Kebun Buah Mangunan, Curug Lepo, dan Air Terjun Sri Gethuk

Tuesday, March 22, 2016


Jogja Istimewa.

Indeed.

Tak diragukan lagi Jogja memang istimewa meski kini sudah semakin ramai. Yah, namanya juga semakin berkembang, wajar kalau semakin ramai. Tapi gua bukan mau ikut berpolemik soal Jogja, gua cuma mau cerita soal trip terakhir gua ke sana seminggu yang lalu. Yeay!

Kalau kalian emang fans JalanPendaki garis keras. Pret. Fans apalah-apalah. 

Kalau kalian emang sering banget baca JalanPendaki, pasti menyadari kalau gua udah pernah nulis tentang Taman Buah Mangunan di seri Nglanggeran dan teman-temannya.

Tapi kemudian gua sadari, buat lokasi sekece ini, kayaknya gua wajib mendedikasikan satu tulisan yang emang ngebahas Kebun Buah Mangunan. Jadi yang bener mana? Kebun apa Taman? 

Jawabannya, ada di location instagram. Bye.


"Maaf bang, sebenernya tadi aku ketinggalan helm...." kata Wijanarko Bagus dalam perjalanan kami menuju Kebun Buah Mangunan.

Wijanarko Bagus adalah IG-ers Jogja yang selalu dengan senang hati tapi dalam hatinya mana tau yekan membantu gua yang rempong dan riwil ini menemukan lokasi-lokasi yang instagramable di Jogja. Boleh tengok feed kecenya di IG: wijanarkobagvs. 

"Wah pantessss siang banget hahaha... Semoga masih dapet kabut. Kan tujuan ke Mangunan kedua ini biar dapet kabut..." 

Memang. 

Waktu ke Mangunan tahun lalu, gua gak dapet kabut karena ke sana udah siang banget. Tapi, tanpa kabut aja ini Kebun Buah udah kece banget. Dengan kabut, pasti jadi majestic. Kaya toko roti.

"Dua orang jadi 10ribu mas..."

Sesampainya di Kebun Buah, langsung ada mas-mas penjaga yang menghampiri, ya ampun, harganya masih sama kayak tahun lalu. Tempat sekeren ini cuma 5000an aja buat masuknya. Saat gua melihat jam dinding di tangan gua. Yakali, gede amat. Ternyata waktu sudah menunjukkan pukul enam lebih dikit. Berarti perjalanan dari Malioboro ke Mangunan, Dlingo, Bantul cuma setengah jam di pagi hari.

Cemas, gua berharap bakal bisa mendapatkan kabut. Tapi ternyata.....


Bukan hanya kabut yang gua dapat....

....jutaan orang juga gua dapat memenuhi lokasi ini.

Gua kira, pergi ke Kebun Buah Mangunan di weekdays kayak gini bakalan cuma menyisakan gua dan Bagus doang. Tapi gua salah. Ternyata banyak anak gawl Jogja yang bisa bangun pagi dan sampe sini lebih dulu dari gua hiks.

Meskipun kabutnya gak maksimal karena lagi-lagi kesiangan, paling gak, akhirnya gua benar-benar dapet kabut di Kebun Buah Mangunan. I was like... yeay!



Curug Kepo Lepo

Tadinya gua kira bakal makan waktu lama buat mengunjungi Kebun Buah Mangunan dan tetangganya, Hutan Pinus Imogiri tapi ternyata, gak perlu waktu lama karena emang udah kesiangan plus rame bingits. Saat mampir ke Hutan Pinus juga kami langsung bablas. Soalnya emang masa-masa kabut udah abis. Kata Bagus, emang harus milih kalau mau dapet kabut, Hutan Pinusnya atau Kebun Buahnya.

Kecuali mungkin nginep sejak malem di sana.

Akhirnya, pergilah kami ke salah satu curug yang lokasinya gak terlalu jauh dari Mangunan. Katanya ngehits juga dan lagi bagus, yaitu Curug Lepo.


"Harusnya sih gak gini...." ujar Bagus setelah melihat curug yang dibanggakannya hanya bagai genangan air hujan rintik-rintik.

Gua mengangguk. Masih mencari alasan tepat untuk stay cukup lama dii tempat ini.

"Kemarin aku mandi cebur-ceburan di sini lho.... Seru banget!" lanjutnya lagi.

Tapi yang gua lihat, cuma genangan sedih dengan bekas buih-buih sabun. Kok ya yang kebayang di otak gua cuma keceriaan palsu tertawa sambil sedih dengan mulut tertutup. 

