Udah Resign Malah Traveling Mulu, Duit Dari Mana, Bang?

Semenjak resign di awal tahun dan memulai project ala-ala di #30HariKelilingGunung serta #30HariBeradadiBali, mayan banyak nich yang nanyain kenapa gua udah resain kok malah masih bisa jalan-jalan mulu, piara kucing pula, duit dari mana?

Meski gua gak membuka kartu ini dari lama, bukan berarti ini rahasia sih, karena daku bukan agen mata-mata. Tapi diriku…

…sebentar, iklan lewat dulu wkwk.

…adalah agen perubahan. Taelah wk.

Tapi bener sih, di Allianz emang agen insurancenya disebut dengan agen perubahan…

…YAH KESEBUT DAH KAN GUA NGAPAIN. Wkwk.

But it’s fine, karena inilah yang diam-diam gua lakukan agar tetap bisa jalan-jalan meskipun suda resain dari kantor.

Tapi, kalau gua pikir-pikir lagi ngapain juga ya gua diam-diam join asuransi. Padahal kan menguntungkan, kenapa musti diam2-diam?

Yaudahlah gua share aja, wk.

Dulu, i’m not that proud of being an insurance agent. Karena you know kan banyak banget selentingan:

“lu gak bisa dapet kerja segitunya ya sampe ngerjain asuransi segala?”

…padahal gua malah tetep bisa traveling meskipun gak kantoran lagi wkwkw.

Bahkan pas masih ngantor gua juga bisa jadikan kerjaan sampingan.

Kalau sekarang?

Gua inget banget pernah dapet inspiresyen dari pegawe kantoran yang resain dan fokus di Allianz terus dia bilang:

“Orang masuk asuransi tuh dibilang gak bisa dapet kerjaan, padahal, orang bisa dapet duit banyak dan waktu banyak kalau dia agen property atau agen asuransi.”

Dari sini nih gua merasa tertampar soal mengerjakan asuransi secara diam-diam. Padahal, menurut gua pribadi, asuransi itu sangat diperlukan lho mengingat kita tak akan selamanya sehat dan tak juga hidup selamanya.

Oke gua ceritain awalnya join Allianz yah.

Semua berkat usus buntu keparat yang mendadak menyerang gua. Selain bikin bencik, serangan usus buntu menurut otak gua gak masuk akal.

Gaya hidup gua pada masanya itu sehat banget, olahraga mulu, makan bener, pedes-pedes gak doyan, sayur lancar, semua hal yang gak mungkin bikin gua kena usus buntu lah. Tapi nyatanya….

….usus buntu menyerang!

Meski gua pakai BPJS Kesehatan dan fine-fine aja dengan itu. Endingnya adalah perut gua kini ada bekas jahitan melintang dari udel ke bawah persis kek ibu-bu abis sesar, diperparah dengan keloid yang membesar.

Gua sih curiga, karena BPJS Kesehatan budgetnya tipis jadi ya operasinya gak terlalu ciamik. Mana tragedi bius separo bikin gua merasakan nikmatnya kateter dicabut dari titit dalam kondisi sadar pula huft.

Asli, sebody goals-body goalsnya gua juga tetep gak kece kalo telanjang dada nunjukkin perut. Apalagi kalo perut gua lagi one pack? Wkwkw.

Makanya cuma berani #backgenic aja nampilin punggung wk.

Setelah kejadian itu gua jadi menyesali, kenapa gua musti menunda-nunda beli asuransi kesehatan dan rumah sakit. Meskipun kantor gua cover, tapi rupanya gak sebanyak itu, tetep boncos aja lah kalau udah urusan masuk RS.

Akhirnya, ngejarlah gua cari asuransi yang cucok buat gua dan ketemulah Allianz. Kalau dipikir-pikir lagi, pengeluaran gua buat jajan itu berlebihan banget dan ending-endingnya cuma jadi tai aja.

Padahal kalau di-rem sedikit dan dialokasikan buat jajan asuransi, perut gua pasti bisa mulus seperti sedia kala, meskipun harus operasi usus buntu. Maklum, budget operasi kalau dari asuransi kan geda.

Eh, tergantung paket yang diambil juga sik. Tapi masa sih buat kesehatan sendiri pelit banget?

Ingat, sakit itu pasti, gak tau kapannya aja. Percaya deh. Wkwk.

Setelah join asuransi, mendadak Mba Ati, agen Allianz baik hati yang mencerahkan gua soal pentingnya asuransi malah menawari gua buat join bisnisnya. Inget banget gua kata-katanya:

“Gua mau kerjaan yang selain menguntungkan buat gua, juga bisa ngebantu orang banyak. Di asuransi kan paling gak lo ngebantu orang buat tenang dengan kehidupannya, gak takut jatoh sakit malah bikin lo jarang sakit.”

Karena pada dasarnya gua gabut dan demen challenge, joinlah gua di Allianz dan hasilnya…

…SENENG BANGET KALAU ADA ORANG YANG BELI ASURANSI DI GUA! WKWKWK.

Kayak, anjrit, kerjaan gua cuma sharing pentingnya asuransi buat hidup lo, diterima syukur, dibeli hamdalah, gak diterima ya bukan pasarnya, gak dibeli ya bukan rejekinya.

Sesepele itu yalord!

Selain seneng bisa ngebantu orang, seneng juga soalnya kerjaan gak terikat waktu dan tempat, serta komisinya lumayan sist! Bisa bikin gua tetep jalan-jalan meskipun gak ngantor. Wkwk.

Nah, karena udah pada tau dari mana gua bisa dapat duit buat jalan-jalan, plis plis banget bantu gua agar cepat kaya dan punya pulau sendiri, kalau mau beli asuransi Allianz harap ingat gua ya, langsung chat aja.

Etapi kalau kamu juga pengen cepat kaya dan punya kapal pesiar sendiri boleh join bisnisnya juga dong, langsung chat gua aja di sini:

Call me maybe?

You might also like More from author

4 Comments

  1. Rifqy Faiza Rahman says

    Setiap orang berhak punya pilihan, sih, selama ia konsekuen dengan pilihannya. Dan gak perlu dengar apa kata orang, wkwkwk. Pokoknya gas terus.

    Btw gak ditambah lagi 30 hari? Biar pas jadi Triwulan I, hahahahah

    Sukses selalu travelingnya, Mas! Sing penting jaga kesehatan 😀

    1. Acentris says

      sini temu apa biar bisa punya duit bareng wkwkw

Leave A Reply

Your email address will not be published.