Gunung Latimojong: Akhirnya, Puncak Rantemario 3.478 Mdpl

Wednesday, June 08, 2016



….

Kelar ngiket sepatu, gua terus beranjak turun menghiraukan rasa takut gua.

HNGGG. SREK. SREK.

Hm. Suara itu lagi. Demi Dewa, Tapasya harus berbuat apa?

Penasaran, gua malah senter kanan kiri ke arah suara sok misterius itu. 

HNGG. SREK. SREK. BRUK.

***

BRUK BRUK

“…..aduh….” 

Sambil meratapi nasib gua kenapa kok begini amat setelah sepatu mangap-mangap dan licin, gua bangkit dari posisi jatoh kepleset gua yang gak enak diliat. Untung, cuma beberapa pasang mata bukan manusia aja yang ngeliatin gua. Jadinya gak tengsin-tengsin amat.

Meskipun gelap banget ini malam gua sendirian nyari bang Ipang, untungnya cuma suara-suara dan pasang mata yang kayaknya selalu ngikuti gua dari tadi. Gak ada gangguan lebih dari itu. Mungkin karena sugesti, dari gelang rotan yang Ambe Simen kasih. Katanya, biar yang nungguin Latimojong tau kalo kami tamunya, temannya, dan gak saling ganggu.

Baru jalan sebentar, tiba-tiba gua melihat ada sesosok manusia nanjak sendirian, berpakaian serba hitam, memanggul dua keril depan belakang, ternyata….

“Eh Bang Ipang!”

“Acen!”

***

“Pokoknya, apapun yang terjadi, pagi ini kita harus dapet sunrise ya mas.” kata gua semangat pas lagi ngumpul-ngumpul sambil dinner di tengah-tengah hutan pos lima. 

“Iya, bisa bangun gak?” timpal Dikta.

“Kalian mau ikut gak?” gua mengajak yang lainnya sambil nempelin Salonpas di betis.

“Males, kita gak nyari sunrise sih, tapi liat aja besok yaaa…” jawab Lidya diiringi eheman dari yang lain tanda setuju.

**

“Cen, jadi sunrise gak?” tanya Dikta membangunkan gua dari tidur-tidur ayam. Alarm gua juga gak berhenti bunyi sejak sejam lalu. Tapi, sedari tadi gua juga mendengar sayup-sayup suara hujan yang lumayan deras.

“Mager mas, ujan juga…. Pasti gak ada sunrise lah…” jawab gua malas membuka mata. Meskipun hati gelisah pengen banget dapetin sunrise.

“Ya udah, gak jadi nih?” tanya Dikta lagi.

“Iya deh, gak jadi aja kali ya….”

***


“Mas udah turun dari puncak? Dapet sunrise gak?” sapa gua pada rombongan yang turun, di saat gua dan anak-anak sedang berjuang keras meraih harapan mencapai puncak Rantemario.

“Iya nih mas, tadi dapet sih meskipun agak telat. Tapi ya lumayan lah…”

Mendengar itu darah gua mendidih. Gua kira bakalan ujan sampe subuh. 

“Bukannya ujan ya, mas? Berangkat jam berapa emangnya?” tanya gua lagi penasaran campur iri dan dengki.

“Jam satuan lah. Tadi berangkat sih belum terlalu ujan…” 

“Tuh kan bener apa kataku bang, tadi malem tuh ada yang naik, aku kira abang mau lanjut…” timpal Bojes.

“Tuh, kamu sih aku ajakin malah tidur lagi..” tambah Dikta.

“Lah, gua kira lu tadi juga jadi muncak bang, soalnya pagi-pagi udah berisik banget ahahahaha…” tambah Lidya sambil ngakak.

Makin kesel dan dipenuhi iri dengki deh gua gak dapet sunrise. Aduduh, akibat mager ya begini ini. Selain mager, dari pos lima menuju puncak Rantemario itu katanya masih jauh banget. Katanya bisa 4-5 jam. Berarti kan kalau mau sunrise emang musti pagi buta banget bangunnya. 

Belum lagi kalau harus menghadapi medan pendakian yang makin maknyus dari pos lima ini. Semakin tinggi, semakin luar biasa lho jalurnya. Mendaki terus tanpa kenal lelah. 

Dari pos lima ke pos enam sih gak terlalu jauh, makan waktu sekitar setengah sampai satu jam. Tapi dari pos enam ke pos tujuh yang lumayan bikin dengkul tekor. Jaraknya sekitar satu sampai dua jam. Yha, emang cuma satu sampe dua jam, tapi nanjak terus ya sama aja bete kan.

