Gunung Puntang Dalam Angan

Saturday, December 26, 2015


Wajah-wajah cemas campur kelelahan dan kedinginan keliatan jelas terpancar dari anak-anak Jalan Pendaki. Masing-masing punya pendapatnya sendiri buat ngelanjutin pendakian atau menerima kenyataan soal Gunung Puntang udah gak bisa didaki lagi.

Kami datang di saat yang kurang tepat. Puncak Mega Gunung Puntang longsor. Jalur menuju ke sana juga banyak yang longsor. Musim kebakaran gunung. Banyak larangan ini itu. Banyak juga pendaki yang bernasib sama kayak kami.

Gua, dengan napsu manusia serakah yang pengen tetep mendaki Gunung Puntang karena belum pernah, mencoba cari cari gimana pun caranya biar bisa tetep manjat. Rasanya kayak, udah jauh-jauh ke Bandung. Tengah malem masih keluyuran buat cari angkot, tidur di angkot, pagi-pagi kedinginan tidur di emperan warung depan basecamp Gunung Puntang, tau-tau gak jadi itu rasanya.....

Tapi, sisi Acen yang benar bilang: udah, ikutin aja. Gak akan lari gunung dikejar toh? Ya udah, mendingan tanya aja.

"Kalau Puntang emang lagi gak bisa, ya Haruman aja yuk Bang?" kata Betmen alias Mpi, salah satu anak Jalan Pendaki yang kebetulan asli Bandung. Kebetulan juga kenal deket sama penyanyi Indie yang lagi ngehits saat ini, Bung Fiersa Besari. Kenapa dipanggil Betmen? Ceritanya panjang.

Gunung Haruman?

Kata Betmen dan Rizal yang asli Bandung, Gunung Haruman dan Gunung Puntang itu sebelah-sebelahan. Jadi, kalau gagal nge-Puntang, bisalah diobati sakit hatinya ke Haruman.

Gak mau lama-lama, akhirnya gua langsung ngacir ke basecamp buat menuntaskan rasa penasaran gua kenapa gak bisa itu Gunung Puntang didaki, kalopun gak bisa, kami akan nanya soal Gunung Haruman.

"Iya mas, Puncak Mega longsor, ini juga kayaknya mau ditutup selamanya..."

....selamanya? HIKX. Gua kan belum pernah manjat Puntang huaaaaaa.

"Kalo Haruman mas?"

"Haruman juga tutup mas, lagi banyak yang longsor sama rawan kebakaran...."

...trus kami?


"Lho, itu mas yang tadi jalan duluan di depan kita kan?" kata anak-anak begitu ngeliat ada rombongan yang udah jauh jalan di depan rombongan kami.

Gua sama anak-anak asik leyeh-leyeh depan air mengalir yang asalnya dari Curug Siliwangi. Karena udah gak mungkin ke Puntang, akhirnya kita semua nekat cobain cari lapak deket puncak Haruman. Tapi, Lady, cewe yang ada di sebelah gua itu, udah mual-mual gak karuan. Usut punya usut ternyata ada angin yang gak bertanggung jawab merasuki badannya.

Iya, dia cuma masuk angin elah.

".....Mas, udahan sampe Harumannya? Apa mau Curug Siliwangi doang?" 

"Belum mas, udah sampe naik-naik ikutin jalurnya gak ketemu. Niatnya sih mau Haruman, tapi gak tahu kemana, jadi balik lagi deh...."

"Wah beneran? Mereka aja udah lama gak sampe, gimana nih kita gengs? Lady juga masih sakit...."

"Ya udah, Curug Siliwangi aja deh yuk yuk..."

Akhirnya, demi keamanan, karena bahkan si Betmen dan Rizal yang asli Bandung aja meragukan jalur ke Haruman, akhirnya, rencana awal trip ngegunung, berakhir jadi ngecurug. Ya, kami adalah rombongan Ancur. Anak Curug.


CURUG SILIWANGI

Kalau boleh ngeluh, entah gua yang emang udah makin tua apa emang jalanannya yang semakin kayak kampret, gua pengen banget memaki-maki kaki gua. Lemot. Pegelan. Capek banget rasanya.

"Curug Siliwangi ini mustinya worth it banget. Jalurnya kampret!" seru gua ke Anjar.

"Iya, kayaknya berat banget ya ini jalurnya..."

Seumur-umur main ke curug, kemungkinan besar ini curug yang paling berat gua hadapin. Awalnya mungkin berat karena jalan pelan-pelan nunggun Lady yang lagi gak enak badan. Tapi setelah dibagi orang, rasa-rasanya tetep aja emang jalurnya yang kampret.

Debu lagi tebel-tebelnya, nanjak gak pake ampun, panas banget pula cuacanya. Di sini, gua jadi maklum, kenapa sebaiknya emang gunung-gunung ini ditutup untuk pendakian. Kondisi yang kering banget gini, bakal semakin cepat menyulut api.

Sejam, dua jam, kok masih belum sampe juga.

Tiga jam, empat jam, ya ampun. Lama banget.

Tau-tau si Betmen muncul dari balik batang pohon yang tumbang.

"Ayo bang! Itu curugnya udah deket banget!" seru Betmen.

Gua semangat. Langsung meluncur menuju curug yang diidam-idamkan. Menuju curug yang worth the hike. Worth the effort. Pas sampe sana.....

