7 Hal Yang Harus Kamu Tahu Tentang Gunung Salak

Wednesday, October 14, 2015


"Gunung yang tepat akan mendatangi pendaki yang telah siap."

Kata-kata itu terngiang dalam otak gua saat berkali-kali berencana mendaki Gunung Salak. Berkali-kali juga gagal. Bahkan pernah punya rencana jauh-jauh hari banget, kayaknya udah fix banget bakal jalan, eh gagal juga. Rasa hati pasti kesal campur aduk.

Tapi, apa daya, denger kata Gunung Salak aja udah pada jiper, yekan.

Gunung Salak adalah gunung yang luar biasa penuh mistis yang super kuat. Banyak banget cerita mistis berseliweran soal Gunung Salak ini. You know lah, semacam, Gunung Halimun-Salak itu kan dulunya kerajaan setan Siliwangi, di Gunung Salak itu suka banyak yang tiba-tiba hilang pas ketemu tau-tau jadi mayat.

Terlebih lagi pas tragedi pesawat Sukhoi menabrak Gunung Salak. Makin banyak kejadian mistis yang diklaim banyak orang. Contohnya, ada beberapa pendaki yang mengaku ketemu pramugari cantik di perjalanan, padahal siang-siang, eh pas diliat lagi, pramugarinya tembus pandang dan gak punya kaki.

Serem bukan?

Ya, sebiasa-biasanya orang yang bisa liat 'begituan' kalo diceritain hal macam ini, males juga kali, Mendingan bobo cantik di rumah, terus dengerin aja cerita-cerita dari orang-orang yang udah pernah ke Gunung Salak.

Tapi akhirnya, gua dikasih kesempatan sama yang punya hidup, buat menyambangi Gunung Salak dan merasakan secara langsung apa yang sebenarnya ada di Gunung Salak. Gua jadi bisa ngebagi cerita gua tentang gunung Salak. So, langsung aja, inilah 7 Hal Yang Harus Kamu Tahu Tentang Gunung Salak versi Jalan Pendaki ala Acen:



1. Punya Dua Puncak 
Gunung Salak memang terkenal sama kedua puncaknya. Jalurnya juga. Puncak 1 Gunung Salak punya ketinggian 2.211 Mdpl. Jalur menuju Puncak Salak 1 juga dikenal lebih gampang ketimbang Puncak Salak 2 yang punya ketinggian 2.180 Mdpl. Dibandingkan Puncak Salak 1 atau yang biasa disebut dengan Puncak Manik, Puncak Salak 2 ini juga kurang populer dan kurang serem.

Kurang serem?

Iya, gua gak paham sih, tapi banyak pendaki yang justru tertarik mendaki Gunung Salak itu kepengen ngeliat makam Mbah Salak yang ada di atas Puncak Manik. Selain itu, entah kenapa juga banyak yang kepengen merasakan sensasi seremnya ini gunung. Padahal yah..... males banget gitu ketemu sama makhluk yang lembut-lembut...

2. Trek Biasa Aja
Satu lagi dari mayor... eh gak jadi, kan gua gak diendorse sama mayora. Tetep keceplosan.

Satu lagi yang sering dikumandangkan,

((DIKUMANDANGKAN))

Ajan kali ah berkumandang. 

Satu lagi yang sering digembor-gemborkan orang-orang, kalau gunung Salak ini treknya masih rapet, terus berat banget, dan lain sebagainya yang bikin nyali ciut. Tapi pas gua ke sana.... Treknya biasa aja tuh.

Biasa pertama,
Dimulai dari basecamp yang nun jauh dari pos pertama mendaki, kita bakalan melintasi aspal panas di bawah terik sinar mentari yang dapat memanggang hati yang sedang panas terbakar api cemburu. Halah. Dari pos pendakian sampai ke pos pertama mendaki kira-kira bakal menghabiskan waktu setengah jam, itu pun kalo gak diselingi ngeluh. Biasa banget kan?

Biasa kedua,
Dari pos pertama pendakian, kita akan langsung disambut dengan trek bebatuan yang vertikal diselingi sedikit bonus. Gitu terus sampai agumon berubah jadi wargreymon. Panjang, lama, dan melelahkan. Belum lagi kalo ketemu batu yang licin dan rawan bikin kepleset. Biasa aja kan?

