Surabaya: Sehari Sebelum Meraung

Gue anaknya sangat kompetitif. Kemungkinan dalam hal apapun, termasuk dalam hal mendaki gunung.

Setelah banyaknya temen gue yang mendaki gunung Raung dan ‘manas-manasin’ gue dengan cerita, foto, maupun cemoohan tentang gunung Raung, hati langsung panas membara. Mendidih bagai air yang dimasak….

Yaiyalah.

Tanpa pandang bulu, gue langsung mendaftar open trip ke Gunung Raung dari Jelajah Gunung di awal bulan Oktober.

***
Exciting-nya naik gunung yang udah membuncah dari H-1 sebelum berangkat lumayan memudar kala gue dan rombongan yang berangkat dari Jakarta berada di kereta Gaya Baru Malam.

Nama keretanya sih fancy abis, Gaya Baru Malam. Tapi…

….saking lamanya di kereta ekonomi yang bau pesing, AC mati, plus banyak bebocahan yang berlarian sambil berteriakan tanpa arah, membuat gue stress dan mati gaya.

Terpujilah sih buat orang-orang yang menciptakan smartphone, internet yang meskipun agak lelet dan juga chargeran di kereta.

Perjalanan Jakarta Kota – Stasiun Gubeng Surabaya memakan waktu kurang lebih… 15 jam! Berangkat jam 10.30am sampai jam 01.30am di hari berikutnya.

Asyu kan?

Sesampainya di Stasiun Gubeng, kami masih harus menunggu sampai jam 13.45pm buat berangkat ke Kalibaru, Banyuwangi, naik kereta Sri Tanjung.

Asyu banget kan?

Nah, untuk menyiasati waktu menunggu yang super asyu itu, gue punya 5 tips yang bisa dilakukan di Surabaya ketika transit menunggu kereta selanjutnya. Simak nih:

1. Tidur di emperan toko di luar Stasiun Gubeng, Surabaya.

Karena, kita udah gak boleh lagi boboque di dalem stasiun. Nekat boboan cantique di sana?

….paling diusir-usirin petugas stasiun.

Etapi, boboque di emperan toko punya banyak keunggulan lho. Selain pas bangun badan jadi pegal-pegal, kamu juga bakal dikerubutin nyamuk! Lumayan kan jadi ada yang ngerubutin.

2. Makan-makanan lokal dekat Mushola dan Toilet Umum.

Beruntungnya transit di Stasiun Gubeng adalah banyaknya warung-warung di pojokan stasiun yang menyediakan nasi rawon, nasi pecel, nasi rames, bahkan ayam goreng pun ada. Sebelahnya adalah Mushola yang menyediakan Toilet Gratis, meskipun ada tulisan gede-gede dilarang mandi, kamu bisa tetep mandi di sana lho!

….asal gak ketahuan.

3. Jalan-jalan ke Museum Kapal Selam.
Deket banget sama stasiun Gubeng, tinggal nyebrang dikit dari Mushola tadi, kamu bisa menemukan Museum Kapal Selam yang ngehits banget di kalangan anak muda Surabaya. Eh itu tadi ngarang bebas sik. Mweheheheh.

Tapi sebelum mencapai itu Museum, kamu bakal ngelewatin jembatan yang air sungainya lumayan bersih lho! Dan jembatannya itu ala-ala di Clarke Quay, Singapore!

Pokoknya instagramable banget lah kalau foto di jembatan sana.

 

 

Sesampainya di Museum, cukup dengan membayar 8ribu rupiah saja, kamu bisa menjelajah isi kapal selam tadi. Berhubung gue gak tertarik, jadi gue lanjut ke Skate Park.

4. Main-main di Skate Park
Di Surabaya, (katanya) landmark kota itu yang berupa patung Sura (Hiu) dan Baya (Buaya) ada dua buah aja. Yaitu di Skate Park dan di depan Kebun Binatang Surabaya (Wonokromo).

Skate Park tadi lokasinya cuma 5 menit dari Museum Kapal Selam. Deket banget lho! Di samping Plaza Surabaya persis!

Kamu bisa ala-ala main Skate Park atau foto-foto depan Landmark Surabaya tadi.

5. Foto-foto di Landmark Surabaya depan Kebun Binatang Surabaya
Kalau main-main dari Museum Kapal Selam tadi diitung mulai dari jam 7 pagi dan menghabiskan waktu sekitar satu jam, maka kita masih punya waktu kira-kira 5 sampai 6 jam buat keberangkatan kereta.