Untungnya, ada hutan lumut yang dapat membuat gua serasa di dunia Alice in Wonderland. Menenangkan. Menyenangkan. Dan membuat lupa sama kejombloan. #Curcoldikit #Bolehya



Jalur dari pos enam ke pos tujuh lumayan beragam. Dari trek hutan menanjak, sampai batas vegetasi hutan yang terbuka dan membuat gua bisa bernapas lega. Terutama saat mantan gebetan dapet karma karena kelakukan jahatnya ke gua. Eh gimana maap.

Yang paling ekstrem adalah jalur dari pos tujuh menuju puncak. Lepas dari pos tujuh, bener-bener ada jalur dinding tanah yang membuat siapapun yang lewat harus narik-narik akar, split, kayang, sampe tiger-sprong biar sampe atas. Bikin kotor pula. Udah celana gua robek pas selangkangan, sepatu mangap ditaliin raffia, kini badan kotor cemongan. Gak ada cakep-cakepnya gua emang kalo naik gunung. Kalo gak naik gunung juga gak cakep sih.

“Ayok, puncaknya dah deket lagi!” teriak Bang Ipang ngomporin.

Sementara kami udah kehilangan semangat. Gua udah makin bete menghadapi trek. Setelah pos tujuh udah gak terjal sih, tapi panjangnya kayak sinetron anak jalanan yang baru mengenal cinta Fitri ketemu tukang bubur naik haji bareng tujuh manusia harimau sambil ngerumpiin Uttaran. Yang nonton dari masih Sekolah Dasar sampe udah meninggal juga kayaknya belum kelar itu sinetron yawla.

“Tuh puncaknya tuh!” serunya lagi.

“Bodo amat bang Ipang! Lu halu, titik!” sungut gua ambek. Sekaligus laper. Sekaligus bodo amatan. Dikta juga udah kembali menjadi pecel lele – pendaki cepat lelah letih letoy. Sementara Bojes udah ngilang, Sulis juga menghilang bareng Bojes. Shinta-Lidya ngedeprok lelah, dan Kipli tetap menahan ambeyennya.

“Yawla kenapa puncak kok jauh banget yawla.” sungut gua.

Sembari bersungut-sungut, gua menguatkan diri dan mempraktekkan tips tetap kuat saat mendaki gunung yang pernah gua tulis. Asli, badan gua gak bisa bohong kalau muncak Rantemario semelelahkan ini.

Perlahan tapi pasti, gua mengejar Sulis. Menguatkan langkah kaki demi mencapai puncak. Kalau liat tanah lapang dikit bawaannya baper. Disangka puncak eh bukan. Gitu terus sampe gua jadi seganteng Nicholas Saputra.

“Bang, itu puncak, bang!” seru Sulis kegirangan. Gua masih belum mau menyenangkan diri. Takut udah baper, eh bukan puncak. Kan sakit hati ini.

Dari jauh, gua melihat tugu yang menandakan kalau itu adalah puncak Rantemario.

Senyum gua mengembang.

Dalam hati teriak, YES PUNCAK JUGA!



Jadi, setelah puas foto-foto, syuting, sampe bagi-bagi Salonpas gratis pada para pendaki yang pegal-pegal di puncak Rantemario, puncak tertinggi tanah Sulawesi yang masuk ke Seven Summit Indonesia ini, gua menyadari satu hal, sama persis kayak sesadar-sadarnya gua pas ada di puncak Gunung Raung kala itu, ini, pulangnya gimana?

Yha, saat di Gunung Raung, gua pusing pulangnya musti lewat jalur rambut dibelah tujuh yang bikin nyali menciut. Kalo di Gunung Latimojong ini, gua concern banget sama jalur sepanjang-panjang alaihim gambreng. Nico harus apa ya Tuhan?

Jalanin aja. Kata Tuhan.

Mirip-mirip sama di PHP in gebetan. Jalanin aja kemudian bubar. Eciye yang kesinggung….

Tapi emang benar, selelah apapun di gunung, jalanin aja. Ntar juga kelar. Jadi, gua benar-benar jalanin aja sekuat tenaga sisaan roti bakar, ciki, sama sukro pagi hari. Yang mana gara-gara pada terlena, gak ada seorang pun yang bawa makanan berat buat dimasak di puncak. Padahal udah sok iye bawa-bawa kompor, tapi gak dibawa bahan makanannya. Huft.

***

“Gengs, berarti kita jalan malem nih ya? Kan ngejar Toraja gengs….” gua bersikeras tetap ingin turun malem ini juga mengingat hari ini udah Jumat, besok Sabtu, dan Minggu udah harus balik ke Jakarta. Gak mungkin kekejar kalau hari ini masih stay di gunung.

“Kita liat nanti deh bang, malem hari turun begini, di pos dua agak bahaya kan…” sambut Kipli.

“Duh jalan malem ya…..” sambung anak-anak cewe.