"Hm... Kayaknya tadi aku liat di path ada location Air Terjun Sri Gethuk deket sini deh..."

Gua. Benar-benar gak minat buat mandi-mandi maupun foto-foto pake gopro dengan gaya yang lagi ngehits di IG itu. Separo di dalem air, separo di atas air. Asli, selain butek, airnya juga lebih mirip dibilang pipis empus ketimbang curug. Mungkin karena musim hujan yang lagi berubah jadi musim panas inilah penyebabnya. Tipis banget....


Tapi, gua tetap berusaha buat mengambil satu-dua foto kece di Curug Lepo ini. Agar terkesan lebih natural, gua mengambil sejumput air, lalu mengusapkannya di muka gua. Ternyata airnya cukup segar. Meski setelah gua liat-liat lagi, banyak lumut-lumutan di sana. Yaudahlah ya, toh muka gua jeleknya udah mentok.

Tapi ternyata begitu diliat hasil fotonya.... Kenapa gua nungging begitu dah??

Air Terjun Sri Gethuk

Main ke Kebun Buah Mangunan udah, mampir ke Curug Lepo udah juga, tapi waktu baru menunjukkan pukul 7 pagi. Sementara pesawat gua balik masih jam 2 siang. Daripada bengong, gua 'memaksa' Bagus buat mampir ke Air Terjun Sri Gethuk. 

Berbekal near location dari Path, gua ngeyel sama Bagus kalau Air Terjun Sri Gethuk bakalan deket. Tapi Bagus pesimis karena belum pernah ke sana dan takut zong kayak ini Curug. Setelah berdebat sampe bunuh-bunuhan (waktu), Bagus akhirnya mengalah dan membawa gua ke sana.

Ke air terjun impian.

Taelah.


Ternyata, meskipun terlihat dekat dari Path, jarak Kebun Buah Mangunan dan Air Terjun Sri Gethuk makan waktu hampir sejam (campur nyasar-nyasarnya). Sejamnya daerah tuh gak sama kayak sejamnya Jakarta ya. Beneran jauhnya, bukan karena sejam macet.

Dan setelah sampai sana...

...aku senang!

Air terjunnya worth it, sepi banget (karena belum buka), dan damai banget bisa boboan di atas bebatuan karang ini air terjun.

Meskipun sejatinya, gua berhasrat pengen nyebur di kali. Namun apa daya, karena belum buka, belum ada mz mz penjaga yang menjajakan jaket pelampung.

Peraturan main di sini jelas, harus pake jaket pelampung dan ditemani mz mz guide. Meskipun bisa berenang, tapi kalo gua asal nyebur aja terus dilahap sama buaya gimana?


Meskipun cuma setengah hari, tapi gua bisa dapet tiga lokasi yang cukup kece dan menjadi penawar kebosanan gua berkutat dengan pekerjaan.

Makanya, buat gua, Jogja itu... istimewa!

Ke Jogja lagi, yuk?

You Might Also Like

18 komentar

  1. Itu curug lepo keren beud, cliff jump dari atas asik tuh..haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sekali gak. Cetek gitu. Yang curug sri gethuk agak mending lah hahaha

      Delete
  2. Foto yang paling bawah mirip kayak Green Canyon musim ujan deh, ijo kecoklatan gimanaaa gitu.
    Entah kenapa gue ngerasa lu gantengan di Mangunan yang ini bang, daripada foto tahun lalu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sialan hahahha. Aku emang kayak padi, makin tua makin jadi....

      ....eh aku masih muda ding.

      Delete
  3. ke mangunan bawa pacar kayaknya asik, eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak yg gitu kok...

      ...tapi aku anti mainstream

      Delete
  4. Jadi inget artikel liburan ke Jogja tahun kemarin pun belum sempet diposting. Dan gak sempet foto kabut2an di Mangunan, duh.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Posting gihhh biar gak dibilang murtad. *padahal sendirinya banyak yg mangkrak

      Delete
  5. Keren abis nih, jogja memang istimewa..kayak diatas awan kinton mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Istimewa banget nget. Belum seberapa ini mah kalo bisa dateng lebih pagi lagi lebih waw

      Delete
  6. Kalo ke jogja bilang2 bang, biar bisa ditemenin, hahaha

    ReplyDelete
  7. Hayooookk bang.
    Ah Jogja emang (daerah) istimewa...

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.