30 Hari Puasa Daud

Pernahkah kalian merasa jenuh sama makanan? Atau jengah dengan kegiatan kunyah mengunyah yang disebut makan?

Aku pernah. Jenuh sama percintaan.

Yailah, gak nyambung, jek!

sumber

Biasanya, dua kali dalam setahun, gua merasa ngeliat menu makanan yang isinya cuma ayam, telor, kangkung, bahkan sushi yang sangat gua gemari menjadi sebuah momok menakutkan setiap hari.

Apalagi nasi.

Terutama setelah ngerasain 30 Hari Tanpa Nasi, biji-bijian yang jadi makanan pokok orang Indonesia itu gak terlalu luar biasa lagi. Bikin males makan. Tapi gak makan laper. Tapi males. Tapi laper. Halu banget deh ah.

Pasti kalian mikir: ih ni anak syetan kurang bersyukur banget sih, di luar sana kan banyak yang gak bisa makan!

Gitu deh taplak meja, aku kan belum kelar ngomongnya, jangan suujon dulu dong kalo masih baca separo-separo. *padahal guanya juga lagi suujon sama netijen, wkwk*

Nah, karena bosan sama makan dan makanan yang buat gua itu-itu aja, entah apakah itu karena kurangnya rasa syukur, atau emang bawaan nafsu makan yang menurun, gua mencari cara buat mengatasi semua itu.

Tepatnya, badan gua yang mencari cara. Dan bertemu dengan kegiatan yang disebut…

…sange.

Ya puasa, lah! Gila kali lu!

***

Karena, selain bulan Ramadan, puasa setiap hari tidak dianjurkan atau emang pengetahuan cetek gua taunya gitu, jadilah gua mencari jenis-jenis puasa yang paling mendekati puasa harian selain Senin-Kamis.

Dan, gua menemukan sebuah puasa bernama Puasa Daud.

Since ilmu agama gua super cetek, gua cuma sebatas mengambil ide umum Puasa Daud.

Yaitu berpuasa selang seling, dimana saat dirimu berpuasa di hari Senin maka Selasa tidak. Begitu juga di hari Rabu berpuasa, maka Kamis tidak.

Gitu deh, namanya juga selang seling, manja deh gitu aja minta dijelasin. #lah

So, seperti challenge-challengeΒ lain yang gua bikin sendiri, gua hadapin sendiri, dan gua kerjain sendiri, asli, kok gua baru sadar ya unfaedah dan menyedihkan banget hidup gua wkwk.

Akhirnya gua mulai bikin plan buat ngejalanin Puasa Daud kekinian yang terbalut atas dasar bosan makan. Yha, memang bukan berniat ibadah, tapi, kita gak pernah tau kan, kapan Tuhan akan mencatat mana yang ibadah atau bukan?

Rencananya adalah, gua akan berpuasa Daud selama sebulan saja, alias 30 hari. Karena selang seling, maka, hari terhitung puasa adalah cuma 15 hari. Berhubung judul challenge-nya adalah 30 Hari Puasa Daud, berpuasalah gua selama dua bulan.

Memulai puasa daud itu…

…bukanlah hal yang mudah.

Since gua selalu menganggap puasa adalah ‘hanya’ memindahkan jam makan, jadinya gak berat-berat amat. Cuma, rasanya entah kenapa semua makanan jadi terlihat enak dan bikin engas saat temen-temen kantor gua makan siang di kubikelnya masing-masing.

Hari pertama lumayan berat. Hari kedua masih bikin pengen marah. Hari ketiga gua pengen udahin aja kegoblokan challenge gua yang unfaedah ini. Terutama pas ketemu puasa di weekend, beugh, Sushi Tei manggil-manggil minta dibeli.

Tapi begitu masuk minggu kedua, alias dimulainya hari kelima, puasa Daud jadi gak seberapa. Malah jadi semacam kebiasaan baru yang dicari-cari badan dan mantapsoul ini.

Waktu hari-hari awal puasa, masih maruk banget pengen makan segala hal yang super enak di saat berbuka. Begitu memasuki minggu kedua, gua merasa jauh lebih lapang.

Berbuka puasa bukan lagi hal yang ditunggu-tunggu karena bakal makan enak penuh micin segala merek, tapi justru lebih bisa nerima makanan apa aja dan rasanya jadi super enak!

Bahkan, gua cuma makan cemilan-cemilan ditambah teh manis anget, udah nikmat dan kenyang banget!

Malahan, besoknya pas jatah lagi gak puasa, perasaan kagok makan di siang hari sekaligus kangen berpuasa lagi, tumbuh membara memenuhi jiwa yang haus akan cinta.

