Dieng: Telaga Menjer

Sunday, March 13, 2016



"Kalo gitu bang, rencananya gini aja..." kata El, masih El yang sama dengan cerita sebelumnya di Sikunir: Cerita Dieng Yang Tak Lagi Ramah.

"Jadi, kita ke Prau dulu, lalu Telaga Warna, gitu-gitu..." lanjut El lagi. Sebenernya gua gak paham sih gitu-gitu itu merujuk pada apa. Kalau gituan sih paham. Gituan yang anuan itu. Ya gitu deh.

"Gak ada lagi selain Telaga Warna? Gua dah pernah nih... Tapi gapapa juga deh..." timpal gua sembari benerin kaca helm yang sedari tadi ngajakin berantem.

"Udah pernah ke Telaga Menjer?" 

Gua geleng-geleng. 

"Kalo gitu, kita ke Telaga Menjer dulu, bang!"

***

Udah lama banget sejak terakhir kali gua ke Wonosobo, explore Dieng berdua doang bareng sahabat gua, yang salah satu ceritanya bisa dibaca di Dua Malam Di Rumah Mas Yadi ini. Saat itu gua masih jadi pengangguran fresh banget baru resign dan hidup dalam kekhawatiran nganggur selamanya.

Khawatir tapi jalan-jalan. Eh.

Meskipun cuma sekali, tapi saat itu, gua cukup awas dengan jalur menuju Dieng yang tinggal lurus nanjak doang gak pake belok-belok. Eh, ini tiba-tiba, si El, langsung main belok gitu aja. Gua sempat kepikiran jangan-jangan si El mau nuker gua sama kentang kiloan buat bayaran sekolah dia.

"Kok belok, El?" tanya gua cemas
"Kan mau ke Telaga Menjer, bang...." jawab El mantap.

Bener juga ya gua mau ke Telaga Menjer.

Berminggu-minggu berkutat sama kerjaan kantor membuat gua girang bukan kepalang kembali menyaksikan pohon-pohon pinus bertebaran sepanjang jalan yang berkelok, nanjak, menurun, menukik, sampai mengerang.

"Dah sampe bang..." kata El sambil memakirkan motornya di sebuah tempat mirip parkiran. 

Sekeliling gua isinya cuma bangunan biasa aja yang membuat gua sedikit kecewa, karena harapan gua akan Telaga Menjer sangat besar. Emang bener sih katanya, jangan terlalu berharap, biasanya yang terlalu diharapin bakal nyakitin. Ehgimana?

Gua nyangka tuh harus kerja keras sampai mendapatkan Telaga Menjer yang kece rupawan. 

Meskipun sepi, tapi, mudahnya mencapai lokasi ini membuat gua harus berpikir ulang. Kayaknya nih, Telaga Menjer bakalan cetek, cere, dan apa adanya. Ya udah lah ya....

Lalu, gua langsung ditampar dengan keras saat melihat ini....



Gua kayak, 

"Nih, yang lu pikir jelek, Cen! Mamam keindahanku hahahha...."

Asli, gua gak habis pikir, gua melewatkan keindahan Telaga Menjer beberapa tahun lalu!

"Ini telaga, gak sepopuler Telaga Warna ya?" tanya gua ke El sembari sibuk foto-foto.

"Belum sih bang...."

"Semoga jangan ya... Biar gini-gini aja..."

What i was thinking, Telaga Menjer ini kayak Ranu Kumbolo-nya gunung Semeru. Versi mininya lah. Eh apa sama ya? 

Yang jelas, begitu sampai di sana, limpahan air berwarna hijau dan menghadap langsung sama tembok bukit yang juga berwarna hijau, membuat gua nyengir-nyengir gaje kayak abis dapet LINE dari gebetan.



Sambil berjalan-jalan berkeliling, ternyata ada beberapa tenda yang dibangun di sekeliling telaga ini.

Pasti rasanya seru banget!

Beberapa perahu yang sedari tadi parkir di pinggiran danau ternyata juga bisa disewakan buat berkeliling di tengah-tengah danau. Gua pengen cobain sih, tapi berhubung waktu gua terbatas, gua cuma sempat motret-motret perahu yang masih kosong aja.

Beruntung banget sempat motret. Beberapa menit setelah gua ngambil foto, muncullah gerombolan cabe syariah yang langsung heboh berteriakan satu sama lain dan leloncatan ke perahu. Coba deket, langsung gua jorokin kali.

*pamer kaos*
Seperti yang gua bilang, 

I would like to stay a little longer di Telaga Menjer. Tapi apa daya, waktu gua terbatas buat mengejar destinasi selanjutnya sebelum hujan. 

Tepat setelah gerombolan cabe syariah datang, tiba-tiba langit sekitar Telaga Menjer menggelap. Lalu kabut mulai turun dan menebal. 

Ini sebuah pertanda dari alam agar gua segera beranjak pergi. 

Sebelum gua khilaf dan berubah jadi terong-dicabein-syariah.

Najis. Acen. Jiji!
Anyway, tonton selengkapnya di sini.

Bersambung.


Ps:

Cerita ini adalah cerita bersambung #ExploreWonosobo yang bakal gua pecah-pecah baik di Jalanpendaki maupun di Acentris.xyz.

So, stay tune on both!

You Might Also Like

25 komentar

  1. Anjis lah cabe syariah, itu kalo mau diulek sambil yasinan ya ?? Wekaweka ee 😁😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangkelah diulek sambil yasinan 😂😂

      Delete
  2. Gak jauh dari situ pasti ada petilasan cabe syariah bang!!

    ReplyDelete
  3. kunjungi blog gue yak gamehopmusic.net

    ReplyDelete
  4. Itu ngapa foto pake hijab di pajang pajang

    ReplyDelete
  5. masha allah indahnya khaann maenn *mata langsung lope-lope*
    2x ke Dieng kenapa nih telaga bisa terlewati untuk akoh jamahi bang :((

    ReplyDelete
  6. Wah bisa dimasukin list klw mau ke dieng lagi inih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuss ke sana lagi....

      ....sama kenangan masa lalu

      Delete
  7. thanks untuk informasinya semoga bermanfaat

    ReplyDelete
  8. Wakakak.. Cabe syari'ah Alhamdulillah yah sudah insyaf. Masih berbonceng 3 bang? eh sist?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jan sedih, sekarang udah bonceng 4 😣😣😣

      Delete
  9. hahhah slalu ngakak kontan mah baca tulisanya...
    ada lagi tu di dieang telaga dringo kalo ga salah bang. mirip laa ama ranukumbolo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tu mau mampir gak sempet gara2 ujan hiks hiks

      Delete
  10. Jadi sebenernya bang acen itu cabe atau terong? *bingung*
    Tapi apapun kamu, aku suka sama fotomu bang aceeennnnnn :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak usah mikir yang berat berat ntar meninggal

      Delete
  11. fak, ini telaga keren om, kayanya pas gw ke dieng kudu mampir telaga ini, dulu sempat ke telaga warna cuma airnya dikit kurang menarik gt, pas surut soalnya.

    tapi emang kedieng beneran pingin dah, bagus tempatnya

    ReplyDelete
  12. wiihhh, air nya tenang amat ya, gak da buaya tu? hhehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak sempet nanya sama danaunya ada buaya apa gak :(

      Delete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.