Gunung Papandayan: A Walk To Remember

Sunday, November 29, 2015


Gunung Papandayan.

Kayaknya udah gak terhitung berapa kali gua main-main ke gunung ini. Tapi sih masih kurang dari 10 kali. Lebay aja gua mah kalau bilang udah sejuta kali kemari. Saking deketnya ini gunung dari Jakarta, rasanya, kayak baru kemaren gua mendaki Papandayan. Selalu begitu.

Gunung Papandayan.

Semua tau lah ya, kalau gunung ini ada di Jawa Barat, lokasi tepatnya, Garut. Sebenernya ini gunung kalau boleh dibilang, ukurannya cukup tinggi. Gunung Papandayan itu ada di 2.665 mdpl. Tapi, karena mulai pendakian dari Camp David itu udah mulai di angka 1.800 mdpl-an kali ya, jadi, nanjaknya ya udah nanjak-nanjak gemes aja gitu. 

Cuma dibutuhkan waktu paling lama 3-4 jam buat sampe ke Pondok Saladah, lokasi dimana tempat camping paling luas, paling banyak edelweissnya, dan paling aman buat ngecamp di Gunung Papandayan. Waktu segitu juga udah pake ngiterin kawah-kawah sebelum menuju Pondok Saladah. Dari Pondok Saladah, kalau mau ke puncak Papandayan, lalu ke Tegal Alun, cuma dibutuhkan waktu sekitar maksimal satu sampai dua jam.

Landmark paling tenar yang ada di Papandayan, semua pasti udah pada tau, yaitu Hutan Mati. Iya, hutan mati ini adalah lokasi paling populer buat para pendaki. Soalnya banyak batang pohon yang hangus terbakar akibat meletusnya gunung Papandayan. Tapi amazingnya, ini pohon-pohon masih banyak yang berdiri tegak. Kalau ditambah kabut, suasananya jadi mistis campur-campur gitu. Kayak pengen takut tapi malah jadi gemes. 


Gunung Papandayan.

Pertama kali ke Gunung ini, gua masih newbie banget soal gunung. Diajakin sama para suhu di dunia gunung, gua iya-iyain aja karena saat itu, gua asal naik gunung gua udah seneng banget. Apalagi gunung yang deket dan murah di kantong. Iya, saat itu gua masih mahasiswa.

Ada dua memori yang paling membekas di sini. Pertama, 

Waktu gua dan keempat temen gua lagi asik-asiknya foto-foto di kawah baru gunung Papandayan. Tau-tau semacam gerimis rintik-rintik mulai menyerang. Tapi salah satu dari kami nyeletuk kalau ini cuma hujan kabut, artinya, kalau kabut ilang, hujan berhenti. 

Tapi, hujan kabut ini bukannya berhenti, lama-lama malah makin deras. Tapi keyakinan kami tetap teguh, ini bukan hujan. Ini kabut. Diperkuat dengan kata-kata temen gua tadi. Dia terus-terusan meyakinkan kalau ini bukan hujan, ini kabut.

Gitu terus sampe akhirnya kami basah kuyup. Dan akhirnya kami berlindung dari godaan setan yang terkutuk. YA NGGAK LAH. Kami berlindung di bawah jas ujan, jongkok, sambil ketawa-ketawa bego. Kalau diinget-inget lagi, gak ada gunanya juga yak udah basah masih pake neduh. Wkwkwk.

Kedua.

Jadi dulu sebelum sehits kayak sekarang ini, gunung Papandayan itu sepi banget. Palingan cuma beberapa rombongan pendaki yang ada. Waktu ngecamp di Pondok Saladah juga, boro-boro ada WC kapsul kayak sekarang, yang ada cuma hamparan bunga edelweiss yang masih luas. Tanah lapang buat camp juga cuma sedikit. Nah, waktu itu, gua lupa ada berapa pendaki, tapi yang jelas, gua merasa kayaknya cuma ada rombongan gua doang di Pondok Saladah. 

Angin lagi kenceng-kencengnya. Udara lagi dingin-dinginnya. Dan cuma serombongan di gunung itu serem juga rasanya. Lalu tiba-tiba gua kebelet boker. Sialan banget emang ini pantat. Gara-gara inilah gua jadi Backpacker Beser. Kesel banget kan, udah boboan gemes di tenda. Pake segala rupa yang menghangatkan, eh malah kebelet boker. 

Lebih sebel lagi, angin lagi gede-gedenya, se-Pondok Saladah cuma rombongan gua, udah malem. Wah parah deh, creepy abis. Tapi pantat ogut gak bisa diajak kerjasama. Udah diujung bet rasanya.

