Peralatan Mendaki Gunung

Halo. *dikepruk*

Kali ini gue mau ngenalin peralatan manjat gunung atau bahasa gampangnya perkakas naik gunung yang selama ini menemani gue dalam teriknya siang dan dinginnya malam di gunung-gunung yang pernah gue daki.

Please welcome!

TENDA LAFUMA SUMMERTIME ¾ – Panggil dia, FUMA.
Setelah rajin menabung seperti Cindy Cenora mencintai rupiah pada jamannya –eh, anyway, si Cindy Cenora itu sekarang kemana ya?- akhirnya kebeli juga tenda idaman anak bangsa: LAFUMA SUMMERTIME!

Ini tenda yang menaungi gue dari kena badai di Rinjani, kehujanan deras di Semeru, dan kepanasan di Sindoro. Terbukti tangguh sekali! Terlebih, enaknya tenda ini, gampang banget buat di bongkar-pasang. Selain itu, tentu saja, karena gue cinta kekecean, tenda ini sudah pasti super ketjeh! Berkat pengalaman itu, gue akhirnya dengan penuh birahi buat ngumpulin duit dan membelinya. Masalah harga.. emm… emmm.. bisa buat beli beha sekarung! *benerin beha*

First time banget pakai tenda ini…. Waktu naik Cikuray kemarin. Sayangnya, tanah Cikuray lembek dan berair, jadilah si FUMA tersayang kotor syekali…. *nangis*

Nesting Kotak
Dulu, dikala gue masih pertama-tama mendaki, gue pikir yang namanya nesting itu semacam hammock , itu loh jaring-jaring yang dipake buat tidur-tiduran dan dipasang diantara dua pohon. Ternyata itu adalah rantang masak. Buat masak. Ya iyalah. -___-“

Nah, rantang– anu nesting, maksudnya, adalah alat yang simpel sekali buat masak di gunung. Satu set isinya 3 buah. Tapi pas disusun sedemikian rupa sehingga, nesting ini jadi keliatannya cuma satu aja. Praktis dan menghemat space di carrier!

Kompor Anti Badai
Jangan sedih. Bukan cuma tante princess Syahrini aja yang punya bulu mata anti badai. Babang Acen juga punya anti badai… tapi… KOMPOR!

Sebenernya sih, ini kompor yang dibuat khusus buat naik gunung biasa. Tapi.. sudah dimodifikasi sedemikian sehingga supaya bisa meminimalisir api kena angin, jadi masakan bisa lebih cepat matang! Selain itu, cukup aman sih buat masak di dalem tenda. Kayaknya.

Nih, perbedaannya kompor naik gunung biasa sama kompor anti badai:

Kompor biasa
kompor anti badai
Itu tadi gears
terbaru yang eike punya. Eiya, gears kalo ada yang mau minjem (baca: NYEWA)
boleh banget loh! Harga cincay lah… #teteup #bisnis
***
Kalo yang sekarang, mari membahas gears yang lainnya:

CARRIER: AVTECH EIGER 65 + 10 liter – Panggil saja dia AVI.
Si AVI ini adalah perkakas pertama yang gue beli waktu beasiswa gue turun beberapa tahun lalu. Iya, iya. Beasiswa malah buat beli alat-alat naik gunung. Jangan bilang-bilang yak! :p

Nah, dari sekian banyak carrier yang ketjeh-ketjeh dan bermerk dari luar negeri sampai luar angkasa, kenapa gue milih si AVI?

Karena murah. #mahasiswakere

Iya, untuk ukuran carrier si AVI ini murah meriah dan bisa diandalkan. Produk lokal sih, tapi sistemnya udah lumayan bagus. Lumayan loh ya. Cuma lumayan. Biarpun begitu, si AVi ini udah kemana-mana ke semua gunung yang udah pernah gue daki!

Sepatu Gunung: Hi Tech V
Si Hi Tech V ini gue beli atas dasar kala itu akan mendaki Rinjani. Mengingat medan menuju puncak Rinjani yang penuh dengan pasir berbisik, mau gak mau gue beli. Padahal, secara nyamannya sih, naik gunung lebih enakan pakai sandal gunung. Lebih praktis!

Soalnya, sepatu gunung itu selain berat, juga bikin jempol kaki sakit banget karena tekanan pas kita turun gunung. Terlebih kalo turunnya sambil lari terus kepleset hingga jatuh bergulung-gulung dan split kayak yang sering gue perbuat.

