Moda Transportasi Menuju Bandara

Moda transportasi apa yang paling sering kamu pake buat menuju bandara?

Gua, semenjak ada kereta bandara, paling sering naik kereta itu saat pengen traveling. Terutama kalau mau ketepatan waktu, lebih singkatnya perjalanan, dan kemageran diri melanda musti dateng buru-buru.

Kalau naik kereta bandara asli enak, selain kos gua lebih deket ke stasiunnya, kereta bandara juga selalu sepi. Bisa milih stay di gerbong mana pun, dan kursi favorit.

Kalau gua, tengah-tengah tiap gerbong, yang kursinya adep-adepan. Karena selalu sepi, jadi gak perlu kikuk ngadepin orang.

Keuntungannya, selonjoron bisa jadi lebih luas. Yah meskipun kereta bandara jarak antara kursinya luas juga sih, tapi kalau yang adep-adepan tuh jadi luas banget. Bisa kali sembari main bola mah di situ.

Tapi kekurangannya satu; MAHAL. Wkwk.

Kadang ngerasa bakal jatuh miskin selamanya aja gitu kalau harus mengeluarkan 70k sekali jalan, setiap mau  ke bandara maupun abis dari bandara.

Memang kalau warga BPJS* itu susah ya, maunya banyak!

Bugdet Pas-pasan Jiwa Sosialita.

sumber

Nah, kalau gua lagi males pisan naik kereta karena musti effort bawa-bawa bagasi (terutama pas perjalanan agak lama dan panjang, makin lama makin panjang kan makin banyak bawaannya ya gak), gua memilih naik taksi online.

Selain memudahkan gua karena gak perlu lagi dobel-dobel naik kendaraan dari kosan ke stasiun, naik taksi online juga bisa dibayar secara cashless, belum lagi kalau ada promo-promo potongan harga haduduh memantapkan djiwa dan raga yang ingin bermanja-manja dengan kasur sebelum melanglang buana.

Tinggal pesan online, duduk cantik, abangnya dating, duduk cantik, ngobrol-ngobrol (jika mood), eh tau-tau udah nyampe terminal keberangkatan deh.

Oh, apakah taksi online adalah moda transportasi yang sudah sempurna? Tidak dong, pasti ada kekurangannya. Apakah itu?

MAHAL. BANGET.

Wkwkw. Sekali jalan minimal kita harus keluar 120-200ribu dari arah Jakarta Selatan (Setiabudi dan sekitarnya) hingga terminal keberangkatan di CGK. Itu udah termasuk tol yah, yang rata-rata di bawah 20k.

Eh, tambahin lagi buat parkir, kadang-kadang abangnya suka ngecharge ke kita.

Oiya, harga malam hari menjelang subuh tentu lebih murah dari siang hari dong ya yang tentu saja lebih sering macetnya ketimbang gaknya.

Memang pun lah biasanya gua pakai taksi online kalau lagi dapet first flight aja atau pulang tengah malem aja sih biar gak rusuh.

Nah, terakhir, sebagai warga emas BPJS, moda transportasi ini adalah pilihan tepat nan hemat jikalau ingin pergi ke terminal keberangkatan di bandara Soekarno-Hatta: naik BIG BIRD. Hah? Kok bisa?

Tentu bisa, apalagi caranya gampang banget yalord. Semudah temukan tiket big bird di situs Traveloka. Udahlah murah, masih dapet diskonan pula kalau lagi promo. Kalo lagi beruntung, dari harga yang cuma 40k, bisa dapet diskon jadi 39k!

Lumayan banget kan diskon serebu, buat jajan ciki jadul juga masih ada kembalian itu.

Mesennya tuh segampang buka aplikasi Traveloka, pilih menu anter-jemput bandara, eh tapi jangan lupa salin dulu kode-kode promo yang biasanya bertebaran di halaman depan aplikasi ya.

Abis milih anter jemput bandara, pilih alamat dari mana ke bandara mana, kemudian pilih shuttle bus dari tiga pilihan moda transportasi yang tersedia, lalu pilih dari pool mana kamu bakal berangkatnya. Kalau gua sih paling deket gambir, dari kosan ke gambir juga gak sampe 10 rebu naik ojek online…. sehingga….. SUNGGUH IRIT naik Big Bird!

Apalagi, Big Bird kan sudah terkenal dengan eksklusivitas dan kemewahan interior desainnya. Adulah, rahim BPJS-ku mengejan kalau denger hal-hal mewah tapi harganya murah! Wkwkw.

Nah, kalau kamu sendiri, lebih suka naik apa?

You might also like More from author

1 Comment

  1. Suci says

    Kalo di Medan ada bus ongkosnya 20K jauh dekat meskipun jarak antar bangkunya sempit. Dibanding kereta yang 100K, haha

Leave A Reply

Your email address will not be published.