Review Gear: Deuter Air Contact Pro 55+10

Sunday, August 30, 2015


Okay.

Kali ini gua kepengen menulis sesuatu yang agak berguna dikit. Ya biasanya curcol-curcol drama doang, tapi lumayan berguna buat menghubur ngana-ngana sekalian bukan?

Kalau sekarang bergunanya lebih ke menambah wawasan biar wawasannya gak cuma leh uga sama warbyasak doang. Jadi kali ini gua akan membahas satu buah gear yang belakangan ini gua miliki, gua pakai, dan gua manja-manja. Ya namanya juga barang baru pasti dimanja-manja, sampe diajak bobo segala. Kalo perlu nikahin. Tapi pas udah lama ya udah lah ya...

Ingat, pembahasannya tentu saja dengan gaya gua. Karena gua bukan online shop atau apalah apalah yang dibayar buat bagusin suatu produk. Ini murni cuma mau berbagi pengalaman aja, bukan endorse-an.

Here we go.

Deuter Air Contact Pro 55+10


Setelah gua lelah menggunakan produk dalam negeri, inisialnya A.V.T.E.C.H, yang bikin pundak terasa memanggul dua batang pohon kamboja. Ribet dan berat. eh tapi gitu-gitu murah sih, makanya gua beli. Berjasa juga, udah pernah gua bawa-bawa kemana-mana tuh, ke Rinjani, Semeru, dll dkk. Bikin setrong juga kan jadinya. Yah, tapi lama-lama lelah juga sih abang. Lelah kayak nungguin kamu gak putus-putus dari pacar kamu. Kalau putus kan mau abang sukur-sukurin. Dih jahat. Karena lelah, makanya gua berpindah ke lain hati. Ke sebuah merk yang lebih mumpuni, tapi emang harganya jauh lebih mahal: DEUTER.

Yap.

Keril asal Jerman ini lagi populer-populernya di Indonesia. Kayaknya hampir semua orang pake Deuter. Kalo gak Deuter ya Eiger. Ya pokoknya kelas-kelas orang yang tiba-tiba baru punya duit lah, atau yang sering kita sebut dengan kelas menengah ngehe. Kayak gua gitu. Makanya pilihan jatuh ke Deuter.

Setelah googling sana sini, nanya abang-abang tukang roti, nanya ibu-ibu lagi jemur baju, nanya cabe-cabe yang memerah, ternyata (katanya) buat orang kayak gua cocoknya Deuter Air Contact Pro. Dulu, ukuran Avtech gua 65+10 liter, jadi totalnya 75 liter. Karena gua mau agak-agak light-hiking, pilihlah gua ukuran 55+10 liter buat Deuternya.

Apakah lebih enteng?

....gak sama sekali. 

Biadab emang.


Engap ya liatnya?

Apa lagi aku yang bawa. :'(

Yoi. Untuk ukuran kosong aja, Deuter Air Contact Pro 55+10 liter itu punya berat 2.6 kg. Itu kosong lho ya, gak pake isi. Jangan percaya kata Tong Sam Cong; kosong adalah isi, isi adalah kosong! Mamam tuh suruh bawa nih Deuter!

Kebayang kan, 2,6 kg ini ditambah dengan barang bawaan gua yang tiap naik gunung udah kayak kabur dari kosan karena dikejar rentenir ini, jadinya makin berat. Foto tersebut diambil saat gua mendaki Gunung Argopuro. Waktu di bandara, masih sendiri dan belum ketemu rombongan, beratnya udah 18 kg. Pas ditambah makanan dll dkk mungkin ada kali 25 kg. Kan bye pinggang ogut.

Tapi yang paling bikin kesengsem waktu pertama beli adalah Back System-nya.

Yes. Barang branded dari Jerman ini emang mengutamakan back system, makanya sebuah Deuter Air Contact Pro, harganya bisa buat bayar kosan (di depok) dua sampe tiga bulan. Mahal, yiss? 

Tapi emberan bruh, back systemnya itu ogut happy banget. Pokoknya yang bisa bikin punggung bernapas ala-ala. Bantalannya lembut. Terus bisa diset lagi di belakangnya. Jadi ada ukuran S, M, L gitu buat back-nya dan bisa diadjust biar pas di bahu. Serunya lagi, beban gak cuma akan ditimpakan di punggung dan bahu, tapi juga di perut. Jadi, happy-lah kamu yang perutnya buncit.

*kabur sebelum dikeroyok*


"Wah kacau, naik gunung bawanya kulkas......"

Ya mz mz, mb mb.

Jangan heran kalau ada reaksi begitu dari orang-orang yang menatap nanar ke bawaan kita. Selain sirik gak mampu beli, emang keril Deuter ini kek kulkas. Gede bin geda. Gede binggouwh. Jadi, ukuran aslinya sih cuma 55 liter, yang mana itu juga udah bisa buat bawa tenda Lafuma Summertime 3/4 (review menyusul), sleeping, baju berbelas-belas potong, segala makanan masuk, air bisa masuk lebih dari 6 Liter, dan masih banyak lagi. Kalau kurang, kita bisa maksimalin tambahan 10 liternya itu tadi. Nah, type yang ini, memang gak meleber kemana-mana kayak Avtech. Deuter Air Contact Pro ini menjunjung tinggi tagline HiLo: tumbuh tuh ke atas, bukan ke samping. Sampe pala gua aja mendem gak keliatan.