Biasa ketiga,
Bebatuan tadi itu baru pemanasan. Trek yang segitu itu belum ada apa-apanya sama trek yang sebenernya. Jadi, ketika kita bertahan hidup menyelesaikan trek bebatuan yang sudah banyak menggugurkan pasangan cabe dan terong yang hendak menuju Kawah Ratu, kita akan sampai pada pertigaan yang disebut dengan persimpangan BAJURI. Jangan ngarep, gak ada bajay di sini.

...duh ketauan tuanya deh.

Nah, dari persimpangan Bajuri, barulah, petualangan pendakian gunung salak dengan trek sejati dimulai...



3. Trek Hutan
Nah, petualangan baru saja dimulai.

Sudah baca cerita soal Gunung Rakutak?

Kurang lebih trek pendakian Gunung Salak mirip-mirip gunung Rakutak. Trek tanah liat. Berakar besar-besar. Gelap dan penuh misteri. Kayak isi hatinya si gebetan. Meskipun jauh dari kata-kata banyak pendaki lain kalau treknya gunung Salak rapet banget, tapi tetep aja trek hutannya gunung Salak lumayan bikin merinding. Selain lumayan rapet, lumayan gelap, jalurnya juga lumayan bikin terengah-engah. Tapi gak sampai bikin mengerang-erang. 

....itu trek hutan apa lagi anuan*...

*anuan boleh diganti dengan mobil-mobilan yang bersuara mengerang.

Menghadapi trek hutan di gunung Salak ini harus ekstra sabar. Selain terkadang medannya astaghfirullah, bikin dengkul ketemu mata, juga gak banyak available lapak yang bisa dipake buat bikin tenda kalau kemaleman. Jadi mau gak mau ya bergerak terus sampai minimal mencapai puncak bayangan.

Begitu pun gua yang dari jalan semangat, sampe ngebalap 3 kelompok pendaki yang lagi pada tepar keleleran kecapean, terus jalan selambat siput, sampai pelan-pelan sudah mulai zombiefikasi. Jalan sambil menyesali kenapa mau-maunya gua naik gunung sialan ini. 

Begitu sampai di sebuah pohon besar, pas gua melirik belakangnya, ternyata ada tanjakan yang lagi-lagi dengkul ketemu jidat, gua pertamanya cuma ketawa satir, trus tau-tau teriak:

HAAAARRRRGGHHH AKU TSAPEUKKKK!!

"Tenang, bang, puncak bayangan sedikit lagi kok. Ada di HM 45...." kata dedek-dedek gemes yang lagi duduk.

Sambil melirik tiang HM yang tersembul di palik pohon, gue mengelus pantat,...

".....masih HM 23...."

Lalu pingsan.

4. Puncak Bayangan 
Jangan sedih, bukan cuma gebetan yang selalu membayangi kamu kemana pun kamu pergi, tapi hampir setiap gunung punya puncak bayangan. Kehadiran puncak bayangan ini kadang membuat kita sedikit senang karena artinya, puncak yang sebenarnya udah dekat dari pelupuk mata. 

Namun, so pasti masih jauh banget dari jangkauan kaki yang sudah 7L: letih letoy lemes lo lagi lo lagi.

Tapi paling gak, puncak bayangan ini bisa dijadikan pelabuhan buat kamu-kamu yang udah gak sanggup lagi menjalin cinta, nganu, maksudnya udah gak sanggup lagi mendaki. Lapak yang ada di puncak bayangan menurut gua masih cukup buat empat sampai lima tenda berdiri tegak. Lokasinya juga lumayan datar dan terlindung dari angin-angin masa lalu yang terus mendera.

....tapi, karena bisa dibilang masih di dalem hutan, ya siap-siap aja kalo tau-tau tengah malem ada yang nyanyi-nyanyi sendiri.



5. Makam Mbah Salak
PUNCAK!!!!!

Akhirnya sampai juga di Puncak Salak 1: Puncak Manik. Seriously, dari puncak bayangan menuju Puncak Manik bener-bener perjuangan tanpa henti. Sebagai pendaki yang sudah proses zombiefikasi, artinya manjat sambil sempoyongan itu juara banget bisa sampe puncak.