Tapi, akhir-akhir ini pas cuci mata ke toko-toko outdoor, makin banyak kayaknya sepatu gunung yang lebih pas di kaki dan lebih enteng. Oiya, selain itu, sepatu ini waterproof loh!

Sleeping Bag: Leuser
Sama nasibnya dengan si AVI, sleeping bag ini gue beli dengan uang hasil dari beasiswa yang kemudian membuat gue kesusahan bayar uang kuliah pada saat itu. HAHAHAAHA. #malahbangga

Anyway, ini Sleeping Bag handmade-nya si toko outdoor itu. Biasa, buat #ParaPencariGratisan macam gue ini, pastinja cari yang termurah dengan kualitas terbaik. Nah, kata abang-abang tokonya sih handmade mereka sudah teruji kualitasnya dan laris manis di pasaran. Keren sih pertama kali pakai. Kedua kali pakai…. Sarungnya robek. *nangis*

Jaket Polar: The North Face
Jaket warna biru yang hangatnya ngalah-ngalahin bulu-bulunya werewolf ini gue beli second dari temen gue sesame pendaki. Selain gue suka warnanya, model jaket polar The North face yang ini katanya udah gak produksi lagi di pasaran. Makanya gue beli second aja gak masalah. Tentunya jauh lebih murah! :p
Please, abaikan modelnya
Jaket Wind Breaker + Waterproof: Jack Wolf Skin
Jaket Windbreaker ini gue beli sebelum mendaki Gunung Semeru. Tenang, tenang, ini gak hasil dari ‘mencuci’ uang beasiswa kok. Berhubung gue udah jadi buruh, seenggaknya gue udah bisa membeli ‘barang mewah’ ini dengan hasil keringat sendiri.
Kenapa gue bilang barah mewah? Karena harganya mahal. Gue musti puasa jajan berbulan-bulan demi beli ini. 🙁
Tapi, ya sekali lagi, kalo kata orang jawa bilang rego gowo rupo yang artinya harga membawa bentuk. Maksudnya ya, karena harganya mahal, kualitasnya terjamin. Ini jaket beneran anti badai dan anti air!
Matras
Matras ini biarpun sepele tapi penting banget loh! Minimal kalau belum bisa beli apa-apa ya usahakan beli matras dulu lah. Harganya kurang dari 50k kok! Selain murah, matras juga vital sekali karena buat alas buat di tenda nanti. Dijamin dingin parah kalau gak di alasin!
Gaiter
Pernah merhatiin kaki bagian bawah, persis di atas sepatu para pendaki ndak? Terutama kalau misalnya itu warnanya mencolok, bukan celana, bukan juga kaos kaki. Coba kita liat gambar di bawah ini:
Nah, sepotong kain itulah yang disebut dengan gaiter. Fungsinya, bisa buat menahan gigitan ular atau gigitan binatang lainnya. Fungsi aslinya biar kalo ujan air gak masuk ke bagian dalem sepatu. Fungsi lainnya lagi adalah biar pasir ndak masuk ke dalem sepatu. Fungsi yang tak tersebutkan adalah…. biar ditanya temen-temenya.
Senter Kepala
Sebenernya gak perlu senter kepala juga gapapa sih. Cuma kalau naik gunung, lebih enaknya hands free. Terlebih kalau malam. Jadi, sambil kita mendaki, kita gak bermasalah kalo harus pegangan sana-sini dan tetap mendapatkan cahaya selain cahaya bulan dan cahaya bintang. Kalau pakai cahaya hati ngerinya gak keliatan jalanannya… #krik

Buff

Kain yang melingker di leher gue, yang berwarna orange itu lah yang disebut dengan buff. Selembar kain itu multifungsi banget. Bisa jadi masker, bisa jadi iket kepala, bisa jadi penutup dahi, bisa jadi gelang-gelangan lucu, bisa jadi syal ala ala, bisa jadi penutup mata maupun muka, tapi gak bisa jadi pendamping hidupmu.

 

Itu dia peralatan naik gunung yang paling standar dan alhamdulillah yah gue udah punya sendiri jadi kagak perlu nyewa-nyewa. Mungkin kalau ada mentemen yang mau nyewa ke gue juga boleeh.. #teteupjualan. Inget nak, semakin lengkap gears atau peralatan manjat yang dipunyai (disewa), semakin safety pendakian kita.

