Mendaki Siang Hari vs Mendaki Malam Hari

Friday, March 04, 2016




Apa bedanya mendaki gunung siang dan malam hari?

Tentu saja,

Kalau mendaki siang itu terang. Kalau mendaki malam itu gelap.

Bodo amat, Cen!

***

Gua pernah mendapat pertanyaan soal mendaki gunung yang cukup menggelitik kayak gini via LINE Official Jalan Pendaki. #promosirauwisuwis

Lalu gua jawab dengan kata-kata yang persis sama di atas. Hasilnya? Gua langsung di-unfollow. Anak jaman sekarang mah gitu yak? Labil. Sekaligus caper. Tau-tau follow. Kemudian unfollow. Lalu follow lagi. Tiba-tiba unfollow lagi. Gitu aja terus sampe Deadpool pindah ke Cimahi dan hap! jadilah bang ipul. 

Wekaweka.

Sebagai pendaki gunung yang udah malang melintang di dunia fana, gua, punya pandangan sendiri soal mendaki gunung di siang dan di malam hari. Meskipun pandangan gua terkadang kabur, paling gak, kamu bisa percaya beberapa hal yang akan gua sampaikan nanti. Sisanya nyampah. Kayak biasa.

Langsung aja nih ya,

Mendaki Gunung di Malam Hari
Mengapa gua mulai dengan malam hari bukannya siang hari? 

Padahal duluan siang daripada malam. Tapi belum tentu sih kalau dunia ini dimulai dari siang hari, ding. Cuma Tuhan dan nabi Adam yang tahu. Oiya, balik lagi, mengapa mulai dari malam hari?

Karena gua ingin membuat kamu ingat, bahwa, pendakian di malam hari gak gua rekomendasikan, meskipun....

1. Mendaki di malam hari itu adem. 
Gak ada panas terik matahari yang membuat jidat teman kita yang mampu memantulkan sinarnya menambah panas suasana. Udah panas, silau pula, pasti bikin kesel.

2. Mendaki malam hari itu gak bikin capek. 
Tentu aja. Faktor panas tadi cukup ngaruh ke stamina, kalau adem-adem aja, kayaknya kuat aja gitu. Ditambah lagi, jalur sesungguhnya gak kelihatan, jadi gak drop duluan mental kita.

3. Mendaki malam hari woles.
Faktor gelap dan dingin membuat kita jadi woles dalam pendakian. Gak usah pake ngotot-ngototan, gak perlu terburu-buru, tau-tau nyampe ke lokasi. Asik.

Tapi kok gak gua rekomendasikan?

Karena mendaki malam hari itu...

A. Bahaya.
Iya, bener banget semua keuntungan yang gua sebutkan di atas. Bahwa mendaki malam hari itu adem, woles, dan gak bikin capek. Tapi, jalur yang gak keliatan itu, meskipun membuat perjalanan jadi enteng, tapi juga membuat kita gak benar-benar tahu kalau jalur yang kita lewatin itu aman.

Biasanya, bakalan berasa banget bedanya saat kita melewati lokasi yang sama, tapi pas siang-siang. Pasti bawaannya pengen ngelus dada sambil bersyukur karena kita gak kenapa-kenapa waktu lewat jalur itu di malam hari.

B. Rentan setan.
Meskipun temenmu banyak yang kayak setan, tapi setan beneran itu gak bisa dilawan. Minimal kaget lah. Kalau udah kaget, hebohnya gak ilang-ilang. Belum lagi kalau serombongan panikan semua. Yang ada bukannya naik gunung malah heboh rebanaan buat ngusir setan sambil nangis jejeritan. 

Kayak yang udah gua ceritain waktu mendaki Gunung Pangrango dan Gunung Merbabu dimana temen-temen pendakian gua jadi pada nambah yang gak kasat mata.

C. Dilarang.
Beberapa gunung bahkan ada larangan baik tertulis maupun gak tertulis, atau larangan secara omongan dari kuncennya gunung tersebut karena kondisi gunung yang memang gak bisa dilakukan pendakian malam hari. Contohnya kayak Gunung Argopuro, yang emang pada dasarnya itu taman margasatwa. Nekat mendaki malem hari, bae bae jadi biskuit(nya) macan.

