Gunung Gede: Pengalaman Tektok Pertama

Gunung Gede?

Udah berapa kali ke sana?

Ratusan!

Tapi tetap gak ngebosenin since ini gunung yang udah jadi Taman Nasional sejak dulu kala punya daya tarik yang memesona, misalnya: deket dari Jakarta. Wkwk.

Gunung Gede lagi? Apa gak bosan?

Sejatinya, berkata bosan ke sebuah gunung adalah sebuah kenihilan yang diciptakan oleh kesemuan fana semata. Asli, naik gunung yang sama, berkali-kali, selalu punya cerita yang berbeda.

Mulai dari musim, udara, teman sependakian, sampai cara pendakian.

Kalau biasanya gua naik gunung gede pakai tata cara rempong yang sama, you know lah, TNGGP, super terkenal rempongnya. Tapi good things, pendaki yang naik jadi lebih prepare. Seharusnya.

Nah, ke gede kali ini gua tektok. Alias naik turun dalam waktu sehari aja. Gua merasa keren!

Gak deng, gua malah lebih merasa ngejilat ludah sendiri. Dulu gua pernah ngebatin sama para tektokers:

“Duh, apa enaknya sih tektok? Heran, cape-capein badan aja.”

Sekarang gua malah ketagihan tektok. Kualat. Huhu

Semua berawal dari…

“Tektok gede yuk?” ajak gua, menebar undangan terbatas ke beberapa teman. Saat itu gua merasa lagi sakaw banget naik gunung tapi males ngurusin tetek bengek simaksi, tenda, itin, akomodasi, dan teman-temannya.

“Yuk!” jawab Putu, pria asal Bali, salah satu orang Indonesia yang gak sengaja papasan di pendakian Annapurna. Gua emang gitu, papasan aja bisa jadi temen. Wkwk.

Aslinya sih, ada sebuah grup yang berisi anak-anak papasan di Annapurna, lalu ketemu lagi di Kathmandu, eh pas balik ketemu lagi transit di Kuala Lumpur. Jadi pejalan emang enaknya: berangkat gak kenal, pulang jadi sodara.

Eh itu berlaku cuma kalo orangnya asik sih, kalo gak ya minimal jangan jadi musuh wkwk.

Berhubung Putu anaknya asik, tidak PHP, dan sangat helpful, maka dari itu rencana gua motoran Sabtu pagi subuh-subuh tergantikan dengan mobilan. Uwuwu aku happy, gak capek pantat lagi!

gunung gede
Putu su lela

TIMELINE

Sabtu pagi, 01.00am

Putu tiada kabar, daku cemas menantinya. Jangan-jangan dia kenapa-kenapa?

02.30am

Putu udah sampai ke kosan gua. Ternyata dirinya habis pacaran. Gua ngilu deh denger kata pacaran, bisa gak sih alasan itu disimpan sendiri. Toleransi pada jomblo, dong, plis!

05.00am

Sampai di K*F*CĀ  sebuah restoran cepat saji yang populer dengan 11 resep rahasianya, ayam yang renyah dan murah, serta baru-baru ini ngeluarin menu salted egg chicken. Unch ena!

Ini sebenernya niat nyensor gak sih. Wkwk.

Untuk mengisi perut sebelum pendakian, ada baiknya kami makan subuh dulu. Aslinya sih gua deg-degan karena ngerasa cemas gimana ya rasanya tektok gede?

06.30am

Belanja ala kadarnya di Alfamart Cimacan.

What i love the most dari persiapan tektok adalah, gak banyak yang perlu gua bawa. Cukup daypack pada umumnya, air secukupnya, ciki-cikian, payung/jas ujan, sunblock, kamera/hp canggih, dan outfit yang serba dry-fit!

08.00am

Karena ngantuk belum pada bobo malam sebelumnya, jeda abis belanja kami gunakan buat tidur seperlunya di mobil. Meski sebentar, rasanya ena pisan dan berkualiti. Dengan mental serta stamina yang udah agak jempolan, mendakilah kami!

Ternyata buat tektok di gunung gede, kami cuma perlu bayar tiket masuk wana wisata seharga Rp15.000 di jalur CIBODAS. Aslinya sih tiket ke air terjun doang, tapi boleh-boleh aja muncak tektok jika mampu.

Ingat, tektok lah jika mampu!

ngapain sik lu?

09.00am

Demi brontosaurus, siapa sih yang pertama kali menciptakan tangga bangkhai di Cibodas? Asli, meskipun gua baru balik dari Annapurna, tapi ketemu trek tangga lagi memunculkan trauma mendalam yang tak ingin terkuak. Bagai kegagalan kisah cinta yang udah berjalan setahun lamanya… #eh

Untungnya, gak sebangke di Annapurna, trek tangga pemicu perceraian pasangan muda cuma dijalani satu jam lamanya.

10.00am

Gua gak nyangka yah, ternyata selama ini gua bawa keril sejuta umat yang berat dan tingginya bak manggul kulkas kemana-mana itu bagai sebuah kesia-siaan semata. Asli, tektok dengan bawa barang seuprit itu ngaruh banget sama stamina!

Gua ngerasa lebih tangguh, tegar, dan sabar dalam menghadapi masalah tangga bebatuan yang diberikan oleh jalur gunung gede. Bahkan, gak berasa tau-tau gua udah sampai air panas!

Kalau gini terus sih, bisa lah gua sewa gedung kawinan!

