Menu Makanan Naik Gunung

Friday, September 18, 2015



Satu hal yang gak bisa dipisahkan dari kegiatan mendaki gunung adalah makanan.

.......

.......

.....menurut ngana, Cen? *lemparin upil*

Menu makanan naik gunung sebenernya gak serumit yang dibayangkan, terutama buat ngana-ngana yang baru akan naik gunung biasanya agak heboh sedikit soal makanan, kayak:

"Aduh, aku bawa apa yah?" kata si X sambil ngerol jilbab

"Aduh, aku gak bakal makan deh, takut eek." kata si B sambil bikin alis

"Girls, hello-hello-helloooooowww gak usah ribet keleus, naik gunung mah makannya mie instan ajha!" kata si W sambil cebok

Kemudian X dan B saling ber-iyuuuwhhh, lalu melipir, dan nutup idung.

Nah, makanan buat kegiatan mendaki gunung ini emang susah-susah gampang. Kalau bawa mie instan melulu, rasanya kok ya ada yang salah. Bawa yang lain-lain, rasanya kok ya jadi berat dan ribet. Belum waktu masaknya segala macem. Jadi serba salah ya? 

*kemudian nyanyi*
*lalu ditimpukin karena suaranya standar*

Okay, daripada keribetan, gua mau share sedikit soal apa aja sih menu makanan naik gunung dan biar pendakian jadi lebih menyenangkan. Kalau udah senang, kita bisa lanjut ke jenjang yang lebih serius. Meniqa misalnya. 

*kabur*

1. Beras/Nasi


4 sehat 5 sempurna kayaknya dimulai dari karbohidrat. Karbohidratnya orang Indonesia biasanya nasi. Nasi dimulai dari beras. Nah, biasakan membawa beras ke gunung buat karbohidrat yang dibutuhkan tubuh. Gak usah bawa sekuintal. Bawa aja masing-masing per orang di rombongan segelas, jadinya lebih enteng. Eh, disesuaikan juga ding sama jenis gunungnya, sesuaikan sama berapa kali makan.

Kelebihannya, bawa beras itu makan jadi enak, karena nasi selalu enak buat dimakan dan dipadukan sama apapun. Asal jangan sama tai kambing. Atau segala jenis tai-taian. Lalu tentu aja jauh lebih kenyang.

Kekurangannya, waktu masak agak lumayan lama. Belum lagi kalau yang masak mba mba kekinian, biasanya gosong atau minimal keras jadi kerak, lu mamam dah tuh nasi keras. Karena masak nasi di gunung pake nesting itu perlu keahlian khusus. Oiya, konsumsi air juga lumayan banyak buat masak beras agar jadi nasi ini.

Biasanya, buat menyiasati ini, sebelum nanjak, belilah nasi mateng di warung terdekat gunung beserta lauk pauknya (terutama lauk pauk yang gak mudah basi), nasi dan lauk pauk dipisah. Jangan disatuin, ntar mereka saling jatuh cinta.

2. Chicken Nugget, Chicken Wings, Bakso, dan Sosis


Empat jenis makanan instan ini adalah pilihan yang boleh dibilang enak, lezat, praktis, dan cucok banget buat dibawa ke gunung. Despite of pengawetnya yang bejibun, ya udah lah ya, kan enak inih wkwk. Selain enak, segala jenis makanan ini juga paling gak punya nutrisi yang boleh dibilang cukup buat perjalanan kita menembus hutan menapaki bebatuan.

Kelebihannya, makanan ini tentu aja enak. Cocok dipadu-padankan dengan nasi. Dicemilin juga pasti enak. 

Kekurangannya, biasanya cepat basi, karena kebanyakan makanan ini frozen food alias musti ditaro di kulkas dengan suhu sekian. Seringnya cepat menghilang dicemilin pas lagi dimasak. Jadi belum mateng semua, pas lagi jamnya makan, nuggetnya udah bubar kemana tau. Menghabiskan cukup banyak minyak goreng, jadi agak rempong karena kita harus bawa bawa minyak lebih kalau bawa makanan ini (kecuali bakso).

3. Spaghetti dan Mie Instan


Gak jauh beda sama Mie Instan, spaghetti sebenernya ya mie-mie juga cuma ala-ala itali dan jauh lebih berasa enaknya karena saos ala-ala bolognese yang bikin mie ini jadi lebih sedap. Ditambah jauh lebih kenyang daripada mie instan.

Kalau dibandingin sama mie instan, ibaratnya, kelas sosialnya beda lah. Kalau spaghetti itu mie ala ala sosialita, kalau mie instan ala ala mie rakyat pada umumnya. Meskipun sama-sama enak.

