Senang Pusing Bapak Kucing

Meng!

Pengen tau dulu nih, dari seratus juta pembaca setia di sini, siapa yang sudah lama menjadi cat-lovers?

Jawab di kolom komen ya!

Pada seri pembuka hiatus kali ini gua mau cerita sedikit soal kehidupan baru gua sebagai Bapak Kucing, kesel gak? Wkwk. Newbie-tol nih ceritanya eug.

Ada-ada aja dah ya, dari naik gunung, main surfing, sekarang malah jadi bapak kucing wkwk. Tapi please, gua mau cerita, baca/dengerin (ntar di podcast) yak!

Semua berawal dari 2/3 tahun yang lalu, gua lupa, gua menjadi makin gemar dalam melihat video-video kocheng maupun binatang peliharaan lain yang berseliweran di media sosial.

Awalnya gua bingung, ini gua puber kedua apa inilah ciri-ciri menua?

Biasanya kan bapak-bapak yang tadinya anti-kucing jadi demen banget sama kucing ketika suda mule berumur, bukan? Makanya akutu insecure soal umur wk.

Nah, berkat pindah kosan berkali-kali, berakhirlah gua ke sebuah kosan yang punya garasi luas di bilangan Setiabudi, awal mula petaka bapak kucing berasal dari sini.

Di kosan gua sering datang kucing berwarna kuning yang lagi hamil di depan kamar. Terutama kalau gua abis makan.

Pertamanya cuek ajha, lama-lama kepikiran, lha gua kan kayaknya pengen piaraan, akhirnya beliin lah makanan kucing sekadar 400 gram. 

Belum sempet bonding dengan kucing hamil itu lebih dari sekadar pemberi makan-penerima makanan, terbanglah gua ke Bali buat projet #30HariBeradadiBali.

Sepulangnya dari Bali, keinginan gua miara kucing makin besar. Kebetulan si betina hamil yang gua kasi makan dulu kelakuannya emang bangsyat, dikasi makan kabur, gak dikasi makan meong2, gak mau bonding rupanya, jadilah gua kasi nama Sibangs. 

Nah, karna tak bisa miara Sibangs atas kelakuannya, googling-lah gua seminggu lebih demi mendapatkan adopsi kucing yang gratis tapi gemas. 

Nemulah gua dari Manggala Cattery, di Matraman. Ownernya bilang kalau kucing ras harganya dari 4-8jt tergantung kualitas, sementara kalau kucing lokal gratis bahkan dikasih royal canin starter pack sebagai tanda terima kasih karena dibantu adopsi.

Yap, karena djiwa misqeenqu bergejolak mendengar harga kucing ras, tentu saja yang gua bawa pulang adalah kucing lokalnya, meet my 1st boy: 

MARTINO TINO – 9 bulan.

Meski lokal, si Tino ini bulunya alus banget, putih bersih tak rontoque. Soalnya dari kecil udah netek susu kucing ras dan makan royal canin, asli, di sini gua jadi tau mengapa royal canin jadi momok para pemiara kucing, harganya wkwkw bikin jatah jajan berkurang. 

Eek dan pipisnya Tino juga behave banget udah di pasir. Sudah divaksin lengkap pula. Sehat, lyncah, dan tidurnya awur-awuran. Lama-lama kalo gua liat ni kok tidurnya kek gua yalord kesel. Petakilan abis!

Sebagai bapak kucing baru, tentu sadja gua norak yakan, semua gua beli: kasur kucing, vitamin kucing, obat cacing, obat kuping, obat pilek, obat batuk, sampo kucing, mainan kucing (ini paling banyak), catnip, garukan kucing, kalung kucing anti kutu, anjrit miskin juga lama-lama yha, wkwk.

Seminggu bersama Tino, gak ada cerita menarik kecuali betapa paniknya gua jantung deg-degan kek mau lepas akibat Tino kecekek kalung kucing anti kutunya karna gak tau kenapa. Gak betah kali ya, petakilan mulu anjir kesel!

Sisanya ya Tino dah mulai merangsek tidur di kasur gua, lama-lama mulai mengerti tidur di kasur sendiri, dipanggil melengos, ngumpet di bawah kolong kasur, ngumpet dalem laci lemari, ya ampun susah banget diambilnyah!

Yah mostly belum ideal untuk jadi kucing piaraan karna masih semaunya sendiri.

Tetiba muncullah ide miara kucing ras, kali ini, dapat Persian x Maine Coon yang owner lamanya kebanyakan kucing jadilah gua hanya harus mengganti biaya pakannya. Meet my second boy,

MARLIONEL – 7 bulan.

Kalau Lio adalah acara TV, maka ia adalah sinetron. 

Begitu dateng ke kosan, matanya berair parah. Mau dibalikin gak enak, gak dibalikin kesel. Yaudah saat itu gua merasa mungkin inilah azab pria maruk miara sekucing aja belum kelar udah nambah wk.

