari Depok. Gunung Kapur Ciampea ini terletak di Bogor.

(((TERLETAK)))

Gua gak perlu sampe bunuh-bunuhan di kereta cuma demi ikut 17-an di gunung, so, opsi one day trip ini cukup menggelora di hati. Gossipnya juga, Gunung Kapur Ciampea ini gak jauh beda gemesnya kayak Gunung Munara, cucok lah cyin yekan cuss.




Singkat cerita,

Setelah menyusuri Depok-Cibinong-Bogor (via Yasmin)-Dramaga-makan-nanya orang-pipis-nanya orang lagi, akhirnya kami sampai ke Gunung Kapur Ciampea. Pas lagi di motor sih ngeliat itu gunung kayaknya panas dan jauh gitu buat sampai puncaknya. 

Begitu sampe.....

....emang panas. Pake banget. Nyesel gak bawa topi!

Ngomong-ngomong soal nyesel, karena anggapannya ini gunung bakal segemes gunung Munara atau Gunung Batu Jonggol, jadilah gue pake celana jeans ketat yang memperlihatkan lekuk tubuh gua. Iya, aku ngaku salah. Plis jangan musuhin aku.

Maapin ukhti, soalnya aku belum bisa berpakaian syar'i, aku belum dapat hidayahku..... :'(

Nah, kenapa nyesel?

Karena sumpah lah Gunung Kapur Ciampea ini gak ada gemes-gemesnya, cuih! Nanjak terus sampe mandi keringet! Dan pake celana jeans gemes ketat? Bye banget jalannya susah. Mana selangkangan terancam lecet pulak....

Lain kali kalau naik gunung, pokoknya jangan pake celana jeans deh! Nyusahin. Biar aku aja yang mengalami pedihnya segitiga bermudaku disiksa celana jeans sampe nyaris lecet. Kamu jangan. Oke? Janjik? Deal!


Gua gak tau kenapa matahari kala itu panas banget. Iya juga sih kita manjat gunung, udah gunung kapur pula, di tengah siang bolong. Panasnya dobel! Sampe-sampe, si Ikus musti buka payungnya dan gue ikutan nebeng berteduh di payungnya.

Tapi kemudian ada ibu-ibu melintas dan tau-tau nyinyirin kita:

"Duh eneng, naik gunung kok payungan..." katanya sambil berlalu.

Kebetulan gua cukup mengamati mukanya si ibu-ibu itu, kemudian gua bales:

"Duh Ibu, alisnya luntur tuh. " kata gua sambil cekikikan sama Ikus.

Gue yakin abis itu si ibu bakalan nyalahin suaminya karena gak bisa beliin pensil alis waterproof. Lagian, kang nyinyir dinyinyirin. Bahahaha bye.

Eh duh sekip. Lanjut ke cerita.

Setelah perjalanan yang menyakiti selangkangan, di menit ke 44, kami udah sampai puncak, yang ternyata cuma lahan luas dan PANAS! Kocaknya sih, itu puncak diberi nama Puncak Galau dengan ketinggian cuma 354mdpl.

Oiya, kebetulan itu puncaknya ada bendera Merah Putih, jadi, MERDEKA!

*lalu diketawain sama dedek dedek gemes yang udah sampe duluan.


Perjalanan dilanjut ke Gua Lenglang.

Sebuah gua kecil imut gemes yang berada lumayan jauh dari puncak. Jadi, habis sampe puncak, nanti masuk ke jalan kecil semak-semak, lurus terus ikutin jalan, sampe dah ke penunjuk jalan menuju Gua Lenglang.

"Masih ada gua lainnya sih, tapi kita mampir ke gua ini dulu aja." kata Ian, anak Jalan Pendaki yang kebetulan sama Gunung Kapur Ciampea udah bro banget.

Gak lama sih, dari papan menuju ke guanya. Paling cuma 5 menitan. Dan guanya juga cuma gitu-gitu aja, plusnya, banyak nyamuk!



Entah kenapa secara randomnya si Peppoy meper ke dedaunan di sekitar gua LengLang.

"Anjrit!"

Tiba-tiba Peppoy teriak. Perasaan itu anak tadi masih mainan daun. 

"Ih, ular ya itu ya? Ih ular itu deh kayaknya!"

"AAAAAAAAAAAAAAA"

Gua yang gak jauh dari dia langsung berjengit centil kayak Syahrini. Sambil teriak ala-ala. Diiringi panas dingin keringat yang mengalir. You know, gua kan pecinta ular. PRET LAH.

"Eh! Jangan dipegang! Ular ijo itu beracun parah!" lanjut Ian yang ngeliat Peppoy masih berusaha mau colek-colek itu ular. Dikata tai kali ah dicolek-colek. Eh, ngapain juga sih colek-colek tai.

