#30HariKelilingGunung: 3 hari untuk Banyuwangi bagian Baluran

Sebelumnya di #30HariKelilingGunung: Cerita Gunung Lemongan

Day 4, Jumat, 25 Januari 2019

“Gua harus istirahat dan makan enak sesampainya di Banyuwangi.” repet gua setelah duduk manis di kereta yang akan membawa gua menuju Banyuwangi dalam 5 jam perjalanan.

Pun akhirnya perjalanan gua kembali pada fitrahnya, solo traveling, berpisah dari Pradikta setelah sama-sama menderita turun Gunung Lemongan, kaki pegal tiada tara, badan ngembang keujanan, kelaparan pula, hingga akhirnya bahagia menemukan seuntai mie goreng pake telor yang wadudu inikah rasanya kenikmatan dunia yang mungkin saja setara dengan zina?

Sesampainya di Banyuwangi, gua langsung sewa motor di Ijen Stars, lokasinya plek banget sebrang stasiun Karangasem.

Harganya cuma 75k/24jam. Pun Mas Agus, ownernya, punya homestay ciamik juga yang persis di sebrangnya stasiun, sayangnya gua udah keburu pesen homestay via Traveloka….

…bad news.

Sesampainya di homestay, setelah kesasar muter-muter hampir setengah jam padahal ya ampun itu homestay kudunya sih deket banget, ternyata homestaynya adalah kosan yang disewakan harian.

Awalnya gua baik-baik aja sampai sadar kalo depan kamar adalah pohon belimbing dan mangga, plafon wc bolong, dan kasur jadi sarang semut. I was lyke… semoga gua bisa tidur malam ini.

Setelah beberes dan mandi sebentar, gua berharap bisa rebahan sejenak lalu cari makan. Tapi… seperti biasa, harapan memang tak dapat dipegang kayak omongan mantan, mendadak Pradikta chat gua beserta screenshot dari google: BALURAN TUTUP WIKEN, GASKEUN NOW!

Mampus gua panik!

Liat jam di tangan udah setengah dua siang, liat jam tutup Baluran di screenshotan adalah jam setengah lima sore. Perjalanan ke Baluran dari Banyuwangi (bukan kota) makan waktu dua jam.

Mampus gua makan dulu, rebahan dulu, apa mati dulu aja sekalian HUHU CAPEK AKUTU PANIK!

Dengan muka bete dan hati resah terburu-buru, gua persiapkan segala peralatan perang mulai dari jas ujan kresek, gopro, hape, powerbank, chargeran, susu bear brand, roti, buku catatan–yang kenapa gua bawa sih bikin berat aja, sunblock, sampe kacamata hitam.

Meski lapar, tapi gua benar-benar gaskeun motor metik kecil gemas sewaan ini. Tak lupa isi bensin, gua langsung ngebut dengan kecepatan 60km/jam. Deg-degan akutu kalo lebih cepet takut tabrakan.

Selama perjalanan gua kelaparan dan selalu liat kanan kiri jalan berharap ada warung yang membangkitkan selera. Begitu ada, eh kelewatan, gitu aja terus sampe keujanan, pake jas ujan kresek, eh mendadak panas, lepas deh jas ujannya, lha ujan lagi yaudah pasang lagi, duh emosi juga lama-lama begini, sempet berhenti nanya-nanya warlok (warga lokal) soal keberadaan Baluran dimana, eh tau-tau udah sampai Situbondo.

Yang mana kata warlok tadi Baluran berlokasi di pas banget perbatasan Banyuwangi dan Situbondo.

Bingung, lapar, tapi tak menemukan tempat untuk bertanya, akhirnya daku lanjut saja meneruskan perjalanan melewati hutan sengon empat musim.

Gila yah ini hutan, bisa-bisanya luas banget, mana banyak monyet bertebaran sampe ke tengah-tengah jalan.