11.00am

“Cen, gua udah gak sanggup…” ujar Putu.

“…gak, Put. Lo pasti masih bisa, pegang tangan gua.” jawab gua sembari menggigit bibir.

“Gua udah gak bisa bertahan lagi, Cen. Lo lepasin gua aja…” katanya lagi dengan nada super sedih. Jurang menganga ada di antara kita.

“Gak, Put! Pegang tangan gua! Jangan dilepas! Put… GAAAAAAA….”

“DRAMA ANJIR!”

“Wkwkw.”

Gini deh kalau keseringan nonton sinetron.

Sesampainya di Kandang Badak, Putu memutuskan untuk menyudahi pendakiannya. Ngantuk banget ga nahan katanya. Dan lagi, dengan pongahnya, beliau bilang kalau udah pernah muncak hasil tektok gunung gede. Sombong, anda, Pak!

Berhubung gua udah makin dewasa namun belum tentu tua, gua meninggalkan Putu. Dan janjian akan ketemu lagi di parkiran mobil. Yakali gua ditinggal, sad dong, aku pulang naik apa?

Memang sih, kalau naik gunung itu jangan saling tinggal-meninggalkan.

Tapi, once kita udah cukup kenal medannya, kenal stamina temen pendakiannya, kenal sama diri sendiri juga, hingga tau tujuan pendakian, which is kali ini tektok, kita bisa saling percaya.

12.00pm

HANJIR!

Ku tak percaya, hanya 4 jam pendakian, gua bisa mencapai puncak Gunung Gede!

Sungguh pengalaman yang membuka mataku tentang pertektokan, bahwasanya, tektok itu sangat menyenangkan. Sebuah pencapaian luar biasa yang bikin perasaan gua membuncah-buncah!

Berhubung di puncak gede kondisinya kayak hairdryer diadepin ke muka, panas tapi berangin, gua gak bisa norak-norak banget begajulan belingsatan petakilan tidur-tiduran di tanah bersalju kek di Annapurna lalu.

Awalnya perasaan membuncah ini gua rasakan karena norak banget akhirnya bisa tektok pertama kali. Di gunung gede pula. Kemudian gua sadar, kan pendakian gunung-gunung Bali (Batur-Agung) sejatinya gua juga tektok yak?

Pokoknya tektok itu ternyata fun*!

*ingat, tektok lah jika mampu.

12.30pm

KRRRRK….

Perut gua lapar.

Lalu gua ngubek-ngubek tas. Gak ada apa-apa. Lalu ngubek-ngubek puncak, gak ada tukang nasi uduk. MAN!

Kesalahan kali ini adalah, kurang bawa logistik buat makan siang yang memadai!

Emang sih dari awal udah kayak mengandalkan bakal ada tukang nasi uduk di Kandang Badak atau di puncak, nyatanya, tukang nasi uduk mirip remot tivi: pas dicari gak ada, pas gak dicari keliatan mulu huhu.

16.00pm

Dengan kekuatan kelaparan dan kehausan, gua menerabas turun gunung gede dengan secepat kilat. Jalan cepet aja, gak perlu lari-lari. Kata Pak Wahyu di cerita Gunung Raung, kalau lari-lari di gunung bikin dengkul cepet eror.

Tapi sejatinya gua tertantang buat ikut trail-running sih mumpung abis dikasih daypack Mountain Runner sama Consina.

Begitu sampai parkiran mobil dan ngeliat Putu yang sudah terkapar nyenyak di kursi kemudi, lalu ngeliat jam yang menempel di tangan imutku ini:

HAPAH?? BARU JAM 4??

Gila, gua tektok naik turun gunung gede cuma 7.5 jam!

REKOR!

Setelah tektok pertama di gunung gede bersama Putu, teman papasan di Annapurna yang akan menjadi BFF selamanya, yelah, ketemu aja jarang sad, sok sibuk lu. Eh, gimana tadi?

Iya, setelah tektok pertama, gua jadi semakin sering tektok ke gunung gede dengan beragam dalih. Dari kangen nanjak tapi males ngecamp, recovery abis operasi, sampai latihan buat nanjak Annapurna lagi. Yea, lagi, since daku buka open trip ke Annapurna. Ikutan cuss! *promo terselubung*

gunung gede

Next time,

mau coba tektok ke gunung yang lain ah! Anyone?

 

***

Seperti biasa,

Take nothing but pictures.
Leave nothing but footprints.
Kill nothing but time.

Happy mountaineering!

You might also like More from author

15 Comments

      1. arista says

        tapi kakiku tak seturbo dengkulmu, bhay

  1. Agist says

    kalo papandayan, gue ngikut bang hahahaha

    1. Acentris says

      kalo papandayan enaknya camp tipis-tipiss

  2. Dini Muktiani says

    Aku juga pernah tektok bang. Tektok di gunung Munara sama Batu Jonggol (cih, sombong yang unfaedah)

  3. Anton Ciptady says

    Sepertinya aku nggak sanggup buat tektok deh (sadar diri) heheee

  4. Hanoy says

    Next..tek tek pangrango bang šŸ¤£šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚

  5. Hanoy says

    Next..tek tok pangrango bang šŸ¤£šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚

  6. noeg says

    ajak lah sekali kali

  7. master ciremai says

    cobain tektok ciremai, cibodas gede gaada apa2nya gan. ane udah apuy puncak palutungan atau apuy puncak pp

Leave A Reply

Your email address will not be published.