Backpacker Beser 3: Episode Kompilasi Pendakian

Beser di dalam kamus gue gak cuma berlaku buat pipis. Tapi juga buat boker. Iya boker.

Gue boleh berencana, tapi apa daya, pantat juga yang menentukan.

Rencananya, gue cuma pengen boker maksimal sehari sekali. Tapi pantat gue menentukan, gue harus boker setelah bangun tidur, sebelum tidur, dan setelah makan. Gue gak tau apa bedanya boker sama sikat gigi.

Begitu juga terjadi tidak dalam keseharian gue aja, tapi termasuk di kala gue sedang bepergian, baik itu traveling, backpacking, touring, maupun naik gunung.

Inilah kisah nista petualangan beser gue….

Kamu adalah rasa yang tepat, di waktu yang salah.

A post shared by Acen Trisusanto (@acentris) on

***
Dulu, dulu banget, waktu ladang gandum dihujani coklat dan jadilah koko krunch, gue sedang mendaki gunung Pangrango bersama teman-teman calon dokter yang ada di cerita Gunung Pangrango.

Berawal dari track terjal menuju Mandalawangi, kami jadi sering banget berhenti karena kecapekan dan keseringan ngemil. Beruntung, karena cemilan banyak, jadilah kami ngemil sesukanya.

Sampai……

Perut gue bergejolak hebat.

“Kenapa, Cen?” tanya Satrio yang penasaran ngeliat gue gerubukan ngubek2 tas nyari tisu basah.

“Kebelet boker gue! Anjir udah diujung! TISSUE BASAH DONG TISSUE BASAH!!!! ARGGHH!!”

Gue langsung melesat bagai peluru menuju semak-semak terdekat setelah merebut tisu basah dan meninggalkan Satrio dengan muka cengo.

Perut gue makin melilit! Cemilan yang barusan gue makan yang minta dikeluarin lagi udah mencapai ujung pantat!

Gue berhenti sejenak, menahannya supaya gak kelepasan.

Sedikit lagi, Acen. Selamat berjuang!

Lalu gue melangkah perlahan, membuka semak tujuan, dan…..

BROT.

BROT. BROT. BROT.

BROOT BROOOT BROOOOOT BROOOTT!!!!

SHIT!!! Eeknya keluar duluan sebelum gue jongkok!! ARRGGHHH!!!

Dan hari itu, gue musti berkabung karena harus mengubur celana dalam plus celana gunung gue…. Bersama ceceran eek yang menyelimutinya.

Iyuh.


***
Cerita berikutnya adalah ketika berada di Semeru. Pernah baca (Bukan) Cerbung Semeru, kan? Kalau belum pernah, kamu keterlaluan. Kalau udah, i let you know, cerita ini adalah side story dari cerita itu.

Semeru adalah Gunung yang dicita-citakan semua orang. Baik para pendaki senior maupun junior, mereka bawaannya pengen ke Semeru terus. Ketambahan lagi sama film 5cm yang super populer membahana bak air segar dalam kekeringan. Semua orang rasa-rasanya pengen banget pergi ke sana. Ketemu cantiknya Ranu Kumbolo dan mencoba peruntungan menangis di Mahameru.

Karena waktu pendakian gue ke kebetulan bebarengan sama H-1 bulan sebelum itu film 5cm tayang dan pas banget sama event sialan salah satu brand pendakian gunung (baca ulasannya di Bukan Cerbung Semeru Episode 1), udah pasti banyak banget yang mendaki Semeru. BANYAK BANGET.

Gue, sangat memahami karakter perut dan pantat gue yang…. Gak tau diri sekaligus gak tau malu dan gak tau tempat. Jadi gue beli obat penahan boker sebanyak-banyaknya. Sebut merk gak yah? Ah nggak ah.

Gak seperti biasanya, gue yang gak terlalu peduli sama harus boker apa gak di gunung, udah berniat untuk bakal gak boker di Semeru. Alesannya ya banyak orang tadi itu, rempong bet kalo musti boker. Setelah mengonsumsi banyak-banyak obat penahan boker tadi.

Perjalanan dari Ranu Pani sampai Ranu Kumbolo aman banget, kecuali urus-urusan sama si Adi anak setan itu. Tapi sesampainya di Ranu Kumbolo, malam itu, tiba-tiba perut gue bergejolak. Bagai cerita cinta pertama yang begitu menggelora, menggebu-gebu di dalam dada, begitulah rasanya eek yang berada di dalam perut gue.

