7 Perbedaan Gunung Semeru 2012 vs 2019

Buat kamu-kamu yang ngikutin instagram gua di @acentris pasti sudah tau kalau gua baru kembali dari gunung tertinggi se-Pulau Jawa, Gunung Semeru.

Nah, berhubung terakhir kali gua ke Gunung Semeru adalah tahun 2012, yang mana kisah ngehits gua dan Adi berawal dari sana, pasti banyak banget dong perubahan atau perbedaan yang terjadi dengan Gunung Semeru dalam kurun waktu 7 tahun.

Apalagi, di tahun 2012 Gunung Semeru sempat super ngehits gara-gara film 5cm. 

Berdasarkan pantauan gua….

((PANTAUAN))

Inilah tujuh perbedaan dasar Gunung Semeru tahun 2012 dan Gunung Semeru tahun ini, 2019.

  • Booking Online

Seinget gua dulu di tahun 2012, sebenernya sempat ada booking online buat nanjak Gunung Semeru, eh apa gak ya? Soalnya gua cuma diajakin temen terus tau-tau bisa nanjak aja sih, meskipun banyak dramanya wkwk.

Nah, kalo yang sekarang, jelas-jelas ada, karena kapten pendakian kali ini si kak @meizalrossi yang booking online, melampirkan bukti, dan mengharuskan bayar 57k per orang.

  • Penyuluhan

Hal ini yang membuat gua terkedjoet namun appreciate sama TNBTS, katanya, berkat semakin banyaknya kejadian yang menghilangkan nyawa para pendaki Gunung Semeru, sebelum pendakian diadakan-lah sebuah penyuluhan.

Yang mana, penyuluhan tersebut makan waktu hingga satu jam dan mengupas tuntas soal apa-apa saja yang boleh dan tidak selama pendakian Gunung Semeru dan apa-apa saja soal seluk beluk Gunung Semeru.

Note: perlu diingat bahwa gerbang pendakian Semeru hanya buka hingga pukul 16.00 atau 4 sore waktu setempat saja. Jadi, kalau jam segitu belum datang, sudah dipastikan you bakal mendaki keesokan harinya.

  • Warung

Setelah pendakian pertama gua ke Gunung Semeru di tahun 2012, mungkin awal-awal tahun 2014/2015 ada temen yang nyeletuk soal Gunung Semeru udah ada warung dan SEMANGKANYA SEGER BANGET.

Gua ngakak doang.

Dalam bibir terbit rasa gak percaya dan curiga. Namun di hati yang terdalam muncul rasa cemburu.

Sianjer, gua dulu susah payah bawa segala macam hal yang bisa mengenyangkan gua selama pendakian Gunung Semeru dan bikin berat keril, lha kini malah yalord, kok bisa sih ada warung?

Saat muda, sempat terbersit; ih apaan, udah gak kayak gunung Semeru lagi dong ada warung segala, di setiap pos pula!

Saat kemarin berhasil menyambangi Gunung Semeru lagi, saat sudah tak muda seperti dulu, setiap ketemu warung, gua kayak:

IH SEMANGKA TERENAK YANG PERNAH GUA MAKAN!

ANJAY INI GORENGAN TERENAK YANG MASUK KE DALAM MULUT GUA!

GELA-GELA INI SUKRO ENAK PARAAAHH!

Note: harga makanan di setiap warung pada setiap pos bervariasi, namun kebanyakan dimulai dari harga Rp2500 per item. Baik itu gorengan maupun buah-buahan. Air minum dihargai mulai 10k per item.

Naik Gunung Semeru kali ini, pastikan bawa duit yang banyak!

Duit gak berlaku di gunung? ITU DULU KAKAK!

  • Jembatan

“Asli, 2012 tuh belum ada jembatan kayak gini mang.” gua keukeuh ke Meizal Rossi soal ada tidaknya jembatan di tahun 2012.

“Ada anjer, terus kita lewat mana kalo gak ada jembatan kayak gini!” doi juga keukeuh.

“Kalau ada, berarti dulu gak sebagus ini. Atau paling malah cuma kayu-kayuan aja lah ya.”

Coba, yang pernah nanjak Gunung Semeru jutaan kali sejak 2012, apakah jembatan kayak gini (lokasi antara pos 4-3-2) sudah ada atau belum? Bantu jawab di kolom komentar yha!

  • WC/TOILET

Kegoblokan pertama gua dalam membuat list daftar perbedaan ini adalah…. LUPA GUA GAK FOTO WC-nya wkwkwkw.

Inget pas lagi dah jalan turun ke basecamp. Dengan brgsk-nya temen-temen gua malah cuma:

“udah balik lagi aja, masih deket ini, gak kita tungguin.”

“ayok balik lagi katanya mau belajar motret.”

“cepet-cepet balik demi konten iniiii…”

BYE GENGS BYE!

Tapi gua gak lupa kok untuk beraque secara rajin di sana.

Asli, sekali pakai WC itu seharga 5k saja. Berhubung rasa-rasanya eequ unlimited dan tak mengenal lokasi serta kondisi baik lagi dingin maupun berangin; gua beraque enam kali saja. 6x5k sama dengan 30k.

MAHALAN EEQ ketimbang jajan woi!

Padahal di per-ee-an ke 4 gua sempet ngerayu abang penjaga WC-nya:

“Mas, ini saya udah yang ke-empat lho ke sini.” ujar gua berharap bisa dapet tiket terusan masuk wc.