"Mana-mana??" 

Kemudian semua ngerubung Peppoy demi bisa ngeliat ular dari dekat.

Yang gua heran, orang Indonesia tuh ada-ada aja deh, kepoan banget. Ada uler malah deket-deket mau liat, ada dangdutan berhenti, ada kecelakaan kereta, motor ikutan berhenti buat liat. Bikin macet. Lagian, apa enaknya sih nontonin kecelakaan? Heran.... #lah #ngelantur

"Eh, ular beneran! Tadi dia ngelingker berarti! Untung gak jadi kepegang..."

"Awas! Awas!"

"HIH!"

Semua heboh. Semua beringas. Semua menghilang ditelan malam. Dih, ngapa jadi baper dah.

Kemudian gua sedikit beringsut mendekat. Sambil ngintip-ngintip dikit. Takut tapi gemes. Tapi takut. Tapi gemes. Duh! Mayan penasaran deh. Ya gua orang Indonesia juga kali! Demen nonton yang iya-iya. Wkwk.

"Eh ularnya kabur!!!"

Gue: "AAPPPPAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA????!!!"


Sumpah ya,

Ini gunung paling gak lucu yang gua datengin!

Dari berbagai gunung, kenapa gua akhirnya ngeliat uler pertama kali di Gunung Kapur Ciampea coba! Serem banget anjir! Mana ulernya kecil, ijo mengkilap-kilap, nyamar banget sama daun, melata pula!

....uler emang melata kali, Cen.

Tapi yah, gua jadi mikir, kalau ada uler ijo, biasanya ada uler putih di sekitarnya. Lalu mereka menjelma jadi wanita desa yang cantik rupawan dan menggaet pria-pria jelmaan Andy Lau kayak gua. Duh, aku kan jadi tackut! Tackut banget!

....eh, emang siluman ular putih yang main Andy Lau ya? Lalu bibi Lung itu siapa?

"Masih ada satu gua lagi nih, lebih besar daripada gua yang ini." lanjut Ian tiba-tiba membuyarkan lamunan gua.

"......tapi ya gitu, ularnya lebih banyak lagi."

Gua, lalu mendekati Ian dengan manja. Dan berucap dengan elegan:

"BODO AMAT!!!!!!"

End.


Seperti biasa,

Take nothing but pictures.
Leave nothing but footprints.
Kill nothing but time.

Happy mountaineering!


Ps:

Bakal ada versi videonya, ditunggu yah!



You Might Also Like

24 komentar

  1. Mau lihat ularnya.. lucu ga? *eh

    ReplyDelete
  2. wkwkwk....gemesnya berapa kali ya? kebanyakan meni ngegemesin. Bye :D

    ReplyDelete
  3. HAHAHAHAHHAAHHAAAAAANJIR GUE NGAKAK!!! :))))

    ReplyDelete
  4. bahahahaha ulaaaar duh bang, besok2 ke gunung pake sempaknya bu sukini aja hahaa

    ReplyDelete
  5. keknya pake action cam nih, KoProk :v

    ReplyDelete
  6. sekarang foto"nya aneh, enggak menarik sama sekali, foto selfie semua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi anonnnn, thank you banget atas kritiknya! A big help! Sayangnya kamu anon, jadi gak bisa kasi kecupan manja :'(

      Delete
  7. pasti ulernya ga mau di foto ya? :p

    ReplyDelete
  8. Udah lama nggak baca tulisan bang acen yang model begini (maksudnya bang acen yang kocak + apes + nyinyir)
    Mungkin bang acen sisi gantengnya terletak di pundak, jadi akhir-akhir ini kalo foto dari belakang mulu :)

    ReplyDelete
  9. Lah, Bang, nggak bilang. Saya kesana tanggal 19. Sendirian tapi, hahaha. Cuacanya lagi nggak bagus itu bang, kalo bagus, jejeran Salak-Halimun kelihatan jelas. Treknya lumayan lah, buat latihan nanjak di Salak 1, huahahaha. Nggak nyoba puncak yang sebelah timur ya Bang.

    (Setuju sama Mas Anon, mendingan abang difotoin, dari pada selfie bang. Kalo selfie, muka abang kelihatan jelas.... Peace, hahaha)

    ReplyDelete
  10. Om acen, ketemu penghuni asli gunung kapur ga yg suka loncat dr pohon ke pohon :D ati ati aja dikejar om acen sm penghuninya :D

    ReplyDelete
  11. Hahah lucu bgt merangkai katanya. By the way...ikut dong hiking..heheheh

    ReplyDelete
  12. tepat nya kalo dari ciseeng berapa jauh

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.