Kadang gua merasa jadi kek pembalap tunggal yang ditonton ribuan monyet, kadang kayak lagi ditonton monyet, kadang gua diam-diam ingin duduk diam makan apa pun bersama mereka. Lapar banget bok!

Hutan sengon empat musim ini untungnya punya jalan aspal yang mulus banget, jadi gua gak merasa takut untuk ngebut dengan motor metik sewaan kesayangan.

Kenapa disebut empat musim, karena ini hutan kok bisa-bisanya ada yang cerah, hujan sedang, cerah banget, hujan lebat, gitu terus sampai ke luar dari hutan. Gua sih fix meriang nih pulang-pulang, sepanjang perjalanan dihajar cuaca tak menentu.

Keluar dari hutan gua merasa ada yang janggal dan salah. Kok bisa-bisanya sih perbatasan Situbondo sama Banyuwangi sejauh ini. Tapi… gua tetap melajukan motor sampai bertemu pak haji dan koleganya yang lagi nongkrong di pinggir jalan nontonin truk-truk besar berlalu-lalang.

“Pak, maaf mau nanya, taman nasional Baluran dimananya ya?”

“HAH?!”

“Ebuset ngegas… chill pak chill..”

“Hah?? Ini kamu kebablasan lho mas. Itu Baluran pas di pengkolan sebelum masuk hutan.”

“HAH?? Di sebelah mananya sih pak kok saya gak liat ya?”

“Heh gak sopan balik ngegas, itu lho dek kamu dari arah Situbondo kan? Nah, kalau dari sana itu sebelah kanan.”

“Kamu udah kebablasan 20km. Setengah jam lagi lah dari sini….”

Eh wow, kebablasanku tak terkira. Kenapa gak sekalian aja ngebablas ke Jakarta huhu.

Setelah berterima kasih pada pak haji yang baik hati, gua kembali ngegas motor melewati hutan empat musim, para monyet penonton, hingga akhirnya ketemu pintu masuk Baluran yang WOI YA GIMANA ORANG GAK SUSAH NEMU INI PLANGNYA GAK KELIATAN HADEH MANGSLEP BOSQUE.

“Satu orang satu motor Rp21k ya mas.” kata mba-mba penjaga tiket.

“Ini tutupnya jam berapa sih mba?” tanya gua.

“Kalau ticketing jam setengah lima mas, tapi kalau udah di dalam maksimal jam 6 ya. Oiya, maksimal foto di sabana gak boleh lebih dari 300 meter dari jalan. Nanti ada tandanya. Maksimal nyetir juga 20km/jam ya.”

Berlalu dari ticketing, gua benar-benar melajukan motor secepat 20km/jam. Mencoba menikmati hutan tropis yang wow hijau yah sepanjang jalan.

Mata jadi seger ya meski lama-lama ngantuk juga sih sist kena angin sepoi-sepoi, ngeri nubruk bajing lewat gua. Suara-suara burung, kumbang, dan kadang suara-suara esek-esek yang tak gua kenali turut menyumbang syahdunya sore hari mendung yang menggelayuti Baluran.

Gua jadi lupa laper, lupa perasaan huru-hara sebelum mencapai Baluran, lupa kalau gua lagi capek. Ah, hutan memang terkadang menjadi obat penenang yang melegakan.

Sesampainya di Sabana Bekol tempat para netyjen hits berfoto-foto ala di Sabana Afrika yang which is gua belum pernah ke sana juga jadi gua iyain aja.

Padahal kenyataannya, mungkin efek musim hujan juga, Sabana Bekol di mata gua saat itu lebih mirip lapangan bola di kampung-kampung yang rumputnya masih bolong-bolong dan hijau semua.

Tapi tapi tapi, pohon jomblo yang sendirian meranggas, pohon pasangan yang juga meranggas, awan hitam kelam yang terkadang diselingi petir gemas, serta tulang-tulang tengkorak entah sapi, kerbau, atau banteng ini jadi pemandangan menarik buat gua.

