5 Cara Mudah nan Mewah Mendaki Gunung Merbabu

Sebuah Kisah Riya

“Gunung Merbabu, Cen?” tawar mamang visual artist kesayangan kami semua @meizalrossi saat gua lagi galau-galaunya sama usia yang mulai beranjak dari quarter life crisis menuju middle life crisis.

“Yuk, ah!” jawab gua. Yha, memang semurah itu gua. Bahkan kalau gak diajak pun gua kayaknya bakal mengemis-ngemis minta diajak.

meizal rossi
meizal rossi

Terlebih lagi, pertama dan terakhir gua menyambangi Gunung Merbabu adalah 8 tahun lalu, yaitu 2010. Waktu itu gua masih anak bocah piyikan yang pulang-pulang dari mendaki bengkak semua jari-jari kaki jadi segede-gede jempol. Huhu life~

Tapi, tentu saja, pendakian Gunung Merbabu kala itu masih sangat pas-pasan.

Pakai keril segede-gedenya berisi barang sebanyak-banyaknya. Naik bis carteran pulang pergi Jakarta-Salatiga, rombongan lebih dari 10 orang kayak jamaah manasik haji, karena you know, naik bis makin banyak orang makin murah. Maklum, mahasiswa kere mayan kece penuh waktu luang yang ingin mecicipi asrinya pegunungan.

sunrise di merbabu

Nah, untuk revisit kali ini, tentu saja sebagai kasta kelas-menengah-ngehe pegawe kantoran yang punya cuti terbatas, gua tak bisa ya foya-foya waktu. Tapi bisa foya-foya uang yang tak seberapa itu. Hiya-hiya!

Buat kamu yang mau coba caraku agar dapat menghemat waktu, cus langsung simak yha!

1. Pastikan Akomodasi Aman Terkendali

Maksudnya akomodasi di sini tentu saja mulai dari tiket pulang pergi, tempat menginap dan hahahihi, hingga budget makan dan main sana-sini.

Nah, karena judulnya mudah dan mewah, tentu saja dimulai dari:

a. Tiket kereta Jakarta-Yogyakarta: Rp230k

b. Tiket pulang pesawatan YK-JKT: Rp350k

c. Mobil carteran pp YK-Selo: Rp1.000k/dibagi 4, ini kalau gak punya kenalan, ternyata pas turun di Stasiun Tugu, banyak mas-mas yang nawarin jasa sewa mobil. Tinggal tawar-tawar aja.

d. Hotel menginap semalam di Prawirotaman, YK: Rp250k/dibagi 2

e. Budget makan di kota: Rp300k

Kira-kira buat bermewah-mewahan dari segi akomodasi udahlah abis sejutaan lebih dikit. Males ngitungnya, sakit hatik.

Hal ini bisa terjadi sebenernya karena, setelah kurang lebih sebulan sejak hari pengajakan, tibalah seminggu krusial sebelum keberangkatan. Tapi kok ya yang ngajak diem-diem bae gak ada kabarnya. Jadi gak sih sebenernya?

“Jadi, Cen.” kata mamang.

“Kan tiket kereta berangkatnya udah gua beliin, lo tinggal beli tiket pulangnya aja. Kalo kami sih pesawatan baliknya.” lanjutnya

“Wah, mewah sekali yha Anda? Jadi siapa aja yang berangkat?”

“Tentu dong, mewah. Cowonya, gua sama lo aja. Sisanya dua cewe, temen gua dan temennya.”

Wow, dua cewe!

namiranatasha
Namira | Natasha

Tidak, gua tidak kegatelan tentu saja, gua malah mikir aduduh q tak mau jadi porter dadakan atau obat nyamuk di pojokan. So, tentu saja q ingin memastikan punggung aku tetap halus seperti model-model di iklan losyen citra.

“Eh serius? Kita pake porter kan? Alat-alat gimana?”