D. Kadar oksigen berkurang.
Buat yang pernah sekolah sampai SMA, pasti taulah ya, di pelajaran biologi dasar, kalau malam hari pohon-pohon justru mengeluarkan CO2 alias karbondioksida, dan malah menyerap Oksigen alias O2 buat membantu fotosintesis. Eh bener gak sih?

Ya gitu deh, sekarang kerjaan gua jauh dari biologi soalnya. Padahal dulu gua juara Karya Ilmiah Remaja se-kabupaten, lho! #penting

Di gunung, yang notabene penuh dengan pepohonan, udah pasti lah, oksigen yang gak seberapa itu direbutin sama ribuan pohon dan kita yang cuma beberapa orang sepele ini. Belum lagi kalo pendakian lagi rame, beuh, sesek napas mah wajar banget dah!

E. Ngantuk
Waktu masih sering-seringnya mendaki Gunung Gede gua kebanyakan mendaki malam hari. Karena emang ngikutin jam pulang kantor, langsung cuss ke Gede. Nah, pengalaman, saking ngantuknya, gua pernah mendaki sambil merem dan gak sadar gua udah tidur sambil jalan. Pas sadar-sadar gua kesandung akar dan nyusruk persis muka berkalang tanah. 

Taelah berkalang tanah.

Pas kebangun....

....gua sendirian entah dimana. Teman-teman gua juga sirna. Pokoknya jangan mendaki malem hari!



Mendaki Gunung di Siang Hari
Kebalikannya dari mendaki gunung di malam hari, mendaki gunung di siang hari sangat gua rekomendasikan (dan kayaknya suhu-suhu dunia gunung juga setuju sama rekomendasi gua).

Alasannya sudah jelas.

1. Jalur pendakian terpampang nyata.
Yang namanya jurang, sungai di tengah-tengah jalur, muncul lubang di tanah, akar-akaran, sampai monyet yang kayak orang dan sebaliknya, juga bakalan keliatan jelas. Kita gak perlu ragu dan bimbang untuk melangkah meraih masa depan yang cerah.

2. Oksigen banyak.
End.

3. Setan lagi bobo.
Ya, entah mengapa kalau mendaki siang hari, meskipun masuk-masuk hutan, bawaannya lebih berani kan? 

Kemungkinan besar karena setan lagi pada bobo cantik sama syahrini. Etapi bukan berarti syahrini kayak setan lho ya, dia cantik kok.. Cuma kelakuannya aja yang minta dihempas datang lagi, hempas datang lagi.

4. Bisa modus.
Kalau malem hari, ngeliat muka orang lain aja udah serem duluan yekan, selain itu, gak jelas juga mukanya bolong-bolong apa gak. Nah, kalau di siang hari, muka orang keliatan jelas sampe ke dosa-dosa masa lalunya. Jadi kalau emang pengen modus, bakalan lebih gampang. Gak kayak beli kucing dalam karung.

5. Tetap setrong.
Sengantuk-ngantuknya jalan di siang hari, karena tubuh kita udah terbiasa beraktivitas di siang hari, maka, ditinggal tidur cuma 10-15 menit aja udah bisa kembali setrong. Atau bahkan cuma istirahat sebentar, bisa segar bugar lagi.

Coba, pas malem-malem ngeliat cewe cantik banget, lalu dimodusin, eh paginya tuh cewe ternyata alisnya gak simetris. Hiiiiiiiii~



Sekian dari gua.

Sekali lagi, senikmat-nikmatnya mendaki di malam hari, tetap lebih aman mendaki di siang hari. Percayalah, karena kejahatan bisa terjadi bukan saja karena ada niat si pelaku, tapi kejahatan juga bisa terjadi karena ada kesempatan...

...bang napi kali ahhhh~

*baru sadar jokes gua ketuaan
*kfinebye

Anyway, buat yang mau nambahin, ditunggu di kolom komentar!

