Review Gear: Deuter ACT Trail Pro 40 L

Tuesday, April 19, 2016



Okay.

Kali ini gua kepengen menulis sesuatu yang agak berguna dikit. Ya biasanya curcol-curcol drama doang, tapi lumayan berguna buat menghibur ngana-ngana sekalian bukan?

*pembukaannya sama persis kayak Review Gear: Deuter Air Contact Pro 55 + 10*
*kalo yang udah baca pasti ngeh*

Lanjut,

Setelah mendapatkan hidayah untuk hijrah dari label pendaki kulkas dua pintu menuju label pendaki ultralight, maka gua mulai menjual satu per satu gear yang gua punya.

Hampir semua gear yang ada di Peralatan Mendaki Gunung ini, udah gak ada lagi di tangan gua. Lagian berat uga kan kalo dipegang mulu. Krik.

Tenda Lafuma yang mahaberat, keril 50an liter ke atas, sampe kompor aja  udah gua lego. Cuma barang cere-cere tapi penting kayak sleeping bag dan nesting aja yang masih gua simpan. Padahal mah mestinya gua jual sekalian lalu beli seri ultralightnya.

Tapi, peralatan naik gunung seri ultralight emang mahalnya bukan maen. Harganya bisa bikin bulu ketek botak permanen sakit terkejutnya. Misal, harga peralatan masak mencapai sejutaan something. Harga sleeping bag mencapai 700rb-an. Pedih kan mata dek liatnya, kayak abis kecolok barcode.

Makanya, sambil menabung, gua memulai menjadi pendaki ultralight dengan langkah pertama, yang pasti harus gua punyai, yaitu keril. Gak mungkin kan eug naik gunung bawa tas Birkin?

Kan eike bukan mau arisan brondong, cyinn....



Setelah menjual Deuter Air Contact Pro 55 + 10 yang telah menemani eug ke gunung-gunung kece macam Gunung Raung dan Gunung Argopuro, gua kembali lagi menuju Tandike Pasar Minggu, lokasi jual-beli peralatan naik gunung yang emang udah terkenal murah. Banyak diskonnya. Terutama buat merk Deuter yang udah kayak kacang goreng ada dimana-mana.

Sampai sana, mata gua tertuju pada keril gemes berwarna hijau metalik ngejreng yang menyesakkan jiwa, menyilaukan mata, dan menggoyahkan iman. Ah, ternyata keril itu bernama Deuter ACT Trail Pro 40 liter. Gua yakin, saat itu juga gua merasakan yang namanya cinta pada pandangan pertama...

....tapi sama tas.

Pahit amat idup gua.

"Bang, yang ini harganya berapa?" tanya gua dengan mata berbinar. Gua kayaknya sanggup beli berapapun harganya, namanya juga cinta.

"Sejuta delapan ratus rupiah, bang......"

JLEB. Apakah ini yang dinamakan layu sebelum berkembang? Mati sebelum berperang? Kandas sebelum bercinta?

*garuk-garuk pala*
*karma akibat jumawa*

".....tapi lagi diskon 50%, jadi harganya 900rb aja." lanjut abang penjaga Tandike.

Mata gua berbinar lagi saking hepinya. Kalau boleh, gua cium sekalian dah itu botak abangnya.



Setelah resmi menjadi pemilik Alexander Jonathan III alias Jona (nama keril baru ini), gua langsung mengajaknya jalan-jalan ke Gunung Salak dan Gunung Slamet.

Dengan berat kosong cuma 1kg-an, Deuter ACT Trail Pro 40 memang sangat pas buat ultralight hiking. Ya meskipun Gunung Slamet level-nya agak berat, tapi keril ini lumayan cocok.

Ukuran 40 liter, tentu aja membuat Jona punya keterbatasan ruang dan kompartenen. Gak kayak abangnya, si Alexander Jonatan II (Deuter Air Contact Pro) yang punya kompartemen khusus buat sleeping bag dan tutupnya bisa dilepas.