Jarak dari Skate Park menuju Kebun Binatang Surabaya dg angkutan umum (katanya) sekitar 10 menit aja. Dengan berjalan kaki, menurut google maps jaraknya cuma 4.8km, sekitar 1 jam. Menurut polisi setempat sekitar setengah jam. Menurut warga sekitar, JAUH BANGET. Berhubung emang lagi ngabisin waktu, ya mendingan jalan kaki aja.

Tapi warga sekitar emang gak bisa bohong. JAUH BANGET NYET! Jalan kaki santai ternyata ngabisin sekitar 2 jam-an! Lelah, njir!

Eh itu udah plus foto-foto di Taman Bungkul yang katanya free wifi (tapi di pakein password, BHAY!), jajan di alfamart, sama boboque dan membasuh wajah di masjid deket Kebun Binatang Surabaya, sekaligus menikmati panasnya kota Surabaya yang bikin pengen nyinyirin orang sepanjang jalan.

 

 

Kalau diitung-itung, sama makan mie ayam dan balik lagi ke Stasiun naik taksi, baru ngabisin waktu sekitar 3 jam. Which is mean, sampai di Gubeng masih jam 11an. Ngapain lagi abis itu?

Tentu saja, pamer foto di social media, ngecharge hp di alfamart, makan siang, dan mandi.

Ketika tepat jam 13.45pm sebaiknya kita sudah menunggu kereta di dalam stasiun. Tunggulah dengan cantique sampai keretanya datang. Kemudian….

…..KERETANYA TELAT!

BUNGCHUDH!

Ps:

Cerita ini adalah pembuka cerita bersambung seri Gunung Raung

You might also like More from author

40 Comments

  1. iman rabinata says

    Wuih udah jadi aja ceritanya.
    Aku lagi leyeh2 nih di hostel *gaya
    Tapi tahu ga, untuk nyampe ke kamar ini ane musti naik tangga manual ke lantai 4! Maklum grade paling murah sob, tapi keren nih hostel, deket ma gubeng, bersih, wangi dan bawaannya mo bikin galer aja niy hghghghghkkk.

    Oke sob, senang setenda denganmu, ditunggu part duanya.

    @imanrabinata

    1. Acentris says

      Wih sob! Makasih dah mampir! Siap-siap yah menunggu kehadiran namamu dimari hahahaha

  2. Adel Difa says

    Greget gue bang. Elu ϻǝȟ bikin penasaran bang, kebiasaan banget motong cerita pas lagi penasaran dan posisi kentang -_____-

    1. Adel Difa says

      Tertawa diatas penderitaan orang lain. Kan anjir banget -___-

    2. Acentris says

      Biar adel rajin mampir kemari lahhh~

  3. Anonymous says

    Bang, gue Mau tanya nih. Buku elu yg Penunggu Puncak Ancala udah terbit belom? Di gramedia gramedia bandung udah ada belom? Gue pengen beli bang

    1. Acentris says

      Udah dari setaun lalu itu buku keleus, cari aja gih, katanya best seller lho!

    2. Anonymous says

      Ga nemu gue bang :'( bikin e-book aja bang :v

    3. Acentris says

      Di playstore android ada kok. Cari deh~~

  4. Mulyermananda Along says

    mantap bhay…ka acen emg keren..ganteng lg..tangannya udh keker jeli..top markotop

  5. Anonymous says

    Bang, fotonya yg lg di jembatan ganteng betull<3

    1. Acentris says

      i… itu kan ngadep belakang…. 🙁

  6. kempor says

    kapok.
    wakakaakaka.
    gayabaru malam tungganganku kalo pulang kampung.

  7. Dwi Kresnoadii says

    Hahaha udah ngelama-lamain ujung-ujungnya keretanya telat. Asyu.Salam kenal ya Cen! baru main ke blog sini nih. :D/

    1. Acentris says

      Asyu khan emang? Thank you udah main-main! :3

  8. Budy Jullianto says

    Bhahaha… *ketawa ngakak*
    masih mending kereta yang telat ya, dari pada pacar yang telat datang bulan..

  9. zaki lahmadi says

    hehehe, belum ngerasain kereta sritanjung di taun 2004-an yaaa *tua*. Pesing fuanasss dan fuassuu :p hehehe

  10. Nia says

    LANJUTKAN!!!! hahaha

  11. gallant says

    harusnya ambil kereta Probowangi mas 😀
    berangkat jam setengah 5 pagi biar nggak nunggu terlalu lama xD

    1. Acentris says

      Namanya juga ikut open trip om, ya ngikut ajaaa~

Leave A Reply

Your email address will not be published.