"Kak, temenin dong boker..." pinta gua ke senior yang ada di rombongan.
"Ah elah, boker aja ndiri. Masa gua musti liat tai lo..." jawabnya
"Ya jangan cuma diliatin tainya lah, diputer, dijilat, dicelupin sekalian kak...." 
"Bodo amat!"

Hiks. Lalu gua beralih ke temen yang lain. Tentu aja gua ditolak. Akhirnya gua memberanikan diri boker seorang diri. Gua keluar tenda. Siap-siap nyari lapak di belakang tenda. Kasrak kusruk.

"WOI! Jangan boker sebelah tenda, gila!"

Yah ketauan! Gua kan tackut jauh-jauh. Akhirnya gua agak menjauh dikit, merangsek ke satu lokasi yang ada tanah sedikit lapang di sekitar edelweiss. Tapi masih belum terlalu jauh dari tenda. Pas mau ngelosin celana, tau-tau angin kenceng banget menerpa gua.

WUSSHHHHH

"AAAAAA!!" jerit gua lucu-lucuan.
"Apaan sik teriak-teriak?!" jerit temen gua juga dari tenda.
"Angin kenceng banget!" jawab gua.
"LEBAY!"
"EMANG!"

Trus gua jongkok. Anjir, dingin banget. Gua rasakan eek gua keluar perlahan. Feses saat itu lebih terasa hangat ketimbang pantat gua yang hampir membeku. Duh jadi pengen megang..... HUEK.

Krusak krusuk.

DEG. Apaan tuh?

Krusak krusuk.

DEG. Shit! Jangan bilang itu setan! 

Gua deg-degan tapi eek gua mengalir deras. Mengingat gak mungkin keringet gua yang ngalir saking dinginnya.

Krusak krusuk.

Sekelebat gua liat bayangan yang lewat. Anjir. Serem parah!

Gua ngambil batang kayu yang tadi gua pake buat bikin lubang pengubur tai. Buat jaga diri. Satu sisi gua dah gak napsu boker lagi, sisi lain, perut masih melilit. Jadi gua memutuskan tetap jongkok sambil ngeri-ngeri sedap.

Krasak. Krusuk. GUSRAK.

Pas gua liat lagi.....

BABIKKK!!!!


Selanjutnya.

Gunung Papandayan jadi lokasi gua memulai bisnis usaha yang disebut dengan Open Trip. Tamu pertama dan kedua gua sama-sama berasal dari Malaysia. Campuran sik sama orang Indonesia juga. Kempingnya biasa aja, ngedakinya juga biasa aja, yang luar biasa adalah orang-orangnya. 

Di Open Trip pertama gua, ada satu cewe dari Bekasi, kalo gak salah, yang kini akhirnya join jadi membernya komunitas Jalan Pendaki. Namanya Cici. Ini cewe seru banget. Selain bawel, dia juga kayak orang yang selalu ceria. Yah kayak open trip lainnya, gua coba kasih yang terbaik yang gua (dan kru) bisa lakukan. Sampe akhirnya perpisahan tiba. Dan kami harus pulang ke Jakarta.

Pas di dalem bis, dimana semua lagi hening, si Cici udah saatnya turun dari bis karena dia turun duluan di tol. Tau-tau pas di depan pintu bis, dia teriak kenceeeeeengggg banget: MAKASIH JALAN PENDAKIIIII!!!

Gua langsung mencelos.

Antara malu karena dia teriak semua orang jadi bangun. Sekaligus terharu karena nama Jalan Pendaki dia gaungkan sekenceng itu. I was like.... YOU ARE AWESOME, CI! 

Kemudian di Open Trip kedua gua.

Hampir separuh peserta adalah orang Malaysia. Mereka bener-bener terkesan sama Papandayan. Terutama cewe-cewenya. Serunya lagi, mereka gak ragu-ragu masak sendiri, bantuin gua sama kru masak, lalu tangguh-tangguh semua. Paling kecenya adalah, sampe detik ini, semua peserta di open trip kedua, masih berhubungan satu sama lain dalam satu grup yang waktu itu gua buat. They're awesome!


Terakhir kali gua ke Gunung Papandayan, semua udah beda banget.

Kini setiap minggu Gunung Papandayan gak pernah sepi dari pengunjung. Banyak bet orang di Pondok Saladah. Ibarat kata dulu nyari lapak buat kemping sampe bingung mau dimana, sekarang mau kemping sampe bingung keabisan tempat.

Yang kayak gua bilang tadi, dulu boker tinggal milih tanah mana yang mau digali, sekarang kalau mau boker panjang beut antrian buat boker di WC kapsul. Gua sih tetep, nyari lapak yang buat digali. Yakali ngantri wc, bisa boker di celana ogut.