Segitu aja deh, lelah, ada yang mau nambahin?

Okay. Thanks for reading!
Happy mountaineering!

You might also like More from author

74 Comments

  1. leniaini says

    dan setuju tentang nesting. kirain bakal kepake utk bobo-bobo manis di atas gunung -.-

    1. Acentris says

      hahahah.. betapa polosnya kita ya.. (._. )/|tipis|

    1. Acentris says

      Wiw! Thankies udah mampir! Segera meluncur ke blog bronyaaa

  2. satubumikita says

    Waah dah lengkap nih si abang gear n stuff bt naeknya… 🙂

    salam kenal ya bang.. 🙂

    1. Acentris says

      Wiw! Makasih sudah mampir mas bumi. nanjak bareng yok!

  3. Happy Stevany says

    Waahh.. Trus langsung berasa urung niat mendaki GePang karna gak punya gears nya..haha..

    Btw, salam kenal yah 🙂

    *Salam Celoteh Backpakcer*

    1. Acentris says

      Haaha. Salam! Jangan urung dong naik gunungnya. Kan bisa nyewa. hehehe

    1. Acentris says

      Keknya gt gan. Soalnya doi tetiba nawarin aja gt. Ya gw beli..

  4. Jali says

    FYI ada jalan tengah antara sepatu gunung yang berat dan sendal gunung: sendal hybrid kayak Merrell Portage dan Waterpro atau The North Face Hedgefrog. Apalagi kalo jalurnya dari gunung ke pantai, cocok semua medan. Asoy.

    1. Acentris says

      Seriously mas?? Nyari dimana-maan adakah? Email dong! Email!

    2. Jali says

      Hahaha, gak semua ada sih. Merrell cuma tersedia di jaringan Sport Station atau Planet Sports yang cabangnya besar. The North Face sih saya nyerah, walaupun udah buka beberapa toko resmi di Jakarta, harganya naujubileh dan gak pernah diskon.

  5. kris wanto says

    kemarin di Bag Corner semarang ane liat juga JWS gan,bisa dicari kalo main" ke semarang…
    🙂 🙂

  6. ArgaJirga says

    Wuih.. udah lengkap aja nih peralatan tempurya. Gue sih masih koleksi tas/carrier aja, tenda ama nesting masih bisa pakai punya teman 😀

    1. Acentris says

      Iya sih, dulu gue juga gitu. Tapi pas dinyinyirin temen karena dibilang gak modal, ya gue beli aja. Biar nyaho gak bisa nyinyirin gue!

      *harga diri tinggi*

  7. Alid Abdul says

    Ah bebeb minggu kemarin gue naik gunung beb ke Penanggungan, semuanya minjem ahahaha, sekarang body gue tepar >__<

  8. Ruben Adhitya says

    Kereeeeeeen 😀
    tapi jujur, lebih keren celotehannya sih. 😛
    dan ditunggu tulisan-tulisan selanjutnya yang ga patut dibaca yaaa 😛
    just kid 😀

    1. Acentris says

      Celotehan yang mana nih?? Hahaa. But thank you! Wait for new post yaaa

  9. fitrizaromly says

    Beneran boleh disewa, Oom? Mau sewa orangnya boleh *ihiiiiir :3

    1. Acentris says

      Hmm… itu harganya lumayan mahal sih

    1. Acentris says

      Bener juga om farchan. Yang asli Buff, yang palsu (yang daku punya) namanya Ruff. XD

    1. Acentris says

      Apa aja oke sih… Asal gak bolong aja hahahaaa

  10. Haerun Nufus says

    Kalo sewa sepatu ada ga yang nomor 36/37 ya om acen hehhe..

  11. Anonymous says

    Bang ada info total penyewaan alat2 pendakian gak? Saya pengalaman pertama pengen ke Rinjani tapi ga ada alat2 sama sekali 🙁

    1. Acentris says

      Ada kok.. tapi.. yah,…. kelamaan ya gue jawabnya? 🙁

    2. icha tanjung says

      Kalau boleh infonya mau dong mas buat sewa dan kl bisa daerah jakarta. Pengalaman pertama naik gunung k gunung prau rencananya. Boleh juga buat hemat budget nya rencana jalan mey th ini

  12. kalacingan says

    Bisa jadi masker, bisa jadi iket kepala, bisa jadi penutup dahi, bisa jadi gelang-gelangan lucu, bisa jadi syal ala ala, bisa jadi penutup mata maupun muka, TAPI GAK BISA JADI PENDAMPING HIDUPMU.