Meski tak seindah foto-foto editan maksimal campuran VSCO, Snapseed, Lightroom, hingga Lens Distortions, Sabana Bekol yang gelap bikin galau, berkesan banget.

I was like, akhirnya, gua sampai sini juga. Terima kasih semesta atas segala drama, harapan, dan asa.

Lanjut dari Sabana Bekol, gua menuju Pantai Bama. Awalnya males, like, yaudah cuma pantai. Tapi, yaelah Cen, it was only 2km more gituh.

Dalam perjalanan menuju Bama, gua merasakan damainya perjalanan seorang diri. Yah, terkadang kesendirian memang gak selalu mudah sih, tapi bukankah kebersamaan yang dipaksakan jauh lebih berat?

Lagi asik-asiknya berkontemplasi, petir menyambar dan bikin gua sadar: mampus gua harus cepet biar bisa buru-buru balik!

Sesampainya di Pantai Bama, seperti yang udah bisa gua perkirakan, ya udah pantai aja gituh nothing special for me. Apalagi begitu menginjak pasir, hujan langsung mengguyur semua manusia yang ada di sana tanpa kecuali.

Gua lalu berlari-lari kecil kembali menuju parkiran motor dan berteduh di bawah pohon bersama-sama para tukang parkir yang mendadak ngajak ngobrol:

“Hujan terus ya pak di sini?”
“Iya mas lagi musim hujan.. tapi gak tau kenapa tetep rame aja sih. Meskipun gak serame biasanya….”
“Biasanya emang paling rame kapan pak?”
“Besok, mas paling rame….”

Hah? Besok kan wiken hah?

“Lho pak, sabtu-minggu kan katanya tutup pak?”
“Enggak he mas, justru paling rame itu…”

KU INGIN MARAAAAA~~~

Tepat jam 8 malam gua udah sampai lagi di homestay kesayangan yang lho kok makin malem makin bikin merinding aja sih?

Positif thinking, gua merasa mungkin karena habis kehujanan dan bikin badan, baju, setas-tas yang gua bawa basah, aura homestay jadi makin dingin.

Setelah beberes, gua memutuskan untuk mandi, tanpa menutup pintu kamar mandi, ingat kan plafonnya kebuka? Kalo siang ada cahaya matahari masuk, kalo malem jelas bukan kebayang apa yang mungkin bakal masuk?

Selesai mandi, gua memutuskan keliling kota buat makan yang tertunda. Muter-muter, gua menemukan makanan kesukaan: mie ayam, yang eh kok harganya murah bener, sekalian pesen es temulawak, lho eh kok total yang harus dibayar cuma Rp8k. Fix sih tinggal di sini gua bisa puas makan mie ayam tiap hari sampe tipes.

Kembali pulang ke homestay dan parkir motor tepat depan kamar, i was like merinding lagi dan terbersit: hanjir, ini homestay berasa lagi diasingkan amat ya gua. Sepi banget!

Tepat jam 10 malam gua berusaha buat tidur, berusaha gak mikir macem-macem soal kamar mandi plafon kebuka, pohon belimbing dan mangga, semut yang bisa masuk lubang telinga, tapi gak bisa. Gua kepikiran.

Bagai zombie badan capek banget butuh istirahat tapi otak selalu overthinking mikir yang iya-iya, akhirnya gua ketiduran selama beberapa menit dan….

….terbangun lagi karena masuklah mba-mba aneh dalam mimpi yang bikin aku lari-lari.

Fix, gua besok harus pindah ke homestay depan Stasiun Karangasem!

You might also like More from author

1 Comment

  1. Kat says

    😂ntu tmn lu dpt info dr mn wiken tutup, or dia sengaja ngerjain gitu?

    Udh lama gak baca blog krn lg asik u-tube wae & kayanya krn lu juga sempet vakum setelah nepal ya, ni baru balik lagi eh ternyata …. Kau masih sendiri 😋

Leave A Reply

Your email address will not be published.