Pengalaman Menggunakan BPJS Kesehatan

Sebuah Kisah Usus Buntu

BPJS Kesehatan? Are you sure?

Yes, im sure. Im one of the appendicities survivor yang menggunakan layanan BPJS Kesehatan.

And the story begin…

***
Selasa, 15 Agustus 2017, 21.30pm

“Pak, ketopraknya sedeng aja ya, jangan pedes-pedes. Pakai telor ceplok aja.” ujar gua dengan senyuman termanis kepada abang tukang ketoprak dekat kosan. Pulang dari kantor yang dilanjut Muay Thai ternyata bikin perut lapar membara.

22.00pm

Sesampainya di kosan, gua langsung beberes, buka laptop lagi, buka bungkusan ketoprak yang udah gua taro di atas piring beling berwarna biru kesukaan. Lalu makan sambil kerja. Gitu aja terus tiap hari sampe nemu jodoh di akhir dunia.

“Ih si anying! Dibilang jangan pedes!” seru gua pada laptop setelah suapan pertama ketoprak yang supposed to be gak pedes malah pedes banget (buat gua).

23.00pm

Gua mengernyit. Perut mendadak sakit banget. Kayak sakit yang belum pernah gua rasakan. Okay, mari boker. Eh, kok gak keluar? Cuma sakit-sakit doang. Damn. Mana badan pegel banget abis muay thai. Apa ini rasanya haid hari pertama yang sering dikeluhkan para wanita. NJRIT SAKIT BANGET ARRRGGHH. Gua janji gak akan remehin cewe mens lagi janjikk.

“Perut gua sakit banget parah.” ceritaa gua ke salah seorang sahabat via LINE. Dia malah balas dengan meledek gua, dan entah kenapa gua merasa sangat marah. Padahal harusnya biasa aja. Fix gua PMS. Bye.

Rabu, 16 Agustus 2017, 00.00am

Im trying to sleep. Awalnya gua kira gak bakal bisa tidur, nyatanya bisa. Tapi gak nyenyak. Bahkan semua rasa sakit perut ini sampai kebawa mimpi gua yang super random, mulai dari berak di celana tapi gak puas, sampai naik bis tapi gak tau tujuannya kemana, tetap dengan sakit perut yang sama.

02.00am

Gua kebangun. Mencoba mengakhiri mimpi buruk dengan boker beneran. SUKSES! But wait, why perut gua masih sakit like nothing happened just now? Setan, boker ternyata bukan lah jawabannya. Sakitnya makin melilit dan gua gak sanggup lagi.

03.00am

“Mas, langsung rawat inap aja ya, saya curiganya ini mas kena usus buntu nih…” kata dokter. Jangan suudzon, gua gak manggil dokter ke kosan kayak di sinetron-sinetron Indonesia kok. Saking gak kuatnya, gua keluar dari kosan, jalan kaki menuju rumah sakit terdekat bernama RS Bunda Margonda sendirian, merana sambil agak-agak menangis menghadapi perihnya perut. Perih sakit hati gak ada apa-apanya. Aku bersumpah!

Jam 11an pagi, gua melewati serangkaian proses USG, yap USG yang kayak ibu-ibu hamil yang pengen liat jabang bayinya. Fix gua udah merasakan dua fase perempuan dalam sehari, PMS dan USG. Ibu-ibu banget yekan. Oiya, literally divonis usus buntu kronis dari hasil USG; usus buntu gua bengkak hingga 2x lipat ukuran aslinya dan udah bernanah.

Padahal, sekitar jam 9 pagi sampai mau USG, perut gua udah gak sakit sama sekali. Gua sempat berharap kalau cuma sakit perut biasa yang tak tertahankan or else, nyatanya positif (usus buntu). Dunia gua seakan runtuh, bagaimana mungkin gua menghidupi anak ini tanpa bapaknya?? He, becanda ding.

Perawatan berlanjut, gua harus rawat inap dan udah dijadwalkan operasi usus buntu sama dokter bedah dan dokter penanggung jawab yang menangani gua di RS Bunda Margonda. Beruntung, setelah sekian lama sendiri, temen-temen gua datang menjenguk, jadi gua bisa sekalian minta tolong tanya harga operasi dan rawat inap selama di RS. I feel like, im fine sih bisa nanya sendiri, but since gua dirawat di lantai 3 sementara adminnya RS di lantai 1, and rempong ada infus tertancap di tangan gua, kayaknya agak gak praktis aja.

