Acentrisme: Bermalam di Zest Hotel Bogor

Monday, November 14, 2016


Di tengah penatnya akan kerjaan yang semakin menggelora dalam jiwa dan raga. Ditambah dengan banyaknya cita-cita yang muluk-muluk tapi gak ada yang kesampean, kepala seringnya mau pecah. Rasanya kayak butuh istirahat di tempat yang nyaman, gak perlu susah payah, dan gak kepengen capek-capekan.

Gunung?

Lagi musim hujan. Banjir dimana-mana. Becek. Musim penyakit. Lagian, males tau naik gunung hujan-hujan. Kayak yang pernah gua ceritain di Tips Mendaki Saat Musim Hujan.

Traveling?

Sama aja. Gua yang dulu menggebu-gebu pas dikasi tau destinasi terbaru, dikasi tau curug terbaru, ngeliat temen-temen sesama traveler tau-tau lagi pada di sana-sini, sekarang bahkan gua sama sekali gak terpacu buat pengen pergi. Yang gua inginkan saat ini cuma sebuah lokasi yang bisa membuat gua menenangkan pikiran. Melepaskan keruwetan benang kusut yang ada di otak gua satu per satu. Meski gua bisa traveling hemat kemana tau pake Voucher AirAsiaGo Indonesia tapi rasanya gua mau yang deket-deket aja dari kosan.

Pas gua iseng-iseng scroll hape waktu perjalanan pulang ke kosan, gua tiba-tiba ngeliat icon HQ, alias Hotel Quickly yang kayaknya udah lama gua download tapi gak pernah gua pake. Lalu tercetus satu ide brilian: weekend ini, stay di hotel, kayaknya lucu. Leh uga. Cubeth cubeth cubeth.

Denger-denger dari temen-temen gua yang rata-rata udah jadi endorser Hotel Quickly, katanya ini aplikasi worth it banget. Kita bisa dapet last minute hotel dari segala jenis hotel berbintang dengan diskon yang super miring. Ditambah lagi, kalau buat yang pertama kali pake, bisa ngeredeem voucher dari endorser-endorser yang udah eksis duluan di per-Hotel Quickly-an. 

Lalu gua register dan redeem voucher temen gua. Terisilah kredit gua senilai 130rb. Persis kayak dulu jaman-jamannya gojek masih kasih gratisan pake redeeman voucher. Cuma kalau yang ini adalah hotel. Eh, pas udah jadi membernya ini Hotel Quickly, ternyata gua jadi punya kode voucher sendiri yang bisa dipakai sama kalian biar dapet 130rb pertama: ATRISUS. Iya, kalau masukin kode itu, lo pada bakal dapet 130rb buat booking hotel pertama lo pake aplikasi ini.

Tapi kalau males pake aplikasi itu ya, you can just book your ideal hotel at Pegipegi.


Setelah scroll sana sini. 

Cari hotel di Jakarta yang emang, ternyata diskonnya lumayan banget. Dari 7 sampai 30an persen. Yang paling berasa pas dapet hotel bintang empat tapi harganya jadi lumayan miring, apalagi buat weekend. Tapi sayangnya, gua masih tetep belum bisa afford buat ngamar di sana. Bukan, bukan hotelnya yang kurang murah, tapi guanya aja yang masih terlalu miskin. Wkwk.

Jadi, mari cari hotel yang lebih murah lagi.

Gua pindah lokasi ke Bogor. Lucu juga kali ya ngabisin waktu di Bogor. Udah bogor dingin, hotel dingin, pasti seru banget rasanya. Gak kalah kayak lagi kedinginan di gunung. Minusnya cuma kalau di gunung musti capek-capekan dulu, kalau di hotel tinggal cuss langsung bobo di atas kasur empuk.

Lalu gua mendapati beberapa pilihan hotel di Bogor. Ada satu yang menarik perhatian, namanya ZEST Hotel. Meskipun cuma tergolong bintang dua, tapi rupanya hotel ini ada di bawah managementnya Swiss-belhotel International. Yang cukup menarik perhatian adalah lokasinya yang ada di jalan Pajajaran, which is jalan gede yang biasa gua lewatin kalau mau ke Puncak. Lokasinya bisa dibilang ada di jantung kota Bogor. Taelah jantung. Trus baca-baca review di google, kayaknya ini hotel asheek binggow. Masuk rekomendasi TripAdvisor pula.

Yang paling menarik ya pasti dari harganya lah. Dari semua yang murah-murah, ini yang paling murah. Total yang harus gua bayar adalah 380rb something, tapi karena dipotong diskon voucher tadi, gua cuma bayar 250rb something. Lalu, baru ditagihin bulan depan pula karena bayarnya via Kartu Kredit. Endeus.


