Gunung Rakutak: 10 Fakta Yang Harus Kamu Tahu

Gunung Rakutak adalah salah satu gunung ‘gemes’ yang berada di kabupaten Bandung dan sekitarnya. Gunung ini adalah salah satu dari trio gunung Rakutak – Manglayang – Burangrang, gunung-gunung ‘gemesan’ yang ada di wishlist pendakian gue di tahun 2015.
Sebagai gunung ‘gemes’ tentu saja arah otak gue langsung mereferensikan Gunung Munara dan Gunung Batu Jonggol, sebagai prototype dari trek gunung Rakutak ini. Ya namanya juga gunung-gunung gemes, menurut gue, harusnya beda-beda tipis. Tapi ternyata….

 

….gunung Rakutak ini….

BEDA BANGET jeng jeng!

Mau tau apa bedanya?
Ini gue coba rangkum dalam 10 Fakta Gunung Rakutak terupdate ala Jalan Pendaki. Update banget, karena gue baru dari sana beberapa minggu lalu. Mamam deh nih:

1. Bukan Sembarang 1.922 Mdpl
 
Yes, Gunung Rakutak berketinggian 1.922 meter di atas permukaan laut (atau yang sering kita sebut sebagai mdpl, elah, sok serius amatan). Gunung memang selalu gak bisa diduga, Papandayan yang 2.600-an Mdpl, ternyata cetek, tapi Guntur yang justru lebih cetek, cuma 2.200-an Mdpl, treknya naudjubillah. Persis kayak Gunung Rakutak, meskipun cuma 1.922 Mdpl, treknya bisa bikin kamu kepengen nyari-nyari bapak kayak si Sony Wakwaw saking bikin kezelnya.
2. Puncaknya Ada Tiga


Ternyata eh ternyata berjudi itu haram. Teeet~ *abaikanKebanyakan para pendaki yang pernah mendaki gunung Rakutak ini pasti memulai pendakiannya di basecamp awal, yaitu Basecamp Himpala Rakutak. Sehingga, mereka akan melewati Puncak Dua dan Puncak Top Rakutak. Nyatanya, sekaligus sialnya, rombongan gue saat itu entah kenapa “diarahkan” lebih jauh dari basecamp tersebut dan akhirnya… kami mendaki lebih jauh, lebih lama, dan lebih lelah. Ternyata kami mendaki dari starting point gunung Rakutak paling ujung. Punggungan gunung ketiga. Asolole. Boro-boro langsung ketemu Puncak Dua, yang ada, kami menyisiri punggungann bukit demi bukit sampai ke Puncak Tiga (yang cuma puncak asal-asalan), Puncak Dua (yang cuma semacam pertigaan kecil gitu), baru mencapai Puncak TOP Rakutak. So, pastinya, effort-nya jauh lebih kacau dari kehidupan persilatan Pendekar Tongkat Emas. Chapeque Binggow. Capek Banget.

Meskipun begitu, starting point-nya punya pemandangan yang lakenyiz.

Image Rights: Benedict Octario
Image Rights: Benedict Octario
 
3. Juga Punya Tegal Alun

Jangan kira cuma Gunung Papandayan aja yang punya Tegal Alun, Gunung Rakutak juga punya, lho! Katanya, Tegal Alun Gunung Rakutak adalah tempat yang biasa dipakai para pendaki buat ngecamp kalau kemaleman sebelum sampai Puncak Dua. Lokasinya adalah tanah lapang yang cukup luas buat empat tenda (sumber: baca di google).Kenapa katanya?

Ya karena gue kan gak lewat situh! T.T

4. TREKNYA AJIB 

Okay, siapa yang setuju sama gue, kalau ngeliat Mdpl-nya ini Gunung Rakutak menganggap gunung ini cetek? Cung!1, 2, 3, yap ada 15.000 orang yang setuju sama gue. Thank you.

Jadi gini, seperti pada point pertama bahwa, gunung Rakutak ini bukan sembarang gunung 1.922 Mdpl biasa, sudah pasti gunung ini punya trek yang gilingan alias gila. Kalau orang Malaysia menyebutnya giler. Jangan sampai kepleset jadi galer ya.