“Cen, operasinya doang Rp15.000.000-an lah. Ini baru operasi doang, belum dirawat inap, obat-obatan and else.”

BLAR!

Rasanya bagai ada petir yang langsung menyambar dompet gua beserta isi-isinya di siang bolong.

BPJS Kesehatan

Mendengar harga penanganan usus buntu membuat gua agak sedikit depresi. Cuy, uang segitu sama persis budget gua buat mendaki Everest Basecamp tahun depan setelah khatamin Annapurna. Meski direimburse kantor, nyatanya bakalan gak full semua, dan namanya reimburse, artinya gua harus ngeluarin duit sendiri dulu.

Man, nginep dua malam di RS Bunda Margonda aja udah menghabiskan kocek sekitar Rp4 juta sendiri!

Merana, HR kantor gua mendadak kasi ide menggunakan BPJS Kesehatan. Toh itu kartu sakti udah dibayar tiap bulan pakai potong gaji segala.

Awalnya gua meragu, karena you know, popularitas BPJS Kesehatan itu adalah: ribet, lama, dianak-tirikan, sekaligus gak bisa diandalkan. I was like, seriusan nih? Yaudah deh cari second opinion selain BPJS Kesehatan. RS lain misalnya?

Sayangnya, biaya operasi di kebanyakan RS rata-rata sama. So, gua memantapkan diri buat ngurus BPJS Kesehatan aja. Mulai dari datang ke Faskes Kesehatan satu, ngantri, sampai minta rujukan ke RS yang terbaik.

“Mas, kalau mau full cover, di RSUD Depok aja mas. Kalau RS Swasta sih, gak semua dicover, ada obat-obatan yang misalnya gak generik harus bayar sendiri.” kata mba-mba puskesmas Faskes Satu menjelaskan.

Berhubung RSUD juga sama jelek reputasinya kayak BPJS, gua milih ke RS Swasta aja. Lagian, gua berpikir, gapapa deh separonya toh bisa dicover kantor, at least gak seberat harga awalnya.

“RS Swasta aja, mba. Dimana ya? Daerah Jakarta bisa?” tanya gua. I’m newbie, remember?

“Gak bisa mas, kalau BPJS Kesehatan faskesnya di Depok ya cuma boleh sekitaran Depok. Yaudah, saya rujuk ke RS Grha Permata Ibu aja ya di Kukusan. Itu lho belakang UI.”

Gua mengangguk dan langsung memesan ojek online begitu mendapatkan semua surat-surat rujukan dan arahan dari mba-mbanya.

Surprisingly, tahapan awal ngurus surat rujukan ke Faskes gak sesulit yang dibayangkan. Memang cuma butuh sabar aja ngantri dalam batas masih sangat wajar. Ya kan yang sakit gak cuma gua doang.

Begitu pun, saat gua sampai ke RS Graha Permata Ibu, ternyata gua harus mengantri lagi buat pendaftaran ke dokter dan tindakan ini itu sebagai pasien yang menggunakan BPJS Kesehatan. Antrian ke 302 dan kini baru 200an. Tapi rasa-rasanya, gak lebih dari sejam, antrian gua udah dipanggil.

RS Graha Permata Ibu surprisingly punya layanan yang menurut gua ciamik, memang antrian BPJS Kesehatan dan pembayaran pribadi atau asuransi lain dipisah, tapi mereka sama-sama punya awak yang banyak. Sama-sama profesional dan jelas. Jauh banget dari bayangan gua selama ini.

Sampai akhirnya gua dipertemukan sama dokter super tega (total ngantri sana sini menghabiskan waktu sekitar 4 jam buat ketemu dokter yang cuma 10 menit wkwk) yang langsung mengharuskan gua operasi tanpa perlu curhat demi mendapatkan second opinion. Keesokan harinya gua harus datang buat penjadwalan setelah melakukan serangkaian tes lab dan radiologi.

baby usus luv

Sama kayak hari kemarin, setelah ngantri lebih pagi, sekitar jam 7an, gua ngurus semuanya demi penjadwalan ke dokter anestesi dan bedah dan baru berakhir jam 15an sore. Gua kira, akan langsung dioperasi hari itu juga, ternyata tidak.

“Ini bukan karena saya pakai BPJS Kesehatan kan, mba?” tanya gua di bagian administrasi setelah tau bahwa jadwal operasi gua belum jelas dan akan ditelpon dalam kurun waktu satu sampai dua minggu.