((DUFAN KALI AH TIKET TERUSAN))

“Wah, makasih ya, nanti datang lagi ya!”

BUKAN ITU JAWABAN YANG KUINGINKAN BWAMBANG!

*ngegas* *tapi dalam hati saja*

  • Porter

Oh, gak gak, bukan berarti dulu waktu 2012 gak ada porter, cuma pada masanya di pendakian Gunung Semeru tahun 2012, yang ada gua malah jadi porter.

Brgsk memang.

Mentang-mentang masih muda, mau-maunya q dikadalin tuh membawa barang-barang seniorQ.

Etapi dulu bangga sik. Kalo keril belum berat, belum jalan. Keril belum berat, belum keren. Keril belum berat, air minum 8 liternya si Adi kuangkat!

Taelah.

Sekarang??

Waduduh, nanjak gunung pake porter itu enak sekaleeeee.

Apalagi pake porter masak. Udah bawa barang pribadi doang di keril imut. Makanan, tenda, bebarang berat dah dibawain. Sampe Ranu Kumbolo tinggal cus makan, tenda udah berdiri, oh senangnya hati!

Minusnya cuma, memang pendakian agak mahal, tapi nabung bisa kali!

Note: tidak semua orang setuju penggunaan porter, terutama yang merasa “seninya naik gunung adalah bawa keril berat sendiri”. Gua gak memaksakan pendapat gua, tapi kamu juga gak boleh memaksakan pendapatmu.

Kalau emang kamu enjoy bawa keril berat sendiri dan dijamin gak ngerepotin orang lain, silahkan.

Kalau menurutmu bawa keril sendiri itu keren, keep it to yourself.

Tubuh kita gak selamanya muda, gak selalu kuat, dan gak semua orang punya olah tubuh yang sama. Jadi, buat yang mau pake porter, mengapa gak?

Kalau yang mau pake porter dilarang-larang, terus pak porter kerjaannya apa? Bisa dapat uang darimana? Ya, kan.

Bijaklah pada dirimu sendiri, oke?

Nah ini nih yang paling gua demen.

Pendakian Gunung Semeru tahun 2012 kan adalah kali ketiga gua naik gunung. Untungnya pada saat itu masih ada bebarang pendakian yang gua dapat dari uang beasiswa gua wkwkw.

Ya makanya bebarang pendakian ala kadarnya banget.

Masih pake keril gak ada system khusus yang bikin punggung nyaman. Masih pake sepatu berat yang tiap turunnan bikin kuku coplok. Masih pake kaos yang kalo kena keringet gatel tapi kalo kena air berat. Masih pake tenda yang framenya ngalah-ngalahin berat aer yang gua bawa.

Nah, pendakian #RekamRanuKumbolo kemaren secara sombong kami samaan pake EIGER. Orens-orens menggemaskan lah semuanya. Mana bebarangnya enak-enak banget sih.

Quick review bebarang dari EIGER yang gua pake aja ya, review panjangnya menyusul:

  1. Keril Equinox 45; enak dipunggung, spacy, dan kebanyakan tali.
  2. Sepatu Gunung Synapcer Brown; modelnya lebih ke jalan-jalan fancy, tapi dipake nanjak seru juga, EMPHUQUE!
  3. Kaos Dry-Fit Pathfinder; HENAK, FAVEKU!
  4. Jaket Windbreaker Expeditor; hanget, padahal cuma windbreaker
  5. Hydropack Pacemaker; berguna banget buat jadi tas kecil cadangan yang bisa dibawa kemana-mana
  6. Celana panjang yang bisa dipendekin (halah); praktis. q suka!

Sisanya, gua akan bahas per-satuan di artikel terpisah.

Yak begitulah saja sekiranya tujuh perbedaan yang gua rasakan pada pendakian Gunung Semeru di tahun 2012 lalu dan kemarin banget di tahun 2019.

Ada yang mau nambahin?

You might also like More from author

16 Comments

  1. Nita says

    Itu gak ketuker bawaannya, mang?

    1. Acentris says

      gak teh, kan makin enteng makin ketauan punya siapanya wkwkw

  2. Birgita says

    Tahun 2012 gw baru lulus SMA banggg hahaha

  3. Lya says

    2013 gw nanjak semeru udh ada itu jembatan bang … malah gw tertidur d pinggiran sebelum jembatan. Trs temen gw bilang jangan disini ntar aja setelah jembatan.. justru karena di jembatan itu ad sesuatu gw jd minta duduk sblmnya sambil nunggu yg lain 😆

    1. Hapsatio says

      Perasaan 2015 kesana belum ada jembatan merah itu bang, adanya jembatan satunya, jembatan merah dibangun pas habis longsor tahun 2015

      1. Acentris says

        Khannn makanya seingat gua juga belum ada sihh

  4. pesta says

    Tulisannya menarique, gak bosen bacanya…
    Btw wc tu di pos brp ya?di rankum?

    Ada niat mw ke semeru, tp sampe rankum aja..wkwkwkwk

  5. Indri says

    Kok belum nulis lagi mas. Kangen tulisannya mas acen 🥺

  6. Indri says

    Kok blum ada postingan terbaru lagi mas? Kangen baca blog nya mas acen 🥺

  7. Alan says

    Terima kasih mas sudah berbagi info,,

Leave A Reply

Your email address will not be published.