Penunggu Puncak Ancala: NOW AVAILABLE

Dulu,
Belum lama-lama amat sih,
Waktu lagi baca buku yang gue beli dan ngerasa kok penulisnya keren amat ya, tulisannya bisa diterbitin di major label terus bermetamorfosis menjadi sebuah buku dan akhirnya sampai di tangan pembaca, yang salah satunya gue, yang lagi mikir kok penulisnya keren amat ya, tulisannya bisa diterbitin…. #rauwisuwis
Dari mikir: “kok bisa si penulis itu mempunyai sebuah karya yang bikin gue ngikik, sedih, sampe bergidik ngeri” sampai akhirnya membuat gue punya asa sendiri buat harus mempunyai karya yang juga bisa dibaca sama orang lain dalam bentuk sebuah buku.
GUE PENGEN PUNYA KARYA! MASTER PIECE!
Sebulan, dua bulan, setahun…
Lewat babang jalanpendaki.com ini, gue bisa dipertemukan sama seorang editor dari BUKUNE, sebuah penerbit major label yang udah menerbitkan buku-buku best seller kayak Life Traveler (Windy Ariestanty), Rasa Cinta (Roy Saputra, Ariev Rahman, dkk), My Creepy Diary (Ayu Chintiami), Buku Kevin (Kevin Anggara), Koar Koar Backpacker Gembel (Takdos), dll, dkk.
Dari editor ganteng itu, gue ketemu sama 4 penulis (baru) lainnya dan akhirnya meeting sana sini demi mencetuskan sebuah ide brilian untuk sebuah project buku. 
Akhirnya, ide brilian itu datang. 
JENG JENG JENG
Genrenya horror ya, tulis pengalaman serem apa yang lo pernah rasain waktu lo mendaki atau bertualang.”
kata si editor ganteng sambil ngibas rambut.
Bagai petir di siang bolong menyambar celana yang bolong pas diselangkangan, gue yang penakut ini gak ngerti lagi harus bilang apa. Cuma bisa mengiyakan saking gue udah kebeletnya pengen pamer-pamerin nama dan tulisan gue ada di buku gue sendiri (meskipun masih main keroyokan).
Pelan-pelan gue mengorek lagi kenangan manis ketemu yang bukan-bukan di saat mendaki gunung. Mulai dari gunung Merbabu sampai Rinjani. Mulai dari nulis dengan happy di siang hari sampai gue akhirnya ngeri sendiri pas nulis di malam-malam sunyi.
Nulis horror itu serem, gan!
Tapi akhirnya tulisan gue kelar juga. Meskipun pada akhirnya melewati masa-masa editing yang cukup menguras perhatian gue karena…. ‘duh, tulisan gue kok masih sampah begini ya…’

Biasa, orang-orang dalam naungan zodiac virgo emang perfeksionis, gak mau setengah-setengah. Jadi yang gue lakukan ya nulis-edit-nulis-edit-nulis-edit. Sampai akhirnya merasa cukup yakin buat gue kasih ke editor.
But finally, perjalanan panjang berbulan-bulan buat akhirnya bikin tulisan-tulisan lepas dari gue dan keempat teman menulis lainnya berhasil menjadi sebuah buku yang sekarang udah mejeng dengan cantik di rak-rak toko buku Gramedia, Gunung Agung dan toko buku lain kesayangan kamu.
Yap!
Buku Penunggu Puncak Ancala udah siap berpindah tangan dari pajangan rak toko buku, sampai ke tangan kamu dan juga siap dipajang di rak buku kesayangan kamu.

Selamat menikmati renyahnya buku Penunggu Puncak Ancala, semoga bisa jadi temen yang asyik buat kamu di kala senggang sambil minum kopi.
Salam chayang chelaluw,
Babang @acentris

You might also like More from author

19 Comments

  1. Kevin Anggara says

    Buku Kevin (Kevin Anggara), judulnya agak gimana-gimana banget -__-

    Sukses ya buku Penunggu Puncak Ancala-nya, nanti kalo ke Gramed lagi beli ah.

    1. Acentris says

      Abisan hashtag Buku Kevin lebih terngiang-ngiang ketimbang Student Guidebook for Dummies itu loh. Hahaha

      Sukses juga ya Buku Kev… eh.. Student Guidebook for Dummies-nya!

  2. duabadai says

    sukses babang! ditunggu karya2 selanjutnya dan karya kolaborasi lainnya! *wink wink*

  3. cumilebay.com says

    Sukses selalu, semoga makin ngehitz yaaa 🙂 dan di tunggu karya2 selanjut nya + kiriman buku gratis ke cumilebay hahaha

    1. Acentris says

      Makash ya kak ucum!

      BELI TAPI! BELI!

  4. bocah petualang says

    Karena bukunya sesama pendaki kayaknya harus beli nih. Eh tapi kalau ada bagi-bagi buku heratis juga gpp 😀

  5. amar bayuadi sekali says

    ini yang namanya hobby yang jadi duwit, Berow ! congrats, yah

    1. Acentris says

      Makasih brooooooowwww! Beli dong. Hahaha

  6. Arie Pudjiarso says

    Weee….keren kak perjuangannya. Saling menyemangati menulis 😀

Leave A Reply

Your email address will not be published.