Minggu ketiga berpuasa daud, alias hari kesepuluh, ternyata gua mulai merasakan perubahan-perubahan tak kasat mata, yelah, setan kali ah, anu, perubahan yang tak diduga-duga terjadi pada diri gua.

Apakah gua jadi langsingan?

Oh, tentu tidak.

Diiringi dengan olahraga teratur, berat badan gua justru mentok segitu-gitu aja, namun jauh lebih seksi. Juga wajah yang lebih bersinar, kulit yang lebih cemerlang, dan sperma yang lebih matang. Eh sebenernya gua bukan mau bahas badan sih, lebih ke bahas hati dan perasaan.

Karena badanku berat, biar aku saja, kamu gak akan kuat. #terdilan…tarkan.

Setelah puasa minggu ketiga.

Buat para netijen yang bilang aku kurang bersyukur padahal di luar sana banyak yangΒ  gak makan, sepertinya kamu benar. Tapi, meski kamu benar, coba deh, kamu udah bersyukur juga belum? Heak.

Soalnya, setelah puasa minggu ketiga, gua baru menyadari kelapangan-dada yang muncul ini akibat tempaan puasa berhari-hari. Dari cuma bosen karena makanan, akhirnya gua bersyukur masih bisa makan, sampai pada berkurang semua rasa iri, dengki, ingin marah, hidup lebih selow, dan adem aja bawaannya.

Biasanya kan, baca komentar netijen-yang-mahabenar di lentudei, instagram, twitter, langsung emosi jiwa bikin gila. Sejak berpuasa, yang ada cuma geli-geli dikit, terus tutup hape kembali kerja.

Biasanya menghadapi hidup dengan sedikit rasa pesimis, bahkan bagai tak ingin hidup lagi, entah kenapa tau-tau ada bisikan pelan menyesap ke hati: this too, shall pass.

Bikin merinding!

Ultimately,

Setelah 30 hari puasa Daud, gua malah saving lebih banyak uang dari yang biasa gua keluarkan tiap bulan cuma demi memuaskan dahaga akan makanan bermicin setiap harinya.

Saat menyadari challenge ini sudah berakhir, ada rasa enggan untuk berhenti. Kayak ada sebagian hidup gua yang hilang.

Tapi, gua harus menormalkan hidup gua sebulan dulu, lalu mulai lagi challenge 30 hari puasa Daud di bulan berikutnya.

Challenge accomplished and balance is a must.

Tag me everywhere kalau ada di antara kamu yang mau cobain challenge remeh-temeh daku ini yah!

Fin.

You might also like More from author

13 Comments

  1. syasya says

    cen, lau olang harus coba challenge puasain seseorang selama 7 hari berturut-turut dan gak makan makanan dari sesuatu yang hidup! puasain gebetan kek calon istri kek *eh masih jomblo ya*..atau yang dianggap giman gitu. yang katanya buat dapat ‘petunjuk’ dari NYA. puasainnya tapi lillahitalla yeee..percayalah ITS WORKS! I WAS TRIED.hahahha…ya paling orang yang lu puasain jadi nurut ke elu,,hahaha.

  2. Zen says

    Puasa mutih bang…

  3. Rendi aprianto says

    Nice……lanjutkan bang, semoga semakin soleh, sukses, berkah idup dunia akherat bang, amin πŸ™πŸ˜Š

  4. Satya Winnie says

    Luar biasaaaaa Cen! Aku nggak nyangka kamu kuat puasa Daud… Tampaknya bikin kau lebih bahagia ya hahahahaha… Lanjutkan!

    1. Acentris says

      siap kakak. lebih bersyukur aja sih sama irit wkwkw

  5. Hani says

    Menginspirasi…sekhali sampai terharu…terutama di bagian feeling2 yang dirasakan…lagian kalo merasa cocok..kenapa gak di jadiin pola hidup aja bang… nti susye lagi adjust nya kalo pas mulai…eny way…kalo puasa daud lagi session 2..ditunggu lagi ya…pengalaman bantin,..jasmani dan rohani nya hehe..gud luck to you

  6. Yudha says

    Ceritanya bagus mas, aku sering gagal berpuasa kalo bukan waktunya. Hahaha.
    Btw aku tertawa di beberapa bagian dalam cerita ini, lucu, semangat menulis terus ya mas πŸ™πŸ»πŸ€£πŸ˜‡

  7. Keenan says

    saya suka saya suka tulisannya πŸ˜‚

  8. Ria Novitasari says

    Gimana cara puasa puasa Daud agar tetap Istiqomah, serta makanan apa yang boleh dimakan saat puasa Daud tersebut.

    1. Acentris says

      1. Niat
      2. Makan apa aja boleh sih mba, kan daku niatnya buat diet ala ala aja hahaha

Leave A Reply

Your email address will not be published.