“Gak mas, jadi ruang operasi kita kan terbatas, sementara yang mau operasi bukan cuma mas aja. Udah ada 20 waiting list dan sudah punya jadwal. Pastikan aja masnya bisa dihubungi kapan aja, jangan mati hapenya.” terang mba-mba admin rawat inap dengan sabar dan masuk akal.

Tiga hari kemudian gua ditelpon dan langsung disuruh rawat inap agar besok paginya bisa langsung dioperasi. Wah! Cepat! Aku mendadak super tackut! Kyaaa.

Proses Operasi

Mendengar kata operasi perasaan gua campur aduk. Ada lega karena ini semua segera berakhir, takut juga karena ini pertama kalinya gua operasi setelah sunat, juga ada biasa aja karena gua gak tau bakal gimana. Que sera sera, katanya.

“Dok, ini jadi saya sadar nih selama dioperasi?” tanya gua saat dokter mulai menempelkan kabel-kabel di sekitar dada gua demi bisa ngeliat detak jantung di layar monitor. IHIY KAYAK DI SINETRON KIYUW.

“Iya mas, kan anestesinya lokal. Cuma lumpuh dari perut ke kaki aja sekitar 3-4 jam.” terang dokter.

“Duh, saya takutnya malah jadi takut dok…” ujar gua yang udah mulai mendengar suara bip kenceng di monitor. Njier, deg-degan gembel.

“Saya boleh minta obat penenang atau obat tidur apa gitu gak dok biar saya gak sadar..” pinta gua memelas.

“Oh, masnya mau? Boleh mas, nanti saya kasih dumolid ya, tenang aja gak bakal ditangkep kalo di sini mah. Hihi…”

Setelah itu gua sama sekali gak sadar sampai gua mendegar suara dua dokter cewe bergosip tentang lelaki sambil ngejahit perut gua. Berasa sih tapi gak sakit ternyata. Dan gua masi tetap teler. Oh, ini ternyata rasanya ngefly legal. Enak deh wkwk.

Kelar operasi gua dikembalikan ke ruang rawat inap, dimana temen-temen gua udah menanti dan gua masih tetap teler sampai…

…biusnya habis.

Dan semua luka sayatan, jahitan, potongan usus buntu, ngilu, nyeri, semua memori yang dirasakan tubuh ini kembali lagi. Asli kapok! Kalau tau after operasi sakitnya minta ampun begini gua gak mau! Cukup sekali arrrggh! Huhu, sakit ibu.

“Mas, siap-siap yah, kateternya saya tarik. Jangan ditahan.”

Demi apapun, sewaktu bahkan gua gak sadar ada kateter dipasang di titit karena kekuatan bius yang mahadahsyat, saat ada benda kayak selang berada di kelamin lo hingga menyentuh kandung kemih bakal dicabut sebrutal itu tanpa bius setelah 1×24 jam tertanam adem ayem…. HAAA NGILU!

HAP!

“BENTAR MBAAAA!” asli gua teriak. Secara gak sadar ternyata otot titit nahan sedikit saat itu selang kateter ditarik. Ngilu panas pedih. Operasi itu gak enak!

“Ya elah mas, sebentar doang kok ini.” kata mbanya dingin sambil terus menarik kateter secara kejam tanpa menghiraukan ekspresi muka gua yang lebih memelas dari pengemis palsu pura-pura belum makan sebulan.

7 detik rasanya kayak 7 purnama.

Setelahnya tenaga gua lemas tiada bersisa. Kayak abis diperjakai cewe sekomplek. Please, gua gak mau lagi operasi usus buntu.

End.

 

Ps:

Semua biaya dari gua cek dokter, rawat inap, obat-obatan standar, makan, hingga obat-obatan tambahan macam dumolid, sampai sekarang gua masih proses recovery dan musti kontrol ke dokter terus literally GRATIS DITANGGUNG BPJS KESEHATAN PADAHAL DI RS SWASTA.

Super cool, kan? I know, right!

You might also like More from author

2 Comments

  1. Agist says

    Hahahaha, paling EPIC bagian narik kateternya mas 😂😂

  2. budy Travellingaddict says

    pengalaman pertama kali operasi, gw alami sekitar sebulan yang lalu gegara mendadak ada benjolan di deket mata kaki. rasanya campur aduk antara so berani dan takut. hahaha…

Leave A Reply

Your email address will not be published.