Karena gua anaknya lagi males kemana-mana bawa motor, gua milih opsi naik KRL aja. Yoi, sejak ngantor di bilangan Tanah Abang, gua kini jadi Roker. Rombongan Kereta. So, kalau bisa ditempuh pake kereta, kenapa gak?

Sampai di Bogor, berhubung gua lagi seneng sendiri (baca: selalu sendiri) dan males nanya-nanya, gua memutuskan buat jalan kaki dari stasiun Bogor ke jalan Pajajaran, lokasi dimana ZEST Hotel ini terletak. Surprisingly, dengan berjalan kaki, gua jadi semacam turis dadakan. Tapi di Bogor. Yaelah....

Seru juga sih ngerasain Bogor via jalan kaki.

Biasanya kan naik motor, naik angkot, beradu kecepatan dengan kendaraan lain. Dengan berjalan kaki, entah kenapa gua jadi sadar kalau Bogor itu ternyata cukup ramah sama pejalan. Trotoar buat pejalan kaki dibuat lebar-lebar. Gua jalan lewatin lingkar luarnya Kebon Raya Bogor. Ngeliat banyak bebocahan ceria gemes bersama orang tuanya ngasi makan rusa-rusa dari balik tembok Kebon Raya. Gua baru tau, kalau rusa ternyata idungnya blenyek berlendir gitu. Jijik tapi gemes. Terus baru sadar juga, ternyata Kebon Raya Bogor (terutama yang ada rusanya), punya pohon-pohon instagramable. Jadi pengen masuk terus foto-foto.

Sampai jalan Jalak Harupat, yang ternyata ada di atas sungai, gua berhenti sebentar. Ngeliat sungai yang lagi rame bebocahan berenang sambil teriak-teriak. Seru banget mereka. Gak nyangka aja jalan kaki bisa seseru ini.


Sampai di ZEST Hotel, abis registrasi sana sini, gua langsung menuju kamar.

Ternyata gua dapet Twin Size.

Kamar ini di desain buat berdua. Tapi... Sudahlah. Perih kalu diceritain.

Selayaknya hotel bintang dua, gua gak bisa mengharapkan dapet sendal gratis yang bisa gua bawa pulang. Waktu di Malaysia, di seri-seri cerita Malaysia juga gak pernah dapet sendal hotel. Padahal seringnya nginep di hotel yang udah semi resort. Hiks.

Karena gua bukan hotel reviewer yang baik, pendapat gua buat hotel ini simpel aja: minimalis, pas, dan cocok buat weekend getaway. Sisanya, biarkan gambar yang berkata-kata. (Meskipun gambarnya gak bagus-bagus amat juga).




Dari segi harga, harusnya gua malah membayar 520rb, mengingat gua stay di weekend. Tapi karena aplikasi Hotel Quickly, gua cuma bayar separonya. Kalo ngana juga pengen dapet diskon 130rb, jan lupa redeem voucher Hotel Quickly-nya pake kode ATRISUS.

Sharing is caring!

Kisah Ngehits Lainnya

16 komentar

  1. Blog lu satunya kok expired? wkwkwkwk

    ReplyDelete
  2. yawla bang ngenes liat bednya dua :'D

    ReplyDelete
  3. kayaknya pernah baca tulisan ini di blog lu yg satunya deh, bener ga sih?

    ReplyDelete
  4. Bang tolong jelaskan, di price list babang seharusnya bayar 520rb, tapi di atas ditulis total yg harus dibayar 380rb plus dipotong 130rb jadi 250rb. Napa bisa begitu bang? jelaskan pada adek bang... Ha

    ReplyDelete
  5. Asik yaa bang jalan kaki sendiri, beras kayak orang ilang ndak? haha

    ReplyDelete
  6. Waaah bisa separuh harga gitu yak. Hahhaa
    Oke di catet "Hotel Quickly-nya pake kode ATRISUS"

    Duh sedihnya kamar twin di pake sendiri gitu mas ?
    Eh itu foto siapa dong yang fotoin di pojok kamar ?
    Jangan jangan lagi pakai timer yah mas ?
    Hahhha

    ReplyDelete
  7. miris hati adek bang liat foto yg lo di pojokan :( hampa bgt rasanya.... anyway, gue bingung ini promosiin HQ, Zest hotel atau kesendirian Bang Acen ke Bogor sik! haha

    ReplyDelete
  8. Ini postingan migrasi ya, kayaknya pernah baca udah agak lama. :)

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.