Kayaknya perut gue mengenali obat penahan boker tadi sebagai obat pencahar. Shit lah. Akhirnya gue coba-coba cari batu dan menggenggamnya erat-erat. Sampai gue tertidur dan lupa sama kebelet boker…

Di pagi esok harinya yang super dingin,

Perut gue bergejolak lagi. Dan kayaknya kesaktian batu penahan bokernya udah mulai pudar. Tapi gue coba memusatkan perhatian gue dari pantat sialan ini dengan main air kecipikan di Ranu Kumbolo, bikin video ala-ala, masak, sampai ikut neriakin orang yang berenang dengan asoinya di Ranu Kumbolo. Luar biasa, gue bener-bener melupakan kebelet boker!

DUT Blub.

Ya, itu tadi bunyi kentut gue. Gak terlalu nyaring, tapi sarat muatan, lengket dan berbau tajam. Fak lah, gak bisa gak gue musti boker.

Gue liat sekeliling.

Tenda. Orang. Tenda. Makanan. Tenda. Orang. Tenda. Shit. Tenda. Fakkkk. Tenda. Orang. Tenda. Bukit. Tenda. Jalur Pendakian. Semak-semak. Akhirnya!

Gue melesat sambil pegang-pegang pantat. Berharap gak kelepasan di jalan. Meracau sambil berdoa, gak peduli sapaan pendaki-pendaki sekitar. Sampai di semak-semak yang persis jalur pendakian menuju Ranu Kumbolo dari Ayek-Ayek, gue buka celana, jongkok dengan sempurna, dan……pret. Keluar sudah hajat yang mengganggu jiwa. Lega.

….sejenak gue membuka mata, menatap sekeliling, hingga…

Ada sepasang mata pria yang menangkap pandangan mataku….

Ada perasaan yang lain diantara kita, ada pipi yang saling merona merah, ada senyum malu yang merekah diantara kami….

Ada rasa saling pengertian diantara kami..

Ada….

AH, GUE KEGEP LAGI BOKER.

End.
****

Sebelumnya di:

Backpacker Beser Episode 1
Backpacker Beser Episode 2

You might also like More from author

32 Comments

  1. Anonymous says

    kita sama:
    bangun tidur, sebelum tidur, dan setelah makan -> pasti pup

    tapi bedanya.. pantatku tau diri. haha dia maunya di closet. ahaha

    iya kalo beser tuh repot cari tempatnya. wkt hiking.. udah di puncak sih.. udah ngerencanain pipis pake sarung pas subuh. eh taunya udah rame.. byk yg hunting gambar sunrise.. eh ada yg nyeletuk dari atas, "wew ada yg pipis tuhhh" rrrrr, lakilaki kurang dihajar -_-

  2. Reza Fahlevi says

    Untungnya gue masih bisa nahan utk ga boker 3 hari kl setiap kali jalan

  3. Arga Litha says

    wikikikikkkk…
    eh dosa loh boker sembarangan di gunung

    1. Acentris says

      Ya gak semabarangan sih, kan di semak2 bukan di jalur. Lagian yang nentuin dosa kan cuma Tuhan…. #lah

  4. Anonymous says

    Babang….ntuh pantat minta di reparasi….
    Tenang…."ADA KABAR GEMBIRA BUAT BABANG ACEN..!!"
    Besok kalo naek bareng….gw bawain manggis utuh(gag cuman kulitnya) sekilo….buat sumpelin ntuh pantat….muehehehehehe

    1. Acentris says

      Kalo gue gak bangke, siapa lagi? #lah

  5. Anonymous says

    Wkwkwkwk.. kocag =D

  6. karimun jawa says
  7. tenun says
  8. ika de says

    semenjak pantat gw mengenal yg namanya boker di gunung,udh pasti kalo lg nanjak pasti ada acara boker.dan pengalaman boker gw yg paling ga terlupakan adalah ketika summit ke puncak kerinci dan gw kebelet boker di jalur menuju puncak.haduhhhhh kagak ada semak2 bwt modus,bingung dah.langsung aja laporan ama guide kalo gw mau boker,akhirnya digaliin deh pasir di batu gantung dan sang guide ngacir duluan kedepan.yah kalo di belakang tar gw dikira live boker.hihihihi untungnya hari itu pendaki cuma gw dan temen gw doang.sunyi sepi dah tu kerinci

  9. wisata karimunjawa says

    kerennn coyyceritanyaa,,, bikin ngakak sampek terpingkal – pingkal ayo liburan sama kami ke karimunjawa

  10. rika nawang says

    hahahahaha critane sek lucu broooooo. itulah ya itulahh 🙂 🙂

Leave A Reply

Your email address will not be published.