"......APAAN NIH????"

Maapin perut gua yang buncit yak
Manaaaaaa curug gua yang worth it itu manaaaaaaaaa?????

OMG Dragon! Gua jalan berjam-jam lamanya tak terkira, pundak pegel, kaki pegel, hati pegel, ternyata oh ternyataaaaa.... Cuma dapet pancuran air yang tak terkiraaaaa pedihnya. Dalam bayangan gua bakalan ketemu air terjun yang dereeeeesss banget. Tapi kenyataan berkata lain, yang ada cuma air keran yang disemprotin dari atas.

Gua gak bisa berkata apa-apa lagi selain cuma mangap-mangap memandangi kenyataan yang ada. Tapi bukan gua (dan anak Jalan Pendaki) namanya kalau gak bisa menikmati apa yang ada di depan muka.

Akhirnya, biar cuma kayak main air becekan doang, kami tetep aja girang pecicilan menikmati dinginnya Curug Siliwangi. Whatever it takes, meskipun awalnya perjalanan nge-Puntang fail banget. Tapi endingnya adalah kebersaamaan yang menyenangkan bareng anak-anak.

Dari cuma main air, kolekan nyari tempat ngecamp. Ngebuka sedikit lahan. Ngecamp di tengah hutan yang bener-bener gelap banget dan cuma kami serombongan. Yang paling seru lagi, ternyata hutan di Curug Siliwangi terkenal angkerr banget.

Berulang kali beberapa dari kami digangguin dan tetep berusaha woles.

Sehari semalem itu, meskipun asa ingin mendaki Gunung Puntang, tapi realita menjerumuskan kami ke Curug Siliwangi. Sekali lagi asa ingin bertemu curug yang deres airnya, nyatanya yang ada cuma air keran. Tapi, sesekali pindah tidur di hutan bareng temen-temen ternyata seru juga, yes?








So, ada yang mau ikut main sama kita?

You Might Also Like

49 komentar

  1. Udah dua kali ke Puntang, tapi belum pernah nyampe ke curug siliwangi gegara jalannya ama cewek. Ah, kebetulan nih awal tahun masih jomblo, kayaknya pengen cobain lagi ah. :D

    Salam kenal,
    http://penjajakata.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenak kak...

      ..kok jomblonya yang di highlights? ahahahah

      Delete
  2. Mau dong ikut bang! Masih newbie sih wkwk

    ReplyDelete
  3. Kapan dong bang aku diajakin main wkwkwk

    ReplyDelete
  4. Bang acen..bang acen, udalah terima kenyataan aja...kalo buncit ya buncit aja wkwkwk

    ReplyDelete
  5. hahah itu nyemplung ke kubangan pake selendang songket bang?
    Bang ikut bang walau ke Curug doang

    ReplyDelete
  6. Mau donggggg ikut main sama Babang :*

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. Mauuuuuuuuu...... kue nyah.. main nya uga..

    ReplyDelete
  9. Mauuuuuuuuu...... kue nyah.. main nya uga..

    ReplyDelete
  10. Pasti ada hikmahnya... Pasti ada hikmahnya... Bersabarlah! Bersabarlah! :D :D

    ReplyDelete
  11. Bang acen, fotonya seksi ih maluuu.
    Ke Kawah Ratu yok bang, atau ke Curug apaan gitu yang belom pernah aku datengin :)

    ReplyDelete
  12. segerbanget mandi dibawah air sungai yang jernih itu mas, btw tanya dong beli DOM yg muat 4 orang berapa duit ya mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sejuta somthing lah tergantung merk sih hahah

      Delete
  13. Bangg, bikin open trip lagi laaaah :33

    ReplyDelete
  14. Bangg, bikin open trip lagi laaaah :33

    ReplyDelete
  15. sungguh meriah... seru-seruan bersama teman2... jadi ingat kenangan lama :)

    ReplyDelete
  16. Aku boleh gabung tidak kaka?masih junior 🙏
    Salam kenal yak

    ReplyDelete
  17. Yahaha fail ya ?.. Kasiiaann.. Padahal ya puncak mega tuh ngasih pemandangan yang petjah badai bang.. Ohiya, salam kenal bang. Aku dari bandung. So, kalo main lagi ke gunung daerah bandung ajak2 donggg.. #ngarep hehe

    ReplyDelete
  18. kalo sekarang musim ujan mungkin udah gede kali ya :D

    ReplyDelete
  19. Bang, makannya apaan sihh ? Ampe ngelucu nya Alig banget. HAHAHAHA

    ReplyDelete
  20. Iyaaa kalo agi kering kayaknya curug emang gitu deh. Agak sedih sih ya. Tapi rame-ramenya itu loh. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, rame-ramenya itu yang terjuara sejagat raya hahaha

      Delete
  21. Aku pernah ngalamin "Kampret awas kalo curugnya gak cakep" waktu entah di bukit apa di Tasik. Mending kalo gak cakep. Ini bahkan gak sadar kalau curugnya...udah kelewatan. Saking biasanya. Udah mah pas naek pas banget kaki abis keplitek, tapi bela-belain :))) Tapi ya seru sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhahaha saking gak cakepnya malah gak keliatan sama sekali ya? hahahaha

      Delete
  22. Wah meriah sekali sepertinya bang, jadi pengen kesana juga nih rame2an hehe

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.