Gunung Dempo 2: Menggapai Puncak Merapi Dempo

Sabtu, 26 Maret 2016
01.00am
………
“Gengs…
Kita cuma punya ini gengs….”
Sambut
gua setelah mereka sampai di shelter 2. Dengan wajah-wajah kucel tanpa harapan.
Meski
dalam kegelapan, gua bisa melihat wajah-wajah kecewa, bingung, lelah, sekaligus
hopeless. Kecuali Lady, nenek yang satu ini, ketemu senderan dikit langsung
tidur. Apapun kondisinya. Kapan-kapan cobain ditinggal mungkin gak akan sadar
kali ya.
Malang
tak dapat diraih dan untung tak dapat ditolak, eh, bener gitu bukan sih
peribahasanya? Wekaweka.
Akhirnya
kami mau gak mau ngebangun tenda di tiga lokasi yang jauh dari kata nyaman.
Satu
tenda miring menghadap jurang menganga dengan aksen akar-akar melintang yang
besar di permukaan tanah, tenda lainnya di atas becekan lumpur dengan satu akar
besar yang bikin tenda gak bisa menjejak tanah seutuhnya, satu lagi sama-sama
menghadap jurang tapi lapaknya lebih sempit.
“Dikasih
rumah, dikasih kamar bagus, dikasih kasur empuk…. Ngapain coba kita kemari
susah-susah….” ucap Ebik yang pendiem banget. Tapi sekalinya ngomong langsung
nancep di lambung.
01.30am
“Beb,
pasangin Salonpas dulu ini….” pinta gua ke Ikus sembari nempelin Salonpas ke
betis gua. Hm. Betis gua lebar juga ya kayak taplak meja.
SRETTT.
“ih..
ih.. ih.. ahhhh…”
Ikus
meringkik karena bolak-balik nggelosor ke bawah. Dengan tenda miring banget ke
jurang pleus matras aluminium yang licinnya minta ampun, gua, Bagas, Ikus, dan
Lady, yang berada di satu tenda, berjuang buat bisa duduk steady.
“Lu
mah, ngeribetin gua….” Kata Ikus lagi sambil nyusruk-nyusruk. Nempelin Salonpas
di punggung gua.
“Bodo
amat. Lu mau juga gak  Salonpas?”
“Mau
lah….. eh eh eh….” Lagi-lagi Ikus nyusruk.
2.30am
“Eh
udah mateng pempeknya? Mau…..” kata gua tiba-tiba mendusin karena ingat Lady
dan Bagas heboh sendiri dari tadi masak-masak.
“Apaan
sih lu bang! Tau aja udah mateng langsung bangun hahhahah….”  Jawab Bagas.
GROKKK.
HRRRR. GROOOKKK. HHRRRRR.
“Ebuset,
itu si Sefti sama si Mo ngoroknya balapan banget tuh? Cekacekaceka…”
10.30am
“Anjir!
Hahhahaha…..” kata gua sambil ngos-ngosan pas ngeliat jalur Shelter II menuju
puncak Dempo itu benar-benar keras. Selain tanjakan yang tiada henti, akar yang
tinggi-tinggi, banyak lokasi yang benar-benar bikin kita tuh kayak harus
climbing tapi medannya akar dan tanah liat yang licin dan basah.
Silahkan
banyangkan sendiri gimana gemesnya.
“Udah
mau nyampe kok bang… Ini belok kanan, abis itu kiri, abis itu kanan, udah deket
sama top Dempo…” kata Bagas memberi secercah harapan.
Dua
nenek-nenek ini mengembangkan senyumnya.
11.30am
“Bagas
bohoooongggggg!!” jerit Lady disambung sama jeritan lain dari Ikus setelah
ngeliat tanjakan demi tanjakan yang harus terus kami daki. Ya Tuhan, emang
bener-bener deh ini Dempo keras banget gak ada ampun.
Meskipun
udah istirahat semalem, trek Dempo bener-bener bikin kaki dan hati jadi kacau.
Tapi kalau dibilang istirahat, sebenernya cuma ngelempengin kaki sih. Mengingat
tidur semalem cuma bertahan nempelin pala di akar biar gak nyusruk ke jurang.