2. Pastikan Sewa Porter dan Peralatan Mendaki

“Iya, gua udah dapet kok kalau porter, Cen. Alat-alat juga udah. Gua juga males sih bawa-bawa, kan mau foto-foto cantik di Gunung Merbabu sama di Jogja.” terang mamang.

Meski suka dengan idenya mamang, gua harus pegang dompet erat-erat, agar tak kempis cepat-cepat.

Nah, untuk kiat nomer dua ini, kebetulan mamang punya kenalan para kuncen di basecamp Gunung Merbabu yang emang kerjaannya nyewain porter sama alat. Urang teh sangat terbantu pisan.

Porter sangat membantu bikin perjalanan pendakian semakin enteng. Yaiyalah, kan hampir semua barang mulai dari tenda sampai makanan yang emang bikin repot dan berat dibawain. Sisanya, mulai dari kamera sampe kancut imut bisa dibawa sendiri.

Nah, buat budget

a. Porter: Rp150k-200k sehari-semalam

b. Sewa alat: tenda (Rp50k), matras (Rp15k), kompor (Rp15k), nesting (Rp15k), eh ini harga kira-kira aja sih, gua lupa aslinya berapa hahaha

Meskipun judulnya mewah, namanya sobat misqween, kalo bikin dompet meranggas tetep menyakitkan rasanya. Aha, aku punya ide lain!

3. Pastikan Punya Teman Lokal

“Bro, kamu tanggal sekian sampai sekian kemana-mana gak? Gua mau ke Jogja nih nanjak Gunung Merbabu.” tanya gua sama anak Jogja bernama Cein.

“Ada bang, mau ajak aku?” jawab Cein.

“Iyah, tapi alat kamu lengkap, kan?”

cein
Cein

Jengjeng.

Kalau kita punya temen lokal yang alatnya lengkap, selain bisa mengurangi pengeluaran, bisa juga mendapatkan gear-gear kece tanpa perlu menyewa. Memang sih, kesannya manfaatin banget, tapi, huhu maafkan aku memang memanfaatkanmu, Cein.

Tapi sukak kan jalan sama aku? Wkwkw.

Dan untung bangetnya ngajak Cein yalord, Gunung Merbabu waktu bulan September lalu gua datengin, angin sama debunya lagi uwu banget! Tenda Cein yang bermerk Merapi Mountain, kuat abis buat menghadapi angin badai gasantai di Pos 3 Selo. Ku bersyukur~

4. Pastikan Teman Sependakian Satu Frekuensi

Total temen sependakian kami ke Gunung Merbabu saat itu berakhir pada angka tujuh. Gua, Meizal, Namira, Natasha, Cein, Eddy, dan Kang Porter (lupa namanya maap).

Kebetulan banget, gua sama mamang udah kenal lama, Namira dan Natasha adalah teman, Eddy temennya mamang, Cein adalah temen gua, kita kayak ngeblend gitu aja pada akhirnya.

Seperti pendakian pada umumnya, pasti ada satu cita-cita wow yang diinginkan, yaitu sampai puncak gunung. Tapi, debu yang super tebal pas perjalanan, bikin enek banget. Selain itu, meskipun udah bawa porter, gua gak tau yah apa Gunung Merbabu makin tinggi apa gimana kok ya rasanya jalur Selo berat banget.

Emang sih, dulu waktu pertama kali Merbabuan, gua kan turun via Selo yah, sempet ngebatin: ini turun aja rasanya panjang betul, gimana kalo naik ya? Langsung digampar sama kenyataan ini yekan! Nyesel akutuh!

“Cen, kalo gua udah gak kuat lagi gimana ya? Badan gua berat banget…” ujar Namira engap sambil benerin jilbab antemnya (baca: anti tembem).

“Lu sih ribet sama antem lu wkwk!”

“Sianjir ah, bodo!”

 

Setelah susah payah mencapai Pos 3 yang mirip plawangan di senja hari, angin gede banget cuy, akhirnya kami memutuskan buat stay aja di sini.

