Semalam di POP! Hotel Kemang

Apa rasanya kepala mentok, weekend dapet jatah jaga kerjaan (karena gua kerja di ranah digital, so it running 24/7 udah kayak minimarket), pun gunung-gunung masih ditutup tapi pengen banget ngerasain bobo dingin di hotel berbintang banyak (baca: gunung)?
Yha, rasanya dongkol dan kheki. 
Tapi tiba-tiba menyeruak begitu sadja ide brilian yang luar biasa dan bisa diterapkan kapan saja! Yaitu, nginep di hotel (meski gak berbintang) beneran! 
Meski KW-nya hotel berbintang banyak, nginep di hotel bikin gua ngerasa dingin kayak di gunung namun dengan sensasi kasur yang emphuque dan pup yang nyaman. Ditambah tetap bisa kerja karena terus terkoneksi dengan internet (gratis dan kencang).
Pilihan gua jatuh ke POP! Kemang. 
Sepele,
Karena POP! Kemang berlokasi di Kemang yang ngehits sekaligus macet banget tapi dekat kemana-mana itu. Jadi bisa menimbulkan perasaan, “oh gini ya tinggal di pusat kota Jakarta,”. Juga, karena POP! Hotels merupakan hotel budget yang bisa dibilang jauh lebih murah ketimbang hotel-hotel berbintang 4/5 di sekelilingnya.
Dibilang murah ya murah, dibilang mahal ya mahal, rata-rata lah. 
Karena gua nginap di weekend, jadi rate yang didapat berada di sekitar Rp488.000-an something. Tapi, kamarnya lucu cuy! Meski dibilang hotel budget, tapi kasur yang didapat itu queen size yang cukup buat dua orang meski gua pun bobo sendirian. Plus lagi, wifi-nya super kenceng!
Yang paling menarik dari ini hotel adalah design unyu yang berasa beda. Feelnya tuh, meski bukan kayak hotel mewah tapi unique banget! Berasa bobo di hotel kapsul Jepang (padahal gua belum pernah ke sana) atau di hotel kontainer di Malaysia (nah ini gua udah pernah).
Dari sisi lorong menuju kamar, lobby, tempat makan, sampai balkon kayanya sabi banget buat foto-foto ala instagram. Kasurnya juga fotoable, meski gua bukan jamaah pria-pria yang tidur telanjang-tengkurep ketutup selimut dikit trus di upload di IG yah. 
Oh oh!
Yang paling juara adalah wc-nya. Beneran kayak kapsul, jadi gemes abis! Meskipun pancurannya agak ambis muncrat-muncrat kemana tau.
Cita-cita gua sampai di hotel itu kerja, lanjutin nulis buku ke-dua (iya, im working for my next book after buku #JalanPendaki, doain ga molor mpe tiga tahun lagi), bikin vlog (oh man, footage video gua udah pada ngerak!). 
Tapi kenyataannya…..
….ketemu kasur langsung molor. Dasar pelor!
Again, kamar ini emang di desain buat berdua. Tapi… Sudahlah. Perih kalu diceritain. 
Selayaknya hotel budget, gua gak bisa mengharapkan dapet sendal gratis yang bisa gua bawa pulang. Oh, oh, begitu pun sikat gigi gratis. Jaringan POP! Hotels ternyata gak menyediakan sikat gigi gratis, tapi bisa dibeli dengan harga 10ribu rupiah saja.
Did i mentioned the green concept?
Ya, POP! Hotels ngedepanin soal lingkungan di hotelnya. Banyak trivia-trivia lucu soal lingkungan yang nempel di dinding hotel, lift, even di tempat sampahnya. Coba di gunung bisa diingetin gitu ya, mungkin dah bersih dari para pembuang sampah sembarangan kali ya.
Trus, ternyata lagi ada semacam kuis berhadiah nginep gratis! Ikutan ah~
Karena gua hotel reviewer abal-abal, pendapat gua buat hotel ini simpel aja: minimalis, pas, dan cocok buat weekend getaway. Sisanya, biarkan gambar yang berkata-kata. 

Disclaimer:
Postingan ini hasil kerjasama antara Jalan Pendaki X POP! Hotels. More details and business inquiries, don’t be hesitate to contact me at info@jalanpendaki.com. 

You might also like More from author

1 Comment

  1. Kresnoadi DH says

    BARU TAHU ADA BUKU JALAN PENDAKIIIIII?!!! UWOOOH!! *ubek2 blognya*

Leave A Reply

Your email address will not be published.