Terakhir yang paling berkesan, meskipun gak ngecamp, cuma lucu-lucan karena mau foto pakai kaos JLNPNDKI, gua dan para founder komunitas Jalan Pendaki berniat jalan-jalan gemes menyusuri camp david, lanjut ke kawah aja. 

Pas lagi jalan ke arah kawah, tiba-tiba aja gerimis gemesan turun membasahi Papandayan. Namanya juga pendakian (sok) cantik, jadi kami gak mau kebasahan. Kebetulan menuju kawah, kini udah banyak banget pedagang yang bikin gubuk bukan cinta apalagi derita, buat menjajakan dagangannya. 

"Numpang berteduh ya bu...." sapa gua manis kepada ibu empunya gubuk tadi. Dia ditemani anaknya yang masih kecil.

Ni bocah kalau diliat-liat ngebetein juga. Selagi gua sama anak-anak lagi ngobrol ngalor ngidul, dia ngeliatin gua melulu. Eh, tiba-tiba pantat gua laknat banget kepengen kentut. Karena lagi di gubuk orang, gua tahan-tahan. Gua empet-empet pantat gua biar gak kepengen kentut lagi. Tapi ternyata kentutnya tak tertahankan. 

Situasi ini awkward banget. Kalau gua kentut sekarang, asli, gak enak banget, belum tentu juga kentut gua gak bunyi dan gak bau. Tapi kalau gak kentut, udah terdesak banget ini angin pengen keluar.

Akhirnya gua pake jurus penghimpit pantat. Intinya, tetap kentut, tapi dikeluarin dikit-dikit dengan menghimpit pantat setiap kali gasnya keluar. Percobaan pertama, berhasil gak bunyi. Kedua, berhasil. Ketiga dan seterusnya berhasil. 

Karena udah yakin kentut gua gak bakalan bunyi, dan capek juga ngempet pantat melulu, akhirnya gua beranikan diri kentut apa adanya.

BREEETT!

"EHHHHH??" gua otomatis teriak. Entah kenapa sambil nengok ke bocahnya si ibu.

Pertama, karena gua kaget beneran karena kentut gua akhirnya bunyi keras banget. Kedua, gua teriak biar suara kentut gua tersamarkan.

Yang kocak adalah, pas gua nengok, bocah disebelah gua mukanya kaget. Trus dia hampir nangis karena gua ternyata kentut persis di depan mukanya. Udah kaget sama suara kentut gua, dia kaget juga karena gua teriak sambil ngeliatin galak ke dia.

Kemudian hujan berhenti. Dan gua langsung kabur.

End.

You Might Also Like

40 komentar

  1. Pasti trauma banget tu anak kecil..๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜ƒ

    ReplyDelete
  2. Kalau gunung udah rame emang udah rada eggak enak di daki Bang, terutama untuk orang kayak gw yang kerjaannya ngeliatin vegetasi sepanjang rute. Makannya daku jatuh cinta dan setia sama Gunung Salak, hahaha.
    Kalo diumpamain mah, sesepi-sepinya Gede, masih ada sekitar 500 pendaki, srame-ramenya Salak, lu nggak bakalan ketemu lebih dari 100 pendaki, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alah, sama aja gua kan kemaren ke salak gt juga puih

      Delete
  3. Kasian bang anak kecil itu tak berdosa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kesian banget dia, tapi ini bisa menjadi bekalnya untuk menjalani hidup yang berat di dunia nanti

      Delete
  4. Begok lu cen, gw ampir keselek semangka pas baca ini...wkakakakkak. Gw inget gw pernah kentut pas smp and baunya haram jadah, terus gw nunjuk tmn yg duduk di samping gw yg lagi bengong, gw bisikkin tmn2 dibelakang gw kl yg kentut tu die and bau bgt *smirking
    *

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahaahahahh itu sih kelakuan lo haram jddah

      Delete
  5. bhahaha kasian tu bocah... btw trmpat camp itu pondok saladah bang, dilarang camp di tegal alun... cmiiw

    ReplyDelete
  6. Buseng.. bau nya ampe kemarih...
    Thanks bang, udah nge-post ini, mengingatkan ku saat mendaki ke Papandayan, walopun baru sekali doan..

    ReplyDelete
  7. dari sekian yang udh aye baca disini , cerita ini yang ending nya bikin ngakakk.. .sampe pengen ikutan kentut gara2 nahan ketawa saat jam kerja... . >.< lanjutkan Brooo .... *bukan kentutnya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. bae bae pantat bernanah nahan kentut hahaha

      Delete
  8. Bang acen tukang bikin polusi udara di Papandayan ish -___-

    ReplyDelete
  9. bang acen, taun baru ikut ke kawah saat gunung patuha yukkkkkkkkkkkkkkkk?