Subuhnya, kami berencana muncak dengan gegap gempita.

Tapi.. begitu ketemu sunrise di tengah jalan…

“EH INI KEREN BANGET UDAH KEK PUNCAK, SINI AJA YUK!”

“YUK!”

Yak, berakhir sudah perjalanan kami. Wkwkw.

5. Ingat, Puncak Bukan Tujuan

Tujuan sejati dari naik gunung adalah pulang dengan selamat, kecuali kamu emang pengen jadi penghuni gunung sih.

Kalau baca poin keempat, kamu pasti nyesek abis kan? Udah mahal-mahal, mewah-mewah, pake porter segala, gak sampai puncak, ih cupu abis.

Itulah pentingnya punya teman satu frekuensi, gak bakal ada penyesalan meskipun gak sampe puncak. Yang penting kan hepi bareng-bareng. Daripada memaksakan kehendak pribadi yang bikin susah orang lain yakan.

Lagian, puncak gunung gak akan kemana-mana, di situ aja. Kalau jodoh dan ada rejeki lagi, pasti bakal ketemu!

Kira-kira gitu aja sih.

Ada yang mau nambahin pengalamanΒ bakmi mewah naik gunungnya?

Langsung komen ae sist-bro!

You might also like More from author

17 Comments

  1. alvin says

    Love it! Baru sempet baca blognya.. Keren kieu.. Two thumbs up πŸ‘πŸ‘.. Tau gni mao foto banyakan ama lu d annapurna cen wkakakakakakaka

    1. Acentris says

      Eh si eta komen atula bosQ! Nuhun pisan, ntar ke Bandung foto2 lagi kitaaaaa

  2. Evi says

    Ini emang pendakian mewah. Naik ke atas cuma bawa kamera, cancut dan badan. Tapi maaaap aku ngitung porter. Untuk 6 orang porternya cuma satu?

    1. Acentris says

      iya cuma satu krna doi cm bawa tenda sm makanan, sisanya peralatan pribadi mah bawa sendiri

  3. novatrihardian says

    Debu ala-ala aja udah pasti bikin engap, ditambah angin kenceng ga karuan?. Duh, udah g bisa bayangin betapa alay nya bulu mataku yang bakal sering nahan kelilipan kalau aku jadi kamu bang. Mungkin 1 poin lg: timing yg tepat jg menentukan kenyamanan medan perjalanan. Betul ga sik.

  4. Stephanie Febrina says

    Ok bro Acen thanks udh nambah satu kata buat kamus gaul gue.. ANTEM.. wkwkwkwk.. Bdw jalan penulisan.a keren ga bikin bosen sama sekali πŸ™‚

    1. Acentris says

      harus kak, dicatat antemnya, saya aja ketawa gak kelar2 sebulanan gara2 antem wkwkw. Trims udah mampir, sering2 yaaaa

  5. suci says

    Ada antem ada antep,hehe. Aku nunggu2 tulisan terbarumu ini tp ini tulisannya lebih singkat. Ketawa2nya kurang πŸ˜€

    1. Acentris says

      siap, ditunggu ya tulisan lainnya. eh antep apaan? wkwkwk

  6. Bukan Backpacker says

    Kapan ya aku bisa ke Merbabu, ah ke yang pendek pendek aja deh, kaya Andong ,Prau,unggaran. Tapi penasaran sama savana Merbabu πŸ™‚
    Makasih min infonya

  7. hany says

    kak acen, naik merbabu sampe turun butuh berapa lama?

    1. Acentris says

      kalo sakti sih 2 hari semalem, kalo santai 3 hari 2 malem lah hahaha

  8. Yosefpedia says

    Ga pernah bosen mendaki gunung ini meskipun sudah beberapa kali, lewat jalur suwanting semakin sipp krna ada sabananya

Leave A Reply

Your email address will not be published.