Jalur pendakian awal sih masih di dominasi sama ladang penduduk yang isinya bawang merah, daun bawang, tomat, selada, dan beragam sayur mayur lainnya yang menggoda kita untuk mencurinya. Lalu dilanjut tanjakan gemes hutan-hutan perdu yang penuh dengan daun-daun berduri kinyis-kinyis. Berlanjut dengan tanjakkan sempit yang cuma bisa dilewatin satu orang, jadi ya, wajar lah kalau pemandangan depan kita selama perjalanan sebagian besar adalah bokong orang. Kecuali kita memimpin.

Selanjutnya, kita cuma akan menemukan lapak-lapak gemes yang paling cuma bisa diisi setenda. Dua tenda kalau maksa. Tiga tenda tidurnya numpuk-numpuk. Bahkan puncaknya pun cuma menyediakan lapak buat Dua tenda berukuran 6 orang. Gitu terus sampai kelar. Jalurnya cuma setapakan, kecil, gemets, kanan kiri jurang yang hijau. Kebayang kan, gimana pegal-pegalnya ngecamp di Rakutak ini? Apalagi kalau lagi banyak orang banget yang mendaki… beuh…. kayak pasar batu akik, cuy! Riweuh!

Image Rights: Benedict Octario

Jalur turun adalah hutan hujan yang gelap, licin, berakar, dan berotan. Ajibnya lagi adalah pas kita harus melewati jalur sungai. Iya, bukan cuma nyebrang sungai, tapi LEWATIN SUNGAI! MELAWAN ARUS SUNGAI!! SERU PARAAHHHHHH! SEGER PARAHHHH!! PETJAAAAAAHHHHHH!!!

Jadi yah, kita musti susur sungai sampai kira-kira sejam lah. Mulai dari sok cantik nyari batu pijakan di sungai biar gak kena air, sampai BYUR! Bodo amat. Lha gimana lagi, jalur sungainya itu…. kadang bisa sampai sedengkul! Kadang bisa sampai setitit anak balita. PVFT.

Image Rights: Benedict Octario

Oiya, tambahan info, jelatang, alias tumbuhan yang kalau kita kena daunnya, kulit bakal terasa panas, lalu gatal-gatal dan memerahkan kulit, dan bisa menyebabkan kematian…….

….kalau garuk-garuknya di sebelah jurang terus jatoh.

Jelatang | Image Rights: Benedict Octario

 

Image Rights: Benedict Octario
Pokoknya, jangan sesekali ngremehin ini Gunung Rakutak meskipun cuma 1.922 mdpl. Gue aja yang ngremehin, langsung dihajar sama ini gunung karena gak bawa air yang cukup dan gak bawa logistik yang cukup. Temen-temen yang lain gak bawa baju yang cukup langsung dihajar hujan. Gitu deh.

5. Ada Miniatur Ranu Kumbolo + Warung

Gimanapun yang namanya ada danau di tengah gunung itu…. PRICELESS. Gimanapun capeknya kita, kalau tiba-tiba ada hamparan padang air, danau yang luas, di tengah-tengah gunung, meskipun butek banget airnya, tetep aja kan bagai oase di tengah gurun pasir. Menyegarkan dahaga, melegakan mata, membuat kita terpana. Cucoks cyin, pokoknya.Present to you, DANAU CIHARUS.

Image Rights: Benedict Octario

Mantapnya lagi, di pinggiran danau Ciharus terletak satu kedai gemets yang menyediakan jajanan mulai dari gorengan, mie instan, pizza, burger, sampai segala endah yang ada di alfamart, ada semua di sini. Yes, itu cuma khayalan babu semata. Yaelah, udah ada warung yang menyediakan gorengan, mie instan, sama air anget aja udah mewah banget pan di gunung.

Akunya acih ngantok tapi tetap tersenyum | Image Rights: Benedict Octario
 
6. Harus Pintar Baca Tanda Biar Gak Nyasar


Alkisah karena kebanyakan orang, kami yang berjumlah, hmmm, bentar gue ngitung dulu, agak lupa. Kayaknya sih 24 orang, dengan kecepatan jalan yang berbeda-beda, akhirnya kami terpecah jadi dua rombongan, terutama pas jalan pulang menuju Desa Kamojang. Nah, ternyata saat rombongan gue, Ikus, Ipep, Afrie, Mas Rio, Rista, dkk dll udah sampai di Desa Kamojang, rombongan kedua yang berisi Mas Firman, Mas Leo, Iday, dll dkk, terlambat banget sampai berjam-jam.Pas dihubungi via telpon:

“Halo, kita udah sampai desa nih!”

