Acentrisme: Jangan Bosan Jadi Orang Baik

Tuesday, December 20, 2016



"Jangan bosan jadi orang baik."

Tumbuh besar di jaman kayak gini, kadang membuat gua sering banget mikirin hal-hal yang gak perlu dipikirin. Namanya juga Virgo, kemampuan dasarnya overthinking. Mohon dimaklumi.

Tapi, bener kan, kita lagi hidup di jaman dimana:

Baik disangka modus.
Perhatian disangka kepo.
Terluka dianggap baper.
Nyinyir dianggap (sebagai) perhatian. Biasanya soal kapan kawin.
Jomblo dianggap hina.
Berbeda dianggap tak sama. Yakali.
Toleransi dianggap gak sesuai agama.

Gak salah kalau lama-lama orang akan punya imun dengan sendirinya dengan hal-hal di atas. Kemudian menjadi individual. Kemudian menjadi skeptis. Gua?

Iya, gua yang virgo-overthinking ini becampur dengan golongan darah B yang pada dasarnya cuek, punya kombinasi mematikan sendiri menanggapinya. Gua udah sampai di level tertingginya skeptis, yaitu bomat, bodo amat. Bukan urusan gua.

Apalagi, gua udah cukup banyak terluka dengan menjadi baik. Terlalu baik kalau gak mau dibilang naif. Yah emang sih, baik sama naif beda tipis. Bila ku mati, kau juga mati~

Dan gua yakin, makin banyak orang yang makin lama makin skeptis dengan kehidupan ini.

Yha, gua pernah dengar bahwa rusaknya suatu negara, atau malah rusaknya suatu kehidupan ini bukan karena orang-orang jahatnya yang makin banyak, tapi karena lebih banyak orang-orang baik yang diam.

Tapi, kejadian menarik suatu malam beberapa bulan lalu membuat gua berpikir ulang, lagi dan lagi, benarkah orang-orang baik sudah lenyap?


18.30pm
Gua masih ngorek-ngorek kulit yang mengelupas di telapak tangan. Gak nyangka, hari ini gua bisa latihan di pusat kebugaran cukup intense juga. ((PUSAT KEBUGARAN)). Yang lebih gak nyangka lagi sih, ternyata di akhir minggu kayak gini, pusat kebugaran jadi lumayan sepi pengunjung. Jadi gua bisa bebas latian sampe encok.

18.50pm
Gua udah di kereta balik menuju Depok. 
Hari ini segalanya lancar, jalan kaki udah sewoles-wolesnya ke stasiun Sudirman, eh sampe stasiun kereta Depok langsung hadir di depan muka. Herannya lagi, gua dapet duduk. Lalu seperti biasa, gua mulai cek-cek notifikasi hape yang masuk.

Kerjaan, chat dari temen, chat anak-anak grup Jalan Pendaki. Yang gua gak habis pikir, ini anak-anak pada gak tidur apa ya siang malem chattingan mulu. Tapi ada satu kabar yang bikin gua agak fokus: 

"mohon bantuannya teman, ibu temen aku ada yang butuh donor darah B banyak. Kali aja ada yang mau bantu...."

Meskipun fokus, tapi gua langsung skip. Inget kan, gua skeptis?

19.00pm
Kereta melaju dari stasiun Cawang menuju Stasiun Duren Kalibata. 
Meskipun gua skeptis sama berita tadi, tapi gua ntah kenapa merasa pengen bantu banget, mengingat golongan darah gua juga B. Tapi tetep mager. Tapi akhirnya gua buka lagi chat tadi. 

"lokasinya di RS PON, deket Cawang BNN."

Cawang! Barusan kelewat!

19.15pm
Jauh uga ya ternyata jalan kaki dari Stasiun Cawang ke Rumah Sakit PON. Oiya, jangan kira PON ini kepanjangannya Pekan Olahraga Nasional ya. Karena dengan begonya gua mengira gitu. Eh ternyata singkatan dari Pusat Otak Nasional.

Anyway, gua memutuskan untuk bantu.

Cek punya cek di G-maps, cuma 1,5 km. Ternyata 1,5 km jauh uga. Belum lagi musti naik jembatan transjakarta yang panjangnya sealaihim gambreng. Lalu musti lewat kegelapan malam melawan arus mobil pula.

Tapi akhirnya sampai juga. Pelajarannya adalah, gua jadi tahu apa dan dimana itu RS PON.

19.45pm
"Eh, gua kayaknya kenal lo deh..." ucap gua saat ketemu orang yang meminta bantuan itu.

"Iya, lo anak Rusia kan? Jadi elo yang bikin-bikin Japen itu..." jawab orang itu. Yang ternyata temen gua beda jurusan waktu kuliah.