12.00pm
“Ini
bukan sih Watu Cadas-nya?” kata gua ke Bagas, yang ternyata dia jauh
banget di belakang gua. Entah denger entah kagak.
“Lah,
udah dari tadi bang yang dilewatin… Ini Watu Cadas kedua…” jawab Lady.
“Ya
ampunnn… Makin deket puncak nih!” ujar gua sambil terus bergerak
meninggalkan Lady.
“Mas,
mau nanya, ke puncak berapa lama lagi kira-kira ya?” tanya gua sama
pasangan muda yang lagi turun. Dengki sih nanya-nanya sama pasangan.
“Satu
jam lagi kali ya, bang….”
Gua
balas dengan senyum manis penuh dengki serta teriakan dalam hati,
SATU
JAM LAGI?? BODO AMAT!
13.00
“Bang
Cen… Ayok sebentar lagi puncak Dempo nih!” seru Ari dari kejauhan.
Kalau
ngeliat jenis medannya sih gua juga merasakan puncak udah semakin dekat.
Selama
perjalanan di Watu Cadas 1-2-3, yang terus menanjak, vegetasinya terus berubah.
Dari pohon pinus, pohon berakar-akar, sampai pohon cantigi yang mendominasi.
Emang susah banget nemuin edelweiss di sini. Katanya, di gunung-gunung
Sumatera, emang ada edelweis tapi disembunyikan lokasinya.
Etapi
gua sempat ngeliat, meskipun pas gua tanya sama anak-anak mereka gak liat sama
sekali. Pohon edelweiss di sini, mirip banget kayak di Gunung Argopuro,
setinggi-tinggi jerapah.
13.15
PUNCAK
DEMPO!!!

“Yuk
lanjut ke Puncak Merapi segera, katanya kawah lagi biru lho…” ajak Ari
memecahkan keasyikan foto-foto.
13.30pm
Perjalanan
menuju Puncak Merapi Dempo itu persis banget kayak dari Puncak Gunung Pangrango,
menuju Mandalawangi, tapi yang ini sedikit lebih terjal dan lebih jauh.
Begitu
juga Pelataran, yang lebih mirip Mandalawangi tapi minus taman edelweiss.
Isinya cuma Pohon Cantigi. Tapi begitu ngeliat Puncak Merapi, rasa-rasanya
kayak lagi ada di Surya Kencana, Gunung Gede.
Puncak
merapi, pas diliat sih kayaknya deket banget ya. Begitu dijalanin….
….kayak
pacaran tapi udah gak saling percaya. Lelah abang, dek.
Nah, menuju Puncak Merapi ini tricky banget karena harus nembus hutan cantigi yang gemes dan menyesatkan. Tapi gak bakal kesasar juga sih. Meskipun arahnya membingungkan, tapi, kalau diperhatikan, treknya jelas banget kok.

13.45pm

SRAK!

Anjrit!

Hampir aja gua kepleset di lereng gunung menuju Puncak Merapi Dempo. Batu-batunya ternyata cukup rapuh, sementara gua mendaki udah tinggal sisa-sisaan tenaga hasil makan otak-otak sama ciki.

*merinding sendiri*

14.50pm

“Kawahnya gak jadi biru…. PHP….” kata Ari sedih saat menyambut gua begitu sampai ke Puncak Merapi Dempo.

Tapi gua gak peduli, karena sampe Puncak Merapi Dempo aja gua udah legaaaaaaa~

And anyway, kawah Puncak Merapi Dempo, tetep keren!

Udah selesai ceritanya sih, kan udah nyampe Puncak Merapi Dempo.