“Lha, kok gak ketemu?”

“Lho, kita di Desa Lakenyus (nama desa disamarkan, aslinya lupa) nih!”

“Lha, desanya KAMOJANG NJIR!”

“Lha kita nyasar dong???”

“Au amat bhay!”

Yak, pokoknya gitu lah. Percakapan sesungguhnya gue gak paham. Yang jelas, emang jalurnya turunnya itu wuuuuuu~ ke sana kemari. Kalau gak pinter-pinter baca tanda, ya nasibnya bakal sama kayak rombongan kedua team gue. Tiba-tiba ada di belahan desa lain, atau, justru balik lagi ke danau Ciharus.

Image Rights: Benedict Octario



7. Tempat Mainnya TNI AD dan Motor Trail


Jangan kaget kalau sering banget ngeliat tanda panah buatan berwarna orange bertuliskan TNI AD. Memang menurut gosip yang berhembus, Gunung Rakutak ini sering dijadikann tempat berlatih TNI AD. Untung aja ada tanda-tanda jadi kita bisa lebih mudah bergerak, coba mereka nyisainnya ranjau darat. Kan serem kalau bukannya pulang ke rumah malah ke pulang ke rahmatullah. Dalam bentuk kepingan lagih. HIH!

Image Rights: Benedict Octario

Brutalnya lagi sih, ternyata di gunung Rakutak ini kita berhadapan sama para rider motor trail yang nekat-nekat banget dalam menghadapi jalur Rakutak yang buat jalan kaki aja ajib banget. Kalau kata mas Rio:

“Sekarang kita bilang mereka cape-capein diri bawa-bawa motor ke gunung, di mata mereka kita juga mungkin dibilang cape-capein diri bawa-bawa tas segede karung ke gunung.”

…entah kenapa kalo dipikir-pikir bener juga ya.

 

Image Rights: Benedict Octario


8. Surganya Pacet

“KYAAAAA!!! APA ITU APA ITU!!” teriak Rista heboh seheboh-hebohnya.”SINGKIRIN KYAAAAAAAA KYAAAAAA!!!!” teriaknya lagi sambil tutup kuping, tutup mata, kaki berjejalan, dan mulut yang tiada henti berteriak.

Sementara gue cuma ikutan ngakak. Mas Rio sibuk videoin seekor binatang imut yang lagi bergerak cepat di celana lapangan Rista, dari betis sampai paha. Uray, Ardi, Joze, berusaha membantu meskipun sambil cekikikan. Afri, Ikus, dan Ipep cuma melongo-longo ngeliat drama terbaru edisi Rista digelayuti pacet.

Sang Biduan Pacet: Rista | Image Rights: Benedict Octario

Iyes banget, dengan medan Rakutak yang lembab, hutan hujan tropis, dan cukup rimbun, gak heran kalau gunung gemesan yang ini jadi surganya pacet. Satu per satu dari kami mulai ngecek seluruh badan, kali-kali aja ada pacet yang nempel gak disadari.

Gue pun gak lepas dari ancaman binatang gemes yang demennya nyedot darah ini. Untungnya masih di sepatu, belum sampe masuk-masuk ke badan. Ada juga mas Leo, yang tau-tau, ada sebonggol batu ‘black opal’ di sela-sela jemari manis dan kelingkingnya.

….ternyata eh ternyata itu adalah pacet yang sudah kenyang dan menggemuk karena menyedot darah mas Leo yang juga gemuk. Pas lah.

Pacet yang gemets | Image Rights: Benedict Octario

9. Miniatur Gunung Raung

Sudah baca cerita Gunung Raung? Belum?

Tega betul ngana. Beta su bikin itu cerita panjang-panjang tapi ngana belum baca….. BACA!!

Miniatur Jalur Shirotol Mustaqim-nya Raung | In frame + Image Rights: Benedict Octario

Gue dan rombongan gak tau musti bersyukur atau gebukin mas-mas yang nunjukkin jalur kami mendaki. Perjalanan emang jadi makin jauh, makin terjal, dan makin melelahkan, tapi kami jadi bisa ketemu sama trek miniatur Shirotol Mustaqim-nya Raung. Kalau lewat jalur trek normal (Basecamp HIMPALA), jalur ini gak bakal dilalui. Tapi kalau lewat jalur ini, ya kita gak lewat Tegal Alun.

