Pengalaman Surfing Pertama: Bali, I’m in Love

Sebuah Kisah Menyambut 30

Lha kok surfing?

Baiklah, hai manteman #JalanPendaki q, bosq, sobat misqinq,

Kalau pada nungguin cerita gua soal pegunungan, gua akan sedikit mengecewakan kalian hari ini. Karena gua lagi pengen banget cerita soal pengalaman pertama gua berselancar. Yha, berselancar alias surfing.

Apakah sebaiknya gua membuat blog baru bernama jalanpeselancar?

Tentu tidak untuk saat ini, karena gua baru pertama coba surfing dan masih sekali-kalinya. Kalau nanti mendadak sering, kayaknya perlu kali ya? Wk.

Alasan utama bikin jalanpendaki karena gua emang senang naik gunung. Ada adrenaline rush-nya gitu. Bikin cemas-cemas menegangkan.

Maklum, tumbuh besar di daerah pesisir pantai selatan bikin gua enek aja gitu sama kegiatan menatap debur ombak sambil menggalaukan masalah hidup yang itu-itu saja.

Selain itu, yalord, apa enaknya sih menatap ombak di tepi pantai berpasir hitam butek berbijih besi yang kalau siang panas sekali. Meski terkadang angin sepoi menyapa, tapi jadinya syahdu kagak, masuk angin iya.

Sampai pada akhirnya gua main ke Bali pertama kali dan ngeliat para peselancar yang kok kayaknya asyik banget yha berkejaran dengan ombak, adrenaline rush-nya terasa sampai ke relung jiwa, bikin tertawa lepas meski megap-megap bagai ikan mujaer di air tawar.

Dalam hati gua ngebatin;

“kapan tau, gua pasti bakal coba surfing beginian…”

surfing

“Mau coba surfing gak, kak?” tiba-tiba gua dicegat pertanyaan oleh sekelompok bli-bli yang lagi makan dengan nikmatnya di bawah bayangan payung pantai Double Six, Bali.

Bergetar hatiku, cita-cita yang udah gua pendam sejak 6 tahun lalu, kini gentayangan depan mata.

“Berapa memangnya, bli?”

“250k, 2 jam, diajarin sejam sampe bisa, sejam sisanya main sendiri. Tapi dijagain kok, saya penjaga pantai di sini.” kata bli yang ternyata bernama Gede. Kalau namanya George, bisa dipastikan dia anak Jaksel. Lha.

Tawaran yang sungguh menggiurkan, lumayan murah sih sebenernya, tapi berhubung liburan bersama keluarga bikin dompetku semakin menipis, serta daku adalah traveler berjiwa ibu-ibu, hingga tak menawar rasanya tak seru, maka gua bisa dapat harga 150k untuk 1,5 jam. Lumayan, turun cepek ribu.

Pelajaran pertama surfing dari Bli Gede adalah posisi rebahan yang tepat di long board yang bakal dipinjemin ke gua. Setelah benar, lalu gua diajarin berdiri. Dari tengkurep, lalu berdiri dengan gaya push up. Lanjut ke squat dengan tangan merentang kayak pahlawan bertopeng-nya Sinchan.

Waktu latian di darat, kayaknya gampang banget gitu. Tengkurep, push up, squat. Tengkurep, push up, squat. Sepele. Tapi begitu nyebur langsung ke laut….

surfing

….ku terjungqal. Tanpa aba-aba. Tanpa persiapan. Tanpa cinta. YALORD KESELEQ AIR LAUT AKUTU. Asin….

Kalau biasanya aku terjungqal di gunung palingan cuma sepet nelen pasir dan tanah, kecebur di laut selain keselek air asin yang nyegrak sampe ke otak, dihajar ombak, ditambah kepentok papan surfing tepat di tengkorak, mata juga pedes kerendem air garem berkali-kali.

Gua tuh anaknya gak bisa diginiin. Gua gak tau ternyata surfing sepahit itu. Tapi seru, sih….

Sampai percobaan berkali-kali akhirnya gua bisa berdiri di atas papan surfing dengan baik, berselancar di tengah ombak gemes, bertahan selama kurang lebih 5 detik sebelum kecebur lagi, dan…. AKU MERASA KEREN!

surfing

Asli, gua mendadak kayak disuntik sama sejuta miligram hormon dopamin pas sukses berselancar meski cuma sebentar. Ditambah dapet tepukan tangan dari Bli Gede, unch surfing ternyata seasyik ini!

Makin gua bersemangat, makin gua hajar balik ombak-ombak yang menghajar gua dan papan surfing panjang yang gua bawa. Gua terapin semua ilmu yang udah diajarin sama Bli Gede.