Yang perlu diperhatikan adalah, sepanjang perjalanan menuju Puncak Manik dari puncak bayangan, kita bakal nemuin banyak banget webbing alias tali temali yang akan membantu kita manjat, mengingat jalurnya lumayan ekstrim. Meskipun pada akhirnya, gua baru sadar, webbing ini gak terlalu berguna buat manjat mengingat banyak batu dan akar-akar yang bisa diraih. Apalagi kalo manjat bareng orang yang lo suka, lokasi ini pas banget buat modus ngasih uluran tangan. Webbing-webbing ini, nantinya akan sangat berguna di perjalanan turun. Percayalah.

Satu hal yang bisa dibilang paling ikonik dari gunung Salak adalah Makam Mbah Salak.

Yes, itu makam yang gua fotoin adalah makam Mbah Salak. Yang katanya penguasa gunung Salak atau apalah apalah. Jadi jangan heran kalau banyak warga lokal juga berziarah kemari. Padahal kata Fajril, temen sependakian gua kemarin, kalau makam Mbah Salak ini cuma sekedar makam, tanpa jasad yang tertanam.

Jadi kayak cuma makam kosong buat ziarah aja gitu.

....Tapi tetep aja yes serem.

6. Malam Yang Berbintang
Bukan bermaksud menakuti,

Tapi Gunung Salak itu banyak lelembutnya itu gak salah. Ya emang di semua gunung itu pasti banyak begituannya sih kayak yang udah pernah gua tulis di Pertanyaan Paling Sering. Jadi jangan kaget kalo tengah malem suka ada suara-suara apalah-apalah, terus bikin gak bisa tidur lagi. Karena you know lah, sekali kebangun, pasti kuping kita entah mengapa bakal jadi lebih sensitif sama suara-suara. Belum lagi kalau rasa takut udah menjalar kemana-mana. Yang jadi kebelet pipis lah, kebelet boker lah, laper lah. Dan ingat, belakang tenda adalah makam Mbah Salak......

Karena itu sudah menimpa gua, jadi gua harap gak menimpa kalian ya.. Hihihihi.... *ketawa setan

Beklah, karena gua gak bisa tidur lagi, gua malah akhirnya ngebangunin si Fajril dengan modus ngajakin pipis bareng. Padahal mah gua gak mau ngadepin Mr. Poci sendirian wikikikiki. Tapi pas keluar tenda.....

"JRIL! Bintangnya bagus banget!"

....entah kenapa gua malah jadi terdengar modusin Fajril. Damn. Bye.

Lalu gua mengambil kamera dan.... Ini oleh-oleh buat kalian....

maksud hati bikin startrail, apa daya malah jadi kayak ketombe

7. Sunrise Di Ujung Timur

3.20am

PRET. 

Pantat gua bergetar lembut meloloskan udara yang lama tertahan di dalam perut.

"Eh Jril, lo denger alunan merdu suara tadi gak?"

"Apaan, bang?"

"Eh, gak kedengeran??"

"ANJIR! Lu kentut ya???"

"Eh gak bau tau..."

"Eh iya, kok gak bau...."

Sesaat kemudian. Keheningan malam menguasai lagi. Lalu.....

"Bangsat babang! BAUUUU..."

"Eh iya baunya delay, mungkin efek minum teh susu tadi. Wkwk."

"BANGKE BABANG KENTUT LO MEMBUNUH!"

"Kentut di pegunungan emang beda yah, baunya.... Kayak ada tai tainya gituh...."

"Ler!"

"Wkwk"

***

Dua hal yang bikin gua pengen menampar Fajril sekaligus jorokin dari puncak Salak adalah: kentutnya yang (juga) nyerempet tai, sekaligus omongannya dia yang bilang: 

"ah, di Salak gak ada apa-apa bang. Pemandangannya gak bagus, gak perlu bawa tripod."

Seriusan. Bintang langit malam pas di Salak keterlaluan bagusnya, dan berkat gak bawa tripod, gua motret seadanya pake diganjel ini itu. Dari ekspektasi pengen bikin foto ala-ala star trail, malah jadinya kayak ketombe di rambut hitam berkilau sanslik. Kan bete. 

Untunglah, gua berhasil balas dendam dengan membuatnya mual karena kentut gua. Muahahahaa.

Tapi sehabis foto-foto bintang, ternyata gua gak bisa tidur lagi, dan sekejap saja malam sudah berganti pagi. Dan lagi, yang jauh dari ekspektasi soal Gunung Salak, ternyata, Gunung Salak punya Sunrise seindah ini~




Segitu aja dulu reportase soal Gunung Salaknya. Kalau kebanyakan ntar gua keabisan bahan tulisan buat buku ahahaha. So, kalau berguna informasinya, silahkan di share ke temen-temennya. Kalau gak berguna, masa sih gak berguna, ah yang bener aja? *lhokokmaksa


Seperti biasa,

Take nothing but pictures.
Leave nothing but footprints.
Kill nothing but time.