Meskipun dibilang miniatur Shirotol Mustaqim-nya Raung, santai aja, karena, menurut gue, ini gak sampai seperempatnya. Belum sampai bikin organ vital kamu serasa lepas-nyambung sesukanya.
10. Kurang Bersahabat Kalau Hujan
 
Etapi, gunung mana sih yang jadi bersahabat kalau hujan? Kayaknya gak ada sih. Tapi yang ini lebih-lebih! Seperti yang udah gue jelaskan bahwa jalurnya itu ajib, ada miniatur Raungnya, trus treknya juga cuma setapakan, dan pas on top-nya, petir tuh kayak… cuma sekelepetan aja terasa begitu dekat sampai ke relung jiwa. Kesamber ya die aja udah.Menyebalkannya lagi, diguyur hujan selama perjalanan itu gak enak banget! Lagi jalan basah, bangun tenda basah, tidur di tenda tergenang (kenangan), barang yang dibawa basah. Gak enak lah, naik gunung basah-basah. Dingin pulak lah. Bahkan ada dua gadis dari Bandung, yang sempet ngremehin ini Gunung Rakutak aja, sampai bawah, gak punya baju ganti lagi karena cuma bawa dua helai baju dan satu celana, dan semua basah karena hujan. Crazy, kan?

Image Rights: Benedict Octario

Yak, begitulah kiranya fakta-fakta gunung Rakutak terupdate versi Jalan Pendaki ala Acen. Kalau ada yang  kurang ya monggo ditambahin di kolom komen, kalau ada yang kelebihan, ya biasa kan, gue emang lebay. Kalau suka ya silahkan di share, kalau gak suka ya…. awas aja kalau nyinyirin gue, gue nyinyirin balik! BHAY!

Seperti biasa,

Take nothing but pictures.
Leave nothing but footprints.
Kill nothing but time.


Happy mountaineering!

You might also like More from author

80 Comments

  1. putri andriani silalahi says

    Sarinya gk boleh ngeremehin gunung hanya dari angka mdplnya *manggut2* etapi yg trek sungai bang, jarang yg lewat situ ya? Mesti nyicipin nih.

  2. putri andriani silalahi says

    Sarinya gk boleh ngeremehin gunung hanya dari angka mdplnya *manggut2* etapi yg trek sungai bang, jarang yg lewat situ ya? Mesti nyicipin nih.

  3. @Anjar777 says

    Pengen.. beb..

    1. Acentris says

      Cuss beb, traktir akoh, porterin akoh, nanti akoh jadi guide kamuh

  4. Anonymous says

    Gimana bang sensasinya?…
    Yg kebelet p**p sebelum nanjak siapa yah? ..

  5. Anonymous says

    Gimana bang sensasinya?…��
    Yg kebelet p**p sebelum nanjak siapa yah? ..��

  6. Achmad Riyandi says

    Oh ini orang yang nyuruh gw nyusul ke terminal jam 22.00, dan merayu buat cabut kuliah demi Rakutak.. (katanya kapan lagi nanjak bareng Acen) Hih..
    Untung iman gw kuat..
    Bentji pacet, jadi mikir 2x kalo mau ke Rakutak.. Bhay!

    1. Acentris says

      Tapi ends banget serina, you should try!

  7. Adel DAFL says

    Wah gue orang Bandung belom pernah ke Rakutak euy. Lumayan jauh sih dari rumah gue soalnya kan Rakutak masuk Kabupaten sedangkan gue Kota #LahCurhat. Eh betewe ( baca : BTW ) dan efyei ( baca : FYI ) rumah gue deket bang ama Gunung Burangrang. Ketjeh bang Burangrang! Kalo Burangrang mah gue dah pernah naek. Eh terus kalo Manglayang jalurnya nanjak nanjak gitu dah mirip Cikuray. Sorry bang komen gue kepanjangan 😀 Bhay!