Emang pada dasarnya waktu yang gak bisa diprediksi dari awal berangkat sampe detik ini bikin hati kecil gua meyakini kalau kami gak bakal dapet banyak selain Gunung Latimojong aja, tapi, gua pengen-pengen-pengen banget bisa sekalian menyambangi Tana Toraja.

Masa udah ke Sulawesi gak sekalian ke icon wisatanya?

Gak lama kemudian,

BRESSSSSSSS

Hujan deras banget tanpa henti mengguyur Gunung Latimojong. Gua cuma bisa cengo-melongo dan menerima nasib nambah nenda semalem lagi….

***


“Aku dari kemaren udah kepikiran. Setiap kita ngebahas Toraja, kayaknya kok ada-ada yang kejadian lho. Kayak semalem ujan gede banget, sekarang ada truk mogok kita harus narik-narik….” ujar Kipli.

Setelah berjuang ekstra keras turun gunung bertenaga cokelat panas dan diiringi hujan lebat seharian di hari Sabtu. Celana gua yang makin robek di selangkangan, sepatu yang mangap dua-duanya, housing GoPro gua yang patah, mas Dikta yang cedera sampe trauma, Lidya-Anna-Shinta yang jatuh kejengkang, Kipli yang tetap berjibaku sama ambeyennya. Akhirnya, kami bisa sampe basecamp Karangan alias rumah Ambe Simen Sabtu sore.

Kendati udah sore banget, ((KENDATI)), kami tetap optimis bisa mencapai Toraja. Bahkan udah rencana wisata malam di Toraja. Iya, liat mayat malem-malem.

Tapi setelah dipikir-pikir, musibah demi musibah emang menimpa kami pas ngomongin Toraja.  Ada aja dramanya. Paling update ya ini, gak dapet jeep buat pulang, akhirnya kami naik truk sayur buat ke Baraka. Belum ada 15 menit turun, truk udah mandek dua jam karena harus nunggu truk lain di bawah yang mau lewat.

Jalanan menuju Karangan itu luar biasa. Selain sempit, masih rawan, naik-turunan tajam, dan makin ancur kalo ujan. Akhirnya, udah bayar-bayar, kami ikutan turun tangan juga narik-narik truk tetangga biar truk sendiri bisa lewat.

Yang gua heran, kami kan baru turun gunung banget ya, tenaganya masih aja diperah yawlaaaa…..

…..sapi kali ah diperah!


“Beneran jadi nih ya ke Toraja wisata malam. Wkwkw…” ujar gua sambil menikmati turbulensi truk yang kembali bergerak dengan lancar setelah drama truk tetangga.

“Masih aja, ntar kenapa-napa lagi lho hahahah….” ujar Rizky. 

Lalu kami semua tertawa hepi dan nyanyi-nyanyi sampe……..

Bersambung.

Gak deng. 

Sampe, tibalah kami ke sebuah tanjakan terjal yang harus dilewati. Dengan medan tanah liat berbatu becek dan cukup dalam bekas lewat kendaraan lainnya. Awalnya, truk kami ngotot tetap manjat dengan percaya diri. 15 menit kemudian…. Truk gagal. Setengah jam kemudian, kami masih stuck. Kemacetan mengular. Akhirnya, mulailah drama dorong mendorong truk. 

Terhitung dari jam 5 sore, sampai jam 7 malam masih stuck. Oh gak ding, udah naik dikit, tapi kemudian stuck di terjal level dua.

“Ya Tuhan, gua berjanji, besok-besok sampe di Jakarta gua gak akan hedon lagi. Akan makan seadanya gak perlu yang enak-enak melulu ya Tuhan…” gua ala-ala bikin nazar setelah hopeless banget liat ini truck dari kejauhan masih stuck. Bukan diaminin, Rizky, Dikta, Daus, Takim, dan Bojes, malah ngetawain.

Jam 8, kami udah mau mati kelaparan, akhirnya manjat jalan kaki cari makanan. Isi tenaga. Meninggalkan sisa rombongan di truk tapi untuk kembali lagi bawa makanan  buat mereka. Lalu, mulai lagi dorong-dorong. Gitu aja terus sampe ambeyennya Kipli nular ke semua orang.

Jam 9. Gua udah mulai frustasi. Ah, gua capek banget, gua pengen rebahan. Gua pengen istirahat. Gua pengen makan enak. Napas sesak ngirup asap knalpot sama ban yang aus.

Jam 9.30. Gua udah gak peduli lagi, pengen ngajakin orang berantem. Pengen minta tolong sama siapapun yang bisa menolong. Asli, kalo bisa, gua langsung tobat nasuha di sana.

Jam 10. Keajaiban datang. Ada truk yang mau turun. Gua lobby. Gua ajakin berantem. Gua nego sejadi-jadinya. Kami harus sampe Baraka segera. Badan mau patah!

Jam 10.30. Baraka, we’re coming!

End.