"Wahahaha iya, gak nyangka kalo elo yang minta donor. Anyway, nyokap lo kenapa?"
"Struk, Cen.... jadi gini....."

Kemudian diceritakanlah kenapa dan bagaimana. Hingga akhirnya ternyata darah gua udah gak dibutuhkan lagi karena di RS PON ini gak ada prosedur donor darah langsung. Harus melalui PMI pusat.

Tapi, gak nyangka banget yes, bisa ketemu teman lama.

Karena gua merasa gak ada kepentingan lagi, dan dia harus kembali menemani ibunya, gua langsung pamit aja.

"Thanks, Cen!"
"Sama-sama, bro!"

20.00pm
Gua masih asyik cek notif, cek instagram, chat sana sini sambil jalan kaki menuju stasiun Cawang lagi. Tiba-tiba,

"Mau kemana mas?" sapa seorang pemotor, lengkap dengan jas hujan plastik dan senyumnya yang mengembang.

"Eh iya mas, mau ke stasiun Cawang..." jawab gua sekenanya.

"Udah naik mas, ikut aja... Gratis!" lanjutnya.

"Eh gak usah mas gapapa, saya jalan aja..." ujar gua sedikit gak enak dan agak takut diculik. Tapi kalo dipikir-pikir lagi, apa untungnya ya nyulik gua.

"Naik aja mas... lumayan jauh stasiun Cawang...." katanya lagi, masih dengan senyumannya yang tulus.

20.05pm
Stasiun Cawang.

"Di sini, mas?" tanya pemotor yang ngasi gua tumpangan tadi.

"Iya, di sini aja... makasih banyak mas. Makasih banget udah kasih saya tumpangan..." jawab gua sembari turun.

"Iya mas, sama-sama.... doain aja saya lancar mas, mari mas..." ujarnya sambil meneruskan perjalanan

"Pasti mas, saya doain rejekinya lancar mas..."

Pastinya dia gak denger, kan udah jalan.

Peristiwa ini bikin gua terhenyak. Gua happy sekaligus terharu. Anjir, hal sesepele ini bisa bikin pemikiran gua terbolak-balik. Awalnya gua coba bantu orang mumpung gua masih sanggup, mumpung deket, mumpung golongan darahnya cocok, meskipun akhirnya toh gua gak jadi bantu apa-apa.

Ujuk-ujuk, in the middle of nowhere. In the middle of Jakarta's jungle, datang orang tak dikenal ngasih bantuan ke gua. Secara tulus. Sepele tapi tulus. Pada akhirnya, gua malah ngerasa, kalau gua dapet bantuan malam ini. Bantuan secara fisik. Bantuan secara moral.

Di titik ini, peribahasa kau akan menuai apa yang kau tanam apalah apalah itu ada benernya juga. Ketika kita menanam kebaikan, justru kebaikan-kebaikan lain akan mendatangi kita. Ketika berbagi, bukannya berkurang, malah bertambah apa yang kita punya.

Sesepele itu.

Sesederhana itu.

So, akhirnya gua mikir lagi. Masih capek jadi orang baik? Masih males? Masih bosen?

Again,

Jangan bosan jadi orang baik. Jangan pernah.

Tetap baik hati ya guys,

Acen.

Kisah Ngehits Lainnya

17 komentar

  1. mantap nih tulisannya... menginspirasi sekali :)

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. Biasanya cetek kayak becekan yak? 😂😂

      Delete
  3. makjleb tenan... sangat menginspirasi... ini nih yang perlu di-share... mohon izinnya yah gan...

    ReplyDelete
  4. Bener! Kadang niatan yang baik aja udah bisa bawa kita ke hal-hal baik juga. Semoga tetep bisa selalu ikhlas ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ikhlas emang ilmu paling tinggi yang susah banget diterapin ya

      Delete
  5. kece buat mas-mas yang mau nebengin. kayaknya bisa banget baca, *nih orang butuh ditebengin* hehehe :v jarang banget orang yang peka. apalagi cowoks ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yah, peka sosial emang jarang sekarang :(

      Delete
  6. It's good you still have that thoughts..

    ReplyDelete
  7. terlepas dari cerita diatas....kadang2 saya sempat berfikir tentang menjadi orang baik apakah bisa mencari nafkah di jalan yg benar.... dengan melihat konteks jaman skrg hmpir semuanya dipenuhi oleh orang2 yg tidak bertangung jawab

    ReplyDelete
  8. Ga bosen2 bacanya. Thank you.:)

    ReplyDelete
  9. Nice artikel gan, boleh gan mampir ke blog ane ;) siapa tau bermanfaat gan
    https://goo.gl/Nc5ct7

    ReplyDelete

Silahkan komen yang baik, kalau gak baik nanti gua gebuk. Wekaweka.