    1. Achmad Riyandi says

      Bang ada yang nawarin burangrang dan manglayang…
      Serbu…mari kita tipudayakan…

  8. Tri Julia Wandari says

    Huhuhu takut! Bulan mei saya trip kesana, doain selamat yaa. Belum punya pengalaman naik gunung. Baca cerita ini jadi campur aduk. Huft 😞

  9. dini mukti says

    Jiaaah babang, mau gunung model apa juga tetep main drama. Bagus, lanjutkan bang!!!
    Kalo mau naik gunung gemes lagi bang, sekali-kali cobain daerah Pandeglang-Banten. Disana ada Gunung Pulosari, Asepan, Karang (udah pernah belom bang tapi?)
    Nah, aku pernahnya ke gunung pulosari. Tingginya sih 1346 mdpl, tapi jalur summit vertikalnya lumayan dah bang buat aku. Lumayan… bikin aku pengen teriak "Ngapain sih gue disiniii?!"

    1. Acentris says

      Iyes, penasaran banget sama pulosari hiks

    2. dini mukti says

      Kalo ke Pulosari mah beneran gunung gemes bang, dandan kece aja kalo kesana.
      Udeeeeh jalan cusss, Pulosari-Karang-Asepan bang *nyebar racun*

  10. Risya Radhianti says

    Ini pertama kalinya gue komen loh setelah beriburibu kali baca tulisan lo bang. 😀 *abaikan* dan gue jadi mengurungkan niat kesana bulan ini. Makasih :p Makasih juga info pacet nyebelin itu (~'o')~

    1. Acentris says

      Hahhaaha, cobain aja, keep positive thinking! hahha

  11. Nurilla Azizah says

    eh serius itu surga pacet? alhamdulillah dulu jalannya malem, jadi aja ngga lihat apa2 :)))
    cobain trekingnya pas malem kaka, pemandangannya ajib 😮

    1. Acentris says

      Mas Riooooo ada yang ngefanss maassssss

  12. Salman Faris says

    wahhh itu pacet serem amat ya, miniatur ini dan itu banyak juga ya, dan treknya bikin langsung down hahaha

    1. Acentris says

      Hahaha, gak serem kok mas, gemes!

      ….kecuali pas udah nyedot darah.

  13. Pramesetya Aniendita says

    Baaaaaangggg.. Ini tulisan bermaksud ngeshare pengalaman apa mau bikin jiper orang yg blm ngerasain Rakutak? Besok lusa gue nanjak kesana bang, doakan selamat yah :')

    1. Acentris says

      Elah, mosok udah pernah ke sumbing ke rakutak aja minder. boong aja amoh

  14. arumie says

    suatu hari ingin mencoba mendaki gunung ini

  15. Deasy Pratanty says

    mas mau tanya ini start darimana, jkt bkn? ada info klo dri jkt naik apa? ada info sewa elf yang tau ke gn rakutak mas?

    1. Acentris says

      Iya kemarenan start dari jakarta naik bis lalu dilanjut naik elf dri sana.

  16. Farie Judhistira says

    Desa Sukaramenya juga keren abis bang.. gua pas kesana takjub banget sama ke go greenan orang-orang desa Sukarame…

    1. Acentris says

      Wih jadi kangen sama rakutak lagi :((

  17. Ika Oktavia Ningsih says

    artikelnya simple dan gaya penyampainnya juga santai. Thanks for information bang Acen 🙂 Next bisa nanjak bareng2 nih hheee

  18. Anonymous says

    wah baru ada planning saya juga nih naik kesana, biasanya kami langsung ke danau ciharusnya aja, cuman jalan kaki dari PLTU Kamojang.
    salam kenal yaa. dari Gozlag Company – Majalaya
    kita juga suka mountaineering..

  19. fajar dwi says

    Ada yg baru2 ini nanjak rakutak nggak? info dari temen kok katanya ditutup yah untuk pendakian?
    Thx.

  20. Linda Novrida says

    ya ampun abang, ini bikin pengen aja deh-_- rencana hari kamis tgl 4 juni mau berangkat dari stasiun kota jakarta.. bareng yok bareng kalo ada yg pengen bareng..

  21. Linda Novrida says

    ya ampun abang, ini bikin pengen aja deh-_- rencana hari kamis tgl 4 juni mau berangkat dari stasiun kota jakarta.. bareng yok bareng kalo ada yg pengen bareng..