Tapi berkat Jona, kebiasaan gua rempong naik gunung jadi jauh berkurang. Gua benar-benar bisa bikin skala prioritas kayak gak lagi-lagi bawa baju sampe 15 stel ke gunung. Kini cukup 5 kaos aja dengan 3 celana. Berkat Jona juga, gua gak perlu lagi bawa-bawa tenda. Kalopun perlu bawa, artinya gua musti beli tenda yang ultralight juga.

Daleman Deuter ACT Trail Pro 40 gua biasanya cuma berisi nesting, sleeping bag, set peralatan pribadi, peralatan mandi, obat-obatan, logistik, dan set kamera. Kompartemen lucu-lucuan di kanan biasanya berisi gopro atau plastik-plastik. Kalo yang di kiri emang dibuat untuk naro air. Kompartemen depan dan kepala biasanya gua isu tisu kering + basah, head lamp, dan barang remeh-temeh lainnya.

Biar kecil-kecil gitu, terakhir gua bawa ke Gunung Dempo, ternyata pas gua timbang di bandara, beratnya bisa mencapai 12kg. Bagusnya, itu keril kuat-kuat aja dibawa keliling gunung.

Tapi, beruntunglah, Jona sama persis kayak abangnya, punya back system yang ciamik dan yunik. Berbeda sama seri Deuter Futura yang ada jaring-jaring di punggung tapi jadi bikin space keril berkurang, seri Deuter ACT dan Deuter Air Contact ternyata punya back system yang sama, yaitu bantalan lembut bermartabat yang bisa bikin punggung bernapas gemas.


Bentuk boleh kecil, tapi kecanggihan boleh diadu. Selain back system, Deuter ACT Trail Pro 40 ini juga punya ruang penyimpanan air alias H20. Dilengkapi dengan lubang selang. Kalo lagi traveling biasa, ini tempat air bisa jadi tempat laptop.

Unlike another Deuter ACT, yaitu Deuter ACT Lite yang gak sekaligus dapet rain cover, Deuter ACT Trail Pro ini udah termasuk rain cover.

Mengapa rain cover menjadi penting?
Gua ingatkan sekali lagi, rain cover Deuter harganya 200rb kak! Itu juga beberapa tahun lalu, entah sekarang.

*cek dompet*
*nangis*

Okay, yang bagus-bagusnya kan udah, sekarang kurangnya yes?

Yha. Namanya seri ultralight, pasti kurangnya pertama adalah space. Alias ruang. Tapi ruang mah pinter-pinternya kita aja ngatur gimana.

Kurang kedua adalah cepet kotor. Yha. Warna ijo ngejreng kayak begini mudah sekali kotor terutama buat kamu yang suka males pake rain cover kalo lagi gak ujan kayak gua. Pas ke Gunung Slamet, yang kebetulan saat itu lagi debu-debunya, si Jona udah mirip karung goni saking kotornya. Sedih. Tapi, cepet kotor ini tentu bisa kamu hindari dengan membeli Deuter ACT Trail Pro warna lain (kayaknya ada yang abu-abu semi item gitu) atau rajin-rajin dipake rain cover-nya.

Terakhir, Deuter ACT Trail Pro ini gak punya cantelan di bagian depan talinya. Ada sih, tapi bukan cantelan plastik yang terdedikasi gitu, cuma kayak buntelan kain lebih. Jadinya agak susah kalau mau nyantelin tempat minum ber-carabiner

Juga, talinya gak begitu tebel, nempel banget pokoknya sama bahu. Walhasil, kalau pas itu keril isinya belasan kilogram, lumayan berasa pegelnya di pundak. Oiya, bonusnya, pas lepas keril, kalau badanmu putih mulus kayak eug, akan nyeplak bentuk tali tas kemerahan dari pundak sampe ketek.