    #sakitnya tuh di sono…

  13. Adie Riyanto says

    Weekend besok insya Allah ke Gunung Gede. Udah punya semua, kecuali jas hujan belum beli 🙂

    *brb ke counter eiger*

    1. Acentris says

      Kalo sepatu keknya agak susya dehhh disewain 🙁

  14. phinott says

    lagi searching sepatu, nemu blognya akang ini..hhehehe..gaya tulisannya menghibur sekaligus informatif syekaliiii,,ula laaa…..

  15. Anonymous says

    mas admin harusnya nyertain harga brangny biar kita bisa kira2 lw beli barang2 kyk gtu..
    hehe

    1. Acentris says

      Ah iya yah…. akoh lupa sik harganya berapaan hahahaa

  16. Anggun Larasati says

    Gue mau nanya beberapa hal Bang, bole?
    1. Gunung mana yang paling mudah didaki pake rok? Maksud gue pendakinya pake rok. Yaiyalah bang, buat cewek. ffuffu
    2. Bang plis posting tulisan tetang istilah-istilah dalam pendakian dong.
    3. …. Lu beneran tau bang harga beh* berapaan? nyiahaha

    1. Acentris says

      Okay, gue coba jawab dengan amburadul ya:
      1. Semua gunung bisa didaki pake rok, temen gue banyak yg make rok, tapi dah didobelin celana pastinya. Hahahah
      2. Beklah, challenge accepted.
      3. Tau dong…. *kemudian googling ke wacoal

  17. Ryanna Quincy says

    Bang pernah ke rinjani kan? Mo nanya dong di rinjaninya ada tempat nyewa perkakas naek gunung on the spot ga ya? Thanks

  18. Markus Yuwono Herbayu says

    cocok nih …. jadi persiapan alat-alatnya …. ada rencana mau ke Semeru smg berhasil yah pendakian perdana ini barengan anak2 kantor …

  19. Flannery says

    mendaki gunung pake sepatu boots bisa nggak yah

  20. afika rahmat says

    Kalau sewa bisa gk nih… rencana ke rinjani agustus taon depan…. ahhaha…

  21. Luthfi Sufyaan says

    Disana ada mbaa, kalo lewat jalur plawangan ataupun senaru semua ada, tinggal bilang sama pihak informasi ,.. dan jg menyediakan porter atapun guide hehehe

  22. Lugas Hasan says

    di foto terakhir di tanahnya sampah semua tuh..? yg buang para pendaki gunung..? yakin tuh yg buang sampah sembarangan menamakan diri nya pecinta alam..?

  23. Ian Leon says

    tgl 23 desember ini rencananya mau ke Sindoro. tapi perlengkapan ga lengkap karena ribet bawa dari kalimantan. minta info alamat lengkap tempat penyewaan perlengkapan di daerah semarang donk. kurang begitu hafal soalnya. kalo bisa kontak yang bisa dihubungin juga. thx

  24. Muhammad Jordi 32 says

    Daerah semarang bisa ke rover outdoor jalan medoho ato persewaan dekat kampus undip banyak

  25. nikolaus vedo says

    Malam mas mas e " saya mau Bertanya mas . 1 paketan Peralatan Muncak Merk Eiger ada gak ya atau satuan ? kalo ada apa ajah sih mas peralatanya ? Dan harganya . Makasih .

  26. theunclearbelia says

    Mas sy pemula banget nih, tp bln depan mau ke Rinjani. Gatau mesti mulai Dr mana juga. Bisa kasih Saran gak mas? Sm kalo milih sepatu/sendal gunung yg cocok buat Rinjani ky apa ya.. Abang saya kmrn ke Rinjani cm pake sendal jepit. Sy jd bingung.

    Makasih mas Acen

  27. 16 Tips Untuk Pendaki Pemula - Jalan Pendaki

    […] tenda, springbed sleeping bag, alat masak, nesting, dan lain selengkapnya yang bisa dibaca di Peralatan Mendaki Gunung. Peralatan mendaki bisa sama bisa berbeda tergantung jenis orang dan jenis gunungnya. Bisa juga […]

Leave A Reply

Your email address will not be published.