  22. Anonymous says

    Tep mantep!suka banget deh sama tulisan si mas acen ini..lengkaap so buat yg belum kesana monggo..biar bisa merasakan keseruan sprti yg dilukiskan mas acen tadi^^
    Oya ijin share jg yo mas
    Arigatou 🙂

    Arisafutaba

  23. Bri says

    Kapan ke gunung lagi? Newbie mau ikutan nih

  24. Ahonkz Aragaki says

    Bro saya mau coba ke gunung rakutak kata org bandung mh katanya jngn jauh jauh nyari gunung d luar kota , daerah bandung juga banyak ada 30lebih gunung yg tidak di ketahui d bandung , saya mau coba gan , mohon doa nya

  25. PeterPang says

    APA INI. Mbacanya sambil mrongos mrongos. Kocak binggow.

  26. Rizky Amelia says

    Ahahahhaha lucuu tulisannya makasih ya infonya bantu banget.

  27. rian dorc says

    kayanya perlu di coba ini trek…tapi guide nya Bang Acen hehehe

  28. joko wahyudin says

    Ada yang mau ke Rakutak kah awal Desember? ikut joint klo bisa 😀

  29. Vhanz Rimba Raya says

    Menes Pandeglang hadir,, gua undang ke pulosari nih bang,, cobain deh,, salam leuleuweungan!!!

  30. Keke Batubara says

    Gw pengen ke Rakutak dari 2015 pas baca tulisan lo ini bang, baru aja pulang tadi malam. Wah gokil bang PETJAH banget emang Rakutak, KEREN PISANNN 🙂

  31. dyahpamelablog says

    Ihhh keren, jadi penasaran mau kesana. Jalurnya ajiibbbb menantang ya. Ada pacet, ada daun yg bikin gatal-gatal, ada jalur lewatin sungai… Kereennn tapi kok ga ditulis sih how to get there nya????

  32. Herdy Prasetyall says

    3 kali kesana beuh gue ga bosen bosen bang mantap,apalagi track baru yang di buka pas taun baru kemaren lebih berasa petualangan di rakutak,nyesel lho kalo yg ga trip kesana

  33. Herdy Prasetyall says

    3 kali kesana beuh gue ga bosen bosen bang mantap,apalagi track baru yang di buka pas taun baru kemaren lebih berasa petualangan di rakutak,nyesel lho kalo yg ga trip kesana

  34. Gin says

    gw kesana kebetulan pas bulan purnama, bikin tenda dipuncak. Alhasil gw gemetar dong disajiin pemandangan yang luar biasa banget. Gunung bakal selalu jadi narkoba gw

  35. opik ropidin says

    Kang itu tanda tni ad, bukan tempat latihan nya, tapi bekas tanda lomba lintas alam, NYUKCRUK GALUR PAGER BETIS, HEHE
    Info aja

  36. opik ropidin says

    Kang itu tanda tni ad, bukan tempat latihan nya, tapi bekas tanda lomba lintas alam, NYUKCRUK GALUR PAGER BETIS, HEHE
    Info aja

  37. adi darmadi says

    gan boleh minta infonya dong.. enakan ke rangkutak naik mobil pribadi atau angkutan umum..?? trus qlu angkutan umum boleh minta naik apa aja.. makash gan

  38. Intan Suherman says

    Hari ini bgt diajakin sm temen yg bm naik gunung nyolong waktu kuliah bang. Ini pertama kalinya naik. Baca gini rada bikin ser2an bang

  39. Zhidan Nawawi says

    ok dah bank kaya'nya,kita nyoba dah soalx lagi bingung buat sasaran yg harus di taklukan dan di syukuri tanks bgt infonya,,

  40. young boy says

    Wahh jadi pengen ke sana euy, tpi sendirian kga ada temenn

  41. yuda rehata says

    Smoga oktober nanti musim panas.. mohon do'anya teman2..
    Gogogo.. rakutak barakatak in oktober…

  42. Neng Wulan Rodiani says

    wihh keren yah … saya dulu pernah kesana tahun 2011 belum serame ini tapi keren lah sebagai orang kabupaten bandung jadi bangga. salam lestari all

  43. Yusi Nurika says

    rakutak sama kamojang beda gak yah?
    soalnya aku orang kamojang tau nya pas ciharus aja
    nah rakutak itu sebelah mananya???

  44. aryana budi ekayasa says

    Haha tempat ulin saya ieu maj euy rakutak teh

  45. Dzikri says

    Kang kalau di rakutak ada petunjuknya gak?

    1. Acentris says

      ada kok banyak, tapi yang penting emang sampe nagregnya dlu aja wk

Leave A Reply

Your email address will not be published.