Sikunir: Cerita Dieng Yang Tak Lagi Ramah

Sunday, February 14, 2016



"Kayaknya gak mungkin deh kita lanjut." kata gua kepada El, adiknya Al Ghazali. 

Gila, hits banget kan temen sepermainan gua.

"Lihat ke depan dulu deh bang." jawab El, suaranya bergetar. Entah resah entah kedinginan. 

Gua dan El, warga asli Wonosobo yang mengantarkan gua berkeliling Dieng berada di atas jok motor kesayangannya. Berselimut jas hujan plastik warna-warni ala Power Rangers. Mencoba menembus derasnya hujan sejak jam 12.00 siang.

Tujuan gua selanjutnya adalah Sikunir. Setelah beberapa jam lalu berjibaku sendirian menembus hujan di Gunung Prau demi nostalgia masa lalu.

Namun sayang, di depan gua, berpuluh-puluh motor mandek gak bergerak. Gua udah tau ada yang gak beres sejak beberapa mobil arah Sikunir juga pada bececeran, berhenti bergerak, namun agak berjarak.

Baik gua maupun El, sama-sama gemetaran. Bukan karena saling tersipu malu, tapi karena memang dingin aja keujanan. Tanpa keujanan pun, Dieng udah terkenal banget kan dinginnya.

Gak sabar, gua turun dari motor dan mencoba menyimak dengan mata kepala gua sendiri. Apa sih yang terjadi sehingga ini kendaraan pada parkir di tengah jalan?

Tepat di depan gua kini, terdapat gundukan tanah liat becek yang sedang digali oleh beberapa orang. Rupanya, bukit di sebelah kanan jalan menuju Sikunir longsor menutup satu-satunya akses menuju Sikunir.

Gua mundur teratur.

Kemudian kembali mengubur impian mendapat sunrise di Sikunir....


Beberapa jam lalu.

"Kayaknya aku gak bisa lanjut deh bang..." ratap El sambil memijit kakinya.

"Yah, tapi gua jadi sendiri dong...." protes gua sambil ikutan memijit kakinya.

"Tapi aku tau banget bang, sampe di atas aku bakal lebih nyusahin. Salahku nih gak pemanasan dulu tadi, kram kakiku..." lanjut El.

"Jalan aja bang, udah pernah ke sini kan? Aku udah berkali-kali ke sini, jadi aku tunggu di basecamp aja daripada nanti nyusahin..."

"Tapi El... Nanti yang motoin gua siapa??"

"BODO AMAT!"

Begitulah.

Satu-satunya teman gua nanjak Gunung Prau siang ini gugur juga. Mengingat gua udah pernah nanjak Gunung Prau beberapa tahun lalu, jadinya gua beranikan diri buat nanjak sendiri. Sayangnya, baik dulu maupun kini, gua sama-sama woles banget nanjak Prau siang-siang.

Karena, gua gak minat buat dapet sunrise di Prau, melainkan di Sikunir. Ah, pasti menyenangkan banget habis nanjak Prau, lanjut sana sini, lanjut Sikunir, dapet sunrise, my holiday will be super perfect!

Prau kini sudah banyak berubah.

Bagusnya, perubahannya positif. Dulu, kayaknya belum ada semacam pager pembatas antar jalur pendakian dan ladang penduduk. Tapi kini, pager pembatas bukan cuma terbuat dari bambu, tapi ada juga yang dari kawat tebal mirip tambang. Sayangnya, warung juga jadi dimana-mana. Ah tapi, kalau bahas warung, bakalan gak kelar-kelar.

Dulu, waktu nanjak Prau, gua benar-benar berdua gak ketemu pendaki lain lagi saking sepi dan belum ngehits kayak sekarang. Kini, meskipun gua nanjak sendiri, gua bisa ketemu sama banyak rombongan pendaki yang lagi mau turun. Pendaki masa kini juga beda dari masa lalu, yang kerilnya minimal Eiger. Ngomong-ngomong soal Eiger, ini brand lokal udah makin kece, selain makin banyak store barunya, Eiger juga merambah ke online shop. Kemarenan gua liat di Zalora, mereka punya koleksi Eiger sendiri.

Karena nanjak sendiri, mendaki ke puncak Gunung Prau, bisa gua selesaikan dalam waktu singkat. Cuma butuh satu jam lebih dikit dicampur ngap-ngapan. Ternyata tanjakan prau masih lumayan joss.

Kenapa bisa secepet itu?

Karena you know, kalau mau mendaki cepat, mendakilah sendiri. Kalau mau mendaki lama, mendakilah bersama-sama.


Sesampainya di puncak, gua ketemu sama lima orang pendaki yang lagi asyik foto-foto. 

Sama kayak muncak Prau beberapa tahun lalu. Lagi-lagi gua sampe puncak disambut kabut pekat. Gak ada sedikit pun bekas-bekas cahaya pagi yang menyinari. Gak ada tersisa buat gua, pemandangan gunung berjejer yang sering gua liat di instagram. 

Kabut lagi kabut lagi.

Tapi, bukan gua namanya kalo gak bisa ngambil foto kece meskipun gak ada gunung-gunung indah sebagai backgroundnya. Kabut juga bisa gua jadikan kece.

Puas mengambil beberapa foto dan video, gua yang entah udah berapa lama bener-bener sendirian di puncak Prau mulai mendengar suara-suara halus dan bau-bauan kembang. Khas banget penghuni lain mau mampir minta kenalan.

Berhubung gua lagi gak mood dan males aja lagi sendirian digangguin, gua buru-buru beberes dan turun. Mencoba tetap positive thinking dengan mikirin sunrise yang super kece di Sikunir nanti.



"Bang, jadinya gimana?" seru El, membuyarkan ingatan gua soal pendakian Prau tadi.

"Ya udah deh, kita balik Wonosobo lagi aja.... Mau gimana lagi...." jawab gua lemas.

"Yakin ya?"

"Yakin gak yakin, El... Berdoa aja semoga besok pagi Sikunir mendung, jadi gua gak sakit hati amatan..."

"Amin..."

"Eh, apa besok kita ikutan rafting sama anak-anak yang di basecamp tadi ya?"

Bersambung.


Ps:

Cerita ini adalah cerita bersambung #ExploreWonosobo yang bakal gua pecah-pecah baik di Jalanpendaki maupun di Acentris.xyz.

So, stay tune on both!

You Might Also Like

14 komentar

  1. Ah bang acen, jadi kangen Dieng.
    Pas kesana aku nggak mampir Sikunir sih, tapi aku dapet pemandangan cerah waktu di Prau :D

    ReplyDelete
  2. Sedap rasa kabut indomie rwbus ala womosobo,,,,cocook,,,

    ReplyDelete
  3. yaelah make bersumbang segala di babang -_-"
    cepetan dipost lanjutan ceritanya bang, pasti seru nih pasti :D

    ReplyDelete
  4. ikutin komen yg di atas ah..

    Ihhhhhhh gak pernah ajak2, zbl... :'(

    ReplyDelete
  5. walaaaaaaaaaa <3<3 kalo ke dieng lagi mampir ke rumah pa'e sama mbok'q ya baang, di kejajar..

    ReplyDelete
  6. Masih sakit ati sih bang gagal poto bareng... Ngahah

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.