Be a good pendaki kekinian. Happy mountaineering!

You Might Also Like

77 komentar

  1. Pertama kali gw naik gunung, langsung gunung ini nih Bang.

    Pendakian cuma berempat, hujan badai dari siang sampai malem, sampai puncak cuma team kita doang yang nge-camp, malem-malem "angin" badai ngelilingin tenda, kompor yang rusak dan korek kelupaan nggak dibawa. Lengkep deh Bang, pengalaman pertama gw naik gunung. Alhamdulillah kagak ada yang sampe hipo.

    Tapi emang bener Babang imoet, pemandangannya ajib banget. Nanti kalo ada jaringan ineternet kuat, gw mention di twitter, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tailah babang imoet.... hahahahaa

      Delete
    2. Babang tampan cekali gimana? Huahaha

      Delete
    3. Ass saya agus gunung salak emang salah satu favorit pendaki dan banyak mitos tapi maaf ane bukannya sok tau setau ane belum ada yang bisa sampai puncak 1 ada pun yang sering puncak 2 dan setau ane hanya orang yang hati nya bersih dan tulus yang bisa naik puncak utama gunung salak dan cobaannya pun itu sangat berat tyu

      Delete
  2. Babang, serius baru naik ke Gunung Salak? Atau udah pernah naik, tapi sampe puncaknya baru itu?

    Terus yang ada di buku Penunggu Puncak Ancala itu apa? *gue langsung hening*

    ReplyDelete
  3. bang acen, salak katanya ada mitos cewek nggak boleh naik sampe puncak 2 yes? apa itu cuma presiden obama yang ngada-ngada? eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kalau itu gak tau....

      .....tapi presiden obama sukaa makan nasi goreng...

      Delete
  4. Apa cuma gue yang baru sadar bahwa postingan ini di post pada saat dini hari tadi ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salah, ini dah di post ari kemaren bye hahahhaa

      Delete
  5. Kalo dini hari tadi jadinya 2:35 AM bang, bukan PM :D

    ReplyDelete
  6. ketombenya bagus ommmm asal ga ada tai-tainya ya...#hoeeksss

    ReplyDelete
  7. numpang lewat sambil titip link bang, haha

    ReplyDelete
  8. Pendakian ke tiga nih ke Gunung Salak, masih sepi (apa emang dasarnya selalu sepi, hhmmm...) pas turun maghrib2 ketemu orang yang dilihat kakinya (napak apa engga) haha... Yang bikin kesel pas kecebur lumpur dalem bgt, hujan pulak jalanan kaya kali. Ah...tapi yang bikin kangen udaranya adeem ga bikin gampang lelah. Yelaah malah curhat bhaayyy. Makasih Bang Acen, artikel pertama yg saya baca nih hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh makasih udah baca jalanpendaki hihihii

      Delete
  9. babang unyuuu ini cerita-ceritanya selalu seru dehh :D
    kerenn bang ceritanya .. jadi penasaran pengen berangkat ke gunung salakk :p

    ReplyDelete
  10. Bang kamu mau ga endorse produk olahan tai?

    ReplyDelete
    Replies
    1. lu aja sama temen temen yang suka sama vitamin t

      Delete
  11. Puncak salak ada 7, bebskii.... cuma yg udah kebuka jalurnya baru 2. DAN GUE BELOM 22NYA!! arggghhh.. cialan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo mau dapetin 4 pncak sekaligus lewat embrio. Yahud banget pokonya jalurny

      Delete
    2. Jesi...Ayo naek bareng ...lewat jalur embrio...dapet 4 puncak sekaligus...saptu skarang nanjak

      Delete
  12. My beloved Salak 1.....gunung ngangeni yg sy kunjungi tiap tahun....teduh, ga crowded....apalagi dari jalur Cimelati...susah nyari temen naik ke sini....palung b2-b3....

    ReplyDelete
  13. My beloved Salak 1.....gunung ngangeni yg sy kunjungi tiap tahun....teduh, ga crowded....apalagi dari jalur Cimelati...susah nyari temen naik ke sini....palung b2-b3....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanya dong mbak (mbak kan ya?), kalo mau lewat Cimelati, transportasi dari Bogor gimana ya? Ada angkutan umumnya nggak?