NB:

Sesampainya di Baraka jam 1.30am hari Minggu pagi.

Toraja? Hah, lupakan!

Bisa sampe Makassar jam 9.00am pagi aja udah syukur. At least dapet Taman Nasional Bantimurung (ceritanya bakalan terbit di acentris.xyz), kayaknya, emang gua disuruh balik ke Sulawesi lagi buat jelajah yang lainnya.

Akhir kata, bukan cuma drama Anak Jalanan yang bisa ditonton, apalagi Uttaran, cerita ini juga bisa ditonton di Youtube gua. Nanti. Kalo dah terbit. Wkwk. Bhay. 

Met puasa semuanya! Jangan bosen-bosen mampir sini yaaaaa.. :*

You Might Also Like

57 komentar

  1. Replies
    1. Gercep ya mak, padahal blm gua share di grup hahahhaha

      Delete
  2. luar biasa mas acen perjuangannya wkwkwk 4 jempol deh buat founder Jalan pendaki ,, ijin share juga yaahh

    ReplyDelete
  3. Akhirnya ada lanjutannya

    Gue pikir bakal ada cerita horror, ternyata...

    Buku baru Bang Acen setelah PPA,apa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. niatnya, tapi males ah panjang ahahaha

      Delete
  4. Luaaarrr biasa perjuanganmu dan teman-teman yang lain bang, sampai ikutan engap ngebayanginnya.

    btw itu hutan lumutnya kece banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. parah sihhh, tapi aslinya gak sekece itu kok hahaha

      Delete
  5. Keren bang! #hutanlumutnya Bahahaha
    btw, pernah ke Coban Tundo daerah Malang gak? Kece juga tuh wkwkwk

    ReplyDelete
  6. Bang acen melewatkan kisah si 2 ayam yg kepoin cacing, dan 2 biji jagung..
    Wkwkwkwkwk...
    Tp emang mantap ceritanya bang, sukses ya bang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak lolos sensor itu ternyata hahahha

      Delete
    2. Aq tunggu ceritanya lg ya bang tentang toraja...😂😂
      #ijinkaburboleh???

      Delete
  7. wkwkwkkw ngewakilin banget cerita gue nih bang cen ...oiya btw gue dhika yg ngbrol sama lo pas lo pengen naek bang kwkwwk .. ijin share ye bang sebagai tanda perwakilan isi hati gue pas disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. helah, gua gak lupa, foto lo noh ada di postingan pertama hahaha

      Delete
  8. Kaya org gila, gua ckikikan sndiri di kantor. Aaaaaakh!! Pngn bgt ke latimojong, tp cutai ud habes. Cen mau nanjak bareng lu sih skale2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk, nanjak bareng gua ribet lho, gua manjak males hahahha

      Delete
  9. Hello salam
    Btw saya yg d foto puncak sbelah kiri dengan botol minum biru di dada :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bolehkah sya mengambil foto d puncak dan me share d timeline fb saya? :)

      Delete
    2. Share sekalian sama artikelnya boleh keleuss hahaha

      Delete
  10. Salonpas jadi teman para pendaki, ya? :D

    ReplyDelete
  11. agustusan gue juga mau kesana cen, mohon restunya yah.. laaah.. :d

    ReplyDelete
  12. latimojong. gunung ini bangke abis. treknya panjang jauh melipir-melipir jurang dan kalau jalan malam 'makhluk'nya pengen gw jambak biar jangan gangguin :)))

    cukup sekali ke latimojong (untuk saat ini wkwk)

    ReplyDelete
  13. Aku rasa sih itu semua terjadi bukan karena bang acen ngucap kata 'Toraja', tapi karna bang acen ngaku-ngaku seganteng Nicholas Saputra, huehehehe :D

    ReplyDelete
  14. Keren bang.
    Bang buat jalurnya sendiri jelas apa nggak si? Misal ada plang tanda apa tali rafia gitu ada gak?

    ReplyDelete
  15. kerennn....ahahha, gokil ih petualangannya....

    ReplyDelete
  16. Hello salam
    Btw saya yg d foto puncak sbelah kiri dengan botol minum biru di dada :D

    ReplyDelete
  17. Wuidih, semacam tak mudah mendaki Gunung Latimojong, bahkan sudah mau pulang ada aja ya cobaannya :O

    ReplyDelete
  18. petualangannya seru amat...sejak kpn suka mendaki

    ReplyDelete
  19. wuiih keren, udah nyampe latimojong abang ini

    ReplyDelete
  20. makasih bos infonya dan salam sukses

    ReplyDelete
  21. dari namanya saja udah tertarik buat bisa ngedaki kesana...ditambah lagi cerita dari bang acen yang kaya drama korea tambah pengen ngedaki gunung ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak drama malah pengen nanjak duh aya aya wae lau hahah

      Delete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.