Mulai dari posisi tengkurep yang bener, posisi kaki yang tepat, sampai insting dorongan ombak yang pas biar bisa berdiri. Dari dikit-dikit kecebur laut sampai bisa bertahan 10 detik di atas ombak.

Jumawa, gua langsung minta ngejar ombak sendirian tanpa ditemani Bli Gede. Biar suhu laut itu ngeliatin gua dari jauh aja. Sotoy pisan emang anak setan mentang-mentang udah bisa.

“Hayo mas, lupa ya sama yang saya ajarin tadi?”

Namanya besar kepala emang dimana-mana gak boleh yha, terutama di alam. Belajar juga gak boleh setengah-setengah.

Boro-boro lupa sist, pada kenyataannya surfing sendiri vs dibantuin itu beda banget rasanya.

Begitu ketemu ombak pertama sendirian tanpa dukungan Bli Gede, boro-boro naik ke papan surfing, bisa napas megap-megap abis ketilep ombak aja udah bersyukur gua. Gila, susah banget ternyata surfing!

Kalau pas dibantuin itu kita dicariin ombak, disuruh rebahan duluan, diseret ke tengah laut, diputerin papan surfingnya, dikasi aba-aba buat mulai berdiri, dikasi tau kapan harus mendayung, semuanya jadi lebih gampang buat pemula.

Begitu jalan sendiri ke tengah lautan tanpa pendamping, yalord, cuma bawa papan doang aja bisa disapu ombak. Berhasil naik ke papan, belum juga muter, udah ditebalikin sama air pasang. Pas lagi ngisi power sambil ngedayung eh tau-tau dah sampe bibir pantai. Pas udah berhasil berdiri eh kecebur lagi gara-gara betis keram. Aduhlah, gitu terus aja sampe capekan ngejar ombak dan tenggelem ketimbang surfingnya.

Sensasi kegagalan ini mirip kek ngejar orang kita suka tapi dia gak suka balik sama kita. Capek.

surfing
udah capek akutu

 

Tapi, pantang menyerah dalam hidup itu penting.

Meski lelah, berat, dan seneng-senengnya berhasil surfing cuma bentar, gua tetep batu buat cobain terus sampe sukses. Asem garem kehidupan aja bisa dijalanin, masa sama garem laut belum jadi aja bikin nyerah?

Setelah mengingat semua mata pelajaran dari Bli Gede, insting soal ombak juga udah mulai jalan, matahari juga perlahan mulai terbenam, di sunset terindah yang menyambut umur baru, gua mantepin hati bakal bisa menaklukan ombak dengan papan surfing keparat ini.

Posisi kaki udah bener. Ombak udah mulai ngejar. Napas makin memburu. Bli Gede dah ngawasin gua kek pelatih sama atletnya di Asian Games. Yak, push-up, squat, dan….

“WUHUUUUUUUU…..!!!”

Gua berhasil!!!

Ini toh rasanya kemenangan ala atlet itu.

Sedetik.

Dua detik.

Tiga detik.

Pssh.. mendadak kaki gua lemes, tenaga abis, dan duduk gitu aja di papan surfing. Sambil tetep goyang-goyangin pantat gua, berselancar ngikutin ombak menuju Bli Gede.

Iya, gua surfing. Pake pantat. Digoyang-goyang.

“Ada gitu surfing duduk kek cewe-cewe pake rok bonceng di motor?” kata Bli Gede menyambut gua ngakak sambil tepok tangan.

Dan gua turun dari papan surfing sambil lemes-lemes tersipu malu.

Di umur yang baru, dengan pengalaman baru, idup gua tetep aja konyol. TAPI SERU!

End!

 

You might also like More from author

6 Comments

  1. Hayati says

    Abang lagi sedih ya pas nulis ini?

    1. Acentris says

      sebentar, ini kok kayak cenayang meramal daku wk

  2. trzkyamalia says

    mau coba juga akutuh, tapi gak bisa berenang 🙁
    yang ada nanti habis dihajar ombak trus aku gak muncul-muncul di permukaan, gimana? 🙁

    1. Acentris says

      belajar berenang dulu gak sihhhh hahhaa

  3. BaRT says

    Seru Cen, sesekali lah kembali ke fitrah jadi anak pantai.
    Tapi tetap ya, ada sisipan curhat-curhatnya 😀

    1. Acentris says

      signature itu mas, ga boleh diilangin. ntar kalo ada sisipan sponsor km gak mau baca he wkwkw

Leave A Reply

Your email address will not be published.