      Delete
  14. Klo ada yg ke gn. Salak ikutan blh g? Blm pernah ni bru belajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. add line id : ittyboom
      kami pemula. prnah naik gn salak (pndakian prtam kami) namun hanya smpai sersan bajuri krna cuaca dan prsiapan yg kurang baik. 2016 ini akan naik lg. klo mau join bole :)

      Delete
  15. Akhir desember ini ada plan ke gn.salak. thanks infonya ya babang kece

    ReplyDelete
  16. Wuahahaha..ngakak baca ceritanya. So, thanks bgt kk udah berbagi cerita ttg Gunung Salak. Maklum pemula..😊
    Salam PREET...BYE

    ReplyDelete
  17. ....Asek-asek semua obrolny..😁
    ...keren pengalmanya...

    ..salam lestari buat semua..😊

    ReplyDelete
  18. ....Asek-asek semua obrolny..😁
    ...keren pengalmanya...

    ..salam lestari buat semua..😊

    ReplyDelete
  19. ka bener ga sih mitos banyak pendaki yang ilang?
    Kalau buat pendaki pemula yang mau naik gunung ini paling utama dipersiapin apa ka ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo gitu mah da aja kali. persiapannya, coba klik di tips and trick

      Delete
  20. Namanya doang yg salak,,tapi gak ada salak2 nya,,ehhh

    ReplyDelete
  21. info menarik kekinian bang,, reportase nya "Edan" haha,, gua hobi mendaki apalah apalah dan gua suka gaya lo (jangan pikir gua maho) gua punya cewek gak kaya lo bang,, haha over all keren buat jd referesi..

    ReplyDelete
  22. Wow... mari... awal Maret ini kita naik ke Salak ?? Add WA ya 087731320314

    ReplyDelete
  23. Nyari track gn.salak nemu blog ini bang..ketawa ketiwi ak bacanya.makasij bang infonya :D seru bin ngakak ceritanya

    ReplyDelete
  24. tadinya mau batalin pendakian ke salak ini, tapi baca ini jdi merasa ingin yang tumbuh kembali..
    thanks bang..

    ReplyDelete
  25. Mohon info, untuk tau tgl 25-27 maret, apakah pendakian gunung salak dibuka atau ngk, kemana yah.... Terimakasih

    ReplyDelete
  26. hai mas..
    mau tanya detailnya donk jam-jamnya dari pos satu sampai puncak makan waktu brp lama.. kira2 kalo tektok mungkin gak?

    ReplyDelete
  27. babang kan ga suka yg name nye amprokan sama binatang reptil neh, trus kalo pas ga sengaja ketemuan, gmn cara ngatasinnya?

    ReplyDelete
  28. Bang, ada sumber air ga sih di atas? (atau dimanapun antara pos sampe puncak 1 haha )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sumber air terakhir di Pos Bajuri, ada sungai disitu. Lepas dari bajuri sih, ada sungai kecil juga, tapi keluar jauh dari trek. Di puncak pas terakhir naik sih ada penampung hujan, tapi airnya keruh.sugar

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  29. maksudnya gw pos tadi tuh pos pendakian atawa base camp hehe

    ReplyDelete
  30. muahahah..
    semoga mual karena kentutnya ga bablass

    ReplyDelete
  31. baca ceritanya jadi ilang seremnya, yg paling serem baca kentutnya huaaahhh

    ReplyDelete
  32. Cocookkk ciiinnn.....awwww....

    ReplyDelete
  33. Gunung salak memang selalu menyimpan misteri..tetapi sebagai pendaki kita tetap menjaga alam..jangan pernah merasa sombong.hari ini kita dapat mendaki kepuncaknya entah esok hari bisa sampai atau tidak.
    Salak pr banget kalo ujan..waktu naek 25 orang bawa orang lumpurnya mantap.
    Tetap septi sebelum mendaki dan jangan pernah meremehkan sebuah gunung

    Salam pwndaki

    ReplyDelete
  34. tailah bang postingan lu selalu bikin gue baper pengen langsung gendong cariel :(
    setiap next trip gunung mana yg mau jd destinasi gue dan gengs pasti googling buat cari tau,, and then pasti yg nongol postingan lu

    huft

    ReplyDelete
  35. Kabar nya ada 6 mahasiswa mendaki di gunung salak , hilang dan ditemukan 2 tahun kemudian , sekitar tahun 2004 , apa bener yah? saya hanya mendengar cerita , makasih

    ReplyDelete
  36. Bang naek nya lewat embrio..pasti seru...disitu bakallewatin beberapa puncak...mantep deh pokonya...