Ya mirip-mirip kayak bekas beha yang nyeplak lah.

Overall, if you can deal with it, boleh gua bilang, ini Deuter ACT Trail Pro 40, cucok banget buat kamu yang lagi belajar hijrah menuju pendaki ultralight.

Harga baik di kantong, kerilnya juga baik untuk peranakan.

Jadi kesimpulannya, Deuter ACT Trail Pro 40 liter ini,

Harga: Masih mahal, normal: Rp1.8jt, kalo diskon 50% kayak eug: 900rb
Back system: Ciamik
Kompartemen: Seadanya 40 liter, namanya juga ultralight
Material: Mantap
Berat: Berat kosong 1kg, cukup enteng
Rain Cover: Ada, kuat, tapi kalo ujan badai ya bhay juga
Warna: Setahu gua cuma ijo sama item keabu-abuan

Bonus foto abang botak serem

Begitulah, sekiranya, review Deuter ACT Trail Pro 40 liter yang sudah menemani eug selama kurang dari setahun ini. 

Next, gua akan review sepatu gunung yang eug pake!

Stay tune, yaw!

CHAW!

Ps;
Review ini bukanlah endorsement alias pengalaman pribadi aja gitu. Wekaweka.

You Might Also Like

28 komentar

  1. Jadi ingat pengalaman pertama naik gunung, saking rempongnya terlalu banyak bawa baju yang nggak kepake. Belum lagi bawaan lainnya yang bikin punggun dan pinggang serasa mau patah (maklum sebagai pemula pasti rempong banget)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku dah lama mendaki jg masih rempong. Kayaknya bawaan lahir deh 😂😂

      Delete
  2. Bang.. itu naik gunung berapa hari bawa baju 15 stel??? :O

    ReplyDelete
  3. Okay...
    Sekarang gue kesindir dengan istilah pendaki kulkas 2 pintu. �� secara tas yg gue punya itu 55L yg kalo packing bisa ngalahin berat 70L, haha

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. wah jadi pengen punya itu carier

    jangan lupa mampir ke blog kita ya kakak pendakianseru@blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu ngasi alamat blog apa alamat imel 🤔🤔🤔

      Delete
  6. Makasih bang acen reviewnya :)

    Pertanyaan penting lainnya, emang bang acen pernah pake b*ha? Kok tau bekasnya begitu?

    ReplyDelete
  7. bang, itu belinya di pasming? sebelah mananya lampu merah pasming bang?

    ReplyDelete
  8. Kalo aku justru gak pernah rempong kalo naik gunung bang. Grup naik gunung gue banyakan yang ultralight soalnya, haha. Selamat datang di dunia pendaki ultralight bang

    ReplyDelete
  9. mauuu itu deuter ,,beli dimana mas tepatnya,,mohon infonya yg jelass yaaak,terengkyu

    ReplyDelete
  10. wah jadi pengen punya itu carier. info buat bisa dapetin dimana yak?

    ReplyDelete
  11. Saya juga akhirx keracunan tas ini om, gara2 dl smpt liat review sampeyan. N cb ke UL krna saya gk mampu bawa kulkas 2 pintu. Infox ini sgt bermanfaat.

    ReplyDelete
  12. Itu kalo dipake travelling sambil bawa laptop cocok gak ya?

    ReplyDelete
  13. siap menyimak review-review gear lainnya

    ReplyDelete
  14. bang acen, kapan review sepatu gunungnya? sekalian review sleeping bag donk..

    ReplyDelete
  15. Bang acen minta alamat lengkap toko outdoornya hehe lagi nyari deuter juga nih siapa tau discount
    Oh iya sekalian nanya jga nih mending deuter futura vario 50+10 apa DeuterACT Lite 50+10
    Makasih sebelumnya bang :D

    ReplyDelete
  16. Bang acen minta alamat lengkap toko outdoornya dong hehe soalnya lgi nyari deuter juga :D

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.