Besoknya, MARLIO BERSIN SAMPE KELUAR INGUS ADA MERAH-MERAHNYA!

EH EEKNYA JUGA MENCRET KEMANA-KEMANA DI BULUNYA AAAAA IYUWHHHH AAAAA TOLONG!

Saking paniknya gua langsung pergi ke Vet, di depan Sudirman Park ada Pet Vet yang mirip banget kek RS Mahal manusia. Selain harganya mahal, juga perawatannya lengkap. Tapi ya mahal huhu, duh gak ada apa sih bpjs ato asuransi buat kucing?

Hasilnya, merawatlah gua Lio, kucing ras bulu panjang yang sakit-sakitan. Bersin, ingusan, mencret, mata berair. Maklum, belum divaksin.

Dengan hadirnya Lio, expense gua bertambah lagi, beli sisir kucing, makanan kucing khusus persia yang rupanya si Lio ini makan kek kesetanan, apa aja dimakan. Makanan Tino juga dimakan. Jadi sia-sia aja lah spesial-spesial makanan dibedain wk. Belum lagi ke dokter hewan kemarin, beliin obat, searching vitamin biar cepet sembu, kasih snack kucing segala pula.

Adanya dua kucing di kosan, bikin gua yang untungnya masih jadi freelancer jadi berubah lagi gaya hidupnya. The struggle is real, baby!

Bangun pagi ngurus kucing, bersihin ingus, kasih makan, elap-elap, ajak main, ajak ngobrol, nyapu tiap hari, ngepel tiap hari, ngomelin kucing abis berak langsung lari bikin pasir kemana-mana, ngejar-ngejar kucing pas keluar kamar sampe ke tetangga segala, napokin mulut Tino yang meong-meong gara-gara digigit balik semut item gede, ya ampun sibuk banget kehidupan gua sebagai bapak kucing wkwkw.

Apalagi pas Ramadan kemarin, uft, gak bisa banget liat orang bangun saur. Lagi tidur juga kebangun ikut minta makan. Mending abis makan langsung tidur lagi, tidak dong, mereka harus menghancurkan kamar dulu. Pffrr.

Tapi kadang pricelessnya punya kucing saat Lio, meski dengan ingusnya, nungguin gua depan wc pas lagi berak sampe kelar. Atau pas abis bepergian, begitu pulang kosan, se-tidur apa pun Lio pasti kebangun, nyamperin ke depan, meong gemas bentar, balik lagi tidur. Kyooot!

Saat Tino tau-tau ketendang pagi-pagi karena tiba-tiba udah nyelip di selimut. Atau melengos pas dipanggil. Atau tetap tidur bodo amat pas gua pulang darimana-mana. 

Saat kepengen ngelus jadi kepengen nyekek saking keselnya. Ya namanya kucing yak, kadang bikin emosi tapi sayang, tapi kelakuannya bedebah banget, hft.

Sampai akhirnya punya kucing jadi kebiasaan, padahal baru sebulanan, gua udah naksir banget (lagi) sama jenis kucing yang punya jiwa kayak gua; males-malesan tapi setia, yaitu British Short Hair.

Meet my 3rd boy (tapi jadi second sih karena bersamaan dengan ngadopsi ini, Lio juga diadopsi oleh tetangga kosan gua):

PITONIO BANDERAS, 11 bulan.

Mendapatkan Pito itu bagaikan mendapatkan baju lebaran buat gua. Iya, soalnya gua ngadopsi pas Lebaran hari pertama banget. Mana jauh pula dari Tangsel wk. 

Singkat cerita, setelah mengadopsi Pito dengan proses semi-hibah (lebih murah karena gak murni dijual, tapi lebih mahal daripada sekadar ganti pakan), gua merasakan punya kucing piaraan yang sesungguhnya. 

Meski adaptasi hari-hari awal mirip Tino yang suka ngumpet di kolong, gak mau makan, berisik minta keluar kamar, lama-lama Pito menunjukkan jiwa aslinya.

Mager (dan hampir tak berguna).

Diapa-apain diem bae cuy!

Tidur mulu, kadang tidur senyum, pas gua berak juga nungguin depan pintu, dipanggil noleh, dikasi tangan bermanja-manja, diomelin ngeong, dielus-elus balik badan minta sebelahnya dielus juga, kadang suka memijatQ, unch kucing piaraan kesukaan bapak kucing sepertiku..

 …sampai….

….kenyataan pahit menendang…

…..bahwa….

….Pito… GAK BISA BERAK DAN KENCING DI PASIR.

kesel –

You might also like More from author

6 Comments

  1. Puput says

    Yah udah bang segitu doang?

  2. Agist says

    Hahahaha. Tiati, Bang. Jangan sampe ikutan ngu-cheng ya

  3. ayu garnita says

    padahal udah bagus namanya sibangs

Leave A Reply

Your email address will not be published.