Dan juga, jangan lupa nonton VLOG gua! Kyahahahahahhaha~


Ps:
Thanks udah setia baca #Jalanpendaki, laffyou!

You Might Also Like

35 komentar

  1. rentan setan nya itu bro yang ngak nahan hahaha tapi salah satu keinginan gue yang belom kesampaian ya naik gunung :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buruaaannnn!! Senen harga naikkk!!

      *dikata apartment

      Delete
  2. Pengalaman buruk gue mendaki malem2,,di semeru,,berangkat pulang malem,,udeh kayaa mau mangkal di kali jodo,,,,syedihhh emang bang!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. .....jadi... Hmm... Itu semeru apa lokalisasi hmm

      Delete
  3. Setuju deh sama kamu, bang, mendaki siang itu lebih baik dari pada mendaki malam. Seperti biasa postingannya kece badai, plus sampahnya juga. Semakin banyak sampah semakin bagus hahaha..

    ReplyDelete
  4. Bang, coba naek Salak malem-malem bang. Mungkin berangkat lewat trek Cidahu, nyampenya puncak 2, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah kemarenan waktu ke salak kayaknya nyerempet malem deh

      Delete
  5. lbh rentan bahaya, tp lbh seneng jln malem sih
    ngahahaha

    ReplyDelete
  6. Sumpah temen gue pas praktek di hutan juga pernah sampe malem gara-gara konturnya gak bagus. Dan... nyaris aja plung. Nyemplung ke jurang. Udah kepleset satu kaki. Serem dewa. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pedih yak kalo udah bawa bawa nyawa hiks

      Delete
  7. sengsara kli naek malem....asliiik
    kgak bisa selpi gw....yg ada item ni muka.....*dikata gendruwo

    ReplyDelete
  8. kalo ane lebih milih treking malem mas..
    lebih nyantai jalan nya haha yang penting bisa jalan bareng terus dalem team :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pilihan hidup sih... Tapi kalo bisa kurang2in yak

      Delete
  9. Mendaki malem sesak nafas, mendaki siang kebakar matahari. Aku harus gimana bang acen??? :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu pulang ke rumah. Duduk cantik. Nanti aku ceritain naik gunung aja dari awal sampe akhir. Bye

      Delete
  10. Bener banget bang, mendaki malem hari itu bikin stamina berkurang, bikin napas ngos-ngosan, oksigen cepet abis, cepet 5L, udara dinginnya naujubilah (apalagi pas musim kemarau), jantung dek-dekan takut ngeliat mantan (di baca SETAN).
    alhasil waktu mendaki malem kena gejala hypo, gagal muncak dan harus turun lagi :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh bencik banget kayaknya sm mantan 😂😂😂

      Delete
  11. mau dong diajak naik gunung akuuuuuu :3

    ReplyDelete
  12. Jangan kan malam hari siang aja setan banyak Bg...Hehehe....setuju kalau setiap gunung dianjurkan start mendaki pagi hari...Hehehe salam hangat......

    ReplyDelete
  13. Pendakian tertinggi aku kayaknya baru sampai bukit Merese :))))

    ReplyDelete
  14. Bawa tuak pas lagi daki malam keknya cocok bang buahahaahahahahhaa biar gak ngatuk dantetap seterong

    ReplyDelete
  15. Rentan setan. hahaha. Bener banget tuh,naek malem, di tikungan kaget ada cwe rambut panjang lagi duduk, sendiri, di sapa gak nyahut. Mau lari tapi takut nyemplung ke jurang. Jadinya Sok Cool tp tetep gemeteran sambil komat kamit.

    ReplyDelete
  16. betul, kayanya gabaik juga deh mendaki malam hari. sama halnya kayak lari sore sampe malem gitu. bikin paru2 basah bukannya ya kalo gasalah deh.

    ReplyDelete
  17. pengin naek ke gunung salak malam hari tapi nggak ada kawan

    ReplyDelete
  18. Padahal mau ndaki malem2 nih, shubuh nyampe atas. Tapi berhubung gak dapet temen dan cuma cewek sendirian, dipikir2 kayak gak berani

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.