    ReplyDelete
  37. Keren artikel nya..,pass jd standupcomdyn,tp seru she... Jd terbawa suasana penulis...mantab... Salam "sahabat alam".

    ReplyDelete
  38. ohhh gituu... thx informasinya

    ReplyDelete
  39. Emang serem ya bang?emg ketemu poci juga d puncak?ksh tips dong bang kalo ktemu kita mesti gimana?

    ReplyDelete
  40. bagus ceritanya Acen, mana lucu nulisnya..jadi bingung antara mau merinding apa ngakak..hahaha.. thanks yaahh..saya share lagi tuh di fb saya :D
    anyway, pernah denger ada Salak 1, Salak 2 dan Salak 3.. tapi diatas ada yang nyebut punya 7 puncak? mungkin bisa tolong jelasin? hehehe.. thanks!!

    ReplyDelete
  41. bagus ceritanya Acen, mana lucu nulisnya..jadi bingung antara mau merinding apa ngakak..hahaha.. thanks yaahh..saya share lagi tuh di fb saya :D
    anyway, pernah denger ada Salak 1, Salak 2 dan Salak 3.. tapi diatas ada yang nyebut punya 7 puncak? mungkin bisa tolong jelasin? hehehe.. thanks!!

    ReplyDelete
  42. thanks infonya bang, keren penulisannya, lucu bikin ngakaks, heuheu

    ReplyDelete
  43. Gue baru mau coba ke gunung salak.
    Selama ini tinggal di Bogor cuma bisa lihat keindahannya dari rumah.
    Setiap teman yg tau kalo gue mau ke gn.salak, yg mereka tanya dan ucapkan selalu "YAKIN LO? KAN ANGKER BANGET! TRUS ENTAR HIPO LAGI?!"
    Aseli bikin semangat naik turun!
    Tapi gue BM parah mau kesono 😒
    Apa yg harus gue persiapkan yaa, buat cewek yg berat badannya 70kg ini πŸ˜…
    *Ngakak sama cara penyampaian tulisan Lo ini.
    *SUKSES yes !

    ReplyDelete
  44. Insya Allah aq mau muncak k gunung salak,,temen dri mn" udah pernh nyampe sni msa eukeuw yg asli dri ciapus tinggal s kaki gunung salak blom pernh naik,,doain ya biar eukeuw selamat sampe puncak n blik rumah lgi D ciapus tamansari

    ReplyDelete
  45. Insya Allah klo Allah mengijin kan aq pengen bangetttttt muncak k gunung salak,,temen" dri mna" udah pernh nyampe k sna,msa eukeuw yg asli dri ciapus blom pernh k sna,,minta doa nya biar aq selamat sampe puncak n blik rumah lgi dngan selamat aminnnn

    ReplyDelete
  46. Bang,, Kira kira buat akhir tahun 2016 pendakian gunung salak masih bisa ngga yaak ? takut di tutup jalur pendakiannya

    ReplyDelete
  47. Baru kali ini baca Blog Catper udah kayak baca komik. Ngakak terus. Sukak banget sama gaya menulisnya Mas Acen ini. Gunung Salak ya... entah kenapa semalem mimpi mau pendakian ke Gunung Salak tapi nggak jadi kayak ada yang halangi. Tapi, penasaran sama anggunnya Gunung Salak nih.

    Salam Lestari *DariNewbie

    ReplyDelete
  48. Kampret banget tulisan lu babang imoet cekali , jd pengen ke gn salak sama babang ... annjjassss bhuuaaaayyyy
    Posting nya pas gua HUT jadi seneng adek bang

    ReplyDelete
  49. Kampreeettt banget tulisan lu bang... dede pengen naik gunung sama babang imoettt....anjasssssss

    ReplyDelete
  50. ada yg mau ke salak gak?
    via embrio itu jalur mana ya? tq

    ReplyDelete
  51. Salam kenal Bang Acen. Artikelnya keren, gaya penulisannya gak ngebosenin, dan tentunya tetep informatif :D

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.