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. Sampai sekarang, apakah gunung ini masih direkomendasikan untuk pendaki yang mencari kesunyian? Ahaahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku sih no, gak tau kalo mas anang gimana dek

      Delete
  12. sampe detik ini belum kesampean ke Papandayan :((
    buka opentrip lagi bang ... bang bukaa bang ..
    *sambil tarik-tarik baju bang acen* *masang muka melas*

    ReplyDelete
    Replies
    1. ..bentar, ini nyuruh buka open trip apa buka baju sih? :DDD

      Delete
    2. Bang acen jangan modus, ingat istri dirumah wkwkwk

      Delete
  13. Seru Men nih pendakiannya.. ngikut donk..
    Salam kenal

    visit back ya di www.plinplan.net | www.bocahkos.web.id

    ReplyDelete
  14. bakal trauma berat tu anak. gan kunjungin balik ya.. akbarinformasi.blogspot.com

    ReplyDelete
  15. Gilaaa... gw jadi pengen liat ekspresi bocah kena kentut itu wkwkwkwk
    Seru gan ceritanya, salam kenal

    ReplyDelete
  16. Makin rame ya skrg papandayan. Alhamdulilah ge udh ksana 2014 silam.

    ReplyDelete
  17. sumpah kak gue baca blogger lo kocak banget yang ini, aaa rasanya pgn ketemu sosok asli lo gimana haha

    ReplyDelete
  18. Kentut lo bkin pedih dimata bang makanya si anak langsung nangis histeris๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
  19. Bang, baru baca blog ini ni setelah temen kampus pada ngajakin open trip ke papandayan. Ngakak-ngakak bacanya, hahaha.

    Oya, view di papandayan recommended nggak bang? Atau ada saran? Maklum gue belom pernah ngedaki gunung bang, hehehe..

    ReplyDelete
  20. Sebelumnya mohon maaf lahir dan Batin :D.

    Numpang Info Bang Acen, minggu lalu gw dan temen-temen gw baru dari Papandayan (9-10 Juli 2016).

    - Tiket masuk TWA untuk pengunjung Nusantara Gunung Papandayan hari libur : 30000/orang/hari
    - Tiket masuk kendaraan roda 4 hari libur : 35000/hari
    - Tiket Berkemah TWA untuk pengunjung Nusantara Gunung Papandayan hari libur : 35000/orang/hari
    - Biaya Parkir Mobil : 25000.

    sebelumnya cuma 7500 HTM nya :D.

    Anjayyy banget kalau dihitung2 buat masuk papandayan totalnya 65000 (lu mamam tuh harga segitu), kalah Gunung Gede sama Gunung Pangrango biaya nya -_-.

    Jadi Begini..sekarang Gunung Papandayan dikelola senuah perusahaan swasta bernama PT. AIL (PT Asri Indah Lestari) biar terkoordinir dan tertata rapih.

    Tapi coba Lu bayangin naik Gunung :
    1. Lu bareng sama orang-orang yang ngedaki tanpa bawa perbekalan bisa sampai pondok saladah. pakaian nya pun modis-modis luar biasa :)

    2. Yang Aduhai luar biasanya di titik-titik jalur pendakian ada security pihak TWA Gunung Papandayan loh (catet ini security ya bukan Ranger Gunung), pakaian nya pun lengkap. masa Lu ngedaki mau lewat jalur mana gak boleh dan diarahkan ke jalur yang seharusnya. -_-

    3. saat lu ngedaki..lu Bakal nge denger suara dari bagian informasi akan menjelaskan detail dari gunung papandayan. hadeh bener-bener lu bakal kaya ke taman wisata deh.

    kedepannya bakalan ada cc tv nih, di pondok saladah bakal ada minimarket atau taman bermain anak kayaknya..waterboom kalau perlu..hahahai...

    rute pendakian :

    ada rute pendakian baru dekat camp david, jadi gak langsung camp david---kawah papandayan---pos 1. rute baru nya ada di bukit sebelah camp david yang bakal menyajikan track pendakian melewati bukit dan akhirnya sama saja sampai ke pos 1 juga -___- (lebih lama), kalau mau dicoba silahkan...hhahahaha

    demikian hasil share gw mengenai gunung Papandayan terbaru. jadi buat yang mau main-main kesana buat ngedaki, buka event open trip, jalan-jalan santai dibaca dulu ya point-point yang gw infoin diatas. semoga membantu infonya :).

    maaf kepanjangan post nya :).

    Semoga komen gw baik biar gak di gebuk..hahhahai :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. informatif banget komen lauuuu thanks yeee

      Delete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.