30 Hari Tanpa Gula (Tambahan)

Sebuah Tantangan

Gula?

Yha.

Siapa yang bisa menolak nikmatnya gula (tambahan) yang selalu muncul di setiap segala jenis minuman rasa-rasa. Selalu ditabur di atas donat berbagai kasta. Selalu muncul di setiap mimpi-mimpi yang menjadikannya lebih manis dari kenangan.

….malah baper,

Adalah makhluk jahat bernama gula, yang konon katanya, selain berguna buat entertaining lidah, gula juga membawa kita ke jalan penyakit yang disebut dengan diabetes. Namun, bukan cuma gula doang yang bisa bikin diabetes, kamu yang senyumnya manis kalau diliatin lama-lama juga bikin diabetes.

….baper lagi.

Setelah sukses sama tantangan ala-ala 30 Hari Tanpa Nasi, kali ini gua come up sama satu tantangan lagi, yaitu 30 Hari Tanpa Gula. Hingga postingan ini diterbitkan, artinya gua khatam gak kena gula tambahan yang ada dalam minuman.

Iya, sementara ini gua cuma gak menambah gula di minuman.

Meskipun gitu, rasanya lumayan berat banget lho.

Buat gua, seorang pecinta yang manis-manis, dari segala jenis kue, es teh manis, kopi manis, jeruk manis, minuman rasa-rasa, sampai kamu yang manis, tentu aja, ngejalaninya penuh dengan prahara dan drama.

Okay, gua runut kesukaan gua minum manis setiap harinya.

Setiap pagi, begitu sampai kantor, biasanya gua langsung buat teh anget manis buat menemani kue pancong dengan taburan gula pasir yang gua selalu beli di deket stasiun tanah abang (kalau abangnya lagi jualan).

Siangnya, gua kalo lagi ngantuk atau badmood pasti bikin kopi dengan krimer, dan sedikit gula. Meskipun menurut gua gulanya udah sedikit, tapi karena manajer gua hobinya ngembat minuman gua, dia pasti selalu komen kalau kopi yang gua buat itu kemanisan.

Kalau ada event tertentu (craving for sweet), biasanya anak-anak sekantor pada heboh pesen es krim atau segala jenis minuman dari luar kayak McD, KFC, dll.

Malemnya, gua yang sangat mencintai teh-teh botolan kayak fruit tea, futami, dan kawan-kawannya, apalagi kalo alfamart lagi ngasih diskon sampe jadi 3000-an, pasti gua beli banyak buat stock.

Oiya, itu belum ditambah makan malam, yang mana gua minimal kalau minum pesannya es teh manis.

Kebayang kan, betapa banyaknya gula (tambahan) yang gua konsumsi tiap hari?

Itungan itu belum ditambah segala jenis makanan manis, kue, nasi (yang bakal diproses toh jadinya gula-gula juga di tubuh), dan lain sebagainya.

Tapi gua yakin, gua gak sendirian di sini, kalian juga pasti demen juga kan minuman dan makanan manis kayak yang gua sebutkan tadi? Soalnya emang yang manis-manis itu susah dihindari. Kayak kamu. Ketjup*

Setelah menyadari betapa dekat gua sama diabetes dan betapa jauh perut gua sama sixpack, maka gua memutuskan buat menjajal gak mengonsumsi gula (tambahan) selama 30 hari. Coba-coba dulu aja, kali aja sukses kayak gak makan nasi kemaren.

Nah, gaya hidup yang gua sebutin tadi jadi berubah banget.

Teh manis udah gua ganti jadi teh tawar, kalau badmood minum air putih yang banyak sampe beser. Gak lagi-lagi bikin kopi apalagi pake krimer dan gula tambahan. Gak ikut-ikutan mesen es krim atau minuman rasa-rasa.

Paling berat emang ninggalin kebiasaan beli teh botolan. Tiap gak sengaja ke indomaret atau alfamart, gua cuma bisa menatap nanar showcase yang isinya beragam minuman berasa kesukaan gua. Bawaannya pengen pelukin sambil nangis drama karena gak bisa beli. Tapi, gua bertahan.

Kebiasaan baru lainnya adalah membiasakan minum jus tanpa gula.

Gua penikmat segala jenis buah-buahan. Karena lagi sok bergaya hidup sehat, tiap malem, atau tiap laper biasanya gua minum jus buah. Nah, jus buah ini kan manissss banget. Endes endola rasanya. Tapi pas gua udah mulai minta jus gak dikasi gula….. rasanya kayak gini,

Jus mangga: masih manis, kadang asem, tergantung basic mangganya rasanya gimana.
Jus semangka: tawar banget, kayak minum air putih rada ngeres dikit. BALIKIN 8000 gua!
Jus buah naga: baunya kayak kencing kelinci, rasanya kayak…. sampah. Eh, gua belum pernah makan sampah ding.
Jus alpokat: pekat, lengket, enak aja sih mayan.
Jus wortel: hoek.

Tapi gua tetap bertahan.

Jomblo bangkotan aja gua tahan, masa cuma gak minum gula aja gua gak tahan?

Siapa yang mau ikutan?

 

Kecup manis tanpa gula tambahan,

Acen.

 

Ps:

It was 2 years ago too, gua bahkan kini harus makan gula untuk stay strong tanpa sering pening-pening, maklum masi recovery abis operasi usus buntu.

You might also like More from author

Leave A Reply

Your email address will not be published.