30 Hari Tanpa Nasi

Sebuah Tantangan

“30 hari tanpa nasi?”

Bukan gua namanya kalau kehidupan gak penuh dengan tantangan, pemasalahan, dan drama. Etapi hampir semua orang juga punya masalahnya sendiri-sendiri sih ya. Cuma, kalau orang lain mungkin gak sedrama gua.

You know, berada di bawah naungan zodiak Virgo yang berlambang mak-mak nyirem air pake tempayan itu cukup berat. Dari lambangnya aja, Virgo udah drama banget, wajar lah kalau orang-orang yang kena sial lahir dengan zodiak itu jadi kebawa-bawa dramanya.

Oke then, sebelum gua melanjutkan cerita. Gua mau flashback dulu beberapa bulan lalu.

Saat itu gua masih semangat banget ikutan Calisthenic. Itu lho, street-workout, yang heboh banget pada telanjang dada dimana-mana mentang-mentang badannya bagus, sixpack, uratnya menonjol-nonjol. Gak kayak ogut yang nonjol cuma lemak….

….dan perutnya aja. *sambil tepok-tepokin perut kayak om-om

Nah, pada suatu malam saat gua bergabung dengan team baru Calisthenic, sebut saja nama teamnya Workout Embassy, gua kenalan sama satu mas-mas, yang, ya udahlah ya, kalau liat itu perut, rasanya ingin menanam padi saking kotak-kotak berterasering terlihat jelas dan rapih.

Sampai akhirnya gua bertanya ini itu yang masih berhubungan dengan pola latihan dan pola makan. Lalu dia jawab:

“Gua sih udah setahunan yah kayaknya gak makan nasi. Udah lupa juga rasanya nasi kayak apa….”

Gua cengo.

Antara percaya dan gak percaya. Antara ada dan tiada. Setan dong dia. Halah.

WTF in this holy Indonesia Land yang makanan pokoknya nasi, dan lo gak makan nasi banget, bro???

Lalu gua melipir menjauhinya. Gua gak bisa temenan sama dia. I’m a fan of nasi. Gak mungkin gua hidup tanpa nasi.

NGGAAAK!!

difotoin sama ini

“Jadi, lo gak makan nasi?” tanya gua ke temen kantor gua, Adhit. Yang udah sebulanan lalu menyebarkan desas desus kalau dia gak makan nasi.

ADA APA SIH SEMUA ORANG DI SEKITAR GUA GAK MAKAN NASI??

“Iya.” jawabnya pendek.

“Gara-gara mau nikah ya lo?” tanya gua lagi.

“Kagak lah. Gara-gara gua udah buncit banget nih.” lanjutnya.

“Ngaruh emang?” iya, gua kebanyakan nanya kayak wartawan.

“Ini celana gua dulu bikin sesek napas si dedek, sekarang ngelos banget kayak mau lepas.” jawabnya.

“Dedeknya mau lepas?”

“Celananya anyeeeeeengggg!!!!”

Gara-gara Adhit dan mas-mas calisthenic, gua jadi terinspirasi untuk menjadi jemaatnya. Gua gak mau dalam beberapa bulan ke depan bukan cuma perut gua yang membuncit seperti layaknya om-om, tapi juga paha gua mulai saling bergesekan saking gendatsnya.

Kata temen gua yang gendut sih gitu, paha kanan kirinya bergesekan satu sama lain. Wkwk. Gak bisa ngebayanginnya anjer.

Gua menguatkan hati untuk tidak makan nasi keesokan harinya. Pria tidak butuh nasi. Pria hanya butuh cinta. Ehgimana?

***

Hari pertama berhenti makan nasi rasanya kayak ada yang hampa. Biasanya cuma hati yang rasanya kosong. Kali ini perut ikutan kosong. Setiap ngeliat nasi di katering kantor bawaannya ingin kesurupan sambil teriak AING MACANN AING MAU NASI. Ah, tapi gua di ruqyah aja gak mempan. Gua harus bisa nahan diri. Pria sejati gak butuh nasi. Pria sejati butuh duit. Lah.

Sehari. Dua hari. Tiga hari. Seminggu.

Hingga akhirnya genap sudah gua melewati sebulan to be precised gak makan nasi. Gimana perasaannya?

Minggu pertama yang paling berat. Terutama saat membiasakan perut yang diisi sepenuh-penuhnya, kini cuma diisi lauk pauk aja. Cobaan berat lainnya adalah waktu menghadapi jenis lauk dari katering kantor yang gak bisa gua makan, seperti olahan daging merah sama ikan. Artinya gua harus makan apa yang biss gua makan. Kadang cuma salak sama kecambah doang.

Tapi yang paling berat adalah waktu malam hari, dimana gua paling banyak makan ya pas malam. Kini gua cuma makan lauknya. Kalo masih laper (selalu), gua mengganjalnya dengan dua butir mangga. Kalau masih laper juga, gua minum air putih sampe kembung terus tidur. Gitu terus sampe dragon ball ada lagi di Indosiar.

But, hasil gak pernah menghianati prosesnya.

Meskipun ternyata berat badan cuma turun sekilo, kini lingkar perut ogut mendingan banget. Beberapa celana bahkan mulai longgar. Si dedek juga terasa lebih segar kena angin sepoi yang sering masuk menyeruak lewat sela sela resleting yang lupa ditutup. Lah itu mah beda kasus yak wahahhaa.

Intinya, badan jadi enakan, lebih enteng, dan lebih langsing!

Masih ada dua minggu lagi buat gua menyelesaikan tantangan 30 hari tanpa nasi. Habis itu gua akan memberi reward pada diri sendiri dengan sehari makan nasi. Terus lanjut lagi 30 hari tanpa nasi. Gitu terus sampe sixpack. Haha. Amin.

Anyway, ada yang mau jadi downline gua?

 

Ps:

It was 2 years ago, si Adhit bahkan udah menikah, dan perut gua udah ada tanda robekan bekas operasi usus buntu. Time flies super fast~

You might also like More from author

5 Comments

  1. Hani says

    Menginspirasi banget diet nya bang…tapi kurang detail gimana bisa survive sebulan…tanpa nasi..jadi kalo daging,ikan gak boleh dimakan …makan apaan ..😥.. trus kalo lagi travelling, tenaga nya dari mana kalo ga di isi amunisi nan mujarab seperti nasi… ahh nasi…nasi…he is still my true love 😅😂

  2. Hani says

    Menginspirasi banget diet nya bang…tapi kurang detail gimana bisa survive sebulan…tanpa nasi..jadi kalo daging,ikan gak boleh dimakan …makan apaan ..😥.. trus kalo lagi travelling, tenaga nya dari mana kalo ga di isi amunisi nan mujarab seperti nasi… ahh nasi…nasi…he is still my true love 😅😂

  3. insalamina says

    i can’t say no to nasi huhuhuhu. Ibarat kata dia tuh udah jadi cinta pertama dan terakhir 🙁 menemani ku selama hidupku mau susah dan senang.

Leave A Reply

Your email address will not be published.