Kelebihannya, spaghetti itu... enak. Mie instan itu.... enak banget. Apalagi kalau dicemilin gak pake dimasak, dijadiin ala-ala mie kremes, wuih! Endes! Tapi ya siap-siap aja tingkat kebegoannya nambah. Eh, kremes-kremes tadi cuma berlaku di mie instan ya. Tapi kalau penasaran mau cobain spaghetti di kremes juga boleh, mungkin rasanya kayak lidi-lidian tapi tebel.
Kekurangannya, baik spaghetti maupun mie instan, rasanya sama-sama ngabisin air buat masak. Khusus buat mie instan, dia juga ngabis-ngabisin space di keril, apalagi kalau bawanya banyak. Meskipun keduanya dipercaya bisa mengenyangkan dan mempunyai nutrisi (terutama karbohidrat) yang cukup, tapi you know lah, kebanyakan makan mie kan gak baik buat kesehatan.

4. Sayur Sop

Salah satu makanan kesukaan yang akhir-akhir ini gak pernah lupa  gua bawa pas mendaki gunung: sayur sop. Yes, sayur sop.

Menurut gua, lauk yang satu ini lauk paling simpel yang pernah ada di muka bumi ini dan wajib banget dibawa-bawa pas naik gunung. Cukup bawa sayur-mayur sesukanya, potong-potong gak jelas, rebus, kasih bumbu masak, banyakin merica, ceplokin telor juga mantep, dalam sekejap langsung mateng!

Oh, i love sayur sop!

Kelebihannya ya itu tadi, mudah dibawa dan ditemukan, mudah dimasak, enak serta bernutrisi. Kekurangannya, namanya sayur mayur, terutama kentang mentah sama wortel, dua sayuran itu bakal bikin makin berat keril. Sayuran sisanya mudah busuk.

5. Tempe

Ini juga, makanan kesukaan gua banget! Siapa yang gak suka tempe coba?

Meskipun tempe dibuat dengan cara diinjek-injek oleh abang-abang pembuatnya. Meskipun kita gak tau itu abang-abang kena panu kadas kurap apa gak. Meskipun kita gak tau itu abang ada kutilnya aa gak. Meskipun kita gak tau.... udah Cen, cukup. Malah jadi jijik huek.

Iya, meskipun apalah-apalah, tempe tetap yang terbaik. Digoreng jreng tanpa bumbu ya enak-enak aja. Digoreng pake direndem dalam bumbu dulu ya pasti asin-asin enak. Duh, jadi kangen makan tempe goreng. :'(

Kelebihannya, jelas, enak, mantap, pakein sambel rasanya lebih juara, dan penuh nutrisi. Kekuranganya, cepet busuk, jadi rasanya cepet berubah kalau kondisinya udah gak prima. ((PRIMA))

6. Sop Instan

Seperti segala yang instan-instan, sop instan rasanya jauh lebih advance dari sop sayur bikinan sendiri. Lebih enak tentunya dengan banyak pilihan, kayak sop jagung, sop cream, dan lain-lain.

Kelebihannya tentu aja lebih simpel, ringkes, dan sangat menghemat space di keril. Kan bentuknya cuma sachet, tinggal disiram air panas, cusss, langsung mateng. Kekurangannya, segala sesuatu yang instan, gak pernah baik bukan?

7. Roti


Makanan ini kayaknya wajib ada musti banget di keril masing-masing personel di rombongan. Selain menghasilkan tenaga instan dan cukup mengenyangkan, at least dengan makan roti di gunung akan membuat kita serasa bule yang menjadikan roti sebagai bahan makanan pokok dalam hidupnya. 

So, jangan tinggalkan roti kalian.

Kelebihannya, roti bisa dibikin apa aja, sandwich isi apapun bisa, dimakan langsung bisa, digoreng bisa, dipanggang bisa, dibakar bisa, buat cebok juga bisa kalau gak ada tisu (baca: Penderitaan Pribadi)

Kekurangannya, roti ini.... kayaknya gak ada deh. Bye.

8. Kering Kentang/Tempe

Another makanan instan-tapi-sehat yang layak banget buat dibawa-bawa ke gunung. Selain lebih awet secara alami, bawa-bawa ginian juga lebih enteng. Bisa dicemilin, juga bisa dijadikan makanan berat bersanding dengan nasi dan si dia.

....si dia....

*lalu galau*

Kekurangannya, nyuruh keluarga masakin itu agak ribet, terutama gua yang keluarganya jauh entah dimana. Mau beli di warteg, tapi gakk semua warteg jual. Kelebihannya... banyak! Yang lebih mahal juga banyak!