Lanjut.

Selain back systemnya yang ciamik. Designnya juga mutakhir termahsyur. Dengan materialnya juga kece yang disebut Deuter-Duratex apalah-apalah, intinya susah robek. Ada beberapa kompartemen yang bisa diandalkan, yaitu kompartemen kepala (apalah itu namanya), body, dan kompartemen buat sleeping bag or whatever you put inside. Enaknya adalah di kompartemen kepala, itu ada resletingnya di luar dan di dalem, jadi bisa simpan barang dimana-mana. Eh, kayaknya semua keril gitu deh. wkwk.

Lalu di kompartemen body, ya buat naro semua barang kita yekan. Nah yang paling awesome adalah kompartemen buat sleeping bag or bla bla itu tadi. Jadi kita bisa tarok sleeping bag atau apalah yang sekiranya butuh diambil cepat di situ. Praktisnya, kita gak perlu bongkar-bongkar se-keril kan jadinya?

Buat gue yang paling brilian sih, adanya tempat air di kanan kirinya, dan masih ada juga sleting di samping kanan kiri yang emang buat tempat H20. Oh, ada lagi, yaitu di bagian cetekan tas sebelah kanan, ya gitulah, ada sleting kecil yang bisa dipake buat simpen-simpen hape atau permen, atau tongkat sailormoon.



Okay.

Seperti hampir semua keril standar, Deuter Air Contact Pro ini dilengkapi dengan rain cover yang sesuai dengan ukurannya. Tapi lambat laun bakalan melar. Kayak perut gitu, bakal melar kalo makan mulu..... 

*lalu liat perut sendiri 
*gantung diri

Eh, kenapa rain cover pake gua bahas segala? 

Jangan sedih. Ingat, jangan sedih. Gak semua produk Deuter punya rain cover, salah satunya Deuter ACT Lite. Dia gak dilengkapi dengan rain cover, emang sih harganya sedikit lebih murah dari deuter lainnya, tapi.... kalo beli rain cover sendiri, terpisah gitu, harganya sekitar 200-300rb-an. Mamam tuh rain cover seharga ransel biasa bye.

Jadi kesimpulannya, Deuter Air Contact Pro 55+10 liter

Harga: Mahal (sekitar 2-3 jutaan) (nabung dulu cyin)
Back system: Ciamik
Kompartemen: Canggih
Material: Mantap
Berat: Nah ini, berat binggow
Rain Cover: Ada, kuat, tapi kalo ujan badai ya tembus juga
Warna: Setahu gua cuma biru sama item

Begitulah, sekiranya, review Deuter Air Contact Pro 55+10 liter yang udah menemani gua selama dua tahun belakangann ini. Sekarang dimana? 

Udah gua jual.

Kenapa?

Berat sist. Kasian peranakan akoh. 

...eh emangnya gua punya peranakan? Bye.

Nah, sebagai penggantinya, gua sekarang menggunakan Deuter Act Trail Pro 40 (review available).

Acen pamit, CHAW!

Bonus foto abang-abang belum mandi



NB:

Tunggu versi videonya yah!

You Might Also Like

24 komentar

  1. Kepengen punya deuter dari dulu gak kesampaian, ya mahal memang. Baru nabung sebentar, kebelet nanjak, akhirnya beli yang C.O.N.S.I.N.A :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahhaha minta diendorse dong sanah kan udah hits kamuh

      Delete
  2. Kak... beli deuter bisa dicicil ga? Aku ga mampu belik... :'(

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. bawang merah seton. naik terus tiada henti yes?

      Delete
  4. Da aku mah apa atuh, cuma kuat beli daypack consina sama deuter futura pro 34 sl :'(

    ReplyDelete
  5. babaangg gak diceritain dulu sebelom ini beli futura vario 45+10 women series? hihi..

    ReplyDelete
  6. cyeee bukan pendakikkk lima sentimeterrr cyee (autopokus bkn *gagalpokuslagihh)

    ReplyDelete
  7. wow masih mudah sudah bisa kemana-mana, keren atuh, hehehe

    ReplyDelete
  8. nanti sepatu, jaket, sleeping bag nya babang di review jg yak.. :D

    ReplyDelete
  9. duitnya kalo dibeliin krupuk dapat berapa ya :v

    ReplyDelete
  10. kakak, foto terakhirnya ganteng banget, ga tahan pingin ngajak kenalan. apa? kaka taken? #lemparpakekeril

    ReplyDelete
  11. thanks for sharing bang. btw udah pernah coba deuter futura vario 50+10?

    ReplyDelete
  12. Bagus reviewnya. Pake bahasa alay jadi gak ngebosenin bacanya :v

    ReplyDelete
  13. Gw ngakak bacanya sambil usel2 perut supaya anak gw bisa menaklukan gunung di endonesah dalam usia muda tapi ga bermuka seperti yg nulis blog ini. Yaiyalaah..ntar bapaknya ngamuuk lagiii

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.