Tapi…..

Nambah Cerita:

AUNGGG AUNGGG


“Errr… itu suara apa ya….” gua membatin.

Pokoknya kalo tulisannya miring-miring artinya gua lagi membatin. Persis kayak hampir di semua sinetron Indonesia yang tokohnya lagi ngebatin pas di zoom-in zoom-out.

RRRRRRR AUUNGG AUNGGG

“Matik! Kayak suara macan, matik banget matik!”


Gua terus nyusrukan turun demi lebih cepat mencapai pintu rimba. Udah jam sebelas malem. Udah lebih dari waktu yang gua perkirakan mustinya bisa sampai pintu rimba. Gua capek. Gua basah. Ya Tuhan, mengapa gini amat.

SRAK SRAK SRAK


“Plis jangan mbak mbak itu lagi plis!”


Gua menghentikan langkah. Melihat sekeliling gua yang cuma hutan lebat. Asli, trek Gunung Dempo emang gak bersahabat malem-malem. Ditambah hujan yang datang dan pergi sesukanya. Ditambah banyak yang tak kasat mata berbagai rupa juga hobby banget muncul-hilang seenak jidat. Kan gua kaget ya. Mana gua di depan….

BRESSSSSS


“Lah! Kok ada curug! Kayaknya gak ada curug selama ini! Jangan-jangan gua nyasar!”


Lalu gua nengok belakang.

“ASTAGA! TERNYATA GUA SENDIRIAN!”






Selanjutnya, gua langsung nyari temen-temen di belakang dan berkumpul serta sampai dengan selamat.

Mengenai suara aung-aung tadi, masih menjadi misteri.

Demikian mister Acen jalan-jalan.

End.

You might also like More from author

32 Comments

  1. Pojiegraphy Journal says

    Waduh! Ini gunung yang ada di Pagar Alam kan? Cantik sekali view di atas gunung. Beruntung kamu bisa naik ke puncak!

    1. Acentris says

      Cantik dan melelahkan hahhaah. So hows life pojie?

  2. Unknown says

    Ah parah lo bang bikin merinding pas akhirnya

  3. El Vani says

    Coba main ke Mt.Sibuatan bang. Keren kok.

    1. Acentris says

      Ajakin donggg (baca: bayarin dong) hahhahaa

  4. dini mukti says

    Bang aceeeeeeen, kamu jomblo ya? Kok itu sendirian sih akhirnya

  5. Sri Aulia says

    keren bang, tapi expressi muka lu asem amat ya pas megang tanda ketinggian 😀

  6. Keke Naima says

    saya jadi fokus sama koyonya hihihi. Tapi pemandangannya cantik, ya

    1. Acentris says

      Kmrn berhasil nawar seharga 25rb ajaaaa hahaha

  7. decemberalwaysrain says

    awal mei kmrn naik dempo dengkul rasanya goyang, tp liat foto2 kaki full koyo sy jd bersyukur cuman goyang doank..wkwkwk…seru tapi baca tulisan2 nya

  8. Vika says

    Tiap mudik, pasti mampir Pagaralam… tapi saya nenek2..udah gak kuat mendaki..hahha.. Btw, salonpas di kaki-nya keren….

  9. Thomasronaldo24 says

    Kemaren juga pernah ngajak temen dari JKT nanjak ke gunung dempo,Dibawah shelter 2 dia nya pingsan hahaha via jalur Rimau sih lebih parah drpd kampung 4 …

  10. uthe says

    ternyata lebih parah dari kerinci sepertinya sodara- sodara!!!!
    hari ini lagi mikir ke dempo sendirian, begitu baca2 blog, otak kejang2

  11. uthe says

    ternyata lebih dahsyat dari trek kerinci sodara- sodara!!!
    hari ini mikir lucu kali ya ke Dempo sendiri, begitu baca2 blog…. alamaaaaak!!!!

Leave A Reply

Your email address will not be published.