9. Ayam Ungkep

Seriusan, ayam yang udah di ungkep itu enak banget! Maksudnya, ayam ungkep, trus digoreng pas di gunung. Sumpah, it feels like... ayam-ayam restoran! Kayak ada manis-manisnya gitu. KFC lewat!

Cuma PR-nya ya gitu, ribet ngungkep ayam sebelum nanjak. Tapi kayaknya beli di pasar yang udah diungkep juga banyak. Kekurangannya, ngabisin minyak goreng juga. Kelebihannya, ENAK BANGET!

10. Buah-buahan, Minuman Rasa-Rasa, dan Segala jenis coklat


Gua pernah, waktu lagi di Sindoro, ada seorang teman, sebut saja bang Amar, dia bawa-bawa buah (kalo gak salah apel) dan dia membaginya pada saat-saat kami break. You know what, itu rasanya kayak apel terenak dalam hidup gua!

Lalu, hampir setiap nanjak gua bawa buah-buahan lagi, dan... sumpah, itu buah-buahan terenak dalam hidup gua! Semuanya! Lejat! Endeus! Endiduls!

Sama kayak minuman rasa-rasa, dimulai dari teh-tehan, pocari sweat, marimas, jasjus, ya Tuhan, itu air dan buah kayaknya jadi dingin sendiri gitu pas di gunung. Lebih segar dan bermartabat. #apaansik.

Kalau minuman sih gua lebih suka hydro coco karena sering gua jadikan rewards pas nanjak (baca: tips tetap kuat mendaki gunung)

Yang gue sebut tadi semua kelebihannya, kekurangannya cuma satu kata; BERAT!

11. Jelly

Yang ini ada dalam banyak bentuk. Sachetan pake dimasak dulu. Atau yang udah jadi. Kalau sachetan, jangan lupa beli yang udah pake gula sekalian, PR banget soalnya kalau yang belum pake gula, selain jadi nambah-nambahin beban, rasanya bakal lebih gak enak.

Kelebihannya jelly adalah bisa paling gak nahan haus, karena jelly kan ada air-airnya gitu. Nahan laper juga kalo kata Oky. Kekurangannya sih cuma satu, kalo kamu eek-nya lancar kayak gua, bisa makin lancar. Kalau yang gak lancar, siap-siap aja.


12. Kopi & Coklat, dan lainnya


Terakhir yang gak boleh lupa.

KOPI.

Atau coklat. Atau energen. Atau apapun minuman sachet. Selain lumayan buat iseng-iseng di malam hari, buat anget-anget juga, bisa juga buat bahan ngegebet tetangga sebelah tenda. Kan mayan, berawal dari nawarin kopi, kali-kali ditawarin hati. Ye gak?

Nah, mungkin itu aja menu makanan (dann minuman) naik gunung dari gua.

Ada yang mau nambahin?

You Might Also Like

47 komentar

  1. liwet bang liwettttt.... eh liwet sejenis nasi jg ya hhhhhhh

    ReplyDelete
  2. Ngakak di awal, Oom! Hahaha
    Aku kangenlah yang kaya gini ditiap minggu. Ya, setidaknya enggak buat aku murtad ke blog-blog tetangga.

    *lah aku-akuan, bisanya gue-guean. Ini canggung akibat kelamaan enggak komen di mari -,-

    ReplyDelete
  3. Ada keinginan pengen naik gunung, nyobain dulu ke kawah gunung galunggung ternyata baru setengah tangga aja nggak kuat apalagi naik gunung yak :]xx

    ReplyDelete
  4. Menu makanan aneh di gunung menurut aku : Melon waktu di Cikuray (penunda haus cuman kesian yang bawa keril, ahahaha), Nasi ditaburin bon cabe plus keripik karuhun + mie rebus waktu di Pulosari, Ikan asin pake nasi + mie rebus waktu di Prau. Ya gitu aja sih, sisanya standar aja bang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, melon mah enakkkkkk. tapi lelah bawanya sih

      Delete
  5. apa'an tuh ada menu spaghetti luar biasa banget ya padahal cuma mie instan di kasih telur sama daging di atasnya wkwkwk .... tetap semangat ya mendakinya kawan LD

    kunjungin website ane juga ya di http://eventorganizerbanjarmasin.com

    ReplyDelete
  6. enak sih sama daging burung atau ayam hutan gan hahahaha, sudah nyarinya.

    ReplyDelete
  7. mirip2 kak menu makannya. mau nambahin, gw juga suka bikin pancake buat sarapan *biar kaya bule-bule rinjani gicu*

    sebelum naik, bikin adonan pancake instan dulu dari bawah (soalnya suka males bawa telor ke atas haha), terus masukin ke botol. tinggal tambahin topping sesuai selera ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih, sabi juga tuh pancake instan. Sipsip!

      Delete
  8. Ayam ungkep itu gimana sih cen? Bumbunya apa gitu lho daku tidak mengerti dunia perbumbuan. Dan, entah kenapa gue ngakak pas baca bagian (tapi siap-siap aja jadi meningkat tingkat kebegoannya). Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu lho, sebelum jadi ayam goreng yang berbumbu, crispy crunchy, ala-ala, itu musti diungkep dulu ayamnya biar bumbunya mresap. baru digoreng. hahaah

      Delete
  9. dari ngasih kopi, bisa aja dikasih hati. wkwk
    leh uga nih bang ahahay

    ReplyDelete
  10. yang wajib dibawa pas muncak itu kopi dan rokok, tanpa itu rasanya kurang seru waktu puncak :D

    ReplyDelete
  11. wah, seru juga nih kalo naik gunung dengan menu seperti di artikel ini...mantap sekali...

    ReplyDelete
  12. asik lah pokoknya petualangan terus nih mas bro :)

    ReplyDelete
  13. Keren kak infonyaa :D , kalau ak kak gantinya nasi pakenya kentang sama telur rebus. Udh enak, sehat, ga ribet jg. Gantinya coklat yaa gula jawa soalnya alergi coklat ak. Kalo aku rotinya roti gandum kak. Kalau roti biasa malah perih bgd perutku. Buah2an tu apellll dah endesss bgd pengganti lapar haus dan sgalaanyaa. Eh knp malah curhat pengalaman yaa hahaa. Salam kenal kak

    ReplyDelete
  14. Menu lainnya : choki-choki, bubur instan, kurma :)

    ReplyDelete
  15. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  16. martabak mie juga gampang tuh bikinnya, cuma pake mie instan sama telor haha btw nice info :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. oiya, lupa masukin yang itu. tapi bikin aus...

      Delete
  17. Udah pernah nyobain nasi instan blm? suka ada tuh di supermarket yg namanya mirip hiphop. Gw pernah bawa yg liwet rasa teri (kurang okeh, agak amis jadinya) sama rasa nasi kuning (berasa selametan di gunung). Tapi okeh bgt lah, gak pake dicuci berasnya, langsung masak n cepet mateng. Pluuus....bawa rendang n teri kacang, beugh! mewah beut rasanyah!
    Eh salam kenal ya bang....sekian lama jadi silent reader, akhirnya komen juga sayah #salim

    ReplyDelete
  18. Mba sumpah kamu lucu banget! Btw nice info bgt nih buat aku yg perdana ndaki sabtu besok hihiw~~~

    ReplyDelete
  19. jadi pengen nanjak bareng JAPEN khususnya Acen...biar dia yang masak hahaha...

    ReplyDelete
  20. Jgn lupa rendang dagingnya kuat buat 1 minggu

    ReplyDelete
  21. Jgn lupa rendang dagingnya kuat buat 1 minggu

    ReplyDelete
  22. Bang aceb pasti jadi dapur umum mulu kalau nanjak nih..*toss*

    Aku pernah bawa semua yg disebut, haha *bangga*
    Tapiiiii, paling konyol pernah bawa spagetti sekilo (((SEKILO))) dan sekaligus dimasak dan cuma makan berlima, ampyuuuuun eneg banget...
    Paling enak sih selama ndaki, bikin bakwan jagung dan sambal terasi sachet, plus ayam goreng, tempe orek, telur dadar, sayur tumis, pkus nasi anget, suuurgaaaa

    ReplyDelete
  23. Kalau saia pas ngetrip ke gunung atau jalan2 lurus, seringnya bawa NRG tea dr Herbalife gitu Cen. Ga manis tapi diminum pas break segeeeer beneer. Dan bikin badan ga cepet ngos2an. Biasanya aku mulai minum sehari sebelum ngetrip. Cobain deeeh 👍

    ReplyDelete
  24. Makasih ilmunya mas acen haha
    Ngakaknya juga hahah

    ReplyDelete
  25. Roti dipake cebok, ewwwh juga ya.. bukannya batu bertebaran disana.. ?

    ReplyDelete
  26. Kacau bang acen bikin ngakak hahahaha
    Tapi oke juga postingannya top dah

    ReplyDelete
  27. terimakasih infonya, menarik dan akan sangat bermanfaat.

    ReplyDelete
  28. Nice info,
    Betewe aku juga dipanggil acen loh (SERIUS) tapi cewe hoho
    Salam kenal yaa sapa tau bsa nanjak bareng *abaikan haha

    ReplyDelete
  29. Lucunyaaa
